7 Cara agar Anak Bisa Cepat Bicara yang Orangtua Harus Tahu

    7 Cara agar Anak Bisa Cepat Bicara yang Orangtua Harus Tahu

    Terlambat bicara adalah masalah yang paling sering dikeluhkan orangtua terhadap si Kecil. Tak jarang, orangtua merasa ‘ketar-ketir” bila mendapati anak yang terlambat bicara, sehingga ia mencari berbagai cara agar anak cepat mendapatkan kemampuan ini.

    Tak dipungkiri, peran orangtua memang sangat penting pada kondisi ini. Stimulasi dan rangsangan dari orangtua dapat membantu mendukung tumbuh kembang anak. Untuk mengetahui lebih jelas cara merangsang anak agar bisa bicara, simak ulasannya di bawah ini.

    Bagaimana cara agar anak bisa cepat bicara?

    Sering kali, anak terlambat bicara dapat disebabkan oleh banyak faktor, seperti kelainan perkembangan bahasa atau bicara, gangguan pendengaran, disabilitas intelektual, ataupun minimnya komunikasi dengan orangtua.

    Mengutip Baby Center, normalnya bayi mulai mengoceh ketika usianya menginjak sekitar 6 bulan. Meski telah mengeluarkan suara, tetapi kata-kata yang diucapkan masih belum jelas.

    Jika sudah begitu, orangtua harus rajin merangsang kemampuan anak agar cepat bicara dengan beberapa cara di bawah ini.

    1. Ajak si Kecil berkomunikasi

    orangtua dengan anak

    Mulailah ajak si Kecil berkomunikasi sejak ia baru lahir. Hal ini dilakukan untuk merangsang indra pendengarannya sejak dini.

    Nah, ketika anak sudah mulai bisa mendengar dan melihat secara jelas, sebagai orangtua, Anda harus sudah mulai mengajak si Kecil berinteraksi dan berbicara.

    Jangan lupa beri perhatian kepada si Kecil dengan menatapnya saat ia mulai mengoceh. Buatlah diri Anda seekspresif mungkin untuk memancing respons gelak tawa si Kecil dan suara khas bayi yang menggemaskan.

    2. Belajar sambil bermain

    Bermain adalah cara paling ampuh untuk merangsang anak bicara. Anda bisa membacakan dongeng dengan berbagai macam jenis cerita sebelum tidur dan saat waktu luang.

    Ketika anak mulai bosan, Anda bisa mengajaknya bermain dengan gambar-gambar pada flash card, puzzle, ataupun benda-beda lain yang memiliki bentuk dan gambar menarik.

    Ajak juga si Kecil memainkan berbagai jenis permainan anak, seperti tebak-tebakan anggota tubuh dengan menanyakan di mana letak hidung, mata, kuping, dan mulut.

    3. Ajukan pertanyaan yang lebih banyak

    orangtua bohong pada anak

    Jika anak sudah mulai mengeluarkan “bahasa ala bayi” dan memberi ragam respons, jangan ragu untuk menanggapinya.

    Anda harus mempertegas apa yang si Kecil ucapkan dengan mengajukan pertanyaan yang lebih banyak, sehingga memungkinkan anak memberikan respons.

    Contohnya, jika anak meminta minum atau mandi, Anda bisa berpura-pura menanyakan maksud ocehannya sambil tertawa atau tersenyum.

    Meskipun respons jawaban yang Anda dapatkan tidak jelas atau bahkan tidak Anda pahami, Anda harus tetap meresponsnya.

    Anda bisa menyiasatinya dengan mencoba mengulangi apa yang si Kecil katakan untuk memperjelas maknanya. Bukan malah merespons balik dengan menggunakan “bahasa ala bayi”.

    4. Ajak anak bersosialisasi

    Banyak sekali alasan di balik anak terlambat bicara. Salah satu yang sering terjadi adalah anak malu dan takut jika bertemu orang baru yang jarang ia jumpai.

    Oleh karena itu, Anda harus sering mengajak anak bersosialisasi dengan lingkungan di luar rumah. Kenalkan si Kecil dengan teman-teman sebayanya.

    Si Kecil akan belajar dari anak lainnya, entah dari segi cara bermain, berbicara, dan berinteraksi. Hal ini bisa menjadi salah satu terapi anak terlambat bicara.

    5. Lakukan terapi

    merangsang perkembangan otak anak

    Jika sampai usia 3 tahun anak belum bisa berbicara dengan jelas dan masih terbata-bata, sebaiknya Anda segera melakukan terapi.

    Jika Anak tidak segera mendapatkan terapi telat bicara pada usia 4 tahun atau menjelang masuk TK, anak akan rentan mengalami stres dan tantrum karena sulit untuk menerjemahkan kemauan mereka.

    6. Bernyanyi bersama

    Pengulangan sajak atau lirik pada lagu anak-anak mungkin dapat menjadi cara merangsang stimulus anak agar ia bisa cepat bicara.

    Anda bisa menambahkan beberapa gerakan sambil mengajaknya bernyanyi. Dengan begitu, anak akan meniru dan mengingat kata-kata apa yang Anda lantunkan.

    7. Hindari terlalu lama menatap layar TV atau gadget

    Cobalah luangkan waktu agar bisa menghabiskan waktu berdua dengan bayi Anda untuk merangsang kemampuannya bicara.

    Pastikan untuk mematikan TV dan gadget agar anak bisa fokus bicara kepada Anda.

    Membiarkan anak menatap layar TV dan gadget akan berpengaruh terhadap perkembangan anak. Anak akan merasa asyik sehingga membuat dirinya malas untuk berbicara.

    Alih-alih mengajak anak menonton TV, Anda bisa mengajak anak Anda untuk mengobrol atau membaca buku bersama.

    Nah, itu dia beberapa stimulus atau terapi untuk merangsang kemampuan anak agar tidak telat bicara.

    Percayalah, anak Anda akan mampu menangkap hal-hal baru dengan cepat. Oleh karena itu, ajarkan anak Anda hal-hal yang positif ya, bu.

    Kesimpulan

    Setiap anak itu unik dan akan berkembang pada waktunya sendiri. Dalam hal ini, peran orangtua sangat penting untuk menstimulus kemampuannya agar cepat bisa bicara.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Speech an Languange Disorder – Retrieved 12 July 2022, from  http://www.med.umich.edu/yourchild/topics/speech.htm

    Baby milestone: Talking. (2015, September 27). BabyCenter. Retrieved 12 July 2022, from  https://www.babycenter.com/baby/baby-development/baby-milestone-talking_6573

    Activities to encourage speech and language development. (n.d.). American Speech-Language-Hearing Association | ASHA. Retrieved 13 July 2022, from https://www.asha.org/public/speech/development/activities-to-encourage-speech-and-language-development/

    Help your baby learn to talk. (2020, December 7). nhs.uk. Retreived 13 July 2022, from https://www.nhs.uk/conditions/baby/babys-development/play-and-learning/help-your-baby-learn-to-talk/

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Adhenda Madarina Diperbarui Aug 10
    Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita