5 Makanan Super untuk Meredakan Nyeri Rematik

Oleh

Rheumatoid arthritis (RA), alias rematik, menyebabkan nyeri, pembengkakan, dan kekakuan pada sendi Anda. Beberapa orang menemukan bahwa salah satu cara untuk meringankan nyeri sendi adalah untuk membuat perubahan dalam menu makan mereka.

Meskipun tidak ada “diet” yang spesifik dirancang khusus penderita rematik, para peneliti berhasil mengidentifikasi makanan tertentu yang dapat membantu mengendalikan parahnya peradangan.

Makanan apa saja yang ampuh meringankan rematik?

Anda harus bereksperimen untuk melihat makanan apa yang bekerja paling baik untuk keluhan Anda.

1. Ikan berminyak

Beberapa jenis ikan yang kaya akan asam lemak omega-3, dapat mengurangi protein C-reaktif (CRP) dan interleukin-6, dua protein peradangan dalam tubuh Anda.

Omega-3 juga mengurangi kolesterol “jahat” (LDL) dan trigliserida. Tingginya kadar kolesterol LDL dan trigliserida (lemak dalam darah) membuat Anda berisiko lebih tinggi untuk penyakit jantung. Adanya rematik juga membuat risiko penyakit jantung lebih mungkin, jadi Anda ingin mempergunakan setiap kesempatan yang ada untuk menjaga kesehatan jantung Anda.

Para ahli merekomendasikan setidaknya 3 sampai 4 ons ikan, dua kali seminggu. Ikan kaya omega-3-termasuk salmon, tuna, mackerel, dan herring. Namun begitu, salmonlah yang memiliki kandungan omega-3 tertinggi di antara semua ikan berminyak, yaitu 2 gram per 3 ons porsi. Panggang, tim, atau bakar ikan, apapun sesuai kreativitas Anda dalam mengolah ikan — jangan digoreng untuk melestarikan kandungan lemak sehatnya.

Tidak suka ikan atau Anda vegetarian? Kenari, minyak canola, dan kedelai kaya berbagai jenis asam lemak omega-3. Atau tanyakan dokter Anda tentang penggunaan suplemen.

2. Buah dan sayur berwarna-warni

Makan buah-buahan dan sayuran warna-warni adalah cara sederhana untuk memastikan Anda mendapatkan semua nutrisi yang Anda butuhkan. Bahan kimia alami yang memberi warna pada buah-buahan dan sayuran adalah antioksidan kuat, yang mendukung sistem kekebalan tubuh dan dapat membantu melawan peradangan. Makan setidaknya 1 ½ sampai 2 cangkir buah dan 2-3 cangkir sayuran setiap kali waktu makan Anda. Variasikan piring makan Anda dengan berbagai macam jenis beri — blueberry, ceri, blackberry, stroberi — yang mengandung senyawa anthocyanin untuk membantu mengurangi frekuensi serangan asam urat, juga bayam, kentang, tomat, terong, kale dan brokoli, cabe dan paprika, nanas, buah-buahan sitrus (jeruk, grapefruit, lemon, limau), semangka, wortel, hingga keluarga bawang (bawang putih, bombay, bawang perai).

Penelitian menunjukkan bahwa mendapatkan asupan vitamin dalam jumlah yang tepat dapat mencegah peradangan dan menjaga kesehatan sendi pada penderita rematik.

3. Kacang, gandum, dan biji-bijian

Konsumsi kacang dan biji-bijian utuh — misalnya beras merah, gandum, oats, sereal, kacang merah, kacang pinto, almond, walnut, pistachio — diperkaya oleh serat yang dapat membantu Anda menurunkan kadar protein C-reaktif (CRP), tanda peradangan dalam tubuh. Selain itu, kacang dan biji-bijian utuh juga dipersenjatai oleh lemak tak jenuh tunggal, protein, asam folat, magnesium, zat besi, zinc, dan kalium — semua terkenal akan manfaatnya bagi kesehatan jantung, otot, dan sistem kekebalan tubuh. Gandum juga mengandung selenium, senyawa antioksidan antiperadangan. Beberapa penderita rematik memiliki tingkat selenium yang rendah dalam darah mereka.

Keuntungan lain dari makan biji-bijian utuh adalah bahwa bahan pangan ini memiliki serat mengenyangkan, yang memudahkan Anda untuk mengelola nafsu makan Anda. Produk biji-bijian utuh dapat membantu Anda tetap pada berat badan yang sehat sehingga Anda tidak memiliki tekanan ekstra pada sendi Anda.

4. Minyak zaitun

Minyak zaitun mengandung lemak tak jenuh tunggal yang baik bagi kesehatan jantung, antioksidan dan oleocanthal, suatu senyawa yang dapat menurunkan peradangan dan nyeri. Oleocanthal dalam minyak zaitun menghentikan produksi bahan kimia yang menyebabkan peradangan, protein C-reaktif (CRP). Obat antiperadangan (NSAID) seperti aspirin dan ibuprofen bekerja melawan peradangan dengan membatasi produksi bahan kimia yang sama.

Pilih minyak zaitun extra virgin yang mempertahankan lebih banyak nutrisi daripada jenis lainnya, karena jenis ini melalui lebih sedikit tahapan pemprosesan dan penyulingan.

Minyak zaitun adalah pengganti yang sehat dan lezat untuk lemak jenuh dan trans. Lemak jenuh ditemukan dalam makanan seperti susu, mentega, es krim, dan daging merah berlemak. Lemak trans ditemukan dalam banyak makanan panggangan yang diproses.

4. Teh hijau

Para peneliti di University of Maryland dan Rutgers University menemukan bahwa gejala arthritis yang ditemukan pada tikus lab berangsur membaik dengan pesat setelah peneliti menambahkan teh hijau ke dalam air mereka selama satu sampai tiga minggu, dilansir dari Everyday Health. Teh hijau diperkaya dengan polifenol, antioksidan yang dipercaya dapat mengurangi peradangan dan memperlambat kerusakan tulang rawan. Studi juga menunjukkan bahwa antioksidan lain dalam teh hijau yang disebut epigallocatechin-3-gallate (EGCG) menghadang produksi molekul penyebab kerusakan sendi pada penderita rematik.

Akan tetapi, teh hijau juga mengandung porsi kecil vitamin K, yang dapat menangkal pengenceran darah. Maka dari itu, penting untuk mendiskusikan penggunaan teh hijau dengan dokter Anda sebelum menambahkannya ke rejimen pengobatan alternatif rematik Anda.

5. Rempah-rempah (ketumbar, jahe, kunyit)

Para peneliti di All Institute of Medical Sciences di New Delhi percaya bahwa ketumbar dapat membantu meringankan gejala rematik. Menurut penelitian mereka, yang diterbitkan dalam Indian Journal of Medical Research, dua kelompok tikus dengan gejala mirip rematik disuntikkan dengan steroid dan bubuk ketumbar. Setelah 21 hari, kedua kelompok menunjukkan perbaikan, namun tikus yang disuntikkan dengan ketumbar memiliki penurunan pembengkakan dan peradangan yang lebih dramatis daripada tikus yang disuntik steroid.

Kunyit mengandung curcumin, yang telah terbukti mengurangi peradangan hingga tingkat sel. Para peneliti di University of California melihat enam percobaan manusia yang melibatkan kunyit dan menyimpulkan bahwa rempah ini adalah agen antiperadangan yang aman dan efektif.

Jahe telah lama dikenal karena kemampuannya untuk menenangkan masalah perut. Seperti kunyit, jahe juga mengandung bahan kimia yang bekerja seperti obat antiperadangan untuk rematik. Para peneliti di Jepang menemukan bahwa tikus dengan gejala mirip arthritis membaik dengan cepat ketika diberi ekstrak jahe merah kering. Catatan: Jahe dapat menyebabkan pengenceran darah. Jadi, jika Anda mengambil obat pengencer darah seperti Coumadin (warfarin), diskusikan dengan dokter Anda sebelum menambahkan jahe ke dalam rencana pengobatan rematik Anda.

BACA JUGA:

Sumber
Yang juga perlu Anda baca