Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Anak Picky Eater Bikin Jengkel? Ini Penyebab dan Mengatasinya

    Anak Picky Eater Bikin Jengkel? Ini Penyebab dan Mengatasinya

    Apakah anak Anda termasuk picky eater yang cuma mau makan chicken nugget atau sosis? Jika ya, tetap tenang karena Anda tidak sendiri.

    Meski merepotkan dan kadang bikin jengkel, pilih-pilih makanan atau picky eater adalah fase yang wajar pada masa tumbuh kembang anak. Kebiasaan ini pun bisa hilang seiring waktu, terutama jika orangtuanya mendukung.

    Berikut penjelasan seputar anak yang picky eater dan cara mengatasi kondisi ini agar tidak menjadi semakin buruk.

    Apa tanda anak picky eater?

    Anda mungkin merasa bingung dan kewalahan ketika dihadapkan pada kondisi anak atau balita yang susah makan.

    Balita susah makan biasanya disebabkan oleh beberapa situasi yang terkadang orangtua masih belum memahami.

    Nah, anak yang picky eater biasanya ditandai oleh beberapa hal seperti berikut ini.

    • Jumlah porsi makan anak berkurang, tetapi jenisnya bervariasi.
    • Suka makan di lingkungan yang berbeda, seperti sekolah dan restoran.
    • Tidak mau makan makanan dengan menu yang sama.
    • Menerima makanan dengan menu baru asal dengan dorongan.
    • Menerima makanan yang disukai terlepas dari merek atau tampilan makanannya.

    Apa yang menyebabkan anak jadi picky eater?

    Setelah melalui masa menu makanan dengan tekstur agak halus saat bayi, anak mulai mengenal rasa dan variasi makanan baru.

    Mengutip dari Baby Center, anak yang picky eater cenderung diberi makanan yang tidak bervariasi. Anak cenderung memilih dan menyukai makanan yang biasa ia makan.

    Oleh karena itu, ada baiknya Anda selalu memperkenalkan makanan baru pada usia dini untuk mencegah anak agar tidak pilih-pilih makanan (picky eater).

    Memberinya makanan yang itu-itu saja dapat mempersempit pemilihan makanan anak. Ini membuat anak jadi pilih-pilih makanan dan harus dicari cara untuk mengatasi kondisi tersebut.

    Berdasarkan jurnal Proceeding of the Nutrition Society, pilih-pilih makanan adalah perilaku wajar pada anak usia dini.

    Sebenarnya, tidak ada definisi yang diterima secara universal tentang kondisi picky eater dan tidak ada kesepakatan tentang alat terbaik untuk mengidentifikasinya.

    Namun, beberapa hal lain yang bisa menjadi penyebab anak picky eater, di antaranya sebagai berikut.

    • Terlambat mengenal tekstur makanan.
    • Ditekan untuk memilih makanan sejak awal (dipengaruhi oleh lingkungan).
    • Kurang menyediakan variasi makanan.

    Tips mengatasi anak susah makan karena picky eater

    gizi buruk pada balita

    Anda sebagai orangtua tetap harus memastikan bahwa asupan gizi Si Kecil tetap terpenuhi setiap saat.

    Seiring pertumbuhannya, kebanyakan anak akan mulai menyukai menu makanan yang lebih beragam.

    Mereka pun lambat laun akan menyadari betapa pentingnya variasi makanan dan nutrisi.

    Sambil menanti saat tersebut tiba, Anda bisa mencoba cara berikut untuk mengatasi masalah anak pilih-pilih makanan atau picky eater.

    1. Hargai keinginan anak untuk makan atau tidak makan

    Poin pertama dalam mengatasi anak picky eater adalah tidak memaksa anak untuk makan kalau mereka tidak lapar. Ada orangtua yang suka memaksa anaknya untuk makan sesuatu atau mencuci piringnya sendiri.

    Hal ini hanya bisa menciptakan suasana tegang dan memicu adu mulut saat sedang makan di meja makan. Jika sudah begitu, anak akan cenderung lebih mengabaikan rasa kenyang dan laparnya sendiri.

    Cobalah sajikan makanan dengan porsi kecil untuk menghindari anak kekenyangan. Berilah anak kesempatan untuk menambah porsi makan mereka sendiri.

    2. Taati jadwal makan rutin

    Buatlah jadwal makan rutin yang teratur, misal sajikan makanan berat dan camilan pada waktu yang sama setiap hari.

    Bila Anda membiarkan anak minum jus, susu, atau makan camilan sepanjang hari, ini bisa menurunkan nafsu makan anak saat waktu makan tiba.

    3. Bersabar dengan menu baru

    Mengatasi anak picky eater memang harus sabar. Bila Anda menyajikan seporsi menu makanan baru di meja makan, biasanya anak-anak akan menyentuh atau mencium makanan terlebih dulu.

    Setelah mencicipi, mereka mungkin menaruh kembali makanan tersebut ke atas piring. Biasanya untuk hal tersebut, anak-anak butuh proses sebelum akhirnya terbiasa dan mau makan makanan baru.

    Anda perlu mendorong anak agar lebih memperhatikan warna, bentuk, aroma, dan tekstur makanan daripada cuma rasa makanan itu sendiri.

    Akan lebih baik jika Anda menyajikan menu baru bersama dengan makanan favorit anak Anda.

    4. Buatlah kegiatan makan jadi menyenangkan

    Sajikan brokoli untuk anak dan sayuran lainnya dengan saus atau bumbu favorit. Agar lebih menarik, potong makanan menjadi berbagai bentuk menggunakan cetakan kue.

    Tawarkan juga menu makanan berserat saat sarapan. Menyajikan berbagai makanan dengan warna cerah bisa jadi cara mengatasi anak yang suka pilih-pilih makanan atau picky eater.

    5. Ajak anak berpartisipasi menyiapkan makanan

    potret anak menikmati makanan sehat dan minum susu, seperti bebas sukrosa atau rendah laktosa

    Bila anak Anda hobi pilih-pilih makanan, coba libatkan ia dalam kegiatan yang berhubungan dengan urusan makan keluarga. Anda bisa mengajak mereka belanja ke pasar atau supermarket.

    Mintalah bantuan kepada anak untuk memilih buah-buahan, sayuran, dan makanan sehat lainnya waktu belanja bersama. Hindari membeli sesuatu yang menurut Anda tidak baik untuk dikonsumsi anak.

    Ketika sampai di rumah, lakukan hal yang serupa. Misalnya dengan melibatkan anak untuk mencuci sayuran dan buah, mengaduk adonan, atau mengatur meja makan.

    6. Kreasikan menu masakan

    Untuk mengantisipasi masalah anak susah yang makan karena menu yang tidak mereka suka, Anda harus kreatif.

    Kreasikan masakan Anda, misal dengan menambahkan brokoli cincang atau paprika hijau dalam saus spaghetti.

    Selain itu, Anda juga bisa menaburkan irisan buah di atas semangkuk sereal atau campurkan zucchini dan wortel parut ke dalam bubur dan sup.

    7. Jauhi hal yang mengganggu waktu makan

    Matikan TV dan alat elektronik lainnya saat sedang makan. Hal ini akan membantu anak lebih fokus pada makanan.

    Perlu diingat bahwa iklan TV mungkin juga mendorong keinginan anak untuk mengonsumsi makanan manis atau makanan yang kurang bergizi.

    8. Tidak menjadikan makanan sebagai hadiah atau hukuman

    Hindari menjadikan makanan sebagai hadiah atau hukuman untuk anak. Ini dilakukan agar tidak tercipta emosi negatif terhadap makanan tertentu pada anak.

    Menjadikan makanan tertentu sebagai hadiah membuat makanan tersebut menjadi sesuatu yang spesial bagi anak.

    Sebaliknya, menjadikan makanan tertentu sebagai hukuman membuat makanan tersebut dihindari oleh anak.

    9. Kenalkan makanan baru

    Agar kebutuhan gizi anak terpenuhi untuk pertumbuhan dan perkembangannya, sangat penting untuk memberi ragam menu masakan pada Si Kecil.

    Salah satu cara untuk mengatasi anak picky eater adalah dengan mengenalkan jenis makanan baru.

    Meski tidak mudah, cara ini mungkin dapat membantu Anda dalam mengatasi anak picky eater.

    Dampak anak yang suka pilih-pilih makanan

    kista koledokus pada anak

    Meskipun terbilang wajar, ternyata ada dampak bagi anak yang picky eater. Sebagai orangtua, Anda harus mewaspadai dampaknya seperti berikut ini.

    • Kekurangan zat besi dan zinc.
    • Membuat anak sembelit.
    • Menghambat pertumbuhan anak.
    • Suka pilih-pilih makan membuat kecukupan nutrisi anak tidak seimbang.
    • Anak picky eater memiliki perkembangan mental yang lambat.

    Mengatasi anak picky eater atau pilih-pilih makanan perlu perhatian khusus dan diberi contoh oleh lingkungan di sekitarnya.

    Menciptakan suasana yang menyenangkan ketika makan juga penting agar Si Kecil berselera saat menyantap menu yang sudah disediakan.

    Kesimpulan

    Perlu diingat juga bahwa anak picky eater biasanya merupakan hal yang normal dalam tahap perkembangan balita. Bimbinglah anak Anda dengan sabar dan pastikan mereka menerapkan pola makan yang sehat.


    Ingin mendapatkan berat badan ideal?

    Yuk konsultasikan masalahmu dengan ahli gizi atau berbagi tips bersama di Komunitas Berat Badan Ideal!


    health-tool-icon

    Pengingat Jadwal Imunisasi Bayi dan Anak

    Gunakan pengingat jadwal ini untuk mempelajari imunisasi apa yang dibutuhkan oleh anak Anda dan kapan waktu tepatnya.

    Apa jenis kelamin anak Anda?

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Children’s nutrition: 10 tips for picky eaters. (2020). Retrieved 9 March 2020, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/childrens-health/in-depth/childrens-health/art-20044948?pg=2

    How to handle a picky eater | BabyCenter. (2020). Retrieved 9 March 2020, from https://www.babycenter.com/0_how-to-handle-a-picky-eater_9199.bc?page=1

    Taylor, C., & Emmett, P. (2018). Picky eating in children: causes and consequences. Proceedings Of The Nutrition Society78(02), 161-169. doi: 10.1017/s0029665118002586

    Home. (2020). Retrieved 9 March 2020, from https://www.betterhealth.vic.gov.au/?open

    10 tips for parents of picky eaters. (n.d.). HealthyChildren.org. Retrieved 1 July 2022, from https://www.healthychildren.org/English/ages-stages/toddler/nutrition/Pages/Picky-Eaters.aspx

    Allison, R. (2019, January 11). Factors associated with young children exhibiting picky eating behaviour. Research Outreach. Retrieved 1 July 2022, from https://researchoutreach.org/articles/factors-associated-with-young-children-exhibiting-picky-eating-behaviour/

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Adhenda Madarina Diperbarui 3 weeks ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita