Kenapa Ada Orang yang Jago Bernyanyi dan Ada yang Tidak?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 8 Januari 2018 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Bernyanyi adalah budaya universal yang banyak dilakukan orang di seluruh belahan dunia. Bagi sebagian orang, mereka sangat percaya diri dalam bernyanyi karena memiliki suara vokal yang bagus. Sedangkan, bagi beberapa orang lainnya kadang menyanyi hanya untuk dinikmati diri sendiri karena merasa suaranya kurang bagus. Atau parahnya lagi, bahkan ada beberapa orang tidak mau menyanyi karena takut mendengarkan suaranya sendiri saking kacaunya. Kenapa saat bernyanyi ada orang yang suaranya bagus dan jelek? Berikut penjelasannya.

Apa yang terjadi pada tubuh saat Anda menyanyi?

Menurut Sean Hutchins, dilansir dalam laman NBC news, seorang peneliti di International Laboratory of Brain, Music, and Sound Research Université de Montréal, bernyanyi merupakan aktivitas yang rumit.

Menyanyi itu rumit karena pertama orang harus mencocokkan nada yang didengarnya dengan suara yang akan dikeluarkan secara tepat. Lalu seseorang yang bernyanyi juga harus mengontrol otot- otot vokal mereka dengan baik agar suara tidak melenceng dari nada yang seharusnya (disebut fals).

Lalu kenapa ada orang yang suaranya kurang bagus saat bernyanyi?

Sean Hutchins menduga ada dua kemungkinan seseorang kurang pandai bernyanyi. Pertama, karena tidak dapat menangkap nada dengan benar. Kedua, karena tidak bisa mengendalikan pita suara dan otot-otot vokal dengan baik.

Dalam jurnal American Psychological Associations tahun 2012, Hutchins menguji dua kelompok dalam penelitiannya, yakni kelompok musisi (yang pernah dilatih musik) dan kelompok non-musisi (belum pernah dilatih musik). Pertama, responden diminta menggerakkan sebuah alat untuk menilai kemampuan mereka menangkap nada. Jika mereka mendengar suatu nada, mereka harus mencocokannya dengan mengoperasikan alat tersebut.

Menurut Hutchins, hasilnya semua responden di kedua kelompok ini bisa mendengar nada yang tepat. Semua responden bisa mencocokkan nada yang didengar dengan tepat.

Selanjutnya, kedua kelompok diminta untuk mengeluarkan suara vokal mereka, mengikuti nada yang diberikan di komputer. Hasilnya, ketika responden diminta untuk menggunakan suara mereka sendiri, pada kelompok non-musisi hanya 59% dari mereka yang berhasil mengeluarkan suara yang tepat dengan nada dari komputer.

Dari temuan ini, Hutchins menduga bahwa akar masalahnya adalah mereka tidak memiliki kontrol yang baik saat menggerakan otot vokal ketika mengeluarkan suara. Otak juga turut berperan dalam mengeluarkan suara vokal ini.

Otak mampu menangkap nada dengan tepat, namun seseorang yang buruk dalam menyanyi tidak bisa mengeluarkan nada yang sama dengan apa yang didengarnya. Otak tidak mampu menghubungkan nada yang didengarnya dengan gerakan otot yang sesuai agar suaranya tepat dengan apa yang didengar.

kenapa rekaman suara terdengar berbeda

Apakah kondisi vokal yang jelek bisa diperbaiki?

Dalam laman PennState News, Profesor Joanne Rutkowski dari Pennsylvania State University mengatakan bahwa, kualitas suara sebenarnya tergantung oleh banyak faktor. Semua orang tentunya bisa belajar menyanyi dengan cukup baik untuk menyanyikan lagu-lagu dengan tingkat kesulitan yang dasar, kecuali orang tersebut mengalami kecacatan tertentu secara fisik.

Meskipun semua orang yang bisa berbicara bisa belajar melatih suara vokal, tidak semua orang akan memiliki suara yang terdengar luar biasa indah. Bakat musik dan jam terbang di dunia musik juga memengaruhi kualitas suara seseorang.

Menurut Rutkowski, banyak orang yang tidak bisa menyanyi karena mereka memiliki kebiasaan saat bernyanyi menggunakan suara yang biasa mereka gunakan sehari-hari untuk berbicara. Orang biasa berbicara dengan rentang suara yang rendah dan terbatas.

Sedangkan untuk menyanyi, suara yang dikeluarkan ini lebih tinggi daripada suara saat berbicara. Menyanyi itu membutuhkan mekanisme vokal yang rileks sambil mengolah napas agar suara yang dihasilkan berbunyi sangat indah di telinga. Jadi bukan menggunakan suara ketika berbicara seperti biasa.

Semakin lama orang terbiasa menyanyi dengan suara yang mereka gunakan sehari-hari untuk berbicara, semakin sulit mengubah kebiasaan itu. Maka dari itu, usia lebih muda akan lebih cepat dan mudah untuk dilatih vokalnya.

Anak-anak juga lebih fleksibel mengoordinasikan otot dan otak dengan nada yang mereka dengar. Bagi orang dewasa, dibutuhkan usaha yang lebih untuk memperbaiki suara vokal mereka. Meski demikian, latihan vokal dapat dilakukan oleh semua orang agar suara mereka tidak melenceng dari nada yang seharusnya atau fals.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mie Instan atau Nasi Putih, Mana yang Lebih Sehat untuk Dikonsumsi?

Keduanya sama-sama karbohidrat, tapi apakah benar nasi lebih baik dari mie? Cari tahu lebih lanjut sebelum menentukan pilihan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Fakta Gizi, Nutrisi 24 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Mengungkap Serba-serbi Micellar Water, Amankah Bagi Wajah?

Micellar water populer di kalangan makeup artist dan pencinta produk skincare. Namun, apakah produk ini aman dan bermanfaat?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Perawatan Kulit, Kesehatan Kulit 24 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

5 Fakta Mengagumkan Soal Lutut Manusia yang Tangguh Tapi Rawan Cedera

Lutut manusia bertugas untuk menopang aktivitas Anda sehari-hari. Yuk, cari tahu berbagai fakta menarik soal kesehatan lutut berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Kesehatan Muskuloskeletal, Gangguan Muskuloskeletal 24 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

BAB Sering Berdarah? Hati-hati, Bisa Jadi Tanda Kanker pada Saluran Cerna

Penyebab BAB berdarah bukan cuma ambeien alias wasir saja. Darah pada feses bisa jadi pertanda adanya kanker pada salah satu organ saluran cerna Anda.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Ivena
Kanker, Kanker Lambung 24 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

bahaya mie instan

Bahaya Mie Instan Jika Terlalu Sering Dikonsumsi

Ditinjau oleh: Hello Sehat Medical Review Team
Ditulis oleh: Theresia Evelyn
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit
penyakit dari tikus

Hati-hati! Ini 6 Penyakit Berbahaya yang Disebabkan Oleh Tikus

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
keluar air mani

Tiba-tiba Keluar Air Mani Padahal Tidak Terangsang, Kok Bisa?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
efek bleaching gigi

Efek Bleaching untuk Memutihkan Gigi, Adakah yang Perlu Diwaspadai?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit