home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mungkinkah KB Spiral Lepas Sendiri? Apa Penyebabnya?

Mungkinkah KB Spiral Lepas Sendiri? Apa Penyebabnya?

IUD atau intrauterine device, dan lebih dikenal dengan KB spiral adalah alat kontrasepsi yang menjadi andalan banyak wanita. Salah satu keunggulan dari alat kontrasepsi ini adalah bisa dilepas kapan saja, sesuai kebutuhan Anda. Namun, bagaimana jika IUD lepas sendiri? Apakah bisa? Apa penyebabnya? Simak ulasannya di sini.

Mungkinkah IUD lepas sendiri?

Jawabannya adalah ya mungkin saja. IUD bisa lepas dengan sendirinya, tapi kejadian ini sangat langka sekali.

Terkadang seorang wanita tidak tahu bahwa KB spiralnya lepas.

Namun, peluang terjadinya masalah ini cukup rendah dan umumnya sering terjadi pada wanita yang punya masalah kesuburan.

Apa yang menyebabkan IUD lepas sendiri?

jenis alat kontrasepsi
sumber: nhs.uk

Ada beberapa alasan yang bisa menyebabkan IUD lepas sendiri dengan sendiri.

Penyebab terbesar dari IUD lepas sendiri adalah prosedur pemasangan yang kurang tepat dan kondisi pasien yang tegang ketika dilakukan prosedur pemasangan sehingga posisi IUD tidak pada posisi yang normal.

Selain itu, ada beberapa risiko yang meningkatkan IUD bisa lepas dengan sendirinya.

Jika hal tersebut terjadi, Anda perlu melakukan pemeriksaan kembali dengan dokter untuk memastikan KB spiral tersebut ditempatkan dengan benar.

IUD lepas sendiri lebih mungkin terjadi pada wanita dengan kondisi berikut:

  • tidak pernah hamil,
  • lebih muda dari 20 tahun,
  • memiliki periode menstruasi yang menyakitkan atau berat,
  • pasang IUD segera setelah melahirkan atau aborsi medis pada trimester kedua kehamilan,
  • terdapat fibrosis di rahim Anda, dan
  • memiliki ukuran dan bentuk uterus yang tidak normal.

Apakah gejala atau tandanya jika IUD akan lepas?

pakai IUD KB Spiral masih hamil

Anda harus memeriksa tali IUD setiap bulan setelah menstruasi untuk memastikan bahwa IUD masih terpasang.

Anda harus menghubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki tanda-tanda berikut ini.

  • tali lebih pendek dari biasanya,
  • tali tampak tidak rata,
  • tali tidak pada tempatnya,
  • tali hilang atau sudah tidak terlihat lagi, dan
  • beberapa wanita mungkin tidak lagi merasakan adanya IUD.

Jika tanda-tanda tersebut terjadi, jangan mencoba untuk mendorong IUD kembali ke tempatnya atau melepasnya sendiri. Anda juga harus menggunakan metode kontrasepsi lain, seperti kondom.

Dalam beberapa kasus, lepas sebagian atau seluruhnya dari IUD juga dapat menyebabkan gejala fisik, termasuk:

  • perdarahan yang parah,
  • kram yang parah,
  • keputihan yang tidak normal,
  • demam, dan

Beberapa wanita mungkin juga memiliki tanda-tanda infeksi, termasuk demam dan malaise.

Gejala-gejala tersebut juga menunjukkan bahwa IUD pindah tempat atau bergeser dari tempat semula.

Hal ini dapat menyebabkan komplikasi yang parah, seperti rahim berlubang, infeksi, penyakit radang panggul, perdarahan berat dan anemia.

Semua komplikasi ini relatif jarang terjadi, tetapi jika Anda memiliki salah satu dari gejala yang disebutkan, segera kunjungi dokter Anda.

Apa yang harus dilakukan jika IUD lepas sendiri?

hamil pakai IUD

Anda harus segera menemui dokter Anda jika mencurigai IUD yang terpasang akan lepas.

Dokter kemungkinan akan melakukan pemeriksaan fisik dan meminta Anda melakukan USG untuk mencari IUD.

Anda juga harus menemui dokter jika Anda hamil saat menggunakan IUD karena kehamilan dengan IUD memiliki risiko keguguran dan meningkatkan risiko kehamilan ektopik (hamil di luar kandungan).

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What to expect if your IUD fell out https://www.medicalnewstoday.com/articles/322290.php diakses 17 Agustus 2018.

What Should You Do If Your IUD Falls Out? https://www.healthline.com/health/birth-control/iud-fell-out diakses 17 Agustus 2018.

Birth Control and the IUD (Intrauterine Device) https://www.webmd.com/sex/birth-control/iud-intrauterine-device#3 diakses 17 Agustus 2018.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Andisa Shabrina Diperbarui 15/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x