home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Glaukoma Sudut Tertutup

Glaukoma Sudut Tertutup
Pengertian|Gejala|Penyebab|Faktor risiko|Diagnosis dan pengobatan|Pencegahan

Pengertian

Apa itu glaukoma sudut tertutup?

Glaukoma sudut tertutup adalah kondisi meningkatnya tekanan di dalam mata menjadi terlalu tinggi akibat cairan mata tidak dapat keluar untuk melembapkan mata. Ini termasuk kondisi yang serius.

Berdasarkan waktu kejadiannya, glaukoma sudut tertutup terbagi menjadi 2, yaitu akut dan kronis. Pada jenis akut, kenaikan tekanan bola mata dapat terjadi secara mendadak dan dalam waktu singkat, bahkan hanya dalam hitungan jam.

Sementara itu, glaukoma sudut tertutup kronis biasanya memiliki gejala-gejala yang terus berkembang seiring berjalannya waktu sehingga lebih sulit dideteksi pada tahap awal.

Penyakit ini merupakan keadaan darurat dan harus ditangani dengan segera. Kondisi Anda akan ditentukan oleh diagnosis, penanganan, dan rujukan segera.

Seberapa umumkah penyakit ini?

Glaukoma jenis ini, apabila dibandingkan dengan glaukoma jenis lainnya (sudut terbuka), termasuk dalam penyakit yang tidak terlalu umum. Berbeda dengan glaukoma sudut terbuka yang terjadi pada 90% kasus glaukoma.

Meski bisa menimpa siapa pun, glaukoma sudut tertutup umumnya terjadi pada orang berusia 55-65 tahun.

Gejala

Apa gejala glaukoma sudut tertutup?

Gejala glaukoma sudut tertutup mungkin akan bervariasi pada setiap orang. Apabila Anda memiliki glaukoma yang bersifat akut, tanda-tanda dan gejala dapat muncul secara cepat dan mendadak.

Ciri-ciri dan gejala glaukoma sudut tertutup akut adalah:

Berbeda dengan jenis akut, Anda mungkin tidak akan merasakan tanda-tanda dan gejala apa pun jika glaukoma yang Anda derita tergolong dalam jenis kronis. Oleh sebab itu, kebanyakan pengidap glaukoma kronis tidak menyadari keberadaan penyakit ini, hingga kerusakan mata telanjur parah.

Mungkin ada beberapa gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika ada gejala yang mengkhawatirkan Anda, konsultasikan pada dokter.

Penyebab

Apa penyebab glaukoma sudut tertutup?

Penyebab terjadinya jenis glaukoma ini adalah karena tertutupnya sudut drainase. Air mata keluar dari mata Anda melalui beberapa saluran yang terdapat di jaringan antara iris (bagian mata yang berwarna) dan kornea (lapisan luar mata yang bening). Saluran ini disebut dengan drainase.

Saat iris dan kornea bergerak mendekati satu sama lain, drainase di antara keduanya akan menjadi tertutup. Kondisi ini tentu akan menghalangi saluran drainase air mata Anda.

Akibatnya, air mata tidak bisa keluar menuju drainase, dan penumpukannya akan menyebabkan tekanan yang bisa merusak saraf mata.

Jika kejadiannya mendadak, kondisi ini disebut sebagai serangan akut. Namun, apabila terjadi secara bertahap, kondisi tersebut dikategorikan sebagai kronis.

Apabila tak segera ditangani, kondisi ini bisa berujung pada kehilangan penglihatan seluruhnya, alias kebutaan.

Berdasarkan penyebab glaukoma, kondisi ini terbagi menjadi 2 jenis, yaitu primer dan sekunder.

1. Glaukoma sudut tertutup primer

Glaukoma sudut tertutup primer tidak diketahui secara pasti apa yang menjadi penyebabnya. Biasanya, pasien tidak memiliki penyakit lain yang memicu tingginya tekanan dalam mata.

Namun, kondisi ini diketahui bisa terjadi karena adanya kelainan pada bola mata, seperti:

  • Ukuran lensa terlalu besar
  • Ukuran atau struktur iris tidak normal (disebut dengan plateau iris syndrome)

2. Glaukoma sudut tertutup sekunder

Berbeda dengan jenis primer, glaukoma sudut tertutup sekunder dipicu oleh penyakit atau kondisi kesehatan lain yang sudah ada sebelumnya.

Penyakit atau kondisi itulah yang kemudian mengakibatkan iris mata terdorong atau menyumbat (menutup) saluran drainase mata.

Beberapa kondisi kesehatan yang bisa menyebabkan glaukoma jenis sekunder meliputi:

  • Katarak
  • Lensa ektopik (saat lensa mata bergeser dari tempat seharusnya)
  • Retinopati diabetik
  • Iskemik mata (pembuluh darah ke mata mengecil)
  • Uveitis (peradangan pada mata)
  • Tumor

Selain kondisi-kondisi di atas, serangan glaukoma akut dapat terjadi jika pupil mata Anda melebar terlalu besar atau terlalu cepat. Ini biasanya terjadi saat:

  • Anda masuk ke ruangan gelap
  • Menggunakan obat tetes mata untuk melebarkan pupil
  • Anda stres atau sedang gembira
  • Anda menggunakan obat-obatan seperti antidepresan, obat flu, atau antihistamin

Faktor risiko

Siapa saja yang berisiko mengalami kondisi ini?

Ada beberapa hal yang meningkatkan risiko Anda mengalami kondisi ini, yaitu:

  • Berjenis kelamin wanita (wanita 2-4 kali lebih mungkin mengalami kondisi ini dibanding pria)
  • Keturunan Asia atau Inuit
  • Mengidap rabun dekat
  • Berusia 50 tahun ke atas
  • Memiliki anggota keluarga dengan riwayat yang sama
  • Menggunakan obat-obatan yang melebarkan pupil
  • Menggunakan obat-obatan yang membuat iris dan kornea menjadi berdekatan, seperti sulfonamide, topiramate, atau phenothiazine.

Jika Anda memiliki glaukoma di salah satu mata, Anda kemungkinan besar akan mengalaminya juga di mata yang lain.

Diagnosis dan pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana dokter mendiagnosis kondisi ini?

Jika Anda merasa mengalami glaukoma sudut tertutup akut, segera kunjungi dokter mata tanpa ditunda-tunda lagi, karena ini adalah kondisi darurat. Dokter mungkin akan melakukan beberapa tes untuk memastikan diagnosis, di antaranya:

Bagaimana cara mengobati glaukoma sudut tertutup?

Langkah pertama yang akan dokter lakukan untuk mengobati glaukoma jenis ini adalah menghilangkan tekanan di dalam mata. Biasanya dokter akan menggunakan:

  • Obat tetes mata untuk mengecilkan pupil
  • Obat-obatan untuk mengurangi jumlah air mata yang diproduksi

Setelah tekanan di dalam mata berkurang sedikit, dokter mungkin akan menggunakan laser untuk:

  • Iridotomy: membuat lubang kecil di iris mata Anda, agar cairan di mata mengalir kembali. Tindakan ini bisa dilakukan hanya dalam beberapa menit, dan Anda bisa langsung pulang.
  • Iridoplasty atau gonioplasty: prosedur menarik sudut-sudut iris mata Anda dari saluran air mata.

Namun, dalam beberapa kasus, glaukoma sudut tertutup harus diatasi dengan prosedur bedah atau operasi. Berikut adalah beberapa jenis operasi yang dilakukan untuk penanganan glaukoma:

  • Operasi katarak
  • Sinekialisis
  • Trabekulektomi
  • Pemasangan alat drainase glaukoma

Meskipun glaukoma hanya terjadi pada satu mata, dokter mungkin akan mengobati kedua mata Anda, untuk berjaga-jaga.

Pencegahan

Langkah apa yang bisa saya lakukan untuk mencegah kondisi ini?

Dikutip dari Mayo Clinic, berikut cara yang dapat mencegah glaukoma sudut tertutup:

1. Periksa mata secara berkala

Cara terbaik untuk mencegah kondisi ini adalah memeriksakan mata ke dokter secara teratur, terlebih jika Anda memiliki risiko tinggi. Dokter dapat mengawasi tingkat tekanan dan seberapa baik air mata melembapkan mata Anda.

Jika dokter menganggap risiko Anda sangat tinggi, perawatan laser untuk pencegahan mungkin disarankan.

2. Mengetahui riwayat kondisi mata di keluarga Anda

Penyakit glaukoma sudut tertutup memiliki kecenderungan menurun pada keluarga. Jika Anda memiliki risiko ini, lakukanlah skrining atau pemeriksaan riwayat kesehatan keluarga lebih sering.

3. Berolahraga

Olahraga teratur dapat membantu mencegah kondisi ini dengan mengurangi tekanan mata. Diskusikan dengan dokter tentang program yang tepat untuk kondisi Anda.

4. Kenakan pelindung mata

Cedera mata yang serius dapat menyebabkan kondisi ini. Kenakan pelindung mata saat menggunakan alat-alat listrik atau melakukan aktivitas olahraga di lapangan tertutup.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Khondkaryan, A., Francis, BA. (2013). Angle-Closure Glaucoma – American Academy of Ophthalmology. Retrieved August 31, 2020, from https://www.aao.org/munnerlyn-laser-surgery-center/angleclosure-glaucoma-19

Porter, D. (2019). What Is Chronic Angle-Closure Glaucoma? – American Academy of Ophthalmology. Retrieved August 31, 2020, from https://www.aao.org/eye-health/diseases/what-is-chronic-angle-closure-glaucoma

Glaucoma – Mayo Clinic. (2018). Retrieved August 31, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/glaucoma/symptoms-causes/syc-20372839

Types of Glaucoma – Glaucoma Research Foundation. (2020). Retrieved August 31, 2020, from https://www.glaucoma.org/glaucoma/types-of-glaucoma.php

Angle-Closure Glaucoma – Glaucoma Research Foundation. (2018). Retrieved August 31, 2020, from https://www.glaucoma.org/glaucoma/angle-closure-glaucoma.php

Symptoms of Angle-Closure Glaucoma – Glaucoma Research Foundation. (2015). Retrieved August 31, 2020, from https://www.glaucoma.org/glaucoma/symptoms-of-angle-closure-glaucoma.php

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh Fajarina Nurin
Tanggal diperbarui 30/11/2020
x