home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Apa Artinya Jika Terdapat Sel Epitel dalam Urine?

Apa Artinya Jika Terdapat Sel Epitel dalam Urine?

Urine adalah hasil buangan dari seluruh proses metabolisme di tubuh. Zat yang sudah tak dibutuhkan akan dikeluarkan melalui urine agar tidak menumpuk dan menjadi racun. Jika Anda baru menjalani tes urine, mungkin akan melihat ‘sel epitel positif’.

Lantas, apa artinya kondisi ini dan berbahayakah memiliki sel epitel dalam urine?

Mengenal sel epitel dan hubungannya jika ada di dalam urine

warna urine

Sel epitel adalah sel yang berasal dari permukaan tubuh, seperti kulit, pembuluh darah, saluran kemih, dan organ tubuh lainnya. Sel ini berperan sebagai penghalang antara bagian dalam dan luar tubuh, sehingga dapat melindungi bagian dalam tubuh dari virus.

Jika dokter menjumpai adanya sejumlah kecil sel epitel di dalam urine lewat mikroskop, kondisi ini terbilang normal. Kadar normal sel epitel di dalam kencing manusia biasanya berkisar 0 – 4 sel per lapang pandang.

Bila angka sel epitel melebihi dari jumlah tersebut, artinya tubuh sedang mengalami masalah, terutama di bagian sistem urologi, seperti ginjal dan kandung kemih.

Dokter biasanya menyarankan Anda untuk menjalani pemeriksaan jumlah sel epitel jika tes urine secara visual atau kimia menunjukkan hasil yang tidak normal. Anda mungkin juga membutuhkan tes ini ketika mengalami gejala penyakit ginjal atau saluran kemih, seperti:

  • sering buang air kecil (anyang-anyangan),
  • sakit kencing,
  • sakit perut, dan
  • sakit punggung.

Cara membaca hasil tes sel epitel dalam urine

Pada umumnya, tes untuk memeriksa sel epitel di dalam urine dianalisis secara mikroskopik dan akan ada tiga kemungkinan hasil, yaitu:

  • sel epitel sedikit,
  • sel epitel sedang, dan
  • sel epitel banyak.

Jika hasil tes urine menunjukkan adanya 1-5 sel epitel per HPF (satuan pengukuran jumlah sel epitel) jenis squamous, hal ini masih dalam kategori normal. Pasalnya, ada kemungkinan sel epitel mengelupas dari tubuh secara alamiah.

Sementara itu, ketika hasil memperlihatkan sedang dan banyak, ada beberapa gangguan kesehatan yang mungkin sedang dialami, meliputi:

  • infeksi saluran kemih (ISK),
  • penyakit ginjal atau hati,
  • jenis kanker tertentu, dan
  • infeksi jamur.

Selain jumlahnya, jenis sel epitel juga dapat menandakan kondisi tertentu. Sebagai contoh, sel epitel dalam urine yang mengandung hemoglobin atau partikel darah dalam jumlah besar dapat mengindikasikan hematuria sebelum pemeriksaan visual.

Tidak hanya itu, sel epitel yang berjumlah lebih dari 15 sel epitel per HPF jenis tubular ginjal juga dapat menandakan fungsi ginjal menurun.

Faktor risiko kemunculan sel epitel pada urine

Tidak semua orang yang menjalani tes urine akan diminta untuk menjalani pemeriksaan jumlah sel epitel. Uji sel epitel dalam urine biasanya hanya dilakukan pada mereka yang memiliki kondisi tertentu, antara lain:

Apa yang harus dilakukan jika ada sel epitel dalam urine?

dokter urologi

Jika Anda memiliki jumlah sel epitel yang cukup banyak di urine, dokter akan memberikan pilihan pengobatan berdasarkan penyebabnya.

Sebagai contoh, sel epitel dalam urin yang disebabkan oleh infeksi saluran kemih (ISK) akan diberikan penanganan dengan antibiotik atau antivirus. Selain itu, Anda juga akan disarankan untuk minum air agar proses penyembuhan lebih cepat.

Sementara itu, temuan sel epitel yang diakibatkan oleh penyakit ginjal kronis tentu akan dilakukan perawatan khusus agar tidak berujung pada gagal ginjal.

Semakin cepat Anda berkonsultasi dengan dokter terkait hasil pemeriksaan, semakin cepat rendah pula risiko komplikasi yang dihadapi. Oleh sebab itu, selalu konsultasikan dengan dokter bila Anda memiliki pertanyaan atau gejala tertentu.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Epithelial Cells in Urine. (n.a). Medline Plus. Retrieved March 27, 2018 from https://medlineplus.gov/lab-tests/epithelial-cells-in-urine/ 

Dr. Biology. (2011, February 16). Epithelial Cells. ASU – Ask A Biologist. Retrieved September 20, 2020 from https://askabiologist.asu.edu/epithelial-cells 

Laboratory Testing Normal Values. (2011). Institute for The Study of Urologic Diseases. Retrieved September 20, 2020 from http://www.imop.gr/en/urotools-normal-values 

Urinalysis. (2020). Lab Tests Online. Retrieved September 20, 2020 from https://labtestsonline.org/tests/urinalysis 

Urinalysis. (n.a). Web Path University of Utah – Medicine. Retrieved September 20, 2020 from https://webpath.med.utah.edu/TUTORIAL/URINE/URINE.html 

Urinary Tract Infection (UTI). (2019). Mayo Clinic. Retrieved September 20, 2020 from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/urinary-tract-infection/symptoms-causes/syc-20353447 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Tanggal diperbarui 24/09/2020
x