backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

10

Tanya Dokter
Simpan
Konten

Bayi Demam Naik Turun, Apa Penyebab dan Penanganannya?

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 24/02/2023

Bayi Demam Naik Turun, Apa Penyebab dan Penanganannya?

Semua orangtua pasti cemas dan khawatir jika bayi mengalami demam naik turun dalam jangka waktu tertentu. Banyak orangtua yang justru ketakutan dan kebingungan bila menghadapi bayi demam.

Oleh karena itu, agar lebih tenang, orangtua sebaiknya mengetahui apa penyebab bayi maupun anak mengalami demam naik turun dan bagaimana mengatasi kondisi tersebut.

Apa penyebab bayi demam naik turun?

mengatasi demam pada bayi

Demam sangat umum dan wajar terjadi pada anak-anak, tidak terkecuali bayi.

Demam justru hadir sebagai bentuk respons dari sistem kekebalan tubuh bayi yang sedang berjuang dan mempertahankan diri dari serangan virus, bakteri, atau zat asing lainnya yang masuk ke dalam tubuh.

Sebenarnya, banyak hal yang dapat menyebabkan bayi demam naik turun. Berikut di antaranya. 

1. Infeksi

Demam naik turun pada bayi dan anak biasanya dipicu oleh infeksi, baik itu infeksi virus atau bakteri yang menyerang tubuh.

Jika bayi demam, hal ini menandakan sistem kekebalan tubuhnya cukup responsif dalam menghadapi infeksi yang terjadi.

Saat melawan infeksi, suhu tubuh anak akan naik dan turun setiap 4 jam atau lebih.

Meski sama-sama menyebabkan panas naik turun pada bayi, infeksi virus lebih sering terjadi pada anak-anak, dibandingkan dengan infeksi bakteri.

Infeksi virus penyebab demam umumnya yaitu pilek dan flu. Gejala demam biasanya akan muncul terlebih dahulu dalam 24 jam setelah terjadi infeksi, baru kemudian disertai gejala lainnya, seperti hidung berair, batuk, dan tinja cair.

Namun, terkadang demam juga bisa disebabkan oleh infeksi virus yang lebih serius, seperti roseola dan pneumonia.

Sementara itu, infeksi bakteri pada saluran pencernaan (seperti gastoenteritis), infeksi saluran kencing, dan infeksi telinga dapat menjadi penyebab demam pada anak.

2. Vaksin

Vaksin atau imunisasi bisa menyebabkan demam pada bayi. Demam akibat vaksin bisanya mulai terjadi dalam 12 jam dan bisa terus terjadi hingga 2 atau 3 hari.

Tidak perlu khawatir karena demam setelah vaksin normal terjadi dan bukan menandakan kondisi yang serius pada bayi.

3. Suhu panas

Pakaian yang terlalu tebal atau cuaca yang panas sangat bisa membuat suhu tubuh bayi ikut meningkat dan panas. Akibatnya, tubuh bayi bisa terasa seperti mengalami demam ringan.

Demam biasanya akan reda dan suhu tubuh kembali turun dengan sendirinya setelah bayi melepaskan baju tebal tersebut atau saat cuaca mulai dingin.

Apa yang harus dilakukan ketika bayi demam naik turun?

Untuk membantu mengatasi demam pada bayi, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan. Berikut di antaranya. 

1. Kompres demam

Kompres hangat lebih dianjurkan oleh dokter untuk mengatasi demam. Anda bisa mengompres bayi dengan handuk yang sudah dibasahi air hangat untuk membantu menurunkan suhu tubuhnya. 

Caranya, letakkan kompres di lipatan tubuh seperti lipatan ketiak, lipat paha, dan lipatan leher.

Jangan memandikan atau mengompres bayi dengan air dingin atau es batu karena bisa menyebabkan suhu tubuh bayi semakin meningkat.  

2. Pastikan asupan cairan bayi cukup

Berikan bayi asupan cairan yang cukup untuk mencegah dehidrasi. Cairan yang bisa diberikan berupa ASI atau air putih.

Tergantung dengan usia si Kecil, apabila bayi masih di bawah 6 bulan maka sebaiknya berikan bayi ASI saja.

3. Hindari pakaian yang terlalu tebal

Usahakan untuk mengenakan pakaian yang tipis dan nyaman pada bayi. Hindari menggunakan pakaian yang tebal karena bisa membuat tubuh bayi semakin meningkat. 

4. Berikan obat penurun panas

Apabila bayi lebih dari 6 bulan, maka Anda boleh memberikan obat pereda panas seperti paracetamol, tetapi jangan berikan bayi Anda aspirin.

Kapan demam pada bayi tak perlu dikhawatirkan?

mengatasi anak demam naik turun

Tidak semua demam pada bayi perlu diobati. Ada juga demam yang lebih baik dibiarkan terjadi agar lebih cepat mereda.

Anda tidak perlu langsung panik dan ketakutan jika bayi demam. Demam naik turun pada bayi umumnya tidak serius jika bayi mengalami kondisi berikut ini.  

  • Bayi demam naik turun dalam waktu kurang dari 5 hari.
  • Suhu tubuh bayi kurang dari 39 derajat Celsius jika bayi berusia 3 bulan hingga 3 tahun.
  • Demam dengan suhu yang tidak tinggi setelah bayi diberikan imunisasi. 

Berdasarkan NHS, suhu tubuh bayi biasanya akan kembali normal dalam 3 sampai 4 hari.

Kapan demam pada bayi harus segera diperiksakan ke dokter?

Walaupun demam adalah kondisi atau tahapan normal yang pasti dialami oleh setiap bayi, Anda juga harus memerhatikan kapan demam bayi yang naik turun menandakan kondisi yang serius. 

Berikut adalah tanda harus membawa bayi Anda ke dokter saat demam. 

  • Bayi demam selama lebih dari 5 hari. 
  • Demam lebih tinggi dari 40 derajat Celsius.
  • Demam tidak kunjung turun selama beberapa waktu.
  • Bayi mengalami penurunan nafsu makan dan menjadi sangat rewel serta lesu.
  • Bayi mengalami berbagai gejala lain seperti diare, muntah, dan sembelit.

Dengan penanganan yang cepat dan tepat, Anda bisa mencegah kondisi bayi bertambah parah sehingga pemeriksaan ke dokter sebaiknya segera dilakukan.

Catatan

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Carla Pramudita Susanto

General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Reikha Pratiwi · Tanggal diperbarui 24/02/2023

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan