Hati-hati, Kurang Minum Bisa Sebabkan Radang Usus Buntu!

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 5 Agustus 2019 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Air merupakan unsur penting yang ada dalam tubuh manusia. Maka itu, penting sekali untuk minum air dan mendapatkan asupan cairan yang cukup setiap hari. Lalu, apa bahayanya jika tubuh kurang mendapatkan asupan cairan? Ternyata dehidrasi juga bisa jadi salah satu penyebab usus buntu. Begini penjelasan lengkapnya.

Apa penyebab usus buntu

Usus buntu bukanlah nama penyakit. Usus dalam tubuh manusia sendiri bermacam-macam, mulai dari usus halus, usus buntu, dan usus besar. Usus buntu adalah bagian kecil dari saluran awal usus besar yang bentuknya berupa tonjolan kecil di ujung kanan bawah perut. Panjang usus buntu sendiri hanya berkisar dari 8-13 cm.

Peradangan pada usus buntu inilah yang kemudian akan menimbulkan gejala dan disebut sebagai radang usus buntu atau appendisitis. Namun, karena banyak orang keliru menyebut “usus buntu” sebagai penyakitnya, bukan sebagai anggota tubuh itu sendiri, istilah tersebut justru lebih sering digunakan untuk membahasakan penyakit radang usus buntu.

Radang usus buntu terjadi akibat penyumbatan saluran usus buntu

Salah satu penyebab radang usus buntu adalah penyumbatan yang terjadi pada saluran usus buntu. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, usus buntu hanya berupa saluran yang menuju pada tonjolan kecil dengan ujung yang buntu. Jika saluran menuju usus buntu tersebut tersumbat, tentu tidak ada lagi jalan keluar ke mana pun.

Di lain sisi, usus, tak terkecuali usus buntu, juga terus mengeluarkan cairan atau lendir yang dibutuhkan oleh saluran pencernaan. Dapat dibayangkan dengan adanya penyumbatan tanpa jalan keluar dan lendir yang terus dikeluarkan dari lapisan usus, lama-lama akan menyebabkan peningkatan tekanan dalam usus buntu dan pada akhirnya dapat menyebabkan peradangan. Bila sudah parah, usus buntu pun bisa saja pecah dan menyebabkan kematian.

Kenapa dehidrasi bisa jadi penyebab usus buntu?

Penyebab penyumbatan tersering pada saluran usus buntu adalah feses. Namun, feses yang dimaksud adalah yang sudah mengeras di dalam saluran cerna. Feses semacam ini disebut fecalith. Fecalith kecil yang berada di dalam usus bisa terjebak masuk dan akhirnya menyumbat ke dalam usus buntu.

Fecalith sendiri dapat terjadi akibat sembelit (susah buang air besar) yang telah berlangsung lama. Sembelit merupakan kondisi di mana feses mengeras akibat kandungan cairan yang kurang sehingga sulit dikeluarkan dan akhirnya terjebak di dalam saluran cerna. Pembentukan fecalith dapat dicegah dengan menghindari sembelit. Caranya yaitu dengan meningkatkan konsumsi serat dan banyak mengonsumsi cairan, terutama air putih.

Kadar serat dan konsumsi cairan akan membuat feses cukup lunak sehingga tidak akan mengeras dan terjebak di dalam usus buntu. Pola makan yang tinggi serat mampu mempercepat keluarnya feses sehingga tidak terjadi sembelit berkepanjangan. Sedangkan konsumsi banyak air tentunya akan membuat feses kaya akan kandungan cairan, sehingga menjadi lembek dan mudah dikeluarkan. Inilah mengapa kurang minum air bisa jadi salah satu penyebab usus buntu.

Namun, perlu diingat bahwa tidak semua fecalith yang terbentuk akibat dehidrasi bisa menjadi penyebab usus buntu. Begitu juga sebaliknya. Tidak semua penyebab usus buntu adalah fecalith karena dehidrasi. Bila Anda merasakan gejala-gejala radang usus buntu, segera periksa ke dokter.

Berapa Banyak Kalori yang Anda Butuhkan?

Selain rajin berolahraga, mengetahui berapa banyak asupan kalori yang harus dikonsumsi juga penting untuk menjaga kesehatan. Cari tahu kalori harian yang Anda butuhkan di sini.

Cari Tahu!
active

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Posisi Tidur Mana yang Lebih Baik: Miring ke Kiri Atau Kanan?

Posisi tidur miring memiliki manfaat untuk kesehatan Anda, arah posisi tidur ternyata juga berpengaruh terhadap kesehatan. Arah mana yang lebih baik?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Pola Tidur Sehat, Tips Tidur 8 Maret 2021 . Waktu baca 3 menit

5 Cara Aman Supaya Haid Selesai Lebih Cepat

Waktu haid yang lama membuat sebagian wanita jadi kerepotan. Belum lagi jika kram perut tak kunjung usai. Yuk, intip rahasia mempercepat haid selesai disini

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Kesehatan Wanita, Menstruasi 8 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit

Pedoman Praktis Makanan untuk Anak Usia 1-3 Tahun

Banyak ibu yang bingung memberikan anaknya makan ketika sudah memasuki usia 1 tahun. Jangan cemas, berikut pedoman praktis makanan anak 1-3 tahun.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Anak 1-5 Tahun, Parenting, Perkembangan Balita 8 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit

Benarkah Asam Lambung Naik Bisa Sebabkan Kanker Kerongkongan?

Asam lambung naik atau refluks yang terjadi secara kambuhan, kemungkinan bisa sebabkan kanker kerongkongan. Cari tahu alasannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Penyakit Kanker Lainnya 8 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

kondom dipakai dua kali

Kondom Dipakai Dua Kali, Apa Saja Risiko yang Mungkin Terjadi?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 8 Maret 2021 . Waktu baca 7 menit
susah ambil darah

Kenapa Beberapa Orang Bisa Sulit Diambil Darahnya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Dipublikasikan tanggal: 8 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit
lidah gatal

7 Kondisi Penyebab Lidah Anda Terasa Gatal, dari Masalah Ringan Hingga Serius

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 8 Maret 2021 . Waktu baca 8 menit
setelah cabut gigi

7 Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dikonsumsi Setelah Cabut Gigi

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 8 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit