home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kenapa Si Kecil Berbibir Hitam? Mungkin Ini Penyebabnya

Kenapa Si Kecil Berbibir Hitam? Mungkin Ini Penyebabnya

Umumnya bibir memiliki warna merah muda. Namun, ada banyak faktor yang menyebabkan warna bibir menjadi berubah, salah satunya kehitaman. Kondisi ini biasanya menyerang para perokok. Namun, bisa juga terjadi pada anak-anak bahkan bayi. Kira-kira, apa penyebab bayi memiliki bibir hitam?

Penyebab bibir bayi berwarna hitam

Tahukah Anda kenapa bibir memiliki warna merah muda? Bibir dikelilingi oleh pembuluh darah kapiler yang membawa darah kembali ke jantung. Area ini ditutupi oleh kulit tipis sehingga tampak kemerahan. Namun, warna ini dapat berubah oleh beragam faktor, yaitu kebiasaan dan masalah kesehatan.

Bukan hanya berubah putih pucat atau membiru, warna bibir juga dapat menjadi kehitaman atau lebih gelap. Pada orang dewasa kondisi ini sangat umum terjadi pada orang yang memiliki kebiasaan merokok.

Bukan hanya orang dewasa, anak-anak bahkan bayi baru lahir juga bisa memiliki bibir yang hitam atau berwarna lebih gelap. Berikut adalah beberapa penyebab umum bayi memiliki bibir hitam atau gelap.

Sianosis

Sianosis sebenarnya tidak membuat bibir bayi menjadi hitam pekat. Mungkin lebih tepat disebut kebiruan. Kondisi ini menandakan bahwa bayi tidak mendapatkan cukup oksigen dalam darah dan butuh perawatan medis segera.

Selain bibir yang membiru, lidah dan kulit juga dapat ikut membiru. Biasanya sianosis, akan terjadi pada anak dengan masalah kesehatan, seperti:

  • Asma dan pneumonia
  • Jalan pernapasan sesak karena tersedak
  • Memiliki masalah pada jantung
  • Kejang dalam waktu yang lama

Asfiksia

Asfiksi juga membuat bibir bayi kebiruan sehingga terkesan berwarna hitam atau gelap. Kondisi ini terjadi akibat otak dan organ tubuh lainnya kekurangan darah yang membawa oksigen.

Tanpa adanya oksigen dan nutrisi yang cukup, sel dalam tubuh tidak dapat bekerja dengan baik. Akibatnya, produk limbah, seperti asam menumpuk di dalam sel dan menyebabkan kerusakan.

Ketika asfiksi terjadi, bukan hanya bibir bayi saja yang menghitam, ia juga akan menunjukkan gejala lainnya, seperti:

  • Bernapas sangat lemah atau tidak sama sekali
  • Warna kulit menjadi kebiru-biruan, abu-abu, atau sangat pucat
  • Detak jantung melemah
  • Kejang

Asfiksia yang terjadi setelah kelahiran bayi biasanya disebabkan oleh banyak hal. Umumnya, masalah pada plasenta, adanya infeksi serius, atau sang ibu memiliki tekanan darah yang terlalu tinggi atau rendah.

Bayi yang lahir dengan kondisi ini biasanya akan dibantu dengan alat pernapasan supaya mendapatkan oksigen yang cukup.

Penyebab lainnya yang mungkin terjadi

Selain dua kondisi umum yang telah disebutkan di atas, penyakit dan kondisi lain juga bisa menyebabkan si kecil berbibir hitam, di antaranya:

Kelebihan zat besi

Kondisi ini umumnya jarang terjadi pada anak bayi baru lahir (kurang dari 28 hari) karena merupakan efek jangka panjang.

Asupan zat besi yang berlebihan pada bayi dapat membuat kulit berubah warna menjadi kehitaman. Hal ini karena kadar zat besi tubuh melebihi batas normal atau anak menerima transfusi darah yang kaya zat besi.

Hal ini juga bisa disebabkan karena anak memiliki hemokromatosis, yaitu kondisi keturunan yang menyebabkan tubuh sangat aktif menyerap zat besi dari makanan.

Kondisi inilah yang mungkin menyebabkan warna bibir bayi menjadi lebih gelap dan hitam.

Kekurangan vitamin B12

Sama seperti kelebihan zat besi, kekurangan vitamin B 12 juga biasanya jarang terjadi pada bayi baru lahir yang kurang dari 28 hari. Hal ini disebabkan kurangnya vitamin B12 membutuhkan cukup waktu sampai akhirnya menimbulkan gejala.

Vitamin B12 membantu memberi warna pada kulit jadi lebih merata. Jika kekurangan, warna kulit bisa berubah. Kondisi ini dapat menyebabkan bintik-bintik gelap pada kulit, termasuk pada bibir.

Kekurangan vitamin ini bisa terjadi karena asupan nutrisi tubuh tidak tercukupi maupun masalah kesehatan yang menyebabkan tubuh kesulitan menyerap vitamin B12.

Cedera

Trauma dan cedera pada anak dapat menyebabkan bibir menjadi ungu atau hitam. Kondisi bibir kering, pecah-pecah, dan rusak parah, termasuk luka bakar juga bisa membuat bibir anak menjadi gelap.

Sindrom Peutz-Jeghers

Sindrom Peutz-Jeghers merupakan pertumbuhan non-kanker yang disebuat polip hamartomatosa di saluran pencernaan, yaitu pada usus dan lambung.

Anak-anak atau bayi dengan sindrom ini sering kali memiliki bintik-bintik kecil kehitaman di bibir sehingga bibir terkesan berwarna hitam. Bahkan, bintik ini dapat menyebar di sekitar mata, lubang hidung, sekitar anus, kaki, dan tangan.

Namun, seiring bertambah dewasa bintik hitam akan memudar. Sumbatan (obstruksi) pada usus, perdarahan kronis, dan nyeri perut dapat terjadi karena polip semakin bertambah parah. Risiko berkembangnya kanker juga semakin meningkat pada orang dengan kondisi ini.

Penyakit Addison

Penyakit Addison terjadi ketika kelenjar adrenalin tidak menghasilkan cukup hormon kortisol dan aldosteron. Akibatnya, warna kulit akan pada tubuh akan berubah menjadi lebih gelap.

Kondisi inilah yang memungkinkan bayi memiliki warna bibir yang hitam.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What Causes Lip Discoloration and How Do You Treat It? https://www.healthline.com/health/discolored-lips#causes. Accessed on May 30th, 2019.

Why do I have dark spots on my lips? https://www.medicalnewstoday.com/articles/321362.php. Accessed on May 30th, 2019.

Multani S. Interrelationship of smoking, lip and gingival melanin pigmentation, and periodontal status. Addict Health. 2013 Winter-Spring;5(1-2):57-65. PubMed PMID: 24494159; PubMed Central PMCID: PMC3905564.

Peutz-Jeghers syndrome. https://ghr.nlm.nih.gov/condition/peutz-jeghers-syndrome#statistics. Accessed on May 30th, 2019.

6 Serious Symptoms in Babies Never to Ignore. https://www.webmd.com/parenting/baby/features/6-serious-symptoms-in-babies-never-to-ignore. Accessed on May 30th, 2019.

Blue skin or lips (cyanosis). https://www.nhs.uk/conditions/blue-skin-or-lips-cyanosis/. Accessed on May 30th, 2019.

Birth asphyxia? https://www.seattlechildrens.org/conditions/airway/birth-asphyxia/. Accessed on May 30th, 2019.

 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh Aprinda Puji
Tanggal diperbarui 22/06/2019
x