Berbagai Komplikasi yang Mungkin Terjadi Akibat Kanker Serviks

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum

Kanker serviks adalah salah satu penyakit mematikan yang menyerang wanita. Ketika tidak segera diobati dan sudah memasuki stadium lanjut, kanker serviks bisa saja menimbulkan berbagai komplikasi. Bahkan, pengobatan kanker serviks juga berisiko menyebabkan beberapa efek samping setelahnya. Simak beberapa kemungkinan komplikasi kanker serviks dalam ulasan berikut ini.

Komplikasi kanker serviks akibat pengobatan

histerektomi adalah

Ada serangkaian pengobatan yang ditujukan untuk memperbaiki kondisi kanker serviks. Mulai dari operasi histerektomi, terapi radiasi, terapi target, kemoterapi, dan imunoterapi.

Meski dapat membantu meringankan keparahan kanker serviks, tapi metode pengobatan tersebut berisiko menimbulkan satu atau lebih efek samping. Berikut beragam komplikasi kanker serviks karena proses pengobatan:

1. Menopause dini

Menopause dini dapat terjadi jika rahim dan ovarium diangkat melalui operasi, atau bisa juga karena rahim dan ovarium rusak saat menjalani perawatan dengan radioterapi. Beberapa gejala yang bisa muncul akibat kondisi ini adalah:

Biasanya, gejala akibat komplikasi dari kanker serviks tersebut dapat dikurangi dengan minum obat yang dapat meningkatkan produksi estrogen dan progesteron. Pengobatan ini disebut dengan terapi penggantian hormon.

2. Penyempitan vagina

Pengobatan dengan radioterapi pada kanker serviks kerap kali menimbulkan komplikasi berupa penyempitan vagina. Kondisi ini dapat membuat hubungan seks sulit, bahkan terasa sangat menyakitkan.

Pengobatan dapat dilakukan dengan mengoleskan krim hormon pada vagina untuk meningkatkan kelembapan pada vagina, sehingga hubungan seks bisa menjadi lebih mudah. Selain itu, vaginal dilator juga dapat digunakan untuk mengatasinya.

Ini merupakan alat berbentuk tampon terbuat dari plastik, yang membuat jaringan vagina menjadi elastis dan hubungan seks akan terasa lebih nyaman. Anda disarankan memakai vaginal dilator selama lima sampai 10 menit setiap saat secara teratur selama enam bulan sampai sekitar satu tahun.

Banyak wanita yang merasa malu membicarakan tentang alat ini. Tapi metode penanganan ini cukup dikenal untuk masalah penyempitan vagina. Anda bisa menanyakan kepada dokter tentang kelebihan dan kekurangan penggunaan alat ini.

3. Munculnya limfedema

Linfedema adalah pembengkakan yang umumnya muncul pada tangan atau kaki karena sistem limfatik yang terhalang. Sistem limfatik adalah bagian penting dari sistem kekebalan dan sistem sirkulasi tubuh.

Jika nodus limfa diangkat dari panggul Anda, sistem limfatik mungkin tidak berfungsi dengan normal. Padalah, salah satu fungsi sistem limfatik adalah membuang cairan berlebih dari dalam jaringan tubuh. Adanya gangguan pada proses ini dapat menyebabkan penumpukan cairan di jaringan tubuh, yang menyebabkan timbulnya pembengkakan.

Pada orang dengan kanker serviks, limfedema biasanya terjadi pada bagian kaki. Untuk mengurangi pembengkakan yang terjadi, Anda bisa melakukan latihan dan teknik pemijatan khusus. Perban atau kain pembalut khusus juga bisa membantu untuk mengatasinya.

Komplikasi kanker serviks akibat stadium lanjut

gejala awal sakit ginjal

Seiring berkembang dan menyebarnya sel-sel kanker, Anda juga bisa mengalami komplikasi lain dari kanker serviks. Berikut beberapa komplikasi yang mungkin terjadi karena kanker serviks telah masuk ke stadium lanjut:

1. Rasa sakit akibat penyebaran kanker

Rasa sakit yang parah akan muncul ketika kanker sudah menyebar ke saraf, tulang, atau otot Anda. Namun, beberapa obat pereda rasa sakit biasanya dapat digunakan untuk mengendalikan rasa sakit ini.

Jika pereda rasa sakit tidak banyak membantu, tanyakan pada dokter tentang obat yang mungkin memiliki efek lebih kuat. Radioterapi jangka pendek juga efektif untuk mengendalikan rasa sakit.

2. Gagal ginjal

Ginjal berfungsi membuang materi limbah dari dalam tubuh. Limbah ini dibuang melalui urine melewati saluran yang disebut ureter. Fungsi ginjal dapat dipantau melalui tes darah sederhana yang disebut dengan kadar serum kreatinin.

Pada beberapa kasus kanker serviks stadium lanjut, kanker bisa menimbulkan komplikasi karena menekan ureter. Ini menyebabkan terhalangnya aliran urine untuk keluar dari ginjal. Terkumpulnya urine di ginjal dikenal dengan istilah hidronefrosis.

Kondisi ini bisa menyebabkan ginjal membengkak dan meregang. Hidronefrosis parah bisa merusak ginjal sehingga kehilangan seluruh fungsinya. Kondisi inilah yang disebut sebagai gagal ginjal.

3. Penggumpalan darah

Hampir sama seperti kanker lainnya, komplikasi dari kanker serviks juga dapat membuat darah menjadi lebih lengket atau kental dan cenderung membentuk gumpalan. Risiko penggumpalan darah meningkat setelah menjalani kemoterapi dan istirahat pascaoperasi.

Munculnya tumor yang besar dapat menekan pembuluh darah pada panggul. Hal inilah yang memperlambat aliran darah balik dan akhirnya mengakibatkan penggumpalan di kaki.

Kondisi bisa berdampak sangat fatal jika gumpalan darah dari pembuluh darah pada kaki bergerak ke paru-paru dan menghalangi pasokan darah ke paru-paru. Kondisi ini disebut dengan emboli paru-paru.

Penggumpalan darah di kaki ini bisa ditangani dengan kombinasi obat-obatan pengencer darah, seperti heparin atau warfarin. Membalutkan stocking atau kain pembalut kaki juga dapat membantu memperlancar peredaran darah ke seluruh tubuh.

4. Perdarahan berlebih

Pendarahan berlebih bisa terjadi jika komplikasi kanker serviks telah menyebar hingga ke vagina, usus, atau kandung kemih. Pendarahan bisa muncul di rektum atau di vagina. Bisa juga terjadi pendarahan saat buang air kecil.

Pendarahan kecil bisa ditangani dengan obat bernama asam traneksamat. Obat ini dapat membantu darah untuk menggumpal sehingga dapat menghentikan pendarahan yang terjadi. Radioterapi juga efektif dalam menghentikan pendarahan karena kanker.

5. Fistula

Fistula termasuk komplikasi kanker serviks yang jarang terjadi. Biasanya, hanya dialami sekitar satu dari 50 kasus kanker serviks stadium lanjut. Fistula adalah terbentuknya sambungan atau saluran abnormal antara dua bagian dari tubuh.

Pada kasus kanker serviks, fistula bisa terbentuk antara kandung kemih dan vagina. Ini bisa mengakibatkan pengeluaran cairan kencing tanpa henti dari vagina. Terkadang, fistula bisa terjadi antara vagina dan rektum.

Biasanya diperlukan operasi untuk memperbaiki fistula. Namun, ini sering kali tidak mungkin dilakukan pada wanita dengan kanker serviks stadium lanjut, karena kondisi mereka yang sudah sangat lemah.

6. Keputihan abnormal

Keputihan abnormal bisa berbau aneh dan tidak sedap akibat dari kanker serviks stadium lanjut. Keputihan yang keluar bisa muncul karena beberapa penyebab, seperti kerusakan pada jaringan sel-sel, kerusakan pada kandung kemih atau usus sehingga terjadi kebocoran, atau karena infeksi bakteri pada organ vagina.

Untuk mengatasinya dapat menggunakan gel antibakteri yang mengandung metronidazole. Bisa juga dengan cara memakai baju yang mengandung zat arang (karbon). Karbon adalah senyawa kimia yang sangat efektif untuk menyerap bau yang tidak sedap.

Untuk mencegah terjadinya kanker serviks sehingga tidak terjadi komplikasi seperti yang disebutkan sebelumnya, maka pencegahan dapat dilakukan , diantaranya yaitu deteksi dini melalui skrining secara reguler dan vaksinasi HPV.

Vaksin HPV membuat tubuh membentuk antibodi terhadap virus HPV, sehingga virus yang masuk akan mati dan tidak sampai menimbulkan kanker serviks. Mencegahnya berarti juga dapat menghindari dari beberapa kemungkinan komplikasi kanker serviks yang akan timbul.

Baca Juga:

Sumber