Kandung Kemih Neurogenik (Neurogenic Bladder)

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 25 Januari 2021 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Normal Kah Detak Jantung Anda?

Kalkulator detak jantung kami bisa memperkirakan berapa target detak jantung saat olahraga yang perlu Anda capai.

Coba Hitung!
active

Definisi

Apa itu neurogenic bladder?

Neurogenic bladder atau kandung kemih neurogenik adalah kondisi hilangnya kontrol kandung kemih akibat gangguan pada otak, tulang belakang, atau saraf. Kerusakan pada saraf dapat membuat kandung kemih menjadi terlalu aktif atau justru kurang aktif.

Proses keluarnya urine dikendalikan oleh otak. Ketika kandung kemih mulai penuh, otak akan menghantarkan sinyal menuju saraf kandung kemih agar otot-otot di sekelilingnya berkontraksi. Kontraksi otot kandung kemih menyebabkan keluarnya urine.

Pada penderita salah satu penyakit kandung kemih ini, ada masalah penghantaran sinyal sehingga proses keluarnya urine juga terganggu. Jika dibiarkan, kondisi ini bisa memicu masalah lain seperti penyakit kandung kemih, infeksi saluran kemih, hingga kerusakan ginjal.

Ada berbagai cara yang dapat ditempuh untuk mengatasi kandung kemih neurogenik. Beberapa metode ditujukan untuk melatih fungsi kandung kemih. Apabila tidak berhasil, dokter dapat menyarankan operasi kandung kemih guna memperbaiki fungsinya.

Gejala

Apa saja gejala neurogenic bladder?

Gejala utama neurogenic bladder adalah ketidakmampuan untuk mengendalikan buang air kecil. Setiap orang mungkin mengalami gejala yang berbeda-beda, tergantung jenis kerusakan saraf dan seberapa parah kerusakan yang terjadi.

Secara umum, berikut gejala yang kerap muncul.

1. Lebih sering buang air kecil

Gangguan saraf pada sistem perkemihan bisa menyebabkan kandung kemih overaktif (overactive bladder). Kondisi ini membuat otot-otot kandung kemih lebih sering berkontraksi sehingga Anda terus-menerus ingin buang air kecil (biasanya lebih dari 10 kali sehari).

2. Keluarnya urine tanpa disadari

Kandung kemih overaktif biasanya disertai dengan inkontinensia urine, alias keluarnya air kencing tanpa diinginkan. Selain membuat Anda bolak-balik ke kamar mandi, kedua kondisi ini membuat Anda mengeluarkan beberapa tetes urine tanpa menyadarinya.

3. Terhambatnya aliran urine

Selain membuat Anda lebih sering kencing, neurogenic bladder juga bisa menimbulkan dampak sebaliknya. Gangguan saraf dapat membuat kandung kemih sulit berkontraksi sehingga Anda jarang merasa ingin kencing atau tidak bisa kencing hingga tuntas.

4. Infeksi saluran kemih berulang

Ini adalah gejala awal neurogenic bladder yang jarang disadari. Urine yang tersisa pada kandung kemih dapat memicu pertumbuhan bakteri, virus, atau jamur. Pertumbuhan yang tidak terkendali akhirnya menyebabkan infeksi saluran kemih yang berulang.

5. Gejala lainnya

Selain berbagai tanda yang telah disebutkan, kandung kemih neurogenik juga dapat menyebabkan gejala lain seperti:

  • Mendadak ingin buang air kecil.
  • Keluar tetesan urine sepanjang hari.
  • Urine hanya menetes, bukan mengalir saat buang air kecil.
  • Sering ingin buang air kecil pada malam hari (nokturia).
  • Susah buang air kecil sehingga harus mengejan.
  • Nyeri atau panas saat buang air kecil.
  • Pada pria, mungkin terjadi gangguan ereksi.

Kapan Anda perlu ke dokter?

Anda sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter begitu mengalami gejala kandung kemih neurogenik. Gejala kondisi ini terkadang menyerupai penyakit lain pada sistem perkemihan, padahal dampak jangka panjangnya mungkin lebih parah.

Kandung kemih neurogenik yang tidak ditangani dapat mengakibatkan infeksi saluran kemih berulang kali dan pembentukan batu kandung kemih. Urine yang menumpuk juga bisa menekan kandung kemih dan menyebabkan pembengkakan ginjal.

Pada kasus yang parah, tekanan berlebih pada ginjal dapat mengakibatkan kerusakan pembuluh darah kecil pada organ vital ini. Akibatnya, terjadi penurunan fungsi ginjal dan gangguan lainnya pada sistem perkemihan.

Penyebab

Apa penyebab neurogenic bladder?

Neurogenic bladder adalah gangguan kesehatan yang disebabkan oleh masalah sistem saraf. Pada kondisi normal, sinyal saraf harus bergerak bolak-balik membawa perintah dari otak untuk mengendalikan kontraksi dan relaksasi otot kandung kemih.

Saat jumlah urine dalam kandung kemih masih sedikit, otak akan memerintahkan otot kandung kemih untuk menampung urine. Begitu kandung kemih terisi penuh, barulah otak mengirimkan sinyal untuk mengosongkan kandung kemih. Sinyal inilah yang membuat Anda merasa ingin buang air kecil.

Jika fungsi saraf terganggu, otot kandung kemih tidak dapat mengencang (berkontraksi) dan mengendur (berelaksasi) pada saat yang tepat. Dampaknya, kandung kemih tidak akan terisi ataupun kosong seutuhnya.

Kandung kemih mungkin menjadi sangat aktif dan lebih sering berkontraksi walaupun belum penuh dengan urine. Atau sebaliknya, kandung kemih justru tidak berkontraksi sehingga Anda tidak merasa ingin kencing ketika urine sudah penuh.

Ada beragam gangguan kesehatan yang dapat menyebabkan neurogenic bladder, yaitu sebagai berikut.

1. Cacat lahir

Kandung kemih neurogenik bisa jadi merupakan bawaan cacat lahir. Kecacatan yang menjadi penyebabnya antara lain:

  • Spina bifida: kelumpuhan atau lemah otot akibat tulang belakang tidak terbentuk sempurna selama perkembangan janin.
  • Sacral agenesis:hilangnya bagian tertentu tulang belakang bawah.
  • Cerebral palsy: berbagai penyakit kronis (jangka panjang) yang menyebabkan gangguan kemampuan gerak dan koordinasi tubuh.

2. Penyakit yang menyerang saraf

Umumnya, penyebab utama neurogenic bladder adalah penyakit yang berdampak pada saraf seperti:

  • multiple sclerosis,
  • penyakit Parkinson,
  • penyakit Alzheimer,
  • kerusakan saraf akibat diabetes (neuropati diabetik), dan
  • amyotrophic lateral sclerosis (penyakit Lou Gehrig).

3. Cedera dan kondisi lain

Gangguan saraf pada sistem perkemihan juga dapat disebabkan oleh beragam kondisi berikut:

  • cedera tulang belakang,
  • tumor otak atau tulang belakang,
  • stroke,
  • kerusakan saraf tulang belakang,
  • keracunan logam berat,
  • konsumsi alkohol berlebihan jangka panjang, dan
  • efek samping operasi panggul.

Diagnosis

Bagaimana cara mendiagnosis neurogenic bladder?

Neurogenic bladder adalah kondisi yang melibatkan sistem saraf dan perkemihan. Penanganannya pun harus sesuai dengan penyebabnya agar lebih optimal. Oleh sebab itu, dokter perlu melakukan serangkaian pemeriksaan untuk mendiagnosis kondisi ini.

Berikut sejumlah pemeriksaan yang kerap dilakukan.

1. Melihat riwayat medis

Pertama-tama, dokter perlu mengetahui gejala yang Anda alami, seberapa sering Anda mengalaminya, dan dampaknya terhadap kegiatan sehari-hari. Dokter biasanya juga menanyakan riwayat penyakit, pola makan, serta minuman yang biasa Anda konsumsi.

2. Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik bertujuan untuk mendeteksi apa pun pada tubuh Anda yang mungkin menyebabkan kandung kemih neurogenik. Tahap ini meliputi pemeriksaan perut, organ di sekitar panggul, rektum, serta tes untuk mendeteksi pembesaran prostat jinak (penyakit BPH).

3. Melihat riwayat buang air kecil

Anda mungkin akan diminta membuat jurnal buang air kecil. Fungsinya untuk mencatat seberapa sering Anda buang air kecil, banyaknya urine yang keluar, dan kapan Anda mengalami kebocoran urine tanpa disadari.

4. Pad test

Pemeriksaan ini bertujuan untuk mendeteksi inkontinensia urine, Anda akan diminta menggunakan pad atau popok khusus yang memiliki pewarna di dalamnya. Popok tersebut akan berubah warna bila ada urine yang keluar.

5. Pemeriksaan lainnya

Selain melihat riwayat medis dan melakukan pemeriksaan fisik, dokter terkadang perlu mengajukan pemeriksaan lain untuk memastikan diagnosis. Pemeriksaan lain untuk mendiagnosis neurogenic bladder adalah sebagai berikut.

  • Tes kultur urine. Sampel urine Anda diperiksa di laboratorium guna mendeteksi tanda-tanda infeksi.
  • Sitoskopi. Dokter memasukkan tabung panjang dengan kamera kecil di ujungnya untuk melihat langsung kondisi saluran kencing (uretra).
  • Tes urodinamik. Kulit dekat uretra Anda akan dipasangi sensor khusus. Sensor ini bisa mengukur aliran urine serta daya tampung dan fungsi kandung kemih.
  • Scan kandung kemih. Pemindaian umumnya menggunakan metode USG. Bila perlu, dokter juga dapat menggunakan CT scan, MRI, atau sinar-X.

Obat dan Pengobatan

Bagaimana cara mengatasi neurogenic bladder?

Neurogenic bladder adalah kondisi serius dengan penyebab yang sangat beragam. Metode penanganan akan ditentukan oleh dokter dengan mempertimbangkan:

  • usia, kondisi kesehatan secara umum, dan riwayat medis,
  • penyebab kerusakan saraf,
  • gejala dan tingkat keparahannya, serta
  • reaksi tubuh terhadap obat, prosedur, atau terapi tertentu.

Mengacu pada Urology Care Foundation, di bawah ini adalah metode yang dapat dilakukan.

1. Perubahan gaya hidup

Apabila kerusakan saraf masih tergolong ringan, penanganan pertama biasanya melalui perbaikan gaya hidup. Selama jangka waktu tertentu, Anda perlu melakukan perubahan gaya hidup yang terdiri dari:

  • Buang air kecil mengikuti jadwal hingga terbiasa setiap 2-4 jam sekali.
  • Berlatih menahan buang air kecil bila kandung kemih Anda overaktif.
  • Melakukan latihan otot panggul atau senam Kegel.
  • Menjaga berat badan sehat dan lebih aktif bergerak.
  • Menghindari kopi, teh, soda, buah-buahan masam, dan makanan pedas.
  • Membuat jurnal buang air kecil.

2. Konsumsi obat-obatan

Obat tidak bisa menyembuhkan kandung kemih neurogenik ataupun mengontrol buang air kecil. Namun, ada obat-obatan yang membantu mencegah kontraksi kandung kemih sehingga mengurangi rasa ingin buang air kecil.

3. Pemakaian kateter

Pemakaian kateter bertujuan agar Anda dapat mengosongkan kandung kemih. Caranya dengan memasukkan tabung kecil ke dalam kandung kemih untuk mengeluarkan urine. Akan tetapi, Anda mungkin perlu meminum antibiotik selama memakai kateter karena prosedur ini berisiko menyebabkan infeksi saluran kencing.

4. Terapi rangsangan listrik

Ini adalah salah satu penanganan neurogenic bladder yang cukup umum. Ada dua jenis terapi rangsangan listrik, yakni:

  • Neuromodulasi saraf sakral. Kabel tipis dipasang dekat saraf sakral untuk mencegah sinyal saraf yang membuat kandung kemih menjadi overaktif.
  • Stimulasi saraf tibial. Dokter memasukkan jarum ke saraf tibial di dalam kaki. Jarum ini mengirim sinyal dari alat khusus menuju saraf tibial, lalu saraf sakral. 

Terapi rangsangan listrik menggunakan aliran listrik bertegangan rendah yang aman bagi tubuh. Prinsip kedua terapi pada dasarnya mirip, yakni memperbaiki sinyal antara otak dan kandung kemih agar Anda dapat buang air kecil dengan normal kembali.

5. Suntik botox

Suntik botox menggunakan racun dari bakteri C. botulinum. Jika digunakan dalam dosis kecil, racun botox dapat mencegah kontraksi otot kandung kemih sehingga mengurangi rasa ingin buang air kecil. Kendati efektif, metode ini perlu diulang setiap enam bulan.

6. Operasi

Operasi dipilih bila metode lainnya tidak membuahkan hasil. Ada operasi pemasangan cincin pada uretra yang bisa dilepas-pasang untuk mencegah kebocoran air kencing. Ada pula operasi pembentukan ulang kandung kemih untuk memulihkan fungsinya.

Perawatan di Rumah

Bagaimana cara hidup sehat bila memiliki neurogenik bladder?

Anda tetap bisa menjalani kehidupan dengan normal walaupun memiliki kandung kemih neurogenik. Langkah-langkah yang dapat Anda lakukan di antaranya:

  • Buang air kecil sesuai jadwal.
  • Menahan buang air kecil bila belum waktunya.
  • Melatih kandung kemih dengan senam Kegel.
  • Menurunkan berat badan bila berlebih.
  • Menghindari makanan yang mengiritasi kandung kemih.
  • Menghindari minuman yang memicu rasa ingin buang air kecil.
  • Berkonsultasi dengan dokter bila rutin meminum obat darah tinggi.
  • Memantau kondisi kesehatan Anda setiap hari.

Neurogenic bladder adalah gangguan kesehatan yang berdampak besar. Meski begitu, Anda dapat mengelolanya dengan rutin menjalani pengobatan, menjaga kesehatan kandung kemih, dan menerapkan perbaikan gaya hidup sesuai anjuran dokter.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Bladder Outlet Obstruction (Obstruksi Outlet Kandung Kemih)

Obstruksi outlet kandung kemih (bladder outlet obstruction) adalah penyumbatan yang mengurangi atau menghentikan aliran urine ke uretra.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Urologi, Kandung Kemih 13 Agustus 2020 . Waktu baca 6 menit

Sistokel (Kandung Kemih Turun)

Sistokel adalah kondisi ketika kandung kemih turun atau jatuh ke area vagina, akibat melemahnya dinding rahim. Bagaimana pengobatannya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Urologi, Kandung Kemih 13 Agustus 2020 . Waktu baca 8 menit

Batu Kandung Kemih

Batu kandung kemih terbentuk akibat penumpukan kristal mineral urine di dalam kandung kemih. Pelajari penyebab, gejala, dan pengobatannya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Urologi, Kandung Kemih 6 Agustus 2020 . Waktu baca 6 menit

Kandung Kemih Overaktif (Overactive Bladder)

Kandung kemih overaktif (overactive bladder) adalah masalah fungsi penyimpanan kandung kemih yang menyebabkan dorongan tiba-tiba untuk buang air kecil.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Urologi, Kandung Kemih 6 Agustus 2020 . Waktu baca 10 menit

Direkomendasikan untuk Anda

uretritis non gonore

Uretritis Non-Gonore

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 8 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
uretritis gonore adalah

Uretritis Gonore

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 8 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
sistoskopi

Memahami Prosedur Sistoskopi untuk Masalah Kandung Kemih

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 4 September 2020 . Waktu baca 10 menit
anuria adalah

Anuria (Kencing Tidak Keluar)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 27 Agustus 2020 . Waktu baca 7 menit