Kenali Penyebab yang Mungkin Membuat Anda Mengalami Kram Otot

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 9 November 2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Kram otot adalah salah satu kondisi yang pernah dialami oleh hampir semua orang. Ketika menggunakan otot yang bisa dikontrol seperti otot lengan dan kaki, otot akan melakukan kontraksi dan relaksasi bergantian. Otot yang berkontraksi di luar kehendak disebut spasme, dan ketika spasme terjadi cukup kuat dan berkelanjutan, maka terjadilah kram. Akan tetapi, apa sih sebenarnya penyebab kram otot?

Berbagai penyebab kram otot

Ada berbagai kondisi yang dapat menjadi penyebab terjadinya kram otot, diantaranya adalah:

1. Suplai darah tidak memadai

Salah satu penyebab nyeri otot adalah kebutuhan atau suplai darah yang tidak memadai. Saat pembuluh darah yang mengalirkan darah menuju ke kaki mulai menyempit, kondisi tersebut dapat menimbulkan rasa sakit yang mirip dengan kram. Khususnya, saat Anda sedang berolahraga.

Meski begitu, kram yang Anda rasakan biasanya akan hilang dengan sendirinya setelah Anda berhenti berolahraga.

2. Tekanan saraf dapat menjadi penyebab kram otot

Tekanan pada saraf di tulang belakang juga dapat menjadi penyebab munculnya kram otot di kaki Anda. Rasa sakit ini biasanya menjadi semakin parah jika Anda berjalan kaki.

Oleh sebab itu, untuk mengatasi kram otot ini, Anda bisa berjalan dalam posisi tubuh agak condong ke depan seperti sedang mendorong troli belanjaan. Dengan begitu, Anda bisa mengurangi rasa sakit dengan mengatasi gejalanya.

3. Kekurangan mineral

Tubuh yang kekurangan mineral seperti kalium, kalsium, atau magnesium dapat menjadi penyebab kram otot. Biasanya, kondisi ini terjadi karena terlalu banyak mengonsumsi obat-obatan yang digunakan untuk mengatasi tekanan darah tinggi.

4. Cuaca yang panas

Cuaca yang panas rupanya juga bisa menjadi penyebab munculnya kram otot. Kondisi yang menimbulkan rasa nyeri otot ini bisa muncul saat Anda berolahraga atau beraktivitas fisik pada cuaca yang panas dan terik.

Hal ini terjadi karena saat Anda mengeluarkan banyak keringat, tubuh menjadi kekurangan cairan dan juga mineral. Padahal, seperti yang telah disebutkan di atas, kekurangan mineral juga bisa menjadi penyebab kram pada otot.

Oleh karenanya, demi menjaga kesehatan otot, usahakan untuk membawa minum saat harus berolahraga di cuaca panas.

5. Dehidrasi sebagai penyebab kram otot

Masih berkaitan dengan penyebab sebelumnya, dehidrasi juga bisa menyebabkan kram. Tidak hanya dehidrasi pada cuaca yang panas saja.

Maka itu, hindari dehidrasi dan pastikan Anda memenuhi kebutuhan cairan harian demi terhindar dari kondisi tersebut.

6. Penggunaan otot secara berlebihan

Selain menjadi penyebab nyeri otot, menggunakan otot secara berlebihan juga bisa menjadi penyebab kram otot. Sebagai contoh, saat Anda bersepeda jarak jauh atau melakukan olahraga dengan intensitas tinggi, risiko Anda mengalami kram otot pun semakin meningkat.

Jika saraf yang menghubungkan otak, tulang belakang, dan otot bekerja terlalu keras, otot tersebut akan memberikan respon dengan menimbulkan rasa kram.

Hal ini juga bisa terjadi apabila Anda meningkatkan intensitas olahraga secara mendadak, karena otot Anda mungkin belum terbiasa dengan gerakan yang baru, timbul rasa kram pada otot.

7. Duduk atau berdiri terlalu lama

Otot diciptakan untuk digerakkan. Maka itu, otot yang terlalu lama didiamkan tanpa digerakkan dapat menjadi penyebab kram otot atau mati rasa. Biasanya, Anda yang bekerja di depan komputer seharian ataupun bepergian menggunakan kereta dan harus berdiri selama di perjalanan mungkin saja mengalami kondisi ini.

Berbagai faktor risiko pemicu kram otot

Selain penyebab munculnya kram otot, Anda mungkin memiliki beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan potensi Anda mengalami kondisi tersebut, di antaranya adalah:

1. Pertambahan usia

Pada dasarnya, siapa saja bisa mengalami kram otot. Akan tetapi, semakin bertambahnya usia, semakin tinggi pula risiko mengalami kram pada otot. Pasalnya, massa otot semakin berkurang saat usia bertambah. Dengan demikian, otot yang tersisa akan lebih mudah mengalami tekanan.

Tekanan pada otot tersebut yang dapat menimbulkan kram. Bahkan, kondisi ini tidak hanya akan terjadi satu atau dua kali, tapi mungkin saja terjadi cukup sering.

2. Kehamilan

Menurut sebuah artikel yang dimuat pada Cleveland Clinic, salah satu faktor risiko yang dapat menjadi penyebab kram otot adalah kehamilan. Ya, biasanya wanita yang sedang hamil akan sering mengalami kram pada area kaki.

Hal ini biasanya terjadi karena rendahnya kadar elektrolit di dalam tubuh. Belum lagi adanya perubahan sirkulasi darah dan tekanan pada saraf yang disebabkan oleh bayi yang sedang bertumbuh di dalam janin meningkatkan risiko kram pada otot.

3. Penggunaan obat-obatan tertentu

Ada beberapa jenis obat-obatan yang jika digunakan dapat meningkatkan risiko Anda mengalami kram otot. Jenis obat-obatan tersebut termasuk pseudoephedrine yang digunakan untuk mengobati hidung tersumbat, dan statin yang biasa digunakan untuk mengatasi kolesterol tinggi.

4. Masalah kesehatan tertentu

Tidak hanya penggunaan obat-obatan tertentu saja yang dapat meningkatkan risiko Anda mengalami kram otot. Ada pula masalah kesehatan yang bisa menjadi faktor penyebab dari kram otot.

Beberapa di antaranya termasuk saraf terjepit, cedera tulang belakang, tekanan pada saraf, diabetes, hingga hipotiroidisme juga mampu meningkatkan potensi Anda mengalami kram pada otot.

5. Pemakaian sepatu hak tinggi dalam jangka waktu yang lama

Salah satu faktor risiko yang mungkin dialami oleh para wanita adalah menggunakan sepatu hak tinggi. Anda mungkin tidak akan mengalami kram otot jika hanya menggunakannya dalam waktu singkat.

Namun, semaki lama waktu pemakaian sepatu hak tinggi, maka akan semakin besar risiko Anda mengalami kram otot. Untuk menghindarinya, Anda dapat memilih hak sepatu yang tidak terlalu tinggi atau memakai sepatu hak tinggi hanya pada waktu-waktu tertentu saja.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Sederet Kondisi yang Menjadi Penyebab Memar pada Tubuh Anda

Memar (lebam) adalah perubahan warna pada kulit akibat cedera atau benturan. Namun, kondisi ini juga bisa terjadi tiba-tiba. Apa penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Penyakit Kelainan Darah, Kelainan Trombosit 16 November 2020 . Waktu baca 8 menit

Mengenal Patah Tulang Selangka (Fraktur Klavikula) yang Bisa Terjadi pada Anda

Patah tulang selangka atau fraktur klavikula adalah kondisi ketika tulang di bahu Anda patah. Kenali tentang gejala, penyebab, dan pengobatannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Kesehatan Muskuloskeletal, Patah Tulang 7 November 2020 . Waktu baca 10 menit

Ketahui Gejala, Penyebab Nyeri Sendi Hingga Cara Mengatasinya

Nyeri sendi bisa terasa di persendian mana pun, mengingat sendi berada di berbagai bagian tubuh. Yuk, cari tahu gejala, penyebab dan cara mengobatinya.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Muskuloskeletal 27 Oktober 2020 . Waktu baca 12 menit

Kram Otot

Kram otot biasanya merupakan kejang atau mengencangnya otot pada betis secara tiba-tiba. Apa gejala, penyabab kram otot dan bagaimana cara mengobatinya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Muskuloskeletal, Myalgia (Nyeri Otot) 19 Oktober 2020 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

dislokasi adalah

Dislokasi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 11 menit
Konten Bersponsor
olahraga yang dapat meningkatkan kepadatan tulang

5 Olahraga untuk Meningkatkan Kepadatan Tulang di Usia 40 Tahunan

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Nadhila Erin
Dipublikasikan tanggal: 1 Desember 2020 . Waktu baca 6 menit
olahraga bareng teman

4 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Setelah Rutin Berolahraga

Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 29 November 2020 . Waktu baca 5 menit
10 Cara Mudah Turun Berat Badan Tanpa Olahraga

10 Cara Mudah Turun Berat Badan Tanpa Olahraga

Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Dipublikasikan tanggal: 29 November 2020 . Waktu baca 7 menit