Perbedaan Buah dan Sayur, dari Kandungan hingga Manfaatnya

    Perbedaan Buah dan Sayur, dari Kandungan hingga Manfaatnya

    Buah dan sayur adalah makanan sehat yang penting untuk dikonsumsi setiap hari. Anda mungkin dapat membedakannya dengan mudah jika melihat bentuknya.

    Namun, tahukah Anda bahwa buah tak bisa menggantikan sayur maupun sebaliknya. Keduanya memiliki kandungan gizi dan manfaat berbeda untuk kesehatan.

    Perbedaan buah dan sayur

    Banyak orang yang menganggap buah dan sayur adalah bahan makanan yang sama.

    Padahal, keduanya memiliki banyak perbedaan dari segi kandungan gizi sampai manfaatnya, sehingga tidak bisa saling menggantikan fungsinya bagi kesehatan.

    Bahkan, situs Harvard School of Public Health menyebutkan bahwa tidak ada satu pun buah atau sayuran yang menyediakan semua zat gizi yang Anda butuhkan.

    Oleh karena itu, Anda disarankan untuk mengonsumsi keduanya setiap hari.

    Lantas, apa saja perbedaan buah dan sayur yang perlu Anda ketahui?

    1. Beda asal bagian tanamannya

    buah sayur puasa

    Perbedaan buah dan sayur yang pertama berasal dari struktur tanaman yang meliputi batang, daun, buah, hingga proses pertumbuhannya.

    Buah

    Buah berasal dari tanaman berbiji yang berkembang setelah penyerbukan. Proses penyerbukan terjadi ketika serbuk sari jatuh dan menempel pada kepala putik.

    Setelah itu, terbentuk benih buah di dalam ovarium tumbuhan yang seiring waktu akan membesar dan matang menjadi bakal buah.

    Buah-buahan biasanya memiliki daging buah yang terasa manis dan berwarna mencolok sehingga tak hanya manusia yang menyukainya, tapi juga serangga.

    Selain itu, buah adalah hasil tanaman yang mengandung benih dari tanaman itu sendiri.

    Sayur

    Sementara itu, sayur adalah bagian yang tidak berbunga atau berbiji. Umumnya, sayuran bisa dikonsumsi dari berbagai bagian strukturnya.

    Anda bisa saja makan daunnya seperti bayam dan kangkung atau makan bagian tangkainya seperti seledri.

    Beberapa jenis sayur juga dikonsumsi bagian akarnya seperti wortel atau dimakan umbinya seperti kentang.

    Tak seperti buah-buahan, sayuran tidak melalui proses penyerbukan. Benih sayuran akan ditanam pada media tanah dan umumnya lebih cepat tumbuh daripada buah.

    2. Beda kandungan gizinya

    Sayur dan buah memiliki banyak kesamaan dalam kandungan zat gizi, seperti serat, vitamin, dan fitonutrien.

    Buah dan sayuran juga memiliki lemak dan kadar natrium yang rendah.

    Namun, perlu diperhatikan bahwa jumlah masing-masing kandungan gizi dalam buah dan sayur berbeda-beda.

    Buah

    Menurut American Journal Of Lifestyle Medicine (2018), buah memiliki kandungan serat, kalium, dan vitamin C yang lebih tinggi daripada sayur.

    Buah-buahan cenderung memiliki jumlah gula dan kalori alami yang lebih tinggi dibandingkan sayuran. Tak heran jika buah-buahan cenderung memiliki rasa yang manis.

    Menurut dari situs Food Data Central, setiap 100 gram apel yang sudah dipotong-potong memiliki mengandung 52 kalori dan 10 gram gula.

    Sementara pada setiap 100 gram brokoli mengandung sekitar 34 kalori dan 1,7 gram gula.

    Namun, beberapa jenis buah mungkin tak hanya memiliki rasa manis, tapi juga asam dan kecut.

    Sayur

    Berbeda dari buah, sayuran mengandung lebih banyak folat, zat besi, magnesium, kalsium, dan kalium daripada buah.

    Selain itu, beberapa sayuran menawarkan kandungan protein nabati yang lebih tinggi dibandingkan dengan buah-buahan.

    Mengutip dari situs Food Data Central, terdapat sekitar 5,62 gram protein pada 100 gram kacang polong dan 1,43 gram protein pada 100 gram buah raspberry.

    Rasa sayuran pun cenderung tidak manis karena rendah gula. Namun, ada beberapa jenis sayuran yang terasa manis karena kandungan gulanya lebih tinggi, seperti timun, wortel, dan labu.

    3. Beda aturan konsumsi harian

    manfaat buah dan sayur

    Anda mungkin sudah tidak asing dengan anjuran untuk mengonsumsi buah dan sayur setiap hari.

    Namun, seberapa banyak porsi buah dan sayur sebenarnya yang perlu dikonsumsi untuk mencukupi kebutuhan nutrisi harian?

    World Health Organization merekomendasikan sekitar 400 gram atau setara dengan 4 – 5 porsi (75 gram/porsi) sayur dan buah untuk dikonsumsi setiap hari.

    Secara lebih detail, situs Harvard Medical School menyebutkan bahwa kombinasi buah dan sayuran yang paling efektif adalah dua porsi buah ditambah tiga porsi sayuran per hari.

    Anda sebaiknya tidak mengonsumsi buah secara berlebihan. Pasalnya, kandungan gula alami yang berlebih pada buah juga dapat meningkatkan kadar gula dalam darah.

    4. Beda manfaatnya

    Pada dasarnya, buah dan sayuran memiliki kandungan gizi yang tidak jauh berbeda.

    Namun, jumlah pada masing-masing zat gizi tersebut tidak sama, sehingga buah dan sayur menawarkan beberapa manfaat yang sedikit berbeda bagi kesehatan.

    Buah

    • Sistem kekebalan tubuh meningkat,
    • Terhindar dari dehidrasi,
    • Baik untuk kesehatan pencernaan,
    • Menangkal radikal bebas, dan
    • Sumber energi.

    Sayur

    • Menjaga produksi dan memelihara sel-sel tubuh,
    • Mencegah anemia,
    • Menurunkan tekanan darah,
    • Memperkuat tulang,
    • Mencegah penyakit jantung, dan
    • Meningkatkan keseimbangan cairan tubuh.

    Mengetahui perbedaan buah dan sayur seperti di atas akan membantu Anda memenuhi asupan nutrisi harian secara tepat.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Andreas Wilson Setiawan

    General Practitioner · None


    Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany · Tanggal diperbarui 4 hari lalu

    Iklan
    Iklan
    Iklan
    Iklan