home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Awas, Makan Makanan Gosong Bisa Memicu Kanker!

Awas, Makan Makanan Gosong Bisa Memicu Kanker!

Apakah Anda sering makan daging bakar, lalu suka makan bagian yang gosong karena rasanya lebih garing dan gurih? Banyak orang yang beranggapan bahwa makan makanan gosong bisa menyebabkan kanker. Ketahui fakta mengenai dampak konsumsi makanan gosong dalam ulasan ini.

Benarkah makanan gosong menyebabkan kanker?

barbeque

Kanker merupakan penyakit yang berisiko bagi semua orang, tidak memandang usia, ras, atau etnis. Menurut World Health Organization (WHO), kanker telah menyumbang hampir 10 juta kematian di seluruh dunia pada 2020 silam.

Ada sejumlah faktor yang meningkatkan risiko Anda mengalami kanker, misalnya pola hidup dan konsumsi makanan termasuk makanan gosong.

Makanan yang dimasak dalam waktu lama pada suhu tinggi, seperti digoreng, dipanggang, atau dibakar dapat membentuk bahan kimia tertentu yang disebut akrilamida.

Akrilamida memberikan warna gelap dan rasa khas pada makanan. Zat ini terbentuk dari reaksi gula dan asam amino pada makanan bertepung, seperti produk kentang dan biji-bijian.

Food and Drug Administration (FDA) telah mendeteksi akrilamida sejak tahun 2002 dan telah mengkategorikannya sebagai zat yang mungkin bersifat karsinogenik pada manusia.

Selain itu, daging bakar mengandung senyawa karsinogen (pemicu kanker), yaitu heterocyclic amine (HCA) dan polycyclic aromatic hydrocarbon (PAH) yang terbentuk akibat proses pembakaran.

HCA terbentuk dari asam amino, glukosa, dan kreatin yang terdapat pada otot sapi, ayam, atau kambing yang bereaksi terhadap suhu tinggi.

Sementara itu, PAH terbentuk saat lemak dari daging terkena api secara langsung tanpa ada perantara.

Kandungan karsinogen tersebut bisa bervariasi jumlahnya tergantung dengan jenis daging yang Anda masak, teknik memasak, dan tingkat kematangan daging.

Namun apapun jenis dagingnya, jika dipanggang dalam suhu yang lebih dari 150 °C, daging tersebut cenderung membentuk HCA.

Efek konsumsi makanan gosong sebenarnya bisa mengubah DNA di dalam tubuh ketika zat-zat tersebut dicerna oleh enzim tertentu. Proses ini disebut bioaktivasi.

Perubahan DNA dalam sel bisa mengarah pada kemunculan mutasi yang menyebabkan kanker.

Namun, berbagai penelitian menunjukkan bahwa efek bioaktivasi bisa berbeda bagi setiap orang. Itu sebabnya, besarnya risiko kanker dari konsumsi makanan gosong berbeda-beda untuk setiap orang.

Adakah bukti makanan gosong meningkatkan risiko kanker?

daging bakar

Sebuah studi dalam jurnal Experimental and Toxicologic Pathology menguji efek konsumsi akrilamida dalam jumlah besar pada tikus.

Penelitian ini menemukan bahwa akrilamida dapat meningkatkan pertumbuhan tumor payudara dan tiroid, serta berkontribusi terhadap kanker endometrium dan mesothelioma testis.

National Cancer Institute juga telah merangkum sejumlah efek HCA dan PAH dari makanan gosong, kesimpulannya positif menyebabkan kanker pada hewan percobaan.

Tikus yang makan makanan dengan HCA mengembangakan kanker payudara, usus besar, paru-paru, prostat, dan organ lainnya.

Di samping itu, tikus yang makan makanan dengan PAH mengembangkan kanker darah serta tumor pada sistem pencernaan dan paru-paru.

Walaupun begitu, dosis pemberian HCA dan PAH dalam setiap percobaan tersebut memang sangatlah tinggi, setara ribuan kali porsi konsumsi makanan dalam keadaan normal.

Bagaimana dengan penelitian pada manusia?

Sementara itu, penelitian efek zat karsinogen dari makanan gosong pada manusia umumnya mendapati hasil yang beragam. Beberapa hasil menemukan hubungan yang kuat dan beberapa lainnya tidak.

Hal ini bisa terjadi karena zat tersebut bereaksi berbeda-beda pada setiap orang. Tidak adanya metode pengukuran kadar zat yang seseorang konsumsi juga menjadi penyebabnya.

Alhasil, uji klinis jangka panjang tetap diperlukan untuk mengevaluasi konsumsi makanan yang bersifat karsinogenik dapat meningkatkan risiko kanker pada manusia.

Bolehkan ibu hamil makan makanan gosong?

Konsumsi makanan gosong bagi ibu hamil tentu berisiko. Asupan makanan tinggi akrilamida terkait dengan berat badan lahir lebih rendah dan lingkar kepala lebih kecil pada bayi.

Hal ini ditunjukkan melalui sebuah penelitian dalam jurnal Environmental Health Perspectives yang melakukan pengujian terhadap sekitar 1.100 ibu hamil dan bayi baru lahir.

Penelitian ini menunjukkan perbedaan berat badan lahir dan lingkar kepala, terutama pada bayi dari ibu yang terpapar akrilamida tingkat tinggi selama kehamilan.

Perbedaan mungkin mencapai 132 gram pada berat lahir dan 0,33 centimeter pada lingkar kepala yang lebih rendah daripada bayi dari ibu yang terpapar akrilamida tingkat rendah.

Cara menghindari bahaya dari makanan gosong

Hingga saat ini, belum ada pedoman khusus yang mengatur terkait konsumsi HCA dan PAH pada seseorang.

FDA juga tidak mengharuskan seseorang berhenti makan makanan yang digoreng, dipanggang, atau dibakar.

Untuk mengurangi asupan kadar zat kimia yang bersifat karsinogenik tersebut, Anda bisa melakukan beberapa hal seperti berikut ini.

  • Masak makanan hingga kuning, bukan sampai berubah kecokelatan atau kehitaman.
  • Hindari memasak daging dengan api langsung atau pada permukaan logam yang panas, terutama dalam suhu yang sangat tinggi.
  • Gunakan microwave untuk mematangkan daging sebelum bersentuhan dengan panas tinggi untuk menyelesaikan proses pemasakan.
  • Masak daging dengan terus dibolak-balik untuk mengurangi pembentukan HCA.
  • Hilangkan bagian gosong dari daging dan makanan yang Anda konsumsi.
  • Hindari membuat saus atau bumbu dari cairan yang keluar dari daging yang sudah dimasak. Kedua hal ini mengandung PAH dan HCA yang cukup tinggi.

Risiko kanker juga bisa Anda kurangi dengan menerapkan pola makan sehat. Hal ini menekankan pada konsumsi buah, sayuran, biji-bijian, susu bebas lemak, dan daging rendah lemak.

Selain itu, Anda juga perlu membatasi konsumsi lemak jenuh, lemak trans, kolesterol, garam, dan gula tambahan dalam asupan makanan sehari-hari.

Jika bingung dengan pola makan sehat, ada baiknya untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi untuk mendapatkan solusi yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cancer. World Health Organization. (2021). Retrieved 10 September 2021, from https://www.who.int/en/news-room/fact-sheets/detail/cancer

Acrylamide Questions and Answers. U.S. Food and Drug Administration. (2019). Retrieved 10 September 2021, from https://www.fda.gov/food/chemical-contaminants-food/acrylamide-questions-and-answers 

Chemicals in Meat Cooked at High Temperatures and Cancer Risk. National Cancer Institute. (2017). Retrieved 10 September 2021, from https://www.cancer.gov/about-cancer/causes-prevention/risk/diet/cooked-meats-fact-sheet

Timmermann, C., Mølck, S., Kadawathagedara, M., Bjerregaard, A., Törnqvist, M., Brantsæter, A., & Pedersen, M. (2021). A Review of Dietary Intake of Acrylamide in Humans. Toxics, 9(7), 155. https://doi.org/10.3390/toxics9070155

Raffan, S., & Halford, N. (2019). Acrylamide in food: Progress in and prospects for genetic and agronomic solutions. Annals Of Applied Biology, 175(3), 259-281. https://doi.org/10.1111/aab.12536

Maronpot, R. R., Thoolen, R. J., & Hansen, B. (2015). Two-year carcinogenicity study of acrylamide in Wistar Han rats with in utero exposure. Experimental and toxicologic pathology : official journal of the Gesellschaft fur Toxikologische Pathologie, 67(2), 189–195. https://doi.org/10.1016/j.etp.2014.11.009 

Pedersen, M., von Stedingk, H., Botsivali, M., Agramunt, S., Alexander, J., Brunborg, G., Chatzi, L., Fleming, S., Fthenou, E., Granum, B., Gutzkow, K. B., Hardie, L. J., Knudsen, L. E., Kyrtopoulos, S. A., Mendez, M. A., Merlo, D. F., Nielsen, J. K., Rydberg, P., Segerbäck, D., Sunyer, J., … NewGeneris Consortium (2012). Birth weight, head circumference, and prenatal exposure to acrylamide from maternal diet: the European prospective mother-child study (NewGeneris). Environmental health perspectives, 120(12), 1739–1745. https://doi.org/10.1289/ehp.1205327 

Cross, A. J., Ferrucci, L. M., Risch, A., Graubard, B. I., Ward, M. H., Park, Y., Hollenbeck, A. R., Schatzkin, A., & Sinha, R. (2010). A large prospective study of meat consumption and colorectal cancer risk: an investigation of potential mechanisms underlying this association. Cancer research, 70(6), 2406–2414. https://doi.org/10.1158/0008-5472.CAN-09-3929

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro