Bedanya Gumoh dan Muntah pada Bayi

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 19/05/2020 . 3 menit baca
Bagikan sekarang

Bayi Anda baru saja selesai menyusu, tidak lama kemudian ia mengeluarkan susu tersebut dari mulutnya. Apakah ia muntah? Atau ia sedang mengalami gumoh? Apa bedanya gumoh dan muntah?

Apa itu gumoh?

Gumoh adalah keadaan normal yang dialami sebagian besar bayi pada tiga bulan pertama awal kehidupannya dan berhenti pada usia 1 tahun. Normalnya, terdapat katup antara esofagus dan lambung yang berfungsi agar makanan yang sudah masuk ke dalam lambung tidak naik ke atas. Ketika katup tersebut terbuka, makanan akan masuk ke dalam lambung dan ketika katup tertutup, makanan tidak dapat kembali lagi ke atas. Fungsi katup tersebut belum sempurna pada bayi.

Selain itu, bayi memiliki ukuran lambung yang kecil. Hal tersebut menyebabkan makanan yang sudah masuk kemudian keluar kembali yang disebut dengan gastroesofageal reflux atau yang lebih dikenal dengan gumoh.

Apa bedanya gumoh dan muntah?

Bayi yang mengalami gumoh biasanya akan tampak seperti bayi sehat pada umumnya. Ia dapat makan dengan baik dan mengalami penambahan berat badan secara normal. Susu yang keluar dari mulutnya biasanya mengalir dengan sendirinya.

Berbeda dengan bayi yang muntah. Bayi yang muntah tampak kesakitan dan rewel hingga mengalami penurunan berat badan. Bayi terlihat berusaha kuat mengeluarkan susu dari mulutnya ketika muntah.

Tips untuk mencegah gumoh pada bayi

1. Pastikan bayi Anda dalam posisi tegak

Setelah bayi minum susu, posisikan bayi Anda dalam posisi tegak selama 30 menit. Hindari menempatkan bayi di ayunan atau langsung bermain dengan bayi setelah menyusu

2. Jangan memberikan susu terlalu banyak

Berikan bayi Anda susu dengan jumlah sedikit namun frekuensinya sering.

3. Biarkan bayi Anda bersendawa

Sendawa dapat menghilangkan udara yang ada di dalam lambung sehingga mencegah bayi mengalami gumoh.

4. Hindari tekanan pada perut bayi Anda setelah ia minum susu

Setelah bayi minum susu, hindari tekanan pada perut bayi. Beri jeda 30 menit setelah ia menyusu, baru Anda boleh menempatkan ia di tempat duduknya.

5. Biarkan bayi Anda tidur telentang

Untuk mengurangi risiko terjadinya Sudden Infant Death Syndrome (SIDS) alias bayi meninggal saat tidur, posisikan bayi telentang ketika tidur. Posisi telungkup ketika tidur untuk mencegah gumoh tidak disarankan.

Seperti apa gumoh yang tidak normal? Segera bawa ke dokter!

Gumoh memang keadaan normal yang dialami oleh bayi. Akan tetapi, jika bayi Anda terlihat kesakitan, tidak mau menyusu, berat badannya tidak naik, susu yang dikeluarkan berubah warna menjadi kehijauan/kekuningan/kecoklatan seperti darah, tersedak, batuk, sesak hingga sulit bernapas, segera bawa bayi Anda untuk diperiksa ke dokter. Keadaan gumoh dengan tanda-tanda tersebut merupakan gumoh yang tidak normal dan harus segera dicari penyebabnya untuk diobati.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Apa yang Akan Terjadi Jika Muncul Kista Saat Hamil?

Munculnya kista saat hamil adalah hal yang umum terjadi. Walau biasanya tidak berbahaya, ibu hamil perlu memahami apa saja pengaruhnya terhadap kandungan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 19/06/2020 . 5 menit baca

Ternyata Ayah Juga Bisa Kena Depresi Pasca Melahirkan

Postpartum depression tak cuma menyerang wanita yang baru melahirkan. Depresi pasca melahirkan juga bisa dialami para ayah. Inilah tanda-tandanya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Parenting, Tips Parenting 14/06/2020 . 5 menit baca

Hai Para Suami, Ini 15 Tanda Istri Anda Sedang Hamil

Tak hanya wanita yang harus memerhatikan perubahan pada dirinya. Sebagai suami Anda juga harus peka melihat tanda istri hamil dan segera mempersiapkan diri.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesuburan, Kehamilan, Hidup Sehat 13/06/2020 . 6 menit baca

Bayi 6 Bulan Ternyata Suka Saat Gerak-geriknya Ditiru Orang Dewasa

Sebuah penelitian menemukan bahwa bayi ternyata mengerti dan suka bila gerakannya ditiru. Mengapa begitu dan adakah pengaruhnya dalam perkembangan sosial?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Bayi, Parenting, Bayi Satu Tahun Pertama 10/06/2020 . 4 menit baca

Direkomendasikan untuk Anda

cara memandikan bayi yang baru lahir

Agar Tidak Bingung, Berikut Cara Memandikan Bayi Baru Lahir

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 9 menit baca

Ini Akibatnya Jika Bayi Memakai Popok Terlalu Lama

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 5 menit baca
mengatasi ruam popok bayi

Si Kecil Mengalami Ruam? Berikut 8 Cara Mengobatinya

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 7 menit baca
pelukan bayi perkembangan bayi 14 minggu perkembangan bayi 3 bulan 2 minggu

Ilmuwan Jepang Ungkap Cara Sempurna Memeluk Bayi

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 25/06/2020 . 4 menit baca