home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Saat Anak Terlambat Bicara, Apa yang Harus Orangtua Lakukan?

Penyebab anak terlambat bicara (speech delay)|Usia berapa anak dikatakan mengalami speech delay?|Efek jangka panjang anak terlambat bicara |Cara mengatasi anak terlambat bicara
Saat Anak Terlambat Bicara, Apa yang Harus Orangtua Lakukan?

Salah satu momen terindah bagi orangtua adalah melihat anak mulai bisaberbicara, meski hanya satu kata. Biasanya, kata pertama yang cukup jelas akan keluar pada saat anak berusia 1 tahun. Sejak kata pertama itu, kemampuan bicara anak mulai berkembang seiring bertambahnya usia. Namun, ada kondisi yang ternyata membuat anak terlambat bicara (speechdelay). Berikut penjelasan lengkapnya dari penyebab, dampak, dan cara mengatasinya.

 

Penyebab anak terlambat bicara (speech delay)

alergi dingin pada anak speech delay

Anak terlambat bicara atau yang juga dikenal dengan istilah speech delay adalah masalah yang cukup umum dalam tahapperkembangan balita.

Speech delay bisa terjadi pada anak yang lahir dengan masalah lidah atau langit-langit mulut, kelainan pada otak, atau gangguan pada indra pendengaran.

Anak akan terdengar gagap atau kesulitan untuk mengucapkan kata-kata dengan cara yang benar. Mereka juga sulit untuk mengekspresikan diri, ide, atau keinginan.

Sementara itu, keterlambatankemampuan bahasa anak biasanya terlihat dari terlambatnya memahami makna bunyi dan gerak tubuh.

Anak juga cenderung mengalami kesulitan dalam mengekspresikan diri dan memahami orang lain.

Berikut beberapa penyebab anak terlambat bicara atau speechdelay.

1. Anak memiliki masalah dengan lidah atau langit-langit mulut

Penyebab anak terlambat bicara (speechdelay) yang paling sering terjadi karena ada masalah dengan struktur mulutnya.

Dalam kasus ini, anak mungkin kesulitan mengontrol otot dan bagian mulutnya ketika bicara.

Bibir, lidah, atau rahangnya tidak bergerak untuk mengeluarkan kata tertentu.

Masalah anak terlambat bicara karena kondisi yang satu ini bisa dibarengi dengan kesulitan motorik orallain, seperti saat makan atau mengunyah.

2. Gangguan mengendalikan gerakan

Speech delay pada anak bisa disebabkan oleh apraxia (apraksia). Ini adalah gangguan neurologis yang memengaruhi kemampuan untuk mengendalikan gerakan.

Apraksia terjadi akibat adanya cedera atau kelainan pada lobus parietal di otak.

Selain sulit menggerakkan wajah, kaki, dan tangan, anak dengan kondisi ini sering kalisusah berkomunikasi.

Ini bukan terjadi karena otot di sekitar mulut melemah, melainkan otak mengalami kesulitan untuk mengarahkan dan mengoordinasikan gerakan otot.

Kunci untuk mendeteksi anak susah bicara terkait apraksia adalah mengenali tanda dan gejalanya.

Mengutip dari Mayo Clinic, ada beberapatanda dan gejala apraksia yang memengaruhi kemampuan bicara anak, yaitu:

  • Saat masih kecil, anak tidak aktif mengoceh atau mengeluarkan suara teriakan, tertawa, dan lain sebagainya.
  • Anak terlambat mengucapkan kata pertamanya, yaitu pada usia 12 hingga 18 bulan.
  • Anak kesulitan untuk membentuk kalimat sepanjang waktu. Bahkan sulit untuk membalas apa yang diucapkan orang lain.
  • Anak susah untuk mengunyah atau menelan.
  • Anak sering kali mengulang kata-kata yang diucapkannya atau sebaliknya. Tidak bisa mengulang kata yang sama untuk kedua atau ketiga kalinya, misalnya “buku” menjadi “kuku”.
  • Ketika mengucapkan satu kata, akan sangat sulit berpindah ke kata yang lain.

Jika Anda melihat adanya tanda atau gejala sulit bicara tersebut pada anak, segera konsultasikan ke dokter.

3. Gangguan pendengaran dan infeksi telinga

Speech delay atau terlambat bicara pada anak juga bisa disebabkan adanya masalah pendengaran.

Itulah sebabnya ketika anak divonis mengalami keterlambatan bicara, ia harus diuji oleh audiolog.

Ketika anak mengalamimasalah pendengaran, ia kesulitan memahami pembicaraan di sekitarnya dan suara dirinya sendiri.

Inilah yang membuat anak sulit memahami dan menguasai kata-kata dan menirukannya dengan lancar.

Selain itu, anak terlambat bicara juga dapat disebabkan karenainfeksi telinga kronik dan peradangan.

Oleh karena itu, jangan anggap sepele infeksi telinga yang terjadi pada balita, karena dapat menyebabkan balita telat bicara (speechdelay).

4. Kondisi mulut yang kurang sempurna

Ada beberapa kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan anak terlambat bicara, seperti langit-langit mulut sumbing dan kondisi frenulum yang pendek.

Frenulum adalah lipatan yang menahan lidah dengan mulut bawah. Bila menemukan hal ini, dokter anak biasanya akan merujuk pada dokter gigi untuk terapi lebih jauh.

5. Memiliki masalah perkembangan

MCS Mott Children Hospital menjelaskan dalam situs resminya bahwa ada beberapa kondisi masalah perkembangan yang menjadi penyebab anak terlambat bicara (speechdelay), seperti:

  • cerebral palsy,
  • cedera otak traumatis, serta
  • kondisi otot yang kurang sempurna

Kondisi di atas memengaruhi kemampuan bicara anak dan membuat anak terlambat bicara. Selain itu, autisme juga berpengaruh pada komunikasi dan biasanya.

Dalam beberapa kasus, terlambat bicara pada anak bisa menjaditanda awal autisme.

Usia berapa anak dikatakan mengalami speech delay?

 speech delay

Anda mungkin bingung mendeteksi anak terlambat bicara atau tidak.

Bila bayi tidak mengeluarkan suara, bergumam, atau berceloteh di usia 2 bulan, itu adalah tanda awal dari anak terlambat bicara.

Tanda anak terlambat bicara (speechdelay) sesuai usia adalah sebagai berikut, mengutip dari Kids Health:

Usia 18 bulan tidak bisa mengucapkan kata sederhana

Ketika usia 18 bulan, biasanya bayi sudah bisa mengucapkan kata sederhana, seperti “mama”, “papa”, “udah”, “dadah”.

Bila anak Anda belum mampu mengucapkannya di usia tersebut, itu bisa menjadi tanda anak terlambat bicara.

Usia 2 tahun kata yang diucapkan kurang dari 25

Anak usia 2 tahun biasanya sudah bisa menyebutkan sekitar 50 kata. Di fase ini, si kecil mulai mencoba menggabungkan dua kata, misalnya “mama makan”, “mau duduk”, atau “kucing besar”.

Bila anak Anda belum sampai pada tahap ini, perlu diwaspadai karena bisa menjadi tanda balita telat bicara.

Usia 2 tahun 6 bulan tidak menggabungkan kata

GrafikDenver II menunjukkan bahwa anak di usia ini seharusnya sudah bisa menggabungkan dua kata atau lebih menjadi satu kalimat. Jadi, ia tidak lagi bicara hanya dengan satu kata.

Bila anak Anda mengalami hal tersebut, itu bisa menjadi tanda anak mengalami speech delay.

Usia 3 tahun, kata yang diucapkan kurang dari 200

Di perkembangan anak usia 3 tahun, umumnya anak sudah bisa mengucapkan 1000 kata, menyebut namanya sendiri dan bertanya.

Bila anak Anda tidak bisa menyebut nama teman atau dirinya sendiri, Anda patut mencurigainya.

Usia di atas 4 tahun tidak bisa mengulang kata yang sebelumnya ia ucapkan

Grafik Denver II menunjukkan bahwa anak usia 4 tahun ke atas sudah mampu mengenal lawan kata dan mengulang kata yang sebelumnya ia ucapkan.

Selain itu, anak di usia ini sudah mampu menghitung balok yang sedang dimainkan.

Bila anak Anda tidak mengalami hal-hal tersebut, bisa jadi ini jadi tanda awal anak terlambat bicara.

Efek jangka panjang anak terlambat bicara

penyebab speech delay

Ketika anak terlambat bicara, kondisi ini bisa terus memengaruhinya hingga dewasa. Beberapa dampak jangka panjang jika mengalami gangguan bicara yang tidak mendapatkan perawatan dini antara lain sebagai berikut.

1. Prestasi akademik buruk

Mengutip dari IDAI, terlambat bicara, kurang keterampilan membaca, dan menulis bisa menambah kesulitan belajar.

Pasalnya, keterampilan tersebut adalah kemampuan dasar yang harus dikuasai anak ketika memasuki usia sekolah.

Anak yang mengalami gangguan berbicara akan kesulitan untuk mengikuti kegiatan belajar.

Beberapa hambatannya seperti, menjawab pertanyaan, mengungkapkan pendapat atau ide, membaca, atau memahami pembicaraan guru atau teman di kelasnya.

Jika anak tidak dapat mengikuti pelajaran dengan baik, tentu prestasinya di sekolah bisa jadi kurang memuaskan.

2. Sulit mendapat pekerjaan yang cocok saat dewasa kelak

Anak-anak yang terlambat dan memiliki gangguan bicara cenderung tidak tertarik untuk sekolah.

Pasalnya, mereka harus berjuang keras untuk mengikuti pelajaran dan berkomunikasi dengan baik.

Kondisi ini sering kali membuat mereka stres dan tertekan sehingga mungkin akan membuat anak memilih putus sekolah. Hal ini terutama terjadi pada mereka dengan kondisi ekonomi sulit.

Saat dewasa, anak dengan pendidikan yang rendah ini akan sulit mencari pekerjaan yang layak.

Bahkan, sulit untuk mempertahankan pekerjaan yang sudah dimiliki karena sulit untuk berkomunikasi.

3. Sulit bersosialisasi dan rentan mengalami masalah kejiwaan

Menjalin hubungan dengan teman sepermainan, anggota keluarga, atau orang lain akan sulit dilakukan anak dengan gangguan berbicara.

Mereka sulit untuk menerima informasi, mengikuti pembicaraan, atau menanggapi candaan orang lain.

Kondisi ini menimbulkan tekanan besar pada anak sehingga ia rentan mengalami fobia sosial (social anxiety disorder).

Fobia sosial adalah gangguan mental yang menyebabkan seseorang cemas berlebihan dan takut berada di tempat umum yang ramai.

Ini juga membuat si kecil rentan mengalami gangguan emosional pada anak

Cara mengatasi anak terlambat bicara

anak belum bisa ngomong

Anak terlambat bicara masih bisa diatasi, tergantung dengan tingkat keparahannya. Anda bisa melatihnya setiap hari di rumah atau menjalani terapi wicara dengan ahli.

Berikut beberapa cara melatih agar anak cepat berbicara.

1. Perhatikan gerak tangan anak

Anak yang berusia 1 tahun sebenarnya telah mengerti banyak kata, mereka hanya belum bisa mengatakannya pada Anda.

Oleh karena itu, Anda bisa meningkatkan kemampuan bahasa si kecil dengan memerhatikan gerak-geriknya dan menarik kesimpulan darinya.

Sebagai contoh, saat anak Anda melambaikan tangan, Anda bisa mengatakan, “Dadah, adik!” atau, saat mereka menunjuk sebuah benda, Anda bisa mengatakan, “Adik mau mainan? yang mana? oh yang merah ini ya?”.

2. Gunakan kosa kata yang sebenarnya

Mengingat kemampuan berbicaranya masih terbatas, anak cenderung menyebut sebuah objek yang dilihatnya dengan kosakata mereka sendiri.

Hal tersebut dilakukan sesuai dengan kemampuan pengucapannya. Ini sering dikenal dengan baby talk alias bahasa bayi.

Namun, sebagai orangtua, Anda perlu menggunakan kata yang sebenarnya, bukan ikut-ikutan pakai bahasa bayi.

Hal ini dimaksudkan untuk membantu memperbanyak kosakata anak si kecil dan membantu mereka belajar berbicara.

Sebagai contoh, saat anak Anda menyebut makan dengan “mamam”, Anda bisa menanggapinya dengan, “Oh, Adik mau makan.”

Hal ini juga berlaku saat si kecil menyebut mobil dengan “obim”, Anda bisa menanggapi dengan, “Iya, ada mobil, ya?”

3. Sering bercerita dan bertanya pada anak

Cara melatih anak terlambat bicara agar lebih aktif bicara adalah dengan sering bercerita.

Ajak ia bicara tentang apapun yang Anda alami hari itu ataumembacakan buku cerita yang disukainya.

Setelah membacakan buku, tanyakan pada si kecil tentang perasaannya setelah membaca buku itu atau pendapat tentang tokoh yang ada di cerita.

Sering bertanya juga bisa menjadi cara efektif untuk memancing anak lebih banyak bicara. Ketika berjalan di sekitar rumah, tunjuk atau peragakan suara benda yang ada di sana.

Saat bertanya, tidak perlu terburu-buru menunggu jawaban si kecil. Biarkan ia berpikir dan memilih kata yang tepat.

Bila ia terlihat ragu-ragu atau salah ucap, ungkapkan jawaban yang benar tanpa menggurui.

4. Selalu respon ucapan anak

Jika ingin meningkatkan kemampuan bicara anak, Anda perlu memberikan respon untuk setiap kata yang anak Anda ucapkan.

Tidak perlu mengoreksi setiap kata yang anak Anda ucapkan. Jika ada yang salah, Anda hanya perlu merespon setiap ucapan anak Anda.

Sebagai contoh saat anak mengucapkan “Da…da…”, Anda bisa meresponnya dengan, “Ayah mau pergi… dadah, Ayah!”

5. Kurangi frekuensi menatap layar

Komunikasi yang efektif untuk anak adalah dua arah dan gadget tidak memfasilitasi hal tersebut.

The American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan untuk anak usia 2 tahun ke atas, pemakaian gadget atau gawai hanya 2 jam sehari.

Hal ini karena gadget bukan permainan interaktif yang membuat anak aktif bicara.

Gawai juga tidak responsif terhadap perkembangan bicara anak dan bisa menjadi penyebab anak mengalami speech delay.

Terlalu lama main gadget bisa membuatnya kecanduan.

6. Terapi untuk infeksi pendengaran

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya bahwa anak terlambat bicara bisa dipengaruhi oleh infeksi pendengaran.

Ketika anak mengalami infeksi pendengaran, dokter akan meresepkan antibiotik untuk mengobati infeksi.

Dalam rentang waktu pengobatan, dokter akan meminta untuk berkonsultasi secara rutin untuk memastikan infeksi sudah sembuh.

7. Berkonsultasi dengan dokter

Ketika Anda mendeteksi anak mengalami terlambat bicara, segera konsultasikan dengan dokter.

Umumnya, dokter akan melakukan tes pendengaran terlebih dahulu. Bila anak Anda membutuhkan bantuan ahli, maka dokter akan merujuk ke terapis wicara.

Bila memang terlambat bicara karena bibir sumbing, sangat mungkin perlu melakukanterapi wicara.

Terapis akan mendampingi anak Anda untuk melatih cara mengucapkan kata-kata, suara, dan memperkuat otot wajah juga mulutnya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

How can you encourage a child’s language development?. (2019). Retrieved 23 June 2020, from https://www.nct.org.uk/baby-toddler/learning-talk-and-communication-your-baby/how-can-you-encourage-childs-language-development

Childhood apraxia of speech – Symptoms and causes. (2020). Retrieved 23 June 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/childhood-apraxia-of-speech/symptoms-causes/syc-20352045

Childhood apraxia of speech – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2020). Retrieved 23 June 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/childhood-apraxia-of-speech/diagnosis-treatment/drc-20352051

Dampak Jangka Panjang Keterlambatan atau Gangguan Bicara-Bahasa, Hal yang perlu diketahui orangtua. (2017). Retrieved 23 June 2020, from https://www.idai.or.id/artikel/klinik/pengasuhan-anak/dampak-jangka-panjang-keterlambatan-atau-gangguan-bicara-bahasa-hal-yang-perlu-diketahui-orangtua

Delayed Speech or Language Development (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2020). Retrieved 23 June 2020, from https://kidshealth.org/en/parents/not-talk.html

Speech and Language Development | CS Mott Children’s Hospital | Michigan Medicine. (2020). Retrieved 23 June 2020, from https://www.mottchildren.org/posts/your-child/speech-and-language-development

(2020). Retrieved 22 June 2020, from http://www.somaticpractice.net/trainings/touch_skills/resources/charts/Denver_II_Developmental_Screening_Test.pdf

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Riska Herliafifah
Tanggal diperbarui 03/02/2021
x