home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Memahami Apa Itu Tumor Jinak, Termasuk Jenis dan Penanganan yang Tepat

Memahami Apa Itu Tumor Jinak, Termasuk Jenis dan Penanganan yang Tepat

Penyakit kanker dan tumor bukanlah kondisi yang sama. Kanker bisa saja menimbulkan tumor. Itu artinya, ada jenis kanker yang menyebabkan terbentuknya tumor dan ada pula yang tidak, contohnya leukemia. Selain itu, tidak semua tumor juga mengindikasikan penyakit kanker. Biasanya, kondisi ini Anda kenal dengan istilah tumor jinak. Penasaran dengan kondisi ini? Yuk, pelajari selengkapnya lwat ulasan berikut ini.

Apa itu tumor jinak?

Penggunaan istilah kanker dan tumor sering kali menimbulkan kesalahpahaman. Ini karena keduanya saling berkaitan satu sama lain, meski kanker dan tumor berbeda.

Tumor memiliki nama lain, yakni neoplasma. Ada yang menyebutkan bahwa neoplasma terdiri dari 2 jenis, yakni neoplasma jinak dan neoplasma ganas. Berdasarkan jenisnya ini, adanya kemunculan tumor pada tubuh Anda bisa mengarah pada penyakit kanker, tapi bisa saja bukan kanker. Nah, tumor bukan kanker inilah yang kemudian Anda kenal dengan sebutan tumor jinak, tumor nonkanker, atau tumor benigna.

Menurut situs Yale Medicine, tumor adalah massa yang terdiri dari sel-sel yang telah membelah secara tidak normal. Xavier Llor, MD, seorang ahli genetika kanker menyebutkan bahwa tubuh Anda memiliki sistem “check and balance” yang jika rusak, pertumbuhan sel tubuh jadi tidak terkendali. Pertumbuhan ini bisa menjadi neoplasma jinak, dan sebagian berubah menjadi ganas dan menimbulkan penyakit kanker.

Jadi begini, tubuh Anda terdiri dari jutaan sel yang memiliki siklus membelah, tumbuh, dan mati. Siklus ini bisa saja kacau karena adanya sel cacat atau sel tua yang seharusnya mati namun terus mengalami pembelahan sel. Kondisi tersebut membuat sel yang baru terbentuk menyalin siklus abnormal dari sel sebelumnya, sehingga menimbulkan penumpukan sel. Tumpukan sel ini bisa menjadi neoplasma, yang sifatnya bisa jinak maupun ganas.

Tumor jinak yang bukan kanker, tingkat keparahannya tidak seserius kanker, walaupun tumpukan sel di dalamnya tidak normal. Ahli kesehatan menyebut sel abnormal pada tumor nonkanker ini sebagai sel “terorganisir” karena setelah pengamatan melalui prosedur biopsi, sel terlihat normal dan tersusun dengan baik.

Apa beda tumor jinak dengan kanker?

Tumor bening dan kanker yang menimbulkan tumor, sama-sama memiliki ciri, yakni membentuk massa (penumpukan sel). Perbedaan antara tumor jinak dengan kanker adalah pertumbuhan sel-sel pada bagian dalamnya.

Neoplasma nonkanker biasanya tidak menyebar dan hanya menetap pada area awal kemunculannya. Sementara tumor kanker, akan terus tumbuh dan menyebar ke area tubuh lain, bahkan ke area yang cukup jauh dari area utama.

Durasi pertumbuhannya pun bervariasi, bisa cepat maupun lambat. Terlepas dari durasi pertumbuhannya ini, sel kanker yang menyebar ini bisa merusak jaringan maupun organ sehat sekitarnya. Pada akhirnya, kanker yang bermetastasis ini bisa menyebabkan kematian jika tidak segera mendapat pengobatan

Perlu Anda ingat, walaupun keduanya berbeda, tumor jinak berada pada posisi yang “abu-abu”, alias punya peluang berubah menjadi kanker. Ini karena tumor tersebut bisa mengalami hiperplasia (peningkatan jumlah sel) maupun displasia (perkembangan sel atau jaringan tidak normal).

Tumor yan mengalami perubahan tersebut dalam perjalanannya akan menjadi kanker, dan inilah yang Anda kenal dengan sebutan tumor prakanker.

Perlukah penanganan medis untuk tumor jinak?

uretrotomi adalah prosedur operasi

Semua kasus tumor jinak memerlukan penanganan medis. Namun, tidak semua pasien yang memilikinya perlu menjalani operasi untuk menghilangkan tumor tersebut. Dokter perlu melakukan evaluasi terlebih dahulu mengenai tumor yang timbul, efeknya pada kesehatan pasien, dan alasan lainnya.

Hasil evaluasi bisa dokter dapatkan dengan meminta pasien menjalani serangkaian tes kanker, seperti tes darah dan tes pencitraan. Jika tes tersebut kurang cukup membantu dokter, tes biopsi mungkin dilakukan.

Pada tes ini, dokter akan mengambil sebagian kecil jaringan dari tumor dengan jarum khusus atau penyayatan pada kulit, dan membawa sampel tersebut ke laboratorium untuk pengamatan dengan mikroskop. Nah, pada tumor jinak, sel yang membentuk massa terlihat normal dan tersusun dengan baik.

Jika tumor berukuran kecil dan tidak menimbulkan efek merugikan bagi pasien, mungkin dokter tidak akan merekomendasikan operasi. Hanya saja, pasien harus menjalani pengecekan tumor lewat tes pencitraan secara rutin. Operasi pengangkatan tumor kadang juga tidak diperlukan, mengingat beberapa tumor jenis tertentu bisa hilang dengan sendirinya, terutama jika terjadi pada anak-anak.

Dokter mungkin saja menyarankan pasien untuk menjalani operasi, jika tumor tersebut punya peluang berubah menjadi kanker. Bisa juga dilakukan karena alasan, seperti tumor menimbulkan gangguan pada kinerja organ atau memberi tekanan berlebih pada jaringan dan organ sekitarnya sehingga menimbulkan gejala yang mengganggu pasien. Biasanya, kasus ini terjadi pada orang yang mengidap tumor otak.

Penangan tumor jinak berdasarkan jenisnya

Berdasarkan situs Cedar Sinnai, dari banyaknya jenis tumor jinak, berikut adalah jenis yang paling sering terjadi dan pengangannanya.

  • Adenoma. Neoplasma nonkanker ini berkembang pada organ dan kelenjar, salah satunya pada usus dan sering disebut sebagai polip usus. Satu dari sepuluh kasus adenoma, bisa berubah menjadi kanker sehingga perlu operasi untuk prosedur pengangkatan.
  • Fibriod. Tumor benigna ini paling sering muncul pada rahim. Pengidap fibroid rahim kadang tidak mengalami gejala, namun sebagian menimbulkan gejala menganggu, sehingga tumor perlu prosedur untuk pengangkatan.
  • Tumor nevi. Jenis tumor nonkanker ini tumbuh pada kulit, seperti tahi lalat dengan ukuran, warna, dan bentuk yang bervariasi. Jika tumor ini berubah warna dan membesar, ini bisa mengindikasikan penyakit kanker kulit sehingga perlu operasi. Namun, beberapa pengidapnya bisa mengajukan operasi pengangkatan tumor nevi nonkanker dengan alasan keindahan.
  • Osteochondroma. Jenis tumor nonkanker pada tulang ini bisa saja menimbulkan nyeri sendi dan panjang tulang yang berbeda, sehingga operasi menjadi pilihan pengobatannya.

Jika tumor jinak sudah berubah menjadi kanker, dokter akan merekomendasikan pengobatan kanker. Operasi biasanya menjadi pengobatan lini pertama, jika tumor belum menyebar ke area lain. Jika ukuran tumor cukup besar, sebelum operasi, kemungkinan dokter akan merekomendasikan kemoterapi atau radioterapi untuk mengecilkan ukuran tumor.

Bila tumor sudah menyebar ke area lain, operasi biasanya perlu evaluasi lebih lanjut. Pasalnya, pengangkatan tumor yang sudah cukup parah ini mungkin mengganggu fungsi tubuh atau mengancam keselamatan hidup pasien. Bila dilakukan, operasi hanya bertujuan untuk mengangkat sebagian tumor kanker, bukan seluruhnya sehingga pengobatan ini kerap kali bukan pilihan utama. Sebagai gantinya, radioterapi dan kemoterapi akan menjadi pilihan.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Ballestrini, C. (2017, August 11). Benign & MALIGNANT TUMORS: Orthopedics & sports medicine. Retrieved June 07, 2021, from https://health.uconn.edu/orthopedics-sports-medicine/conditions-and-treatments/a-z-index/benign-malignant-tumors/.

Types of tumors. (n.d.). Retrieved June 07, 2021, from https://pathology.jhu.edu/pancreas/types-of-tumors.

Neoplasm (tumor). (2020, November 20). Retrieved June 07, 2021, from https://www.yalemedicine.org/conditions/neoplasm.

What is a benign tumor? (n.d.). Retrieved June 07, 2021, from https://www.cedars-sinai.org/blog/diagnosed-with-benign-tumor.html.

Benign breast conditions: Intraductal papilloma. (2018, December 18). Retrieved June 07, 2021, from https://breastcancernow.org/information-support/have-i-got-breast-cancer/benign-breast-conditions/intraductal-papilloma.

Cancer. (2021, April 27). Retrieved June 07, 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cancer/symptoms-causes/syc-20370588.

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 30/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x