Pilihan Olahraga yang Cocok untuk Anak Remaja

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 10 September 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Olahraga mempunyai banyak manfaat untuk tubuh. Namun, jangan lupa untuk mempertimbangkan jenis yang tepat untuk anak remaja. Alih-alih mendapatkan manfaat, olahraga yang tidak tepat malah bisa menyebabkan badan sakit, kelelahan, atau cedera. Simak penjelasan mengenai manfaat serta jenis olahraga yang cocok untuk remaja di bawah ini!

Manfaat olahraga untuk remaja

Olahraga memang memiliki segudang manfaat untuk tubuh. Mulai dari menjaga stamina, mengendalikan berat badan, hingga mencegah berbagai penyakit.

Begitu juga apabila Anda memerhatikan aktivitas fisik yang baik di masa perkembangan remaja. Selain membantu pertumbuhan tulang dan otot serta meningkatkan stamina, olahraga untuk remaja juga menyehatkan otak.

Aliran darah yang lancar menuju otak akan mencegah terjadinya kerusakan sel otak. Di saat yang bersamaan, membantu pembentukan sel otak yang baru.

Sel-sel otak yang sehat akan bekerja lebih baik dalam menunjang fungsi kognitif anak.

Termasuk kemampuan berpikir, kemampuan fokus/konsentrasi, bagaimana memahami sesuatu, memecahkan masalah, mengambil keputusan, mengingat, hingga mengambil tindakan.

Amika Singh, PhD., periset dari Vrije Universiteit University Medical Center di Amsterdam, Belanda sekaligus penulis di  Archieves of Pediatrics & Adolescent Medicine mengatakan:

“Selain efek fisik, olahraga juga dapat membantu tingkah dan pola perilaku keseharian anak di kelas sehingga mereka lebih bisa berkonsentrasi saat belajar.”

Pasalnya, selain melancarkan aliran darah ke otak, olahraga untuk remaja juga sekaligus memicu otak untuk melepaskan hormon mood bahagia endorfin.

Hal ini membuat emosi anak menjadi lebih mudah bahagia, stabil, dan tenang sehingga jadi jarang “berulah”.

Jenis olahraga untuk remaja

olahraga untuk remaja

Ketika memasuki masa puber, pilihan olahraga yang dapat diambil semakin banyak. Termasuk olahraga permainan yang mungkin memiliki peraturan, yang sudah dimengerti anak remaja.

Dikutip dari Kids Health, ada sebagian anak yang sudah mengetahui olahraga kesukaannya. Namun, ada pula anak yang masih mencoba berbagai jenis olahraga agar bisa memilih apa yang menjadi kesukaannya.

Jika dilakukan secara rutin dan memilih yang sesuai dengan usia, anak bisa mendapatkan manfaatnya secara optimal.

Sebenarnya, olahraga adalah rangsangan ‘stres’ fisik bagi tubuh remaja. Stres dan tekanan yang dirasakan tubuh akibat olahraga tentu saja berdampak pada hal baik.

Tubuh merespon stres yang didapatkan dari olahraga. Hal ini merangsang pembentukan sel-sel tulang baru dan menarik lebih banyak kalsium untuk dipakai dalam perkembangan kesehatan tulang.

Remaja disarankan untuk melakukan olahraga yang sifatnya melawan gravitasi (weight-bearing exercise). Olahraga ini memberi beban pada tulang dan otot sehingga membantu menjadi lebih kuat.

Berikut beberapa jenis olahraga untuk remaja yang bisa dicoba, seperti:

  • Berjalan santai
  • Lari
  • Sepak bola
  • Futsal
  • Basket
  • Voli
  • Tenis
  • Lompat tali
  • Gimnastik
  • Aerobik

Berenang dan bersepeda bukan merupakan olahraga yang memberi beban pada tulang. Akan tetapi, kedua olahraga tersebut juga bisa anak lakukan untuk membantu mengembangkan otot serta menjaga kekuatan tulang.

Selain itu, olahraga untuk remaja lainnya yang bisa dicoba adalah yang mampu meningkatkan fleksibiltas dan menenangkan tubuh.

Fleksibilitas juga dibutuhkan anak untuk meminimalisasi terjadinya keseleo serta otot yang tegang.

Jenis olahraga yang juga bisa dilakukan untuk remaja adalah balet, yoga, pilates, serta tai chi.

Anak remaja juga disarankan untuk melakukan olahraga yang bisa memaksimalkan tinggi badan seperti berenang, lompat tali, atau bermain basket.

Berapa lama intensitas olahraga yang disarankan untuk remaja?

Idealnya, lama waktu aktivitas fisik yang dianjurkan untuk remaja dalam satu hari adalah 60 menit. Namun olahraga seminggu sekali di sekolah saja tidak cukup, lho!

Aktivitas fisik adalah kegiatan yang membutuhkan energi untuk menggerakkan tubuh dan otot-otot kerangka. Perlu diketahui, aktivitas fisik tidak sama dengan berolahraga.

Olahraga adalah kegiatan terencana, terstruktur, dan berulang dengan tujuan yang spesifik, yaitu untuk melatih aspek kebugaran tertentu.

Sementara itu, aktivitas fisik bisa berupa kegiatan apa pun seperti berjalan kaki, bermain, atau membantu orangtua bersih-bersih rumah.

Sesuai anjuran dari Badan Kesehatan Dunia (WHO), anak dan remaja yang berusia 5 sampai 17 tahun membutuhkan aktivitas fisik sebagai berikut:

  • Setidaknya 60 menit aktivitas fisik dengan intensitas sedang hingga cukup berat setiap hari.
  • Beraktivitas fisik lebih dari 60 menit bisa memberikan manfaat tambahan bagi kesehatan.
  • Melakukan aktivitas fisik yang melibatkan latihan penguatan tulang dan otot setidaknya 3 kali dalam seminggu.

Ada banyak cara yang bisa orangtua lakukan untuk membimbing dan membiasakan anak berolahraga setiap hari.

Selain menjauhkan anak dari risiko berbagai penyakit berbahaya saat ia dewasa nanti, manfaat olahraga untuk remaja juga sudah terbukti membuat ia  pintar dan berprestasi.

Apakah remaja sudah boleh membesarkan otot?

Mempunyai otot yang besar mungkin dambaan setiap remaja laki-laki. Banyak anak laki-laki berpikir bahwa mempunyai otot yang besar itu bagus dan membuat penampilan menjadi lebih menarik.

Di usia ini, olahraga memang penting dilakukan untuk mendukung perkembangan tulang serta otot remaja.

Semakin banyak aktivitas yang dilakukan, semakin sering otot dan tulang digunakan, sehingga semakin kuat otot dan tulang anak.

Namun, yang perlu di garis bawahi adalah jangan terlalu banyak melakukannya. Olahraga yang dilakukan juga harus disesuaikan dengan kemampuan tubuh anak.

Terlalu banyak menempatkan tekanan (stress) pada tubuh dapat memicu reaksi tubuh yang berbeda pada usia berbeda.

The American Academy of Pediatrics merekomendasikan bagi anak atau remaja yang ingin membesarkan ototnya kurang dari usia tersebut agar:

  • Mulai membesarkan otot dengan bobot latihan yang lebih ringan sehingga otot berkembang dengan bentuk yang tepat.
  • Latihan kardio secara teratur.
  • Menghindari latihan angkat beban yang terlalu berat.

Tips meningkatkan aktivitas dan olahraga untuk remaja

latihan angkat beban

Meskipun penting, beraktivitas fisik sering dilewatkan begitu saja oleh anak dan remaja. Banyak juga yang salah menganggap bahwa mata pelajaran olahraga di sekolah sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan aktivitas fisik remaja.

Maka dari itu, diperlukan peran orangtua untuk menambah keinginan serta semangat melakukan olahraga pada remaja.

Untuk mendorong aktivitas fisik  serta olahraga untuk anak remaja, orangtua bisa mengusahakan cara cerdas berikut ini:

1. Menjadi teladan bagi anak

Anak tidak akan terbiasa untuk beraktivitas fisik bila Anda sendiri tidak mencontohkannya. Maka, biasakan untuk lebih banyak bergerak daripada beraktivitas secara pasif.

Sebagai contoh, mencuci kendaraan sendiri, jalan santai setiap pagi atau sore hari, atau bersepeda jika hendak ke supermarket dekat rumah ketimbang membawa kendaraan bermotor.

Dari situ, anak pun akan belajar bahwa tetap aktif bergerak adalah hal yang sangat penting.

2. Merencanakan akhir pekan yang penuh aktivitas

Apabila Anda dan pasangan sibuk sepanjang hari kerja, rencanakan akhir pekan yang aktif bersama keluarga.

Daripada selalu menghabiskan akhir pekan untuk menonton film atau bersantai di rumah, ajak anak untuk bergerak misalnya dengan berenang, bersepeda, atau jalan-jalan ke kebun binatang.

Kalau anak merasakan sendiri serunya bergerak, ia pun akan semakin terdorong untuk beraktivitas fisik setiap harinya.

Selain itu, anak akan merasakan aktivitas fisik sebagai sesuatu yang positif karena dilakukan bersama dengan keluarganya.

3. Memilih aktivitas dan olahraga yang disukai anak

Supaya anak tidak malas atau beralasan saat diajak bergerak, pilih aktivitas atau olahraga yang kira-kira disukai untuk anak remaja Anda.

Ada anak yang tidak suka olahraga yang bersifat kompetitif seperti bulu tangkis atau basket. Pasalnya, anak merasa tertekan harus menang.

Jika anak Anda termasuk salah satunya, cari alternatif olahraga lainnya supaya anak remaja tetap beraktivitas tapi tidak terlalu kompetitif. Misalnya seperti bersepeda, berenang, atau aktivitas lainnya.

4. Menyediakan alat atau sarana penunjang

Dorong anak untuk melakukan aktivitas fisik atau olahraga dengan menyediakan mainan dan alat yang mengharuskannya untuk bergerak. Seperti sepeda, bola, atau tali skipping.

Pada saat yang sama, usahakan untuk menentukan batasan waktu penggunaan gadget atau alat-alat elektronik lainnya.

Alat elektronik seperti televisi dan komputer dapat memicu anak untuk bersikap pasif. Adanya keseimbangan bisa membuat anak jadi terlatih untuk menyeimbangkan kegiatan yang aktif dan pasif setiap hari.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Ciri-Ciri Pubertas pada Remaja Perempuan dan Laki-laki

Pubertas menjadi tanda bahwa anak Anda sudah memasuki usia remaja. Berikut ciri-ciri pubertas pada anak laki-laki dan perempuan.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Remaja, Kesehatan Remaja, Parenting 20 September 2020 . Waktu baca 12 menit

Perkembangan Anak Usia 13 Tahun, Bagaimana Tahapan yang Sesuai?

Pada usia 13 tahun, anak akan mengalami tahapan perkembangan baru yang meliputi fisik, kognitif, psikologi, dan bahasa. Apa saja yang dialami anak saat itu?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Remaja, Tumbuh Kembang Remaja, Parenting 19 September 2020 . Waktu baca 8 menit

Penyebab Gangguan Makan pada Remaja dan Cara Mengatasinya

Takut gemuk dan anggapan body goals adalah yang tinggi, kurus, dan langsing kerap jadi penyebab gangguan atau penyimpangan makan pada remaja.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Remaja, Kesehatan Mental Remaja, Parenting 19 September 2020 . Waktu baca 10 menit

Bagaimana Cara Mendorong Anak Menjadi Atlet?

Olahraga sangat bermanfaat dalam mendukung tumbuh kembang anak. Namun, memotivasi dan mendorong anak menjadi atlet adalah lain hal. Bagaimana caranya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rina Nurjanah
Kebugaran, Hidup Sehat 9 September 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

kebugaran jantung

Cara Mudah Ukur Kebugaran Jantung dan Paru, Tak Perlu Periksa ke Rumah Sakit

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fauzan Budi Prasetya
Dipublikasikan tanggal: 29 September 2020 . Waktu baca 4 menit
perkembangan anak 16 tahun

Perkembangan Anak Usia 16 Tahun, Bagaimana Tahapan yang Sesuai?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 27 September 2020 . Waktu baca 6 menit
perkembangan anak usia 15 tahun

Perkembangan Anak Usia 15 Tahun, Bagaimana Tahapan yang Sesuai?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 25 September 2020 . Waktu baca 8 menit
Perkembangan anak usia 14 tahun

Perkembangan Anak di Usia 14 Tahun, Apakah Sudah Sesuai?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 23 September 2020 . Waktu baca 9 menit