Penyakit Paget Tulang

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu penyakit paget tulang?

Penyakit paget atau paget’s disease adalah penyakit yang menyebabkan gangguan pada proses regenerasi tulang. Regenerasi tulang adalah proses pembentukan tulang baru secara bertahap untuk menggantikan jaringan tulang lama yang rusak.

Pada tulang yang normal, proses regenerasi terjadi setiap hari. Sel tulang yang disebut osteoklas akan menyerap tulang dan sel osteoblas akan membuat tulang baru.

Akan tetapi, pada orang yang mengalami paget’s disease, osteoklas lebih aktif ketimbang osteoblas. Itu artinya, penyerapan tulang terjadi lebih banyak dari biasanya. Hal ini menyebabkan sel osteoblas harus mengimbangi sel osteoklas.

Akan tetapi, hal ini malah menimbulkan reaksi berlebihan dan membuat tulang membesar secara tidak normal, berubah bentuk, dan tidak cocok satu sama lain. Tulang yang abnormal ini juga lemah dan rapuh sehingga mudah sekali patah.

Area yang paling sering terkena adalah tulang pinggul, tengkorak, tulang belakang, dan tulang kaki bagian bawah.

Seberapa umumkah penyakit ini?

Penyakit paget pada tulang adalah penyakit yang cukup umum terjadi. Kebanyakan orang yang terkena penyakit ini adalah orang yang berusia di atas 50 tahun. Penyakit ini sangat jarang terjadi menyerang seseorang yang berusia di bawah 50 tahun.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala penyakit paget tulang?

Pada kebanyakan kasus, penyakit paget tidak menimbulkan gejala sama sekali. Penyakit ini sering kali baru diketahui setelah tes pencitraan dilakukan karena adanya masalah kesehatan lain atau saat pemeriksaan darah yang menunjukkan tingginya kadar alkali fosfatase serum darah.

Meski begitu, ada beberapa yang merasakan gejala. Gejala penyakit paget yang umumnya terjadi adalah:

Nyeri pada tulang

Nyeri pada tulang adalah gejala penyakit paget yang paling umum. Rasa nyerinya bisa muncul pada satu area tulang atau lebih karena penyakit ini bisa menyerang beberapa tulang sekaligus.

Kadang, munculnya rasa nyeri dikaitkan dengan adanya komplikasi, seperti:

  • Fraktur (tulang patah) karena tulang sangat rapuh.
  • Arthritis pada persendian dekat tulang yang terkena

Gejala pada tulang dan saraf

Selain nyeri, perubahan fisik juga menjadi gejala penyakit paget, di antaranya adalah terjadi pembengkakan dan pembengkokan pada paha, tungkai bawah, dan area dahi.

Selain itu, deformitas tulang ini juga bisa menyebabkan tubuh membungkuk seperti orang yang terkena kifosis. Bila kondisi ini terjadi, Anda akan kesulitan untuk berjalan dengan baik dan sulit menjaga keseimbangan tubuh.

Tulang paget yang menyerang tulang tengkorak, umumnya mengalami sakit kepala dan gangguan pendengaran. Gejala tambahan yang menyertai adalah kebutaan dan hidrosefalus (penumpukan cairan di otak).

Gangguan muskuloskeletal ini juga bisa menimbulkan masalah saraf, karena memberikan tekanan berlebihan pada saraf. Akibatnya, Anda akan merasakan mati rasa, kesemutan, atau kelemahan pada otot.

Sementara jika penyakit menyerang tulang belakang, komplikasi stenosis tulang belakang bisa terjadi. Kondisi ini menandakan adanya penyempitan abnormal pada ruang di dalam kanal tulang belakang, saluran akar saraf tulang belakang atau vertebrata.

Gejala lainnya

Osteoklas yang terlalu aktif dapat melepaskan kalsium dari tulang sehingga menyebabkan meningkatkan kadar kalsium dalam darah. Tingginya kadar kalsium dalam darah mungkin terjadi jika penyakit menyerang lebih dari satu tulang.

Jika kondisi ini terjadi, Anda akan mengalami gejala tambahan, seperti:

  • Tubuh lemah dan mudah lelah.
  • Nafsu makan menurun.
  • Sakit perut disertai sembelit.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Jika Anda mengalami tanda dan gejala yang disebutkan di atas, segera periksa ke dokter. Terutama jika Anda mengalami gejala berikut ini:

  • Nyeri pada tulang atau sendi yang terjadi terus-menerus.
  • Terjadi kelainan bentuk salah satu tulang pada tubuh.
  • Mengalami masalah saraf, seperti mati rasa, kesemutan, atau kelemahan otot tanpa penyebab yang jelas.

Penyebab

Apa penyebab penyakit paget tulang?

Penyebab pasti dari penyakit paget tulang tidak diketahui secara pasti. Namun, para peneliti berpendapat bahwa penyebabnya kemungkinan dari berbagai faktor, seperti genetik dan lingkungan tertentu.

Berdasarkan situs National Organization for Rare Disease, penelitian menunjukkan bahwa penyakit paget terkait dengan infeksi tulang yang terjadi selama bertahun-tahun.

Sekitar 15-30% kasus terjadi kemungkinan karena riwayat keluarga dengan kondisi yang sama. Penelitian menemukan beberapa gen yang dapat meningkatkan risiko paget’s disease, yakni gen sequestosome 1, gen TNFRSFIIA yang mengkode protein RANK, dan gen VCP.

Namun, bagaimana mekanisme dapat menyebabkan gangguan pada tulang ini belum diketahui secara pasti.

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk penyakit ini?

Meski penyebab penyakit paget tulang tidak diketahui secara pasti, para ahli telah menemukan berbagai faktor yang bisa meningkatkan risikonya, seperti:

  • Usia. Seiring bertambahnya usia, risiko penyakit ini juga meningkat. Terutama, setelah Anda memasuki usia 40 tahun lebih.
  • Jenis kelamin. Pada banyak kasus, pria lebih sering terkena penyakit ini ketimbang wanita.
  • Riwayat kesehatan keluarga. Jika Anda memiliki kerabat yang menderita penyakit pada tulang ini, kemungkinan besar Anda juga berisiko dengan penyakit yang sama.

Komplikasi

Penyakit paget adalah penyakit yang progresif, yakni dapat memburuk seiring waktu. Tanpa pengobatan yang tepat, paget disease dapat menyebabkan komplikasi, seperti:

  • Tulang patah dan bentuk tulang jadi abnormal, contohnya kaki bengkok. Kondisi ini dapat menyebabkan pembuluh darah ekstra sehingga bisa menyebabkan perdarahan berlebihan ketika operasi dilakukan.
  • Osteoarthritis karena tulang cacat dapat meningkatkan tekanan pada sendi di sekitarnya.
  • Ketika masalah tulang ini terjadi di dekat saraf, akan ada tekanan berlebihan yang bisa merusak saraf.
  • Dalam jangka panjang, penyakit ini dapat memaksa jantung bekerja lebih keras untuk memompa darah ke area tubuh yang terkena. Peningkatan beban ini dapat menyebabkan gagal jantung.
  • Meski jarang, penyakit pada tulang ini bisa memicu sel-sel di sekitar tulang menjadi abnormal sehingga menyebabkan kanker.

Obat & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk penyakit paget?

Guna menegakkan diagnosis paget’s disease, dokter akan meminta Anda untuk melakukan serangkaian tes kesehatan, seperti:

  • Tes fisik. Tes kesehatan ini dilakukan dengan memeriksa area tubuh yang menimbulkan nyeri. Dokter mungkin juga memeriksa riwayat kesehatan Anda dan keluarga.
  • Tes pencitraan. Perubahan yang terjadi pada tulang bisa Anda dilihat melalui tes pencitraan dengan sinar X. Mulai dari pembesaran tulang, kelainan bentuknya, hingga area reabsorpsi bisa diamati dari hasil gambar.
  • Tes pemindaian tulang. Pada tes kesehatan ini, bahan radioaktif akan disuntikkan ke dalam tubuh Anda. Kemudian, bahan tersebut akan menyebar dan berkumpul di area tulang yang terkena. Area yang terkena akan terlihat dari gambar pemindaian.
  • Tes laboratorium. Orang yang menderita penyakit tulang ini biasanya akan mengalami peningkatan kadar alkali fosfatase dalam darahnya, yang dapat diketahui dengan tes darah.

Apa saja pilihan pengobatan saya untuk penyakit paget?

Jika kadar alkali fosfatase dalam tubuh tinggi, dokter baru menyegerakan pengobatan yang sesuai. Berikut ini pengobatan penyakit paget yang biasanya direkomendasikan dokter adalah:

Minum obat-obatan

Obat bifosfonat yakni obat untuk osteoporosis juga sering diresepkan oleh dokter untuk mengobati paget’s disease.

Obat ini tersedia dalam bentuk pil yang diminum, dan cairan yang disuntikkan. Obat minum dapat ditoleransi efek sampingnya, tapi bisa mengiritasi saluran pencernaan jika digunakan dalam jangka panjang.

Contoh obat bifosfonat yang juga digunakan untuk mengobati penyakit paget adalah:

Jika risiko efek samping tinggi, dokter akan meresepkan calcitonin (Miacalcin). Calcitonin adalah obat hormon alami yang terlibat dalam pengaturan kalsium dan metabolisme dalam tubuh.

Obat ini biasanya diberikan lewat suntikan atau disemprotkan ke hidung. Efek samping yang mungkin terjadi adalah perut mual, kemerahan pada wajah, dan iritasi pada kulit bekas suntikan.

Kalsitonin adalah obat yang Anda berikan untuk diri Anda sendiri melalui suntikan atau semprotan hidung. Efek samping mungkin termasuk mual, kemerahan pada wajah dan iritasi di tempat suntikan.

Operasi

Jika pengobatan di atas tidak efektif, dokter akan merekomendasikan prosedur operasi sebagai perawatan. Tujuannya untuk mengganti sendi yang mungkin rusak akibat peradangan, meluruskan kembali tulang yang bengkok, dan mengurangi tekanan pada saraf.

Beberapa jenis operasi untuk mengobati penyakit paget yang uumnya dilakukan adalah:

Internal fixation

Pada operasi ini, fragmen tulang pertama-tama dikoreksi ke posisi normal. Kemudian, ditahan dengan sekrup atau pelat logam yang dipasang di bagian luar tulang.

Osteotomi

Operasi ini dapat membantu meredakan nyeri dan memulihkan kesejajaran sendi penahan beban yang terkena penyakit, terutama area lutut dan pinggul. Selama prosedur, dokter akan mengangkat irisan tulang di dekat sendi yang rusak untuk memindahkan beban ke bagian sendi lain yang lebih sehat.

Operasi penggantian sendi total

Dalam prosedur medis ini, bagian sendi yang meradang atau rusak akan diangkat dan diganti dengan perangkat logam atau plastik yang disebut prostesis. Prostesis dirancang untuk meniru gerakan sendi yang normal dan sehat.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi penyakit paget tulang?

Selain pengobatan dokter, perubahan gaya hidup juga dibutuhkan oleh pasien penyakit paget yang meliputi:

  • Hati-hati dalam beraktivitas agar tidak jatuh atau terpeleset. Tujuannya untuk mencegah terjadinya cedera atau patah tulang. Jika mengalami kesulitan berjalan, Anda bisa menggunakan tongkat atau alat bantu jalan.
  •  Minta anggota keluarga atau pengasuh untuk menaruh keset di lantai yang licin. Selain itu, rapikan kabel-kabel di rumah agar Anda tidak tersandung.
  • Konsumsi makanan yang menyehatkan tulang, yakni kaya vitamin D, kalsium, dan fosfor. Pilihan makanannya cukup beragam, mulai dari produk susu, kacang-kacangan, sayuran hijau, dan beraneka jenis ikan.
  • Berjemur di pagi hari secara rutin untuk mendapatkan vitamin D yang mencukupi. Jika Anda tertarik untuk mengonsumsi suplemen, lakukan konsultasi lebih dahulu dengan dokter.
  • Lakukan olahraga secara rutin untuk menjaga mobilitas tubuh dan meningkatkan kekuatan tulang. Konsultasikan lebih dahulu dengan dokter, mengenai rencana olahraga dan jenis olahraga yang aman Anda lakukan.

Pencegahan

Bagaimana cara mencegah penyakit paget?

Penyakit paget adalah salah satu penyakit tulang yang tidak bisa dicegah, mengingat penyebabnya tidak diketahui secara pasti. Hingga kini, ahli kesehatan masih mengamati lebih dalam mengenai pencegahan terhadap penyakit ini di kemudian hari.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

3 Dampak Obesitas Terhadap Kesehatan Tulang Anda

Dampak obesitas bukan hanya pada kesehatan jantung dan pembuluh darah. Bagi anak-anak maupun dewasa, obesitas juga bisa memengaruhi kesehatan tulang, lho.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Obesitas, Health Centers 4 Maret 2018 . Waktu baca 5 menit

Myofascial Pain Syndrome: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengobatinya

Myofascial pain syndrome biasanya terjadi akibat otot yang aus setelah digunakan berulang kali, misalnya ketika berolahraga atau mengoperasikan mesin berat.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Hidup Sehat, Tips Sehat 8 Februari 2018 . Waktu baca 4 menit

Mengenal Levoscoliosis, Kelainan Tulang Belakang yang Melengkung ke Kiri

Levoscoliosis merupakan bentuk dari skoliosis di mana tulang belakang melengkung ke kiri. Jika tidak segera ditangani, ini bisa membahayakan penderitanya.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hidup Sehat, Fakta Unik 24 Januari 2018 . Waktu baca 4 menit

Craniosynostosis

Craniosynostosis adalah kelainan bentuk tengkorak kepala bayi tidak normal. Cari tahu gejala, penyebab, serta pengobatan di Hello Sehat.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Penyakit A-Z, Kesehatan A-Z 31 Oktober 2017 . Waktu baca 8 menit

Direkomendasikan untuk Anda

olahraga untuk osteoporosis

Senam Osteoporosis dan Jenis Olahraga Lain yang Dianjurkan Ahli

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 23 September 2020 . Waktu baca 7 menit
osteonecrosis avascular necrosis adalah

Osteonecrosis (Avascular Necrosis)

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 5 Desember 2018 . Waktu baca 7 menit
flu tulang adalah

Flu Tulang Alias Chikungunya, Penyakit Apa Itu Sebenarnya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 3 September 2018 . Waktu baca 12 menit
kifosis tulang punggung bahu nyeri

5 Gerakan Senam untuk Mengatasi Badan Bungkuk Akibat Kifosis

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 2 September 2018 . Waktu baca 4 menit