home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Pernah Berhenti Menyusui? Yuk Lakukan Relaktasi agar ASI Kembali Lancar

Pernah Berhenti Menyusui? Yuk Lakukan Relaktasi agar ASI Kembali Lancar

Relaktasi adalah cara yang perlu dilakukan agar ASI kembali lancar setelah bayi berhenti menyusui. Bagaimana cara relaktasi? Yuk simak ulasan berikut, Bu!

Apa itu relaktasi?

Akibat kondisi tertentu, terkadang ibu terhalang untuk menyusui bayinya. Kondisi ini dapat menyebabkan masalah pada ibu menyusui, seperti ASI yang tidak lancar atau tidak mau keluar sama sekali.

Oleh karena itu, dibutuhkan cara melancarkan ASI kembali yakni dengan melakukan relaktasi.

Jadi singkatnya, relaktasi adalah usaha untuk melancarkan kembali produksi ASI agar si kecil mendapatkan cukup nutrisi.

ASI yang tidak lancar biasanya terjadi jika ibu sempat terpisah dengan bayinya dalam waktu cukup lama. Kondisi ini misalnya saat ibu atau bayi harus menjalani perawatan di rumah sakit, kondisi darurat, atau kondisi lainnya.

Saat bayi tidak menyusu dalam waktu beberapa hari atau beberapa minggu, biasanya ASI menjadi tidak lancar. Hal ini karena payudara tidak terstimulasi oleh isapan bayi. Oleh karena itu, ibu membutuhkan relaktasi ASI.

Selain karena berhenti menyusui, relaktasi juga dapat dilakukan apabila ibu belum pernah menyusui bayinya sama sekali.

Bagaimana cara relaktasi untuk melancarkan ASI

posisi menyusui bayi bantal dan bra

Ibu dapat melakukan proses relaktasi dengan beberapa cara berikut.

1. Memperkenalkan kembali puting ibu ke bayi

Jika si kecil tidak menyusu pada ibu dalam waktu yang cukup lama, besar kemungkinan dia akan mengalami ‘bingung puting’.

Bingung puting adalah kondisi di mana bayi tidak mengenali puting ibu.

Hal ini biasanya terjadi jika bayi sudah terbiasa dengan dot atau empeng saat berhenti menyusu pada ibu. Akibat bingung puting, bayi menjadi tidak tahu cara menyusu yang benar.

Ibu dapat mengatasi hal ini dengan sesering mungkin menempelkan puting ibu ke mulut bayi. Terutama saat ia merasa lapar. Namun, pastikan agar si kecil merasa nyaman dan tidak terpaksa.

Paksaan untuk menyusu pada puting ibu dapat membuat ia menjadi trauma dan malah akan semakin menolak untuk menyusu kembali.

Ibu juga bisa menstimulasi si kecil untuk menyusu saat ia setengah tertidur. Kondisi kesadaran yang menurun dapat memicu refleks bayi untuk mengisap puting ibu.

2. Bangun kembali kedekatan ibu dengan si kecil

Selain memperkenalkan kembali puting pada bayi, ibu juga harus membangun kembali ikatan dengan si kecil. Tidak menyusu dalam waktu lama bisa jadi membuat ibu kehilangan bonding.

Membangun kembali kedekatan dapat ibu lakukan dengan cara memeluk bayi, memberikan ciuman, serta mendekatkannya pada dada ibu dengan mencoba berbagai posisi menyusui.

Dada ibu memberikan rasa nyaman pada si kecil. Hal ini dapat membantunya kembali terikat pada kehangatan sang ibu.

3. Memompa payudara

Cara relaktasi lainnya yang dapat ibu lakukan adalah memompa payudara menggunakan alat pompa ASI. Ibu dapat menggunakan pompa elektrik atau manual sesuai dengan kenyamanan.

Usahakan memompa ASI setidaknya 2 sampai 3 jam sekali. Tujuannya agar payudara menjadi lebih sering terstimulasi dan membantu payudara untuk mengosongkan airnya.

ASI yang menumpuk pada payudara dapat membuat ibu menjadi tidak nyaman, bahkan dapat menyebabkan demam akibat payudara yang bengkak atau dikenal juga dengan mastitis.

4. Melakukan pijatan lembut

Selain memompa payudara, ibu juga dapat memberikan pijatan lembut pada payudara untuk merangsang ASI agar kembali lancar.

Lakukan pijatan dengan gerakan memutar mulai dari pangkal ASI hingga ke ujung puting. Hindari menekan payudara terlalu keras agar kelenjar ASI tidak sakit dan meradang.

Untuk melakukan pijatan, ibu dapat menggunakan minyak zaitun atau minyak esensial yang tidak berbau tajam. Selain itu, ibu juga dapat menggunakan handuk hangat agar payudara nyaman.

manfaat pijat payudara

5. Meminta bantuan suami

Selain melakukan pijat payudara secara mandiri, ibu juga dapat meminta bantuan suami. Selain membantu melancarkan sumbatan pada kelenjar ASI, sentuhan suami juga dapat memicu hormon oksitosin.

Hormon oksitosin disebut juga dengan istilah hormon cinta. Hormon ini biasanya meningkat jika menerima rangsangan seksual.

Para ahli meyakini bahwa hormon oksitosin juga dapat memperbanyak produksi ASI dan membuat alirannya menjadi lebih lancar.

6. Mengonsumsi makanan perangsang ASI

Selain perawatan dari luar, ibu juga dapat merangsang ASI dengan bantuan nutrisi dari dalam yaitu dengan mengonsumsi makanan perangsang ASI, salah satunya adalah buah kurma.

Menurut penelitian dari Iranian Journal of Nursing and Midwifery Research, konsumsi kurma dapat memicu peningkatan hormon oksitosin pada ibu hamil dan menyusui.

7. Memperbanyak minum air putih

Selain mengonsumsi makanan perangsang ASI, dalam proses relaktasi ibu juga sebaiknya memperbanyak asupan air putih. Selain membuat tubuh menjadi tetap segar, air putih juga dapat menjaga suplai ASI.

Tidak hanya saat relaktasi, selama masa menyusui pun ibu perlu minum air putih dengan jumlah yang lebih banyak dari hari-hari biasa.

8. Kurangi pemberian susu melalui dot secara bertahap

Salah satu alasan mengapa bayi enggan menyusu kembali adalah karena ia sudah merasa tercukupi dengan pemberian susu formula atau ASI yang diberikan melalui dot.

Oleh karena itu, agar proses relaktasi berjalan lancar, ibu dapat mengurangi pemberian susu melalui dot secara bertahap. Tujuannya agar bayi termotivasi untuk menyusu pada ibu secara langsung sampai ia merasa kenyang.

Namun, dalam proses ini ibu harus menjaga asupan nutrisi si kecil agar tetap tercukupi. Jangan biarkan si kecil kelaparan demi menginginkannya menyusu pada ibu.

ikatan batin ibu dan anak

9. Tetap rileks dan hindari stres

Proses relaktasi tidaklah berlangsung secara instan. Agar ASI kembali lancar biasanya membutuhkan waktu hingga beberapa minggu. Bahkan dalam beberapa kasus tertentu, memakan waktu hingga beberapa bulan.

Oleh karena itu, ibu harus bersabar dan tetap rileks dalam menjalaninya. Jangan sampai ibu menjadi stres akibat relaktasi yang tak kunjung berhasil.

Stres hanya akan semakin menghambat kelancaran ASI. Tetaplah optimis dan berpikiran positif sehingga kondisi emosional ibu lebih terjaga.

Hal-hal yang mendukung relaktasi

Selain melakukan cara-cara relaktasi di atas, ibu juga harus memperhatikan apa saja hal yang dapat mendukung proses relaktasi, antara lain sebagai berikut.

  • Semakin muda usia bayi maka akan semakin memudahkan relaktasi.
  • Relaktasi akan lebih mudah jika sebelumnya ibu sudah pernah menyusui dengan lancar.
  • Semakin besar keinginan bayi untuk menyusu maka semakin memudahkan relaktasi.
  • Sering melakukan relaktasi akan mendukung keberhasilan proses ini.
  • Dukungan dari pihak keluarga akan membantu keberhasilan relaktasi.

Berapa lama biasanya proses relaktasi?

Setiap ibu memiliki pengalaman yang berbeda-beda dalam melakukan relaktasi. Biasanya dalam waktu 2 minggu hingga 1 bulan, proses relaktasi sudah membuahkan hasil.

Namun, hal ini tergantung dari banyak faktor, selain kondisi ibu, kondisi bayi, juga bergantung pada berapa lama proses menyusui terhenti.

Para ahli menyatakan bahwa semakin lama durasi ibu berhenti menyusui maka membutuhkan waktu yang semakin lama pula agar ASI lancar kembali.

Keberhasilan proses relaktasi biasanya beragam. Ada ibu yang berhasil relaktasi hingga memenuhi asupan ASI bayi secara keseluruhan, sedangkan ada pula yang hanya berhasil memenuhi sebagian dari kebutuhan bayi.

Hal yang perlu ibu garis bawahi adalah tetaplah menyusui meskipun perlu bantuan susu formula. Memberikan ASI meskipun sedikit tentu lebih baik daripada berhenti sama sekali.

Selain itu, jangan enggan untuk berkonsultasi ke dokter jika mengalami masalah atau keluhan tertentu selama menjalani relaktasi.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Relactation. (2012, February 23). HealthyChildren.org. https://www.healthychildren.org/English/ages-stages/baby/breastfeeding/Pages/Relactation.aspx

ABM clinical protocol #9: Use of Galactogogues in initiating or augmenting maternal milk production, second revision 2018. (2018, June 1). Mary Ann Liebert, Inc., publishers. https://doi.org/10.1089/bfm.2018.29092.wjb

Effect of dates in late pregnancy on the duration of labor in nulliparous women. (2017, September). PubMed Central (PMC). https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5637148/

Mehta, A. (2018). Relactation in lactation failure and low milk supply. PubMed Central (PMC). https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6113782/

Relactation: An overview. (1977, July 1). American Academy of Pediatrics. https://pediatrics.aappublications.org/content/60/1/116

Relaxation techniques: Try these steps to reduce stress. (2020, April 18). Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/stress-management/in-depth/relaxation-technique/art-20045368/

 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Indah Fitrah Yani
Tanggal diperbarui 16/03/2021
x