Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Mengenal Beragam Bentuk Lesi Kulit dan Penyebabnya

    Mengenal Beragam Bentuk Lesi Kulit dan Penyebabnya

    Sebagai perlindungan pertama bagi tubuh, kulit manusia amat rentan terhadap cedera, infeksi, dan penyakit. Berbagai kondisi tersebut dapat menimbulkan perbedaan warna hingga jaringan abnormal yang dikenal sebagai lesi kulit.

    Bagaimana cara mengenali lesi pada tubuh Anda? Lalu, apa saja faktor yang menjadi penyebabnya? Simak jawabannya berikut ini.

    Apa itu lesi kulit?

    penyebab ruam kulit kemerahan

    Lesi kulit adalah bagian pada kulit yang memiliki kerusakan, pertumbuhan jaringan abnormal, atau penampilan yang berbeda dibandingkan permukaan kulit di sekitarnya.

    Lesi mungkin muncul dalam bentuk benjolan, bercak, luka, dan sebagainya. Contoh lesi kulit antara lain kista pada lapisan epidermis, lipoma, kutil, dan tahi lalat.

    American Society for Dermatology Surgery menggambarkan lesi kulit sebagai benjolan abnormal, tonjolan, luka terbuka, atau area kulit dengan warna yang berbeda.

    Ada dua macam lesi, yakni lesi primer dan lesi sekunder. Lesi primer merupakan kondisi abnormal kulit yang muncul sejak lahir, sedangkan lesi sekunder muncul akibat lesi primer yang teriritasi atau berubah karena suatu faktor.

    Bentuk, tekstur, warna, dan tempat munculnya suatu lesi dapat menjadi petunjuk untuk menentukan penyebabnya. Dengan begitu, Anda bisa mendapatkan penanganan yang tepat.

    Tanda-tanda lesi kulit sesuai jenisnya

    Artikel Kesehatan Seputar Penyakit Dermatitis

    Lesi pada kulit terbagi menjadi dua kategori besar, yakni lesi primer dan sekunder. Berikut gambaran lebih lanjut mengenai keduanya.

    1. Lesi primer

    Lesi primer dapat muncul sejak lahir atau berkembang seiring waktu. Kemunculannya dapat disebabkan oleh kondisi medis tertentu atau berkaitan dengan faktor-faktor lain dari dalam maupun luar tubuh Anda.

    Ada tiga macam lesi primer.

    • Lesi yang terbentuk oleh cairan di dalam lapisan kulit (pustula, luka lepuh).
    • Benjolan padat yang bisa diraba (nodul, tumor).
    • Lesi yang tidak teraba (bercak, makula).

    Jika dibagi secara lebih spesifik, berikut macam-macam lesi kulit primer menurut studi dalam jurnal Advances in Skin & Wound Care.

    • Tanda lahir, termasuk yang berbentuk tahi lalat menonjol.
    • Bulla, yakni benjolan berisi cairan berukuran lebih besar dari 0,5 cm.
    • Kista, yakni area kulit yang menonjol dan memiliki tepi, terisi cairan atau cairan semipadat.
    • Makula, yakni lesi rata tak teraba yang memiliki warna berbeda dengan ukuran kurang dari 0,5 cm.
    • Papula, yaitu lesi kulit yang padat dan timbul dengan ukuran 0,5 cm atau kurang.
    • Lesi datar yang tidak teraba, berukuran lebih dari 0,5 cm dengan warna yang berbeda-beda.
    • Luka lepuh, termasuk yang berisi cairan.
    • Pustula, yaitu lesi yang mirip luka lepuh tetapi berisi nanah.
    • Plak, yakni benjolan padat seperti papula dengan puncak yang rata.
    • Nodul, yakni benjolan padat melingkar yang tinggi dan berukuran lebih dari 0,5 cm.
    • Telangiektasis, yakni pembuluh darah kecil yang berkumpul membentuk spider vein dan tampak seperti garis-garis merah pada wajah.
    • Wheal, yakni bintik-bintik padat tidak teratur yang memiliki beragam warna.
    • Tumor, baik tumor jinak maupun ganas.

    2. Lesi sekunder

    Sementara itu, lesi sekunder muncul bila lesi kulit primer mengalami iritasi atau berubah akibat faktor lain. Jika Anda menggaruk eksim, kulit dapat membentuk lesi sekunder berupa kerak.

    Berikut contoh lesi sekunder pada kulit.

    • Atrofi, yaitu penipisan kulit yang biasanya disebabkan oleh pemakaian obat steroid oles.
    • Kerak atau keropeng, yaitu area kasar yang terbentuk dari darah, serum, atau nanah yang mengering.
    • Hilangnya lapisan epidermis dan kelembapan kulit.
    • Ulser atau ulkus, yakni luka dalam yang dapat merusak lapisan dermis.
    • Ekskoriasi, yakni lesi kulit sekunder akibat hilangnya lapisan epidermis.
    • Likenifikasi, yakni penebalan lapisan epidermis kulit.
    • Sisik, yaitu penumpukan sel-sel kulit mati yang kemudian lepas dari kulit.
    • Phyma, yakni penebalan kulit yang biasanya terjadi akibat rosacea.
    • Fisura, yaitu robekan hingga ke lapisan dermis kulit yang biasanya disebabkan karena kulit terlalu kering.
    • Maserasi, yakni lesi yang muncul ketika kulit menjadi basah, keriput, atau terlihat lebih terang akibat terlalu lama berada dalam cairan.

    Penyebab lesi pada kulit

    Berikut beberapa penyebab umum dari munculnya lesi.

    1. Jerawat

    Artikel Kesehatan Seputar Jerawat

    Jerawat muncul akibat penyumbatan pori-pori oleh sel kulit mati dan minyak alami kulit yang disebut sebum. Jika bakteri masuk ke dalam pori yang tersumbat ini, lesi dapat mengalami peradangan.

    2. Eksim (dermatitis atopik)

    Eksim ditandai dengan munculnya bercak-bercak kemerahan yang terasa gatal pada kulit. Menggaruk eksim dapat memperparah kondisi ini, menyebabkan penumpukan sel kulit mati, dan membuat kulit menjadi lebih tebal.

    3. Luka lepuh

    Ketika kulit cedera akibat luka bakar, gesekan, atau infeksi, cairan serum dapat keluar dan membentuk gelembung. Memecahkan lesi kulit ini tidak membantu pemulihan, tapi justru meningkatkan risiko infeksi pada area kulit yang terbuka.

    4. Tahi lalat

    arti tahi lalat banyak

    Tahi lalat merupakan bercak melingkar dengan warna yang lebih gelap dari area kulit di sekitarnya. Kebanyakan tahi lalat tidak berbahaya, tapi tahi lalat yang besar dan tidak beraturan mungkin merupakan gejala dari melanoma.

    5. Psoriasis

    Mirip dengan eksim, psoriasis menimbulkan bercak bersisik yang terasa gatal. Tidak diketahui apa penyebab psoriasis, tapi banyak ilmuwan menduga bahwa kondisi ini berkaitan dengan gangguan autoimun.

    6. Herpes oral

    Infeksi virus herpes simpleks dapat menimbulkan lesi kulit berupa luka lepuh di sekitar bibir. Luka lepuh ini mungkin terasa gatal atau geli dan bisa bertambah parah saat Anda stres atau terpapar sinar matahari.

    7. Keratosis aktinik

    Keratosis aktinik muncul pada kulit yang mengalami kerusakan akibat sinar matahari dan bisa meningkatkan risiko kanker kulit. Lesi umumnya berbentuk benjolan bersisik berwarna merah, merah muda, atau kecokelatan.

    Pengobatan lesi kulit

    ruam kulit kemerahan

    Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tahu penyebab munculnya lesi. Guna memastikan diagnosis, dokter mungkin juga akan mengambil sampel kulit atau sampel cairan dari kulit Anda.

    Setelah mengetahui tipe dan penyebab lesi, barulah dokter dapat merekomendasikan pengobatan yang cocok untuk Anda. Berikut beberapa pengobatan yang tersedia.

    1. Penggunaan obat

    Obat topikal yang dioleskan langsung ke kulit dapat mengurangi iritasi dan peradangan pada area yang bermasalah. Obat topikal juga bisa mengurangi nyeri, gatal, atau rasa terbakar akibat luka.

    Namun, jika lesi terjadi akibat infeksi dalam tubuh, dokter akan meresepkan obat minum untuk mengurangi gejalanya. Anda mungkin juga perlu mengonsumsi antibiotik untuk mengatasi infeksi.

    2. Operasi

    Salah satu kegunaan operasi yakni mengatasi lesi kulit yang terinfeksi.

    Dokter dapat melakukan prosedur bedah minor untuk memecahkan lesi berisi cairan atau nanah. Dengan begitu, lesi dapat mengering dan pulih dengan cepat.

    Selain itu, lesi dapat pula diatasi dengan prosedur sederhana, seperti electrocautery, krioterapi, atau pengangkatan jaringan. Anda dapat berkonsultasi kepada dokter kulit terkait hal ini.

    Lesi kulit merupakan bagian kulit yang memiliki pertumbuhan abnormal atau tampilan yang berbeda dengan area di sekitarnya.

    Mengingat penyebabnya yang amat beragam, Anda dapat berkonsultasi kepada dokter untuk mencari cara mengatasinya.


    Pernah alami gangguan menstruasi?

    Gabung bersama Komunitas Kesehatan Wanita dan dapatkan berbagai tips menarik di sini.


    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Skin Lesion: What Are They, Types, Causes, Diagnosis, Treatment, and More. (2021). Retrieved 20 December 2021, from https://www.osmosis.org/answers/skin-lesions

    Skin Lesions. (2021). Retrieved 20 December 2021, from https://www.asds.net/skin-experts/skin-conditions/skin-lesions

    Acne – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 20 December 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/acne/symptoms-causes/syc-20368047

    Atopic dermatitis (eczema) – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 20 December 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/atopic-dermatitis-eczema/symptoms-causes/syc-20353273

    Blisters: Causes, Treatment, Prevention. (2021). Retrieved 20 December 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16787-blisters

    Moles – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 20 December 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/moles/symptoms-causes/syc-20375200

    Psoriasis . (2017). Retrieved 20 December 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/psoriasis/

    Cold sore – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 20 December 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cold-sore/symptoms-causes/syc-20371017

    Actinic keratoses (solar keratoses) . (2017). Retrieved 20 December 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/actinic-keratoses/

    Hess, C. (2012). Identifying Primary and Secondary Lesions. Advances In Skin & Wound Care, 25(7), 336. doi: 10.1097/01.asw.0000416010.08584.18

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Diah Ayu Lestari Diperbarui Dec 28, 2021
    Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro