Waspada, 5 Hal Ini Bisa Jadi Penyebab Gendang Telinga Pecah

    Waspada, 5 Hal Ini Bisa Jadi Penyebab Gendang Telinga Pecah

    Pernahkah Anda membayangkan jika gendang telinga pecah? Jika sudah mengalaminya, gejala yang muncul bisa sangat mengganggu. Oleh karena itu, Anda perlu memahami penyebab gendang telinga pecah agar bisa menghindari penyakit telinga ini.

    Namun, banyak orang yang bilang kalau kebiasaan membersihkan telinga dengan cotton bud dan tekanan saat naik pesawat bisa menyebabkan gendang telinga pecah. Apa benar begitu? Cari tahu informasi selengkapnya tentang penyebab gendang telinga pecah di bawah ini.

    Apa penyebab gendang telinga pecah?

    Gendang telinga atau membran timpani adalah selaput tipis yang memisahkan saluran telinga dari telinga tengah. Fungsi gendang telinga, yaitu berperan dalam proses pendengaran.

    Normalnya, membran timpani akan bergetar ketika gelombang suara masuk ke telinga.

    Getaran ini akan dilanjutkan ke tulang-tulang pendengaran di telinga tengah dan diubah menjadi impuls saraf ke otak, sehingga Anda dapat mendengar suara yang masuk.

    Jika gendang telinga pecah atau rusak, telinga bagian tengah tentu tidak dapat menerima getaran.

    Akibatnya, Anda bisa mengalami hilang pendengaran sementara atau permanen, sakit pada telinga, telinga berdarah, keluar cairan nanah, tinnitus, vertigo, dan ciri-ciri gendang telinga pecah lainnya.

    Meski dapat diobati dan sembuh, tapi Anda harus memahami dulu penyebab gendang telinga pecah. Di antaranya sebagai berikut.

    1. Masuknya partikel asing

    Partikel asing yang masuk terlalu dalam ke telinga dapat meningkatkan risiko gendang telinga pecah. Ini termasuk membersihkan telinga pakai cotton bud atau besi pembersih telinga.

    Benda-benda tersebut dapat melukai telinga lebih dalam, mendorong kotoran telinga ke dalam, dan memicu infeksi.

    Kondisi ini sering dialami oleh anak-anak yang suka memasukkan benda-benda asing ke telinganya. Jadi, berhati-hatilah untuk para orangtua dan tetap awasi anak Anda saat bermain.

    2. Infeksi telinga tengah (otitis media)

    Infeksi telinga tengah atau otitis media adalah salah satu penyebab gendang telinga pecah yang paling umum, terutama pada anak-anak.

    Hal ini disebabkan oleh menumpuknya cairan di belakang gendang telinga. Akibatnya, tekanan yang dihasilkan menyebabkan gendang telinga robek dan pecah.

    3. Mendengar suara terlalu keras

    Kaget saat mendengar suara petir, ledakan, atau tembakan senapan yang sangat keras dapat membuat gendang telinga pecah. Bahkan, kondisi ini juga dapat menyebabkan kerusakan sementara atau permanen pada koklea.

    Anda mungkin akan mengalami gangguan pendengaran dan telinga terasa berdenging atau yang dikenal sebagai tinnitus selama berjam-jam atau berhari-hari setelah mengalaminya.

    Risiko ini juga bisa terjadi pada Anda yang sering menonton konser dengan suara speaker yang terlalu keras. Oleh karena itu, sebaiknya hati-hati dengan risiko gendang telinga pecah.

    4. Tekanan tinggi di telinga

    aerophobia

    Mengutip Mayo Clinic, tekanan tinggi di telinga atau barotrauma adalah kondisi saat tekanan udara di telinga tengah dengan lingkungan luar tidak seimbang, seringnya terjadi saat Anda naik pesawat.

    Ketika pesawat lepas landas, tekanan di kabin pesawat akan menurun atau naik drastis. Sementara tekanan di telinga Anda akan semakin besar dan berisiko menyebabkan gendang telinga pecah.

    Selain itu, sakit telinga karena barotrauma juga dapat disebabkan oleh beberapa aktivitas lain, seperti:

    • menyelam (scuba diving),
    • mengebut di jalanan saat berkendara, dan
    • pukulan langsung ke arah telinga.

    5. Cedera kepala berat

    Cedera berat di bagian kepala, misal fraktur tengkorak, karena kecelakaan atau pukulan dapat menyebabkan kerusakan pada struktur telinga bagian tengah dan telinga bagian dalam.

    Ini artinya, gendang telinga Anda ikut berisiko mengalami kerusakan, sehingga pada akhirnya dapat menyebabkan hilang pendengaran.

    Bagaimana cara mencegah gendang telinga pecah?

    telinga tersumbat

    Kiat-kiat berikut dapat membantu Anda menghindari kerusakan pada gendang telinga.

    • Temui dokter umum untuk perawatan jika memiliki gejala infeksi telinga selama lebih dari 2 atau 3 hari.
    • Jangan memasukkan apapun ke dalam telinga, termasuk jari-jari tangan.
    • Kenakan pelindung atau penutup telinga yang sesuai jika sering terpapar suara keras.
    • Saat menggunakan transportasi udara, cobalah menelan, menguap, mengunyah permen karet atau mengisap manisan saat lepas landas dan mendarat.

    Kesimpulan

    Meski gendang telinga pecah bisa sembuh dengan sendirinya, tapi sebaiknya tidak disepelekan. Kenali penyebab gendang telinga pecah dan segera temui dokter untuk mendapat penanganan yang tepat.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Adelia Marista Safitri · Tanggal diperbarui 01/09/2022

    Iklan
    Iklan
    Iklan
    Iklan