home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kram Usus

Definisi kram usus|Tanda dan gejala kram usus|Penyebab kram usus|Pengobatan kram usus|Pengobatan kram usus di rumah
Kram Usus

Definisi kram usus

Kram usus merupakan istilah yang merujuk pada meningkatnya kontraksi otot-otot di usus kecil dan usus besar secara spontan.

Sebenarnya, kram usus bukanlah sebuah penyakit, tetapi lebih kepada kondisi yang menunjukkan adanya kemungkinan gangguan yang menyerang sistem pencernaan Anda. Kondisi ini paling sering dikaitkan dengan penyakit sindrom iritasi usus besar (IBS).

Terkadang, kram juga bisa terjadi sebagai reaksi setelah Anda mengonsumsi makanan tertentu.

Seberapa umumkah kondisi kram usus?

Kram usus termasuk gejala yang umum dialami ketika seseorang terkena gangguan pencernaan. Anda perlu mengetahui terlebih dahulu penyakit yang mendasari kemunculan kram dan menjauhi faktor risiko yang dapat menyebabkannya.

Tanda dan gejala kram usus

Kram usus utamanya ditandai dengan munculnya rasa kram seperti tegang pada perut secara tiba-tiba. Sakitnya terasa intens terutama pada perut bagian bawah dan di sisi kiri.

Gejala lain kram usus yang mungkin juga akan dirasakan yaitu:

  • perut yang terasa kembung,
  • perasaan seperti ingin buang air besar,
  • adanya perubahan pada kebiasaan buang air besar,
  • feses lebih cair atau tidak terbentuk, ini disebabkan oleh kontraksi usus yang tidak menentu, dan
  • terdapat lendir pada tinja.

Perlu diingat kembali, kram usus sering menjadi pertanda akan gangguan pencernaan yang sedang dialami. Maka dari itu, gejala yang dirasakan pada setiap orang bisa berbeda dan disertai dengan gejala lain yang berbeda pula, tergantung dengan penyakit yang mendasarinya.

Kapan harus periksa ke dokter?

Anda sebaiknya segera memeriksakan diri ke dokter bila kram mulai mengganggu kebiasaan buang air besar, terutama bila disertai rasa sakit yang tak kunjung hilang meski sudah diberi obat di rumah.

Termasuk bila Anda memiliki kekhawatiran terhadap gejala tertentu, konsultasikanlah ke dokter untuk mendapatkan solusi yang tepat.

Penyebab kram usus

Di bawah ini merupakan berbagai kondisi kesehatan yang bisa menjadi penyebab kram usus.

Sindrom iritasi usus besar (IBS)

IBS merupakan sekumpulan gejala yang memengaruhi fungsi kerja usus besar. Penyakit ini terjadi akibat adanya gangguan pada sistem kerja usus besar.

Salah satu gejala yang mengawalinya yaitu kram usus yang membuat penderitanya ingin buang air besar.

Kolitis ulseratif

Penyakit ini merupakan jenis dari sindrom IBS yang lebih spesifik. Kolitis ulseratif yaitu kondisi di mana dinding usus besar mengalami peradangan, sehingga mengganggu jalannya proses pencernaan makanan.

Peradangan ini bisa menyebabkan feses berdarah atau berlendir.

Penyakit Crohn

Penyakit Crohn juga merupakan penyakit yang berupa peradangan pada lapisan pencernaan. Seringnya, peradangan terjadi pada usus kecil atau usus besar.

Gejala yang sering dialami oleh pasien ketika terkena penyakit ini yaitu kram pada perut.

Intoleransi makanan

Intoleransi makanan tertentu seperti gluten, produk susu, atau kafein pun dapat menjadi dalang dibalik kram yang Anda rasakan.

Orang-orang yang mengalami intoleransi makanan tubuhnya tidak memiliki enzim yang dapat mencerna zat tertentu pada makanan, sehingga tubuh pun memunculkan reaksi seperti kram usus.

Nyeri gas

Nyeri gas dapat terjadi jika gas terperangkap atau tidak bergerak dengan baik di dalam sistem pencernaan Anda.

Peningkatan gas atau nyeri gas terjadi akibat makan makanan yang lebih cenderung menghasilkan gas. Salah satu gejala yang menandainya yaitu kram perut.

Stres

Stres juga bisa menjadi penyebab kram. Pasalnya saat Anda stres, kelenjar adrenal melepaskan hormon kortisol ke dalam darah dan menimbulkan respons fight-or-flight, di mana tubuh mengeluarkan reaksi fisiologis terhadap sesuatu yang dirasa berbahaya.

Reaksi inilah yang kemudian akan memicu ketidaknyamanan pada fisik seperti kram perut, sembelit, mual, dan sebagainya.

Pengobatan kram usus

Sebelum mengobati kram usus, Anda tentunya harus mengetahui terlebih dahulu penyakit apa yang mendasari kemunculannya. Maka dari itu, ada baiknya Anda memeriksakan diri kepada dokter.

Dengan mengetahui gejala dan intensitas sakit yang Anda rasakan, nantinya dokter akan memberikan obat sakit perut sesuai kondisi.

Kemungkinan obat yang diberikan biasanya berupa obat pereda nyeri untuk mengurangi sakit yang Anda rasakan.

Dokter juga mungkin akan memberikan obat antispasmodik yang berfungsi menenangkan otot sehingga kontraksi yang menimbulkan nyeri dapat berkurang.

Bila gejala disertai dengan diare, obat anti-diare bisa digunakan. Baik obat anti-diare yang dijual bebas maupun yang diresepkan oleh dokter dapat membantu meringankan beberapa gejala yang berkaitan dengan kejang usus dan menghentikan diare.

Pengobatan kram usus di rumah

Kram usus bisa saja kambuh sewaktu-waktu. Oleh karena itu, Anda juga harus lebih memperhatikan kebiasaan yang dilakukan sehari-hari.

Berikut berbagai langkah perubahan yang bisa Anda lakukan untuk membantu penyembuhan dan mencegahnya kambuh kembali.

Makan makanan sehat

Terkadang, kram juga disertai dengan sembelit. Maka dari itu, perbanyak makan makanan yang mengandung serat. Serat bisa menambah massa kotoran Anda serta meningkatkan konsistensi buang air besar.

Bila Anda memiliki penyakit IBS, mengurangi makanan pemicu iritasi usus seperti makanan berlemak juga akan membantu meredakan kejang usus besar dan mencegah kontraksi usus di kemudian hari,

Mengendalikan tingkat stres

Seperti yang sudah diketahui, stres juga dapat menjadi pemicu munculnya kram usus. Oleh karena itu, kelola tingkat stres Anda, misalnya dengan melakukan meditasi atau berlatih pernapasan.

Bila permasalahan yang dihadapi sudah mulai mengganggu kegiatan sehari-hari, sebaiknya konsultasikan kepada psikolog.

Lebih aktif bergerak

Perbanyak melakukan kegiatan yang mendorong pergerakan fisik, misalnya dengan berolahraga atau melakukan pekerjaan rumah. Kebiasaan ini dapat membantu menjaga kerja saluran pencernaan agar tetap baik.

Berhenti merokok dan kurangi minum alkohol

Terlalu banyak merokok dan minum alkohol juga dapat berdampak pada kerja sistem pencernaan Anda. Oleh karena itu, membatasi atau berhenti dari kebiasaan ini dapat membantu Anda mencegah kejang usus di kemudian hari.

Bila masih memiliki pertanyaan seputar penyakit kram usus, konsultasikan pada dokter Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Spastic Colon: What Does It Mean? (2020). Mayo Clinic. Retrieved 1 February 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/irritable-bowel-syndrome/expert-answers/spastic-colon/faq-20058473

Irritable Bowel Syndrome (IBS). (n.d.). National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases. Retrieved 1 February 2021, from https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/irritable-bowel-syndrome

Gas and Gas Pain. (2020). Mayo Clinic. Retrieved 1 February 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gas-and-gas-pains/symptoms-causes/syc-20372709

Stress and Stomach Pain: When Should You See a Specialist? (2020). UChicago Medicine. Retrieved 1 February 2021, from https://www.uchicagomedicine.org/forefront/gastrointestinal-articles/stress-and-stomach-pain-when-should-you-see-a-specialist

Facts About IBS. (2016). International Foundation for Gastrointestinal Disorder. Retrieved 1 February 2021, from https://www.aboutibs.org/facts-about-ibs.html

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Winona Katyusha
Tanggal diperbarui 19/02/2021
x