Beragam Efek Samping Cuci Darah dan Cara Mengatasinya

    Beragam Efek Samping Cuci Darah dan Cara Mengatasinya

    Cuci darah dilakukan untuk menggantikan fungsi ginjal yang tidak berfungsi normal. Meski bermanfaat, ada sejumlah efek samping cuci darah yang perlu diwaspadai.

    Efek samping cuci darah yang perlu Anda ketahui

    Pasien penyakit ginjal kronis yang kehilangan fungsi ginjal lebih dari 85% wajib melakukan cuci darah.

    Cuci darah atau dialisis terbagi menjadi dua, yaitu hemodialisis dan dialisis peritoneal.

    Pada metode cuci darah hemodialisis, cuci darah hanya dapat dilakukan di rumah sakit hingga tiga kali dalam seminggu.

    Sementara itu, dialisis peritoneal dilakukan dengan memasukkan kateter ke dalam lapisan perut peritonium untuk menyaring darah. Dialisis peritoneal bisa dilakukan setiap hari di rumah.

    Sama dengan prosedur pengobatan lainnya, cuci darah juga bisa menimbulkan efek samping. Risiko dari cuci darah ini meliputi kondisi berikut.

    1. Rasa lelah

    efek samping cuci darah berupa haus

    Efek samping cuci darah yang umum terjadi, yaitu rasa lelah. Kondisi ini umum terjadi jika Anda telah cuci darah dalam jangka waktu panjang.

    Rasa lelah diakibatkan oleh beberapa kondisi, di antaranya:

    • kehilangan fungsi ginjal,
    • pembatasan asupan tertentu,
    • stres dan cemas, dan
    • efek dialisis yang terjadi pada tubuh.

    2. Haus

    Efek samping cuci darah hemodialisis bisa menyebabkan cairan tubuh berkurang.

    Terlebih, Anda harus membatasi asupan cairan agar tidak menyebabkan hipertensi, merusak jantung, dan pembengkakan.

    Hal ini tentu menyebabkan Anda haus dan mulut kering.

    3. Tekanan darah menurun

    Tekanan darah menurun (hipotensi) merupakan salah satu efek samping hemodialisis yang paling sering ditemui.

    Hal ini disebabkan oleh menurunnya kadar cairan dalam tubuh selama proses dialisis. Akibatnya, volume darah berkurang dan menyebabkan tekanan darah turun.

    Tekanan darah yang rendah dapat menyebabkan rasa mual dan pusing.

    4. Sepsis

    Efek samping cuci darah jenis hemodialisis juga lebih rentan terkena sepsis atau infeksi darah.

    Hal ini disebabkan bakteri masuk ke darah dan beredar ke seluruh tubuh. Sepsis cukup berbahaya karena bisa menimbulkan kegagalan berbagai organ tubuh.

    Gejala yang perlu Anda waspadai, yaitu demam dan pusing. Jika tubuh Anda terasa demam, segera telepon petugas kesehatan sesegera mungkin.

    5. Kram otot

    Selama hemodialisis, beberapa orang mengalami kram otot skram otot, terutama pada betis bawah.

    Risiko cuci darah ini diperkirakan muncul akibat otot bereaksi saat tubuh kekurangan cairan dan ketidakseimbangan mineral elektrolit.

    6. Kulit gatal

    Dikutip dari situs National Kidney Foundation risiko hemodialisis ini menguras cairan tubuh Anda. Hal ini menyebabkan kulit kering memicu rasa gatal.

    Tidak hanya itu, hemodialisis juga menyebabkan kadar fosfor di dalam darah meningkat. Fosfor bisa mengikat kalsium sehingga menyebabkan kulit gatal.

    7. Peritonitis

    Bagian peritoneum kerap kali mengalami infeksi bakteri jika Anda menggunakan cuci darah peritoneal.

    Infeksi juga bisa berkembang pada bagian tubuh di sekitar kateter yang mengalirkan cairan pembersih darah atau dialisat.

    Biasanya, infeksi ini terjadi jika orang yang melakukan cuci darah kurang terlatih dan tidak hati-hati. Peritonitis juga bisa muncul bila alat cuci darah tidak bersih.

    Beberapa gejala peritonitis yang bisa muncul, yaitu:

  • demam,
  • sakit perut,
  • menggigil,
  • meriang, dan
  • cairan dialisat keruh.
  • 8. Berat badan naik

    Cairan dialisat mengandung gula jenis dekstrosa. Tubuh mungkin menyerap dialisat sehingga Anda mendapatkan asupan kalori tambahan.

    Jika Anda tidak mengendalikan asupan dan kurang aktif bergerak, Anda mungkin rentan mengalami berat badan naik.

    9. Hernia

    Risiko cuci darah peritoneum ini membuat cairan di dalam tubuh menumpuk. Pasalnya, cara cuci darah yang satu ini memerlukan cairan tambahan dari dialisat.

    Cairan ini akan menekan perut Anda dari dalam. Hal ini membuat otot perut Anda menjadi tegang dan memicu hernia.

    Anda bisa menjumpai benjolan di perut (hernia) yang mungkin terasa tidak sakit dan hanya bisa ditemukan saat cek berkala.

    Pada beberapa orang, beberapa aktivitas bisa membuat benjolan muncul, seperti batuk atau membungkuk.

    Cara mengatasi efek samping cuci darah

    cara mengatasi efek samping cuci darah berupa haus

    Ada beberapa cara untuk mengatasi efek samping cuci darah peritoneal dan hemodialisis. Berikut yang bisa Anda coba.

    1. Olahraga rutin

    Jika Anda lelah, Anda bisa melakukan olahraga untuk membuat tubuh lebih berenergi. Anda bisa aerobik yang ringan, seperti bersepeda, berlari, jalan, atau berenang.

    2. Jaga asupan cairan

    Minum dengan rutin dengan gelas kecil agar tidak mudah haus.

    Selain itu, gelas kecil mencegah Anda mengalami pembengkakan dan gejala lain akibat penumpukan cairan.

    3. Gunakan pelembap

    Kulit lembap bisa mengurangi risiko gatal-gatal. Anda bisa mencoba pelembap berbahan dasar ceramide, gliserin, dan asam hialuronat.

    Pelembab penting untuk memberikan tambahan air sekaligus mencegah penguapan air pada kulit.

    4. Konsumsi obat

    Risiko cuci darah berupa infeksi harus ditangani dengan menggunakan obat antibiotik. Obat ini membantu membunuh dan mencegah pertumbuhan bakteri penyebab infeksi.

    Pastikan Anda hanya mendapatkan antibiotik dari resep dokter agar terhindar dari resistensi antibiotik.

    5. Kelola asupan gizi

    Menjalankan pola makan untuk cuci darah bisa membantu meningkatkan kondisi kesehatan pasien penyakit ginjal.

    Untuk mengetahui pola makan yang tepat, konsultasi dengan ahli gizi atau dokter spesialis gizi.

    6. Operasi

    Pengobatan ini dilakukan untuk hernia yang disebabkan oleh efek samping cuci darah.

    Dokter mungkin akan melakukan operasi dengan sayatan besar, sayatan kecil dan kamera, serta operasi menggunakan robot.

    Efek samping cuci darah bisa menyebabkan kekurangan atau justru penumpukan cairan. Tak jarang, keluhan bisa muncul akibat infeksi.

    Risiko yang timbul bergantung pada jenis cuci darah yang dipilih.

    Untuk mengatasi risiko pengobatan penyakit ginjal ini, pastikan Anda konsultasikan dengan dokter.

    Hal ini berguna untuk mendapatkan penanganan yang paling sesuai dengan Anda.

    Pelajari pula tanda-tanda bahaya efek samping dialisis yang Anda alami.

    Ini juga penting untuk agar Anda bisa segera mendapatkan pertolongan dan menurunkan komplikasi yang lebih berbahaya.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Andreas Wilson Setiawan

    General Practitioner · None


    Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari · Tanggal diperbarui 31/08/2022

    Iklan
    Iklan
    Iklan
    Iklan