Hidup dengan diabetes? Anda tidak sendiri. Ikut komunitas kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Komplikasi Diabetes Ternyata Muncul karena Glikasi, Apa Itu?

Komplikasi Diabetes Ternyata Muncul karena Glikasi, Apa Itu?

Glikasi adalah ikatan kimia yang terbentuk antara gula dengan lemak atau asam amino (molekul pembentuk protein). Meski merupakan suatu proses yang alamiah, reaksi ini ternyata punya peran besar dalam menyebabkan kerusakan sel serta berbagai komplikasi diabetes melitus.

Glikasi dan diabetes

Pola hidup sehat mencegah kanker pankreas

Pada kondisi normal, gula dari makanan yang Anda konsumsi akan beredar ke seluruh tubuh melalui aliran darah.

Hormon insulin yang berasal dari pankreas membantu memindahkan gula ke dalam sel supaya sel bisa mengubahnya menjadi energi.

Namun, proses perpindahan gula ini dapat terhambat bila Anda mengalami resistensi insulin.

Sel-sel otot, hati, dan lemak tidak merespons insulin dengan baik sehingga gula tidak lagi bisa memasuki sel. Akibatnya, gula menumpuk dalam aliran darah.

Gula yang tertahan di dalam darah dapat berikatan dengan asam amino dan lemak. Ikatan inilah yang disebut sebagai glikasi.

Jenis gula yang biasanya mengalami reaksi ini ialah glukosa, galaktosa, dan khususnya fruktosa.

Glikasi juga memiliki nama lain yaitu glikasi non-enzim karena tidak melibatkan enzim dalam tubuh.

Dengan absennya enzim, tubuh tentu tidak bisa mengontrol reaksi glikasi. Semakin banyak penumpukan gula di dalam darah, semakin banyak pula reaksi yang terbentuk.

Senyawa hasil glikasi

Reaksi glikasi menghasilkan senyawa berbahaya yang disebut advanced glycation end products (AGEs).

Senyawa AGEs terus terkumpul dalam tubuh seiring bertambahnya usia dan terbentuk saat Anda mengonsumsi makanan yang dimasak dalam suhu tinggi.

AGEs dalam jumlah kecil bukanlah masalah karena tubuh mampu menghilangkannya dengan bantuan antioksidan dan enzim.

Namun, jika ada terlalu banyak AGEs yang terbentuk, zat ini akan menumpuk dan menyebabkan peradangan dalam tubuh.

Fokus


Komplikasi diabetes akibat glikasi

Kadar AGEs yang tinggi telah sejak lama berkaitan dengan banyak masalah kesehatan.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa senyawa ini punya andil dalam perkembangan penyakit jantung, penyakit ginjal, osteoporosis, radang sendi, hingga penuaan.

Pada kaitannya dengan diabetes, sebuah studi pada 2014 dalam The Korean Journal of Physiology & Pharmacology mengungkapkan kaitan erat antara tingginya kadar AGEs dengan berbagai komplikasi berikut.

1. Retinopati diabetik dan katarak

Retinopati diabetik adalah komplikasi diabetes serius yang menjadi penyebab utama kebutaan pada penderita diabetes.

Komplikasi ini berawal saat AGEs yang menumpuk akibat glikasi menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah retina.

Pembuluh darah retina lambat laun bisa bocor mengeluarkan darah dan cairan. Hal ini menyebabkan pembengkakan retina sehingga penglihatan menjadi kabur.

Tanpa upaya untuk mengontrol gula darah, kondisi ini bisa mengakibatkan katarak dan kebutaan.

2. Kerusakan ginjal

Jika glikasi berlangsung dalam pembuluh darah ginjal, AGEs dapat menumpuk dalam ginjal dan menyebabkan nefropati.

Nefropati diabetik merupakan kerusakan atau penurunan fungsi ginjal sebagai dampak dari diabetes melitus.

Komplikasi ini mengganggu fungsi ginjal dalam membuang cairan berlebih dan zat sisa dari tubuh.

Tanpa perbaikan gaya hidup dan pengobatan yang tepat, penderitanya berisiko tinggi mengalami gagal ginjal.

3. Kerusakan saraf

Glikasi memengaruhi berbagai sistem dalam tubuh Anda, termasuk saraf.

AGEs yang menumpuk dapat merusak selubung pelindung saraf dan menghambat kemampuan sel saraf untuk pulih.

Akibatnya, pengiriman sinyal saraf akan terganggu. Jika kadar gula darah dibiarkan tidak terkendali, kondisi ini bisa mengarah pada nefropati diabetik.

Nefropati diabetik merupakan komplikasi diabetes yang menyebabkan banyak pasien tidak sadar memiliki luka yang parah pada kakinya.

Tanpa adanya sinyal sakit, mereka mungkin baru mengetahui adanya luka begitu kondisinya sudah parah dan harus menjalani amputasi.

4. Penyakit jantung

Reaksi glikasi membuat pasien diabetes berisiko lebih tinggi untuk terkena penyakit jantung.

Ini lantaran AGEs dapat menarik LDL (low-density lipoprotein), kolesterol “jahat” yang memicu pembentukan plak pembuluh darah.

Seiring waktu, AGEs terus memperbesar plak dalam pembuluh darah dan membuat pembuluh mengeras.

Begitu aliran darah menuju jantung dan otak tersumbat, hal ini dapat menyebabkan stroke dan penyakit jantung koroner.

Bisakah Anda mencegah glikasi?

pola hidup sehat lansia

Glikasi merupakan proses alamiah dalam tubuh yang tidak dapat Anda cegah. Akan tetapi, glikasi non-enzim yang menyebabkan komplikasi diabetes dapat dicegah.

Berikut sejumlah tips yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi jumlah AGEs dalam tubuh sehingga menurunkan risiko komplikasi.

1. Batasi asupan makanan tinggi AGEs

AGEs banyak terkandung dalam makanan olahan dan gorengan. Untuk mengurangi kadar AGEs dalam tubuh, batasi makanan tersebut.

Pilihlah makanan untuk diabetes yang berasal dari bahan pangan alami yang utuh, seperti buah, sayuran, dan biji-bijian.

2. Pilih cara memasak yang lebih sehat

Alih-alih menggoreng dengan suhu tinggi, cobalah merebus dan mengukus makanan Anda.

Selain itu, penggunaan alat masak dari keramik serta penambahan bahan asam seperti cuka atau sari lemon bisa mengurangi jumlah AGEs dalam makanan.

3. Makan makanan tinggi antioksidan

Studi dalam jurnal BMC Complementary and Alternative Medicine menemukan bahwa makanan tinggi antioksidan bisa menghambat pembentukan AGEs akibat glikasi.

Jadi, jangan lupa tambahkan buah, sayuran, dan rempah-rempah ke dalam menu Anda.

4. Aktif bergerak

Olahraga rutin tidak hanya mengurangi AGEs, tapi juga menyehatkan tubuh secara menyeluruh.

Untuk olahraga diabetes, cukup lakukan aktivitas fisik ringan seperti jogging, berjalan kaki, dan beres-beres rumah setidaknya 30 menit per hari.

Glikasi merupakan ikatan antara gula dalam darah dengan protein atau lemak. Ikatan ini dapat menghasilkan senyawa AGEs yang merugikan dalam jumlah besar.

Langkah terbaik untuk menghindari dampak senyawa ini ialah dengan mengontrol gula darah Anda.

Anda atau keluarga hidup dengan diabetes?

Anda tidak sendiri. Ayo gabung bersama komunitas pasien diabetes dan temukan berbagai cerita bermanfaat dari pasien lainnya. Daftar sekarang!


health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Insulin Resistance & Prediabetes | NIDDK. (2021). Retrieved 21 September 2021, from https://www.niddk.nih.gov/health-information/diabetes/overview/what-is-diabetes/prediabetes-insulin-resistance

Diabetic retinopathy. (2021). Retrieved 21 September 2021, from https://www.aoa.org/healthy-eyes/eye-and-vision-conditions/diabetic-retinopathy?sso=y

Advanced Glycation End Products. (2021). Circulation. Retrieved from https://www.ahajournals.org/doi/full/10.1161/circulationaha.106.621854

Fukami, K., Yamagishi, S., Ueda, S., & Okuda, S. (2008). Role of AGEs in Diabetic Nephropathy. Current Pharmaceutical Design, 14(10), 946-952. doi: 10.2174/138161208784139710

Janda, K., Krzanowski, M., Gajda, M., Dumnicka, P., Jasek, E., & Fedak, D. et al. (2015). Vascular Effects of Advanced Glycation End-Products: Content of Immunohistochemically Detected AGEs in Radial Artery Samples as a Predictor for Arterial Calcification and Cardiovascular Risk in Asymptomatic Patients with Chronic Kidney Disease. Disease Markers, 2015, 1-9. doi: 10.1155/2015/153978

Singh, V., Bali, A., Singh, N., & Jaggi, A. (2014). Advanced Glycation End Products and Diabetic Complications. The Korean Journal Of Physiology & Pharmacology, 18(1), 1. doi: 10.4196/kjpp.2014.18.1.1

Sugimoto, K., Yasujima, M., & Yagihashi, S. (2008). Role of Advanced Glycation End Products in Diabetic Neuropathy. Current Pharmaceutical Design, 14(10), 953-961. doi: 10.2174/138161208784139774

Grzebyk, E., & Piwowar, A. (2016). Inhibitory actions of selected natural substances on formation of advanced glycation endproducts and advanced oxidation protein products. BMC Complementary And Alternative Medicine, 16(1). doi: 10.1186/s12906-016-1353-0

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Diah Ayu Lestari Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan