home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Seberapa Besar Kemungkinan Bayi Prematur Bertahan Hidup?

Seberapa Besar Kemungkinan Bayi Prematur Bertahan Hidup?

Tidak ada orangtua yang ingin anaknya lahir secara prematur. Pasalnya, semakin dini persalinan, semakin tinggi pula risiko yang bisa terjadi. Ini karena organ tubuh si kecil belum terbentuk sempurna. Sebenarnya, seberapa besar kemungkinan bayi prematur bertahan hidup? Ini penjelasannya!

Di usia kehamilan berapa minggu bayi prematur memiliki kesempatan besar untuk bertahan hidup?

bayi prematur bertahan hidup

Menurut World Health Organization, bayi yang lahir sebelum usia kehamilan 37 minggu disebut lahir secara prematur.

Kebanyakan bayi prematur lahir pada rentang usia kehamilan 34-36 minggu.

Anda tidak perlu khawatir berlebihan jika si kecil lahir di rentang usia ini. Ini karena rentang usia kelahiran tersebut tidak berbeda jauh dengan bayi yang lahir cukup bulan.

Oleh karenanya, kemampuan bayi prematur untuk bertahap hidup pada usia tersebut lebih tinggi dibandingkan bayi yang lahir pada usia kehamilan kurang dari 34 minggu.

Akan tetapi, memang tetap ada kemungkinan bayi dapat mengalami kondisi berisiko serta komplikasi kesehatan walaupun kemungkinannya sangat rendah.

Di lain sisi, bayi prematur yang lahir pada rentang usia 28-32 minggu juga memiliki kemampuan bertahan hidup yang tergolong besar tetapi tidak sebesar usia 34-36 minggu.

Pasalnya, lahir di rentang usia tersebut cenderung memicu berbagai komplikasi dan membutuhkan perawatan intensif di NICU.

Umumnya, bayi prematur pada rentang usia tersebut perlu makan dengan bantuan selang serta rentan mengalami kesulitan bernapas karena paru-parunya belum terbentuk dan berfungsi sempurna.

Tidak hanya itu saja, sistem kekebalan tubuhnya juga masih berkembang sehingga lebih berisiko mengalami infeksi serta rentan mengalami hipoglikemia dan hipotermia.

Persentase bayi prematur bertahan hidup berdasarkan usia kehamilan

Mengutip dari Mayo Clinic, bayi prematur, terutama yang lahir sangat awal sering kali memiliki masalah kesehatan yang cukup rumit.

Maka dari itu, kemampuan bertahan bayi prematur bergantung pada seberapa awal ia lahir, seperti:

  • Extremely preterm, lahir pada usia kehamilan 25 minggu atau sebelumnya.
  • Very premature, lahir pada usia kehamilan 32 minggu atau sebelumnya.
  • Moderately preterm, lahir pada usia kehamilan 32 – 34 minggu.
  • Late preterm, lahir pada usia kehamilan 34 – 36 minggu.

Semakin berkembangnya teknologi medis, maka perawatan bayi prematur pun semakin baik.

Untuk lebih jelasnya, berikut persentase peluang bayi prematur bertahan hidup berdasarkan usia kehamilan, yaitu sebagai berikut.

  • Usia kehamilan 22 minggu memiliki harapan hidup 10%.
  • Usia kehamilan 23 minggu mimiliki harapan hidup 17%.
  • Usia kehamilan 24 minggu memiliki harapan hidup 40%.
  • Usia kehamilan 25 minggu memiliki harapan hidup 50%.
  • Usia kehamilan 26 minggu memiliki harapan hidup 80%
  • Usia kehamilan 27 minggu memiliki harapan hidup 89%.
  • Usia kehamilan 28-31 minggu memiliki harapan hidup 90-95%.
  • Usia kehamilan 32-33 minggu memiliki harapan hidup 95%.
  • Usia kehamilan 34 minggu ke atas memiliki harapan hidup hampir sama peluangnya dengan bayi cukup bulan.

Apa saja faktor yang membuat bayi prematur dapat bertahan hidup?

bayi prematur bertahan hidup

Ada berbagai faktor yang dapat memengaruhi bayi prematur untuk bertahan hidup, yaitu sebagai berikut.

1. Berat badan saat kelahiran

Berat badan lahir yang rendah bisa menurunkan peluang keberlangsungan hidup bayi prematur.

Hal ini karena berat badan lahir rendah meningkatkan risiko si kecil mengalami masalah kesehatan lain yang serius.

2. Komplikasi kehamilan

Komplikasi kehamilan yang ibu alami juga berpengaruh pada kelangsungan hidup bayi prematur saat sudah lahir.

Solusio plasenta atau masalah seperti janin terlilit tali pusat dapat menurunkan kemungkinan bayi prematur untuk dapat bertahan.

3. Pemberian steroid

Kortikosteroid merupakan bentuk sintetis dari hormon alami manusia sehingga dapat memengaruhi bayi prematur bertahan hidup

Hal ini karena steroid mempunyai manfaat untuk membantu mempercepat perkembangan paru-paru.

Pemberian suntikan steroid pada ibu hamil yang berisiko mengalami persalinan dini dapat membantu mengurangi kemungkinan penyakit paru-paru dan kematian pada bayi.

Biasanya, waktu pemberian suntikan pada ibu adalah sekitar 24 jam sebelum bayi lahir. Ini dapat dilakukan pada usia kehamilan 23 – 34 minggu.

Sebelumnya, dokter akan memastikan kembali bagaimana kondisi ibu dan janin untuk memutuskan apakah penggunaan suntikan steroid tepat atau tidak.

Pada usia kehamilan berapa pun, bayi prematur yang lahir tetap membutuhkan perawatan medis intensif untuk bertahan hidup.

Ini menjadi salah satu alasan mengapa bayi prematur seringkali berada pada unit perawatan intensif neonatal (NICU).

Setelah itu, dokter akan melakukan beberapa tes untuk melihat kondisi atau komplikasi tertentu pada bayi. Beberapa pemeriksaan yang akan dilakukan yaitu sebagai berikut.

  • Memantau pernapasan dan detak jantung.
  • Mengecek berapa banyak cairan yang masuk dan keluar.
  • Melakukan tes darah.
  • Melihat kondisi jantung.
  • USG otak, saluran pencernaan, hati, dan ginjal.
  • Melakukan tes mata.

Jadi, dokter tidak bisa memastikan dengan akurat seberapa besar kemungkinan bayi prematur dapat bertahan hidup.

Satu hal yang pasti, dokter akan melakukan semua usaha terbaik untuk bisa menstabilkan kondisi si kecil hingga bisa sampai di pangkuan Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Viability of Extremely Premature Babies | Briefings | Advocacy | BPAS. (2021). Retrieved 22 February 2021, from https://www.bpas.org/get-involved/campaigns/briefings/premature-babies/

Viability of Extremely Premature Babies | Briefings | Advocacy | BPAS. (2021). Retrieved 22 February 2021, from https://www.bpas.org/get-involved/campaigns/briefings/premature-babies/

Premature birth – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2021). Retrieved 22 February 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/premature-birth/diagnosis-treatment/drc-20376736

Premature birth statistics. (2021). Retrieved 22 February 2021, from https://www.tommys.org/pregnancy-information/premature-birth/premature-birth-statistics

T H H G Koh, A. (2000). Prediction of survival for preterm births : Survival table was not easy to understand. BMJ : British Medical Journal, 320(7235), 647. Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1117667/

The Neonatal Intensive Care Unit (NICU). (2021). Retrieved 22 February 2021, from https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=the-neonatal-intensive-care-unit-nicu-90-P02389

Pregnancy and birth: Before preterm birth: What do steroids do?. 2018. Institute For Quality And Efficiency In Health Care (Iqwig). Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK279568/

What are the effects of corticosteroids for babies born at term?. (2021). Retrieved 26 March 2021, from https://www.tommys.org/research/research-topics/premature-birth-research/what-are-effects-corticosteroids-babies-born-term

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Atifa Adlina
Tanggal diperbarui 27/03/2021
x