Muntah Pada Bayi dan Balita: Mana yang Normal, Mana yang Berbahaya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Muntah merupakan terjadinya pengeluaran kembali sebagian atau seluruh isi lambung, yang terjadi setelah makanan agak lama masuk ke dalam lambung. Muntah sering ditemui pada bayi dan balita dan dapat bersifat berbahaya maupun tidak berbahaya. Muntah dapat disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

  • Infeksi saluran pencernaan: atau biasa disebut gastroenteritis, dapat disebabkan oleh bakteri, virus, dan parasit. Selain muntah, infeksi pada saluran pencernaan ini juga dapat mengakibatkan diare. Gastroenteritis merupakan penyebab muntah yang paling sering terjadi pada anak. Pada kasus gastroenteritis, muntah-muntah biasanya akan berlangsung selama beberapa hari.
  • Keracunan makanan: jika anak Anda tidak sengaja menelan sesuatu yang bersifat racun, atau memakan makanan yang sudah buruk kualitasnya, maka tidak menutup kemungkinan terjadinya keracunan makanan yang dapat menyebabkan demam serta muntah.
  • Alergi makanan: sesaat setelah mengonsumsi makanan yang menimbulkan alergi, anak dapat mengalami gejala seperti mual, muntah, hingga sakit di bagian perut.
  • Infeksi dan penyakit lain: adanya infeksi di bagian lain seperti infeksi telinga dan infeksi saluran kemih, terjangkit flu, hingga pneumonia dan meningitis juga dapat memicu terjadinya muntah pada anak.
  • Kecemasan berlebih dan stress: muntah tidak hanya dapat dipicu oleh faktor fisik saja melainkan juga oleh faktor psikologis. Kecemasan yang berlebihan misalnya saat anak Anda menghadapi hari pertama sekolah, atau ketakutan berlebihan pada sesuatu juga dapat memicu muntah pada anak.

Muntah atau regurgitasi?

Muntah dapat dibedakan dari regurgitasi, atau yang biasa kita kenal dengan sebutan gumoh, dan sering terjadi pada anak usia 4-6 bulan karena kerja sistem pencernaan yang belum sempurna. Regurgitasi merupakan keadaan di mana anak mengeluarkan kembali sedikit makanan atau susu yang baru saja diminumnya. Regurgitasi bersifat pasif, artinya tidak membutuhkan usaha dan paksaan dari anak. Ini berbeda dengan muntah yang terjadi secara aktif dimana terjadi paksaan untuk mengosongkan isi lambung.

Regurgitasi dapat terjadi karena anak terlalu kenyang, posisi anak yang kurang tepat saat menyusui, udara yang ikut masuk saat menyusu, serta terburu-buru saat menghisap susu. Namun jika regurgitasi terjadi lebih dari empat kali sehari dan tidak hanya sesaat setelah makan tetapi juga terjadi saat tidur, maka hal tersebut perlu diperhatikan.

Muntah yang normal

Meski menimbulkan kepanikan, sebenarnya sebagian besar penyebab muntah pada anak cenderung tidak berbahaya.  Misalnya bayi yang baru lahir akan sering muntah di minggu-minggu pertama karena ia masih membiasakan diri dengan makanan yang masuk. Menangis dan batuk yang berlebihan juga dapat memicu refleks muntah. Anak Anda juga mungkin sedang membiasakan diri dengan porsi makannya yang baru, sehingga bisa kemudian muntah karena terlalu kenyang.

Lalu keadaan seperti apa yang menandakan bahwa sebenarnya keadaan anak Anda tergolong normal?

  • Anak Anda tidak demam tinggi
  • Anak Anda masih mau makan dan minum
  • Anak masih bisa bermain, tidak rewel berlebihan
  • Anak masih responsif
  • Gejala dan efek muntah mereda setelah 6-24 jam
  • Tidak ada darah dan cairan empedu (biasanya berwarna kehijauan) pada muntahan anak Anda

Lalu bagaimana muntah yang harus diwaspadai?

Meski kebanyakan muntah adalah normal, Anda tetap harus waspada dan memperhatikan setiap anak muntah, karena jika diiringi beberapa gejala berikut ini, artinya mungkin ada masalah lain yang lebih serius.

  • Anak lemas dan tidak responsif
  • Kulit menjadi pucat dan dingin
  • Anak kehilangan nafsu makan dan menolak makan
  • TImbul gejala dehidrasi seperti mulut kering, menangis tapi tidak mengeluarkan air mata, dan buang air kecil tidak sesering biasanya
  • Muntah lebih dari tiga kali dalam 24 jam atau berlangsung selama lebih dari tiga hari dan disertai demam
  • Muntah dan diare secara bersamaan
  • Sakit pada perut yang tidak tertahankan serta muncul pembengkakan pada perut
  • Ada substansi darah atau cairan empedu pada muntahannya
  • Nafas menjadi pendek-pendek

Jika keadaan seperti d iatas muncul, Anda harus mempertimbangkan memeriksakan anak Anda ke dokter.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Cara Menghilangkan Dahak pada Anak Secara Alami

Dahak yang menumpuk di tenggorokan bisa membuat anak Anda tidak nyaman. Berikut cara alami yang dapat membantu menghilangkan dahak pada anak.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Parenting, Tips Parenting 9 September 2020 . Waktu baca 3 menit

11 Gejala Pneumonia Pada Anak yang Perlu Diwaspadai

Pneumonia pada anak diklaim sebagai penyebab kematian anak tiap 20 detik. Berikut beberapa gejala pneumonia pada anak yang sebaiknya Anda ketahui.

Ditulis oleh: Theresia Evelyn
Parenting, Tips Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Bayi Menangis Terus? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Karena belum bisa berbicara, menangis adalah satu-satunya cara bayi berkomunikasi. Apa saja penyebab bayi menangis dan bagaimana mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Yurika Elizabeth Susanti
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 10 menit

Mengulik Tahapan Perkembangan Emosi Anak Usia 6-9 Tahun

Kemampuan dalam mengelola emosi perlu ditumbuhkan dalam diri anak sejak kecil. Sudah tahukah Anda tahapan perkembangan emosi anak usia 6-9 tahun?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Anak 6-9 tahun, Perkembangan Anak, Parenting 3 September 2020 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

gangguan atau penyimpangan makan pada remaja

Penyebab Gangguan Makan pada Remaja dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 19 September 2020 . Waktu baca 10 menit
pendidikan montessori

Mengenal Metode Pendidikan Montessori: Membebaskan Anak untuk Bereksplorasi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 17 September 2020 . Waktu baca 4 menit
mengajari anak gosok gigi

6 Cara Efektif Mengajarkan Anak Gosok Gigi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 16 September 2020 . Waktu baca 5 menit
bakat anak

Tips Mencari Tahu dan Mengembangkan Bakat Anak

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 10 September 2020 . Waktu baca 4 menit