backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

1

Tanya Dokter
Simpan
Konten

Apakah Wanita Menopause Gairah Seksnya Pasti Menurun?

Ditinjau secara medis oleh dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa · General Practitioner · Universitas La Tansa Mashiro


Ditulis oleh Bayu Galih Permana · Tanggal diperbarui 27/12/2022

Apakah Wanita Menopause Gairah Seksnya Pasti Menurun?

Saat memasuki masa menopause, ada banyak perubahan yang terjadi pada tubuh wanita. Salah satu perubahan yang paling sering terjadi yaitu penurunan gairah untuk berhubungan intim setelah menopause.

Penyebab penurunan gairah menurun setelah menopause

Faktor utama yang menjadi penyebab penurunan gairah setelah menopause yaitu perubahan hormon. Namun, beberapa faktor lain juga bisa berkontribusi dalam terjadinya kondisi ini.

Dilansir dari Harvard Medical School, berikut sejumlah faktor yang menyebabkan penurunan gairah bercinta setelah menopause.

1. Perubahan hormon

gejala menopause

Menjelang menopause, produksi hormon estrogen dan testosteron akan menurun. Kondisi ini dapat menurunkan hasrat wanita untuk berhubungan intim setelah menopause.

Umumnya, perubahan hormon akan membuat wanita lebih sulit untuk orgasme atau terangsang. Selain itu, tubuh mereka juga terasa kurang sensitif lagi saat dibelai oleh pasangan.

2. Depresi

Efek penurunan estrogen seperti gangguan tidur, vagina kering, dan hot flashes dapat membuat emosi wanita tidak stabil dan tertekan. Akibatnya, mereka jadi rentan mengalami depresi.

Emosi yang tidak stabil dan depresi juga kerap membuat wanita menopause malas beraktivitas. Selain itu, gairah untuk bercinta pun tidak lagi sebesar dulu.

3. Efek pengobatan

Konsumsi obat-obatan tertentu saat menopause dapat menurunkan gairah untuk berhubungan. Sejumlah obat-obatan yang memiliki efek ini, di antaranya:

  • penurun tekanan darah tinggi, 
  • obat pilek,
  • obat alergi (antihistamin), 
  • antidepresan, dan
  • obat untuk rambut rontok.

4. Efek penyakit atau gangguan kesehatan

diabetes setelah menopause

Penurunan hasrat bercinta juga bisa disebabkan oleh gangguan kesehatan yang terjadi setelah menopause. Salah satu penyakit yang dapat menjadi penyebabnya yaitu kanker.

Selain kanker, beberapa penyakit lain yang bisa menurunkan gairah bercinta yakni:

Tidak hanya penyakit itu sendiri, pengobatan yang dijalani untuk mengatasinya (misalnya kemoterapi untuk kanker) juga berpotensi menjadi penyebab penurunan gairah.

5. Stres dan kecemasan

Stres dan kecemasan dapat menurunkan gairah untuk berhubungan intim. Pemicu stres setelah menopause cukup beragam, mulai dari:

  • tekanan dalam pekerjaan, 
  • masalah dalam rumah tangga, hingga 
  • kekhawatiran terhadap anak.

Apabila penurunan hasrat bercinta mulai mengganggu hubungan dengan pasangan, Anda bisa berkonsultasi ke dokter. Nantinya, penanganan akan dilakukan sesuai kondisi yang mendasarinya.

Tidak semua wanita menopause mengalami penurunan gairah

istri menopause

Tidak semua wanita yang menopause mengalami penurunan gairah untuk berhubungan. Beberapa wanita justru merasakan hasrat bercinta yang lebih baik saat memasuki masa ini.

Wanita yang gairahnya meningkat mungkin merasa lebih puas karena tidak memakai alat kontrasepsi. Ada pula yang merasa lebih leluasa karena hanya tinggal berdua dengan suami.

Kedua kondisi tersebut memungkinkan mereka untuk bersantai dan menikmati keintiman dengan pasangan.

Cara membangkitkan gairah setelah menopause

Cara membangkitkan gairah setelah menopause sebaiknya dilakukan dengan mengatasi penyebabnya terlebih dahulu.

Namun, secara umum, berikut beberapa tips yang bisa Anda coba.

1. Menjalani gaya hidup sehat

Pola hidup sehat dapat meningkatkan gairah untuk berhubungan intim. Selain bisa mengurangi risiko terkena penyakit, gaya hidup ini juga mencegah stres dan depresi pascamenopause.

Gaya hidup sehat yang wajib diterapkan, di antaranya:

  • makan makanan bergizi, 
  • menjaga berat badan tetap ideal, 
  • memenuhi kebutuhan cairan tubuh dengan baik,
  • tidak merokok, dan
  • berolahraga secara rutin.

2. Melakukan senam Kegel

senam kegel

Senam Kegel merupakan gerakan yang ditujukan untuk mengencangkan otot panggul bawah. Aktivitas ini bermanfaat untuk mengencangkan otot di bawah rahim, kantong kemih, dan usus besar. 

Melatih otot-otot dasar panggul dapat memperkuatnya selama berhubungan. Selain itu, aktivitas ini juga bisa meningkatkan intensitas orgasme Anda.

3. Cek kesehatan rutin

Pemeriksaan kesehatan rutin dapat menunjukkan risiko Anda terhadap diabetes, hipertensi, dan penyakit jantung. Ketiganya merupakan jenis penyakit yang kerap terjadi seiring pertambahan usia. 

Selain itu, cek kesehatan juga dapat menjaga kesehatan pembuluh darah dan melancarkan peredaran darah. Hal ini berguna untuk meningkatkan respons seksual Anda.

Fakta seputar penurunan gairah setelah menopause

  • Paling sering disebabkan perubahan hormon, tetapi juga bisa dipicu oleh faktor seperti depresi, stres, efek obat, hingga dampak penyakit.
  • Tidak dialami oleh semua wanita, beberapa bahkan malah mengalami peningkatan dorongan untuk bercinta.
  • Cara mengatasinya bisa dengan menerapkan pola hidup sehat, melakukan senam Kegel, dan mengobati penyakit yang dialami.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan. Selalu konsultasikan dengan ahli kesehatan profesional untuk mendapatkan jawaban dan penanganan masalah kesehatan Anda.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa

General Practitioner · Universitas La Tansa Mashiro


Ditulis oleh Bayu Galih Permana · Tanggal diperbarui 27/12/2022

ad iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

ad iconIklan
ad iconIklan