home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Ternyata Ini 4 Cara Memilih Celana Dalam Wanita yang Tepat, Sudah Tahu?

Ternyata Ini 4 Cara Memilih Celana Dalam Wanita yang Tepat, Sudah Tahu?

Vagina merupakan alat reproduksi wanita yang tentunya perlu Anda jaga dengan baik. Salah satu cara merawatnya adalah dengan memilih celana dalam yang tepat. Walaupun banyak jenis celana dalam yang unik dan menarik, jangan lupa kalau prioritas utama Anda adalah kenyamanan serta kesehatan vagina. Berikut adalah cara memilih celana dalam wanita yang tepat!

Cara memilih celana dalam wanita yang tepat

celana dalam wanita

Mengutip dari Mayo Clinic, kesehatan vagina adalah hal yang sangat penting untuk wanita karena dapat memengaruhi kesuburan.

Oleh karenanya, Anda perlu memikirkan hal yang bagi sebagian orang mungkin tidak terlalu dianggap penting, yaitu cara tepat memilih celana dalam wanita.

Anda perlu melakukannya karena celana dalam berfungsi untuk melindungi vagina dari masalah kesehatan wanita seperti lecet hingga iritasi kulit.

Berikut adalah cara memilih celana dalam wanita yang tepat agar Anda juga nyaman saat beraktivitas, di antaranya adalah:

1. Pilih bahan yang tepat

Pakaian dalam yang berbahan katun adalah pilihan terbaik, baik dari segi kenyamanan maupun kesehatan. Bahan ini lembut, ringan dan sangat nyaman digunakan sehari-hari.

Selain itu, katun dapat menyerap keringat, sehingga dapat mengurangi kelembapan dan mencegah risiko terjadinya masalah kesehatan seperti ruam kulit serta infeksi jamur.

Apabila Anda mempunyai jenis kulit sensitif, sebaiknya berhati-hati dengan bahan sintetis seperti nilon, lycra, spandeks, dan polyester.

Hal ini karena bahan tersebut menahan udara panas di area vagina sehingga memicu timbulnya keringat. Lalu, bahan tersebut juga kurang mampu menyerap keringat sehingga meningkatkan risiko ruam serta iritasi.

2. Jangan terlalu ketat

Memilih celana dalam wanita sebaiknya dengan ukuran yang pas, tidak terasa sesak juga terlalu longgar.

Celana yang terlalu ketat dapat mengakibatkan gesekan dan memicu timbulnya iritasi ringan pada kulit vagina.

Tak hanya itu saja, saat kondisi vagina terlalu lembap karena celana dalam yang ketat, ini juga dapat mengakibatkan infeksi jamur.

3. Hindari celana dalam yang berenda dan model g-string

Pada kondisi tertentu, tak jarang wanita memilih celana dalam model thong (g-string) atau pun yang berenda.

Meskipun celana dalam ini didesain secara khusus, sayangnya celana model ini dapat memicu iritasi dan peradangan di sekitar area kulit.

Begitu juga dengang-string. Memang belum ada penelitian yang membuktikan bahwa g-string bisa membahayakan kesehatan.

Akan tetapi, bahan g-string yang terbuat dari serat sintetis dan ketat, bisa memicu terjadinya peradangan serta luka pada rektum.

Gunakan g-string hanya pada saat-saat tertentu saja, bukan sebagai celana dalam harian.

4. Gunakan jenis yang sesuai dengan kebutuhan

Ada jenis celana dalam wanita yang dapat Anda sesuaikan dengan kondisi serta aktivitas tertentu.

Sebagai contoh, Anda bisa menggunakan celana dalam khusus menstruasi, kehamilan, hingga untuk menopause.

Biasanya, celana dalam menstruasi mempunyai desain anti bocor serta lebih mudah menyerap.

Sementara untuk ibu hamil, ada pula jenis celana dalam yang lebih panjang di bagian atasnya dilengkapi dengan karet yang sangat elastis.

Jangan lupa juga untuk selalu mengganti celana dalam secara berkala.

Menjaga kebersihan celana dalam demi kesehatan organ intim wanita

celana dalam wanita

Selain memilih celana dalam yang tepat untuk wanita, Anda juga perlu mengetahui cara menjaga kebersihan celana dalam untuk kesehatan vagina.

Berikut adalah cara menjaga kebersihan celana dalam sehingga organ intim wanita pun tetap sehat.

1. Rutin mengganti celana dalam sehari

Salah satu cara untuk menjaga kebersihan agar organ intim wanita tetap sehat adalah dengan rutin mengganti celana dalam sebanyak 1 – 2 kali sehari.

Apalagi, saat Anda banyak beraktivitas dan memicu timbulnya keringat atau yang meningkatkan kelembapan di area vagina.

2. Melepas celana dalam saat tidur

Sebagian wanita mungkin tidak melakukan hal ini dan tetap menggunakan celana dalam saat tidur.

Tidak memakai celana dalam di malam hari dapat memberikan ruang bernapas pada vagina sehingga bermanfaat untuk menjaga kelembapan, serta mencegah dari perkembangan bakteri.

Lalu, cara ini juga bisa dilakukan apabila Anda mengalami infeksi jamur atau iritasi pada vagina.

3. Cuci celana dalam dengan sabun hypoallergenic

Selain pentingnya cara memilih celana dalam untuk wanita, Anda juga perlu menjaga kebersihan celana dalam secara tepat.

Celana dalam perlu dicuci secara lembut dengan menggunakan sabun hypoallergenic.

Pasalnya, celana dalam bersentuhan dengan area sensitif kewanitaan. Pemilihan sabun yang salah dapat memicu iritasi pada vulva dan vagina, gatal-gatal, hingga reaksi alergi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Textile contact dermatitis | DermNet NZ. (2021). Retrieved 19 March 2021, from https://www.dermnetnz.org/topics/textile-contact-dermatitis/

Sumarah Sumarah, H. (2017). Effect of Vaginal Hygiene Module to Attitudes and Behavior of Pathological Vaginal Discharge Prevention Among Female Adolescents in Slemanregency, Yogyakarta, Indonesia . Journal Of Family & Reproductive Health, 11(2), 104. Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5742663/

Vaginal Yeast Infections (for Teens) – Nemours. (2021). Retrieved 19 March 2021, from https://kidshealth.org/Nemours/en/teens/yeast-infections.html

Klebanoff, M., Nansel, T., Brotman, R., Zhang, J., Yu, K., Schwebke, J., & Andrews, W. (2010). Personal Hygienic Behaviors and Bacterial Vaginosis. Sexually Transmitted Diseases, 37(2), 94-99. doi: 10.1097/olq.0b013e3181bc063c

Hospital, T. (2021). How can I stay healthy down there? . Retrieved 19 March 2021, from https://www.thewomens.org.au/health-information/vulva-vagina/your-vulva-vagina/how-can-i-stay-healthy-down-there

Vagina: What’s normal, what’s not. (2021). Retrieved 19 March 2021, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/womens-health/in-depth/vagina/art-20046562

8 Underwear Rules to Live by for a Healthy Vagina. (2021). Retrieved 19 March 2021, from https://www.healthline.com/health/womens-health/underwear-hygiene#4.-Well-fitting,-moisture-wicking-underwear-is-best-for-working-out

The Most Airy Underwear To Let Your Vagina Breathe, According To An Ob-Gyn. (2019). Retrieved 19 March 2021, from https://www.womenshealthmag.com/health/g28626566/breathable-underwear/

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Atifa Adlina
Tanggal diperbarui 3 minggu lalu
x