home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

4 Bahaya Kesehatan yang Bisa Muncul Jika Anda Lari Pakai Jaket

4 Bahaya Kesehatan yang Bisa Muncul Jika Anda Lari Pakai Jaket

Lari adalah salah satu olahraga kardio yang hampir semua kalangan bisa lakukan. Bahkan, saat ini berlari sudah menjadi sebuah tren gaya hidup, memang karena untuk kepentingan kesehatan ataupun hanya karena mengikuti tren yang sedang booming, khususnya bagi kalangan anak muda. Salah satu gaya berpakaian untuk berlari yang biasanya anak muda lakukan adalah dengan menggunakan jaket. Hmmm… tapi apakah boleh lari pakai jaket? Yuk, simak penjelasannya berikut ini.

Olahraga lari pakai jaket berisiko terhadap kesehatan

Ketika berlari, detak jantung Anda akan mengalami peningkatkan karena jantung mengalirkan pasokan darah yang mengandung banyak oksigen ke bagian-bagian otot yang mengalami pergerakan. Kondisi ini pada akhirnya membuat suhu tubuh meningkat, sehingga tubuh cenderung mengeluarkan keringat.

Saat Anda menggunakan jaket saat berlari, proses penguapan keringat yang tubuh keluarkan menjadi terhambat. Padahal, proses penguapan keringat ini sangat penting saat seseorang melakukan aktivitas fisik ataupun olahraga, seperti berlari. Proses ini sekaligus membantu mendinginkan suhu badan Anda yang akan semakin memanas saat berolahraga.

Oleh sebab itu, apabila Anda pakai jaket saat lari justru hal ini akan memperparah kondisi tubuh. Terlebih ketika suhu tubuh tinggi dan berbarengan dengan cuaca lingkungan panas selama berolahraga, yang bahkan bisa berakibat fatal bagi kesehatan Anda.

Apa saja bahaya yang muncul apabila lari pakai jaket?

lari pakai jaket

Pada situasi tertentu, mungkin Anda memaksakan diri untuk melakukan olahraga lari pakai jaket, terlebih saat siang hari yang mana kondisi cuaca sangat panas. Hal ini mungkin Anda lakukan untuk berkeringat lebih banyak, agar olahraga menjadi lebih efektif. Padahal, hal ini akan membuat Anda lebih berisiko mengalami kondisi seperti berikut ini.

1. Kram karena panas

Kejang otot ini terjadi karena tubuh kehilangan cairan dan elektrolit dalam jumlah yang besar akibat dari produksi keringat berlebih. Biasanya seseorang akan mengalami kram panas apabila melakukan aktivitas fisik yang berat dan dalam kondisi cuaca yang panas.

2. Dehidrasi berat

Kita semua akrab dengan dehidrasi, tetapi apabila Anda memaksakan lari pakai jaket hal ini tentunya akan memicu tubuh kehilangan cairan yang lebih banyak. Gejala yang paling umum ketika seseorang mengalami dehidrasi berat, antara lain pusing, kelelahan, dan bahkan disorientasi mental seperti kelinglungan.

3. Heat exhaustion

Heat exhaustion terjadi akibat seseorang menyepelekan gejala kram panas, sehingga tubuh yang terpapar panas selama berjam-jam kehilangan banyak cairan akibat keringat berlebih. Jika Anda mengalami kondisi ini, umumnya akan timbul gejala berupa tubuh kelelahan, pusing, lemas, tekanan darah rendah, bahkan sampai pingsan.

4. Heat stroke

Heat stroke merupakan suatu keadaan yang terjadi akibat paparan panas dalam waktu yang sangat lama, yang mana seseorang tidak dapat mengeluarkan keringat yang cukup untuk menurunkan suhu tubuhnya. Jika tidak segera mendapat pengobatan, heat stroke bisa menyebabkan kerusakan yang permanen, bahkan kematian.

Seseorang yang mengalami heat stroke akan menunjukkan gejala, seperti pandangan mulai berkunang-kunang, wajah pucat, tangan dingin, hingga tak sadarkan diri. Selain itu, darah juga akan mengental saat tubuh kekurangan cairan, sehingga aliran darah ke seluruh tubuh menjadi terganggu, termasuk ke jantung hingga otak.

Agar aman, apa saja yang harus dipersiapkan sebelum olahraga lari?

Selain itu, agar olahraga kardio ini aman untuk Anda lakukan, terdapat beberapa tips aman sebelum lari seperti berikut ini.

  • Gunakanlah pakaian olahraga yang nyaman, misalnya tidak pakai pakaian yang berbahan tebal. Lebih baik gunakan pakaian yang tipis dan tidak menyerap keringat. Intinya, pakailah pakaian yang memudahkan penguapan keringat saat berlari.
  • Jangan lari saat tengah hari bolong, sebaiknya Anda lari saat pagi hari saat udara masih dalam temperatur rendah. Selain itu, udara pagi juga masih segar sehingga membuat Anda lebih bersemangat ketika berolahraga.
  • Sangat penting bagi Anda untuk memperhatikan asupan cairan ketika berolahraga. Oleh sebab itu, jangan lupa untuk minum air putih maupun minuman isotonik olahraga untuk menghindari dehidrasi saat berlari.
  • Gunakan sepatu khusus lari, karena menggunakan sepatu sesuai dengan fungsinya akan membantu menghindarkan dari cedera. Sepatu lari mempunyai bobot yang lebih ringan, sehingga bisa memudahkan pemakainya leluasa bergerak.

Biarpun lari pakai jaket memiliki risiko berbahaya, bukan berarti jaket tidak boleh Anda gunakan sama sekali saat berlari. Anda mungkin bisa memakai jaket berbahan sintetis, misalnya jaket parasut, ketika berolahraga di musim hujan. Jaket khusus untuk lari ini bisa membantu Anda menahan air hujan dan terpaan angin.

Pilihlah jaket yang memiliki ventilasi udara dan bagian reflektif untuk keamanan Anda selama berlari. Hindari berlari dengan pakaian menyerap air dan keringat, karena hal ini bisa membuat suhu tubuh Anda lebih cepat turun saat musim hujan.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Bell, J. (2017). Does Running in Sweatpants & a Jacket Make You Lose More Weight?. Live Healthy – Chron. Retrieved 20 April 2017, from https://livehealthy.chron.com/running-sweatpants-jacket-make-lose-weight-8311.html

Hutchison, P. (2017). Does Wearing a Sweatshirt While Running Burn More Calories?. Livestrong. Retrieved 20 April 2017, from https://www.livestrong.com/article/516087-does-wearing-a-sweatshirt-while-running-burn-more-calories/

Fitzgerald, J. (2014). Everything You Need to Know About Running in the Heat. Lifehacker. Retrieved 20 April 2017, from https://lifehacker.com/everything-you-need-to-know-about-running-in-the-heat-1597028647

What to Wear Running in the Rain. Runners Need. Retrieved 8 July 2021, from https://www.runnersneed.com/expert-advice/gear-guides/what-to-wear-running-in-the-rain.html

How to find the perfect running jacket. Wiggle Guides. Retrieved 8 July 2021, from https://guides.wiggle.co.uk/how-find-perfect-running-jacket

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Risky Candra Swari Diperbarui 08/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
x