Kapan Pandemi COVID-19 akan Berakhir?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 18 Desember 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Pandemi COVID-19 telah menjangkiti lebih dari satu juta orang dan mengakibatkan puluhan ribu orang meninggal dunia. Kendati angka kasus terus meningkat, sejumlah peneliti ternyata telah memprediksi skenario yang mungkin menjadi akhir dari pandemi COVID-19.

Menurut Amesh Adalja, salah seorang peneliti sekaligus ahli penyakit infeksi di Johns Hopkins’ Center for Health Security, Amerika Serikat, pandemi yang saat ini merebak memiliki berbagai kemungkinan. Berikut teori yang dikemukakan Adalja dan sejumlah peneliti lainnya terkait akhir dari pandemi COVID-19.

Teori 1: Pandemi COVID-19 tidak berakhir

komix

Laju penularan SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, termasuk yang paling cepat di antara virus-virus sejenisnya. Sebagai gambaran, satu pasien positif bisa menulari 1-2 orang yang sehat. 

Bahkan, seorang pasien di rumah sakit di Wuhan dilaporkan telah menyebarkan infeksi ke lebih dari 57 orang. Laju penularan ini jauh lebih cepat dibandingkan wabah Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) yang merebak tahun 2003 lalu.

Menurut Adalja, wabah COVID-19 yang saat itu masih dikenal sebagai infeksi novel coronavirus mungkin saja tidak memiliki akhir. Hal ini didasarkan pada sebuah model penyebaran infeksi yang ia terbitkan awal Februari lalu.

Mengacu pada model tersebut, COVID-19 diperkirakan akan menginfeksi lebih dari 300.000 orang pada 24 Februari 2020. Penyakit ini kemungkinan besar menjadi pandemi, yakni penyakit yang meluas ke seluruh belahan dunia.

Perkiraannya mengenai jumlah kasus terbilang meleset, sebab jumlah kasus hingga 24 Februari adalah 80.027 orang. Namun, ia benar mengenai COVID-19 yang kini menjadi pandemi.

COVID-19 Outbreak updates
Country: Indonesia
Data

1,314,634

Confirmed

1,121,411

Recovered

35,518

Death
Distribution Map

Meski begitu, Anda tidak perlu panik. Meski pandemi COVID-19 mungkin tidak memiliki akhir, Adalja juga mencetuskan ‘anak-anak’ dari teori pertamanya ini. Berikut gambarannya:

1. COVID-19 tidak pernah hilang, tapi menjadi penyakit musiman

SARS-CoV-2 adalah salah satu bagian dari coronavirus. Para ilmuwan sejauh ini telah menemukan tujuh tipe coronavirus pada manusia. Beberapa tipe hanya menyebabkan pilek dan flu, tapi ada pula yang memicu masalah pernapasan parah.

Wabah COVID-19 mungkin tidak berakhir, tapi bisa menjadi penyakit musiman seperti pilek dan flu. Virus flu bertahan lebih lama pada suhu dingin. Begitu memasuki musim panas atau kemarau, angka infeksi mungkin menurun karena virus menjadi lebih lemah.

2. COVID-19 menjadi penyakit yang ringan

Coronavirus adalah virus yang sangat mudah mengalami mutasi. Selain membuat virus bertambah kuat, mutasi juga bisa melemahkan virus. Mutasi mungkin akan membuat SARS-CoV-2 menjadi lebih lemah sehingga pasien hanya mengalami gejala mirip flu.

Akan tetapi, skenario ini diragukan oleh Stephen Morse, ahli epidemiologi dari Columbia University, AS. Menurutnya, SARS-CoV-2 bisa saja menjadi virus yang mirip dengan virus penyebab pilek, tapi ini bukan akhir dari pandemi COVID-19 dan prosesnya tentu lama.

Teori 2: Infeksi menurun dengan sendirinya

coronavirus covid-19 flu babi

Wabah COVID-19 sangat mirip dengan wabah SARS. Selain sama-sama berasal dari kelelawar, kedua virus juga memiliki 80% kemiripan pada DNA. Para ilmuwan menduga bahwa akhir wabah COVID-19 juga akan sama dengan wabah SARS.

Selama SARS merebak, otoritas kesehatan di tiap negara menggalakkan upaya untuk mendeteksi, memeriksa, serta mengisolasi pasien positif. Upaya ini bertujuan untuk mencegah virus memperbanyak diri sehingga hilang dengan sendirinya.

Penyebaran SARS kian menurun setelah adanya karantina, pembatasan perjalanan, dan pemeriksaan di bandara-bandara. Otoritas kesehatan juga menggiatkan kampanye kesehatan untuk semakin memperkecil ruang penyebaran virus.

Hal serupa pun perlu diterapkan untuk mencapai akhir pandemi COVID-19. Saat ini, semua orang perlu mengambil bagian dalam physical distancing. Ini adalah upaya jaga jarak dan pembatasan aktivitas dengan orang lain untuk mencegah penyebaran virus.

Apabila setiap orang disiplin menjalankan physical distancing, mereka yang positif tapi tidak bergejala tidak akan menulari orang yang sehat. Angka kasus dapat ditekan dan rumah sakit pun mampu menangani pasien dengan gejala parah.

COVID-19 akhirnya akan bernasib sama seperti wabah flu babi, Zika, dan SARS. Virus penyebab penyakit masih ada di sekitar Anda, tapi jumlahnya sangat sedikit dan tidak banyak yang akan tertular olehnya.

Teori 3: Tersedia vaksin untuk menghentikan penularan

Hingga saat ini, belum tersedia vaksin yang dapat membawa pandemi COVID-19 menuju akhir. Pengembangan vaksin masih terus dilakukan dan para peneliti terkendala oleh waktu, biaya, serta risiko efek samping pada pasien.

Kendati demikian, upaya pengembangan vaksin SARS belasan tahun lalu kini menjadi bekal bagi para peneliti dalam membuat vaksin COVID-19. Berkat hal ini, proses pengembangan vaksin mungkin akan memakan waktu yang lebih singkat.

Beberapa perusahaan obat-obatan internasional kini bahkan berlomba-lomba dalam mengembangkan vaksin COVID-19. Ada yang mengembangkannya dari kode genetik virus, dan ada pula yang menguji obat yang sudah tersedia untuk melihat pengaruhnya.

Menurut Anthony Fauci, pimpinan pusat penyakit infeksi di National Institutes of Health, pengembangan vaksin COVID-19 mungkin bisa berjalan dengan cepat sehingga dapat membawa akhir dari pandemi ini.

Selama menanti munculnya vaksin, masyarakat dapat melindungi diri dari risiko infeksi melalui upaya pencegahan. Langkah paling sederhana yang bisa dilakukan saat ini adalah mencuci tangan secara rutin menggunakan air bersih dan sabun.

Kemungkinan akhir pandemi COVID-19 di Indonesia

Jumlah positif COVID-19 Indonesia

Kasus COVID-19 di Indonesia selama satu bulan terakhir telah mencapai 2.491 jiwa. Namun, jumlah orang yang terinfeksi diperkirakan lebih banyak lagi. Physical distancing adalah langkah terbaik untuk menghambat laju penularan.

Akhir Maret lalu, beberapa alumnus Departemen Matematika Universitas Indonesia menggunakan sebuah model matematika sederhana guna memprediksi akhir pandemi COVID-19. Mereka mengungkapkan tiga skenario yang mungkin terjadi di Indonesia.

Berikut gambarannya:

1. Skenario 1: semua orang beraktivitas tanpa jaga jarak

Pada skenario ini, tidak ada kebijakan signifikan dan tegas dalam mengurangi interaksi antarmanusia. Semua orang menjalani kegiatan seperti biasa, tempat-tempat umum dibuka, dan tidak ada langkah pencegahan.

Puncak pandemi kemungkinan terjadi tanggal 4 Juni 2020 dengan 11.318 kasus baru. Jumlah total kasus positif mencapai ratusan ribu kasus. Akhir pandemi COVID-19 baru terlihat pada akhir Agustus hingga awal September.

2. Skenario 2: ada kebijakan, tapi masyarakat kurang disiplin

Sudah ada kebijakan untuk menjaga jarak, tetapi kebijakan kurang tegas dan kurang strategis. Masyarakat juga tidak disiplin menjalankan physical distancing. Indonesia kurang-lebih sedang berada pada kondisi ini.

Puncak pandemi kemungkinan terjadi tanggal 2 Mei 2020 dengan 1.490 kasus baru. Jumlah total kasus positif mencapai 60.000 kasus. Pandemi mulai mereda pada akhir Juni atau awal Juli. 

3. Skenario 3: kebijakan tegas dan masyarakat disiplin

Mulai 1 April, diberlakukan kebijakan yang tegas dan strategis dalam membatasi interaksi antarmanusia. Masyarakat disiplin menjalankan physical distancing dan tetap berada di rumah.

Pada skenario ini, puncak pandemi kemungkinan terjadi tanggal 16 April dengan 546 kasus baru. Jumlah total kasus positif mencapai 17.000. Akhir pandemi COVID-19 mulai terlihat pada akhir Mei atau awal Juni.

Waspada, COVID-19 Bisa Menular Sebelum Gejala Muncul

Mencegah pandemi di masa yang akan datang

Sumber: Business Insider Singapore

Seperti halnya SARS, wabah COVID-19 adalah dampak dari spillover atau perpindahan virus dari hewan ke manusia. Virus penyebab wabah SARS diketahui berasal dari kelelawar, sedangkan SARS-CoV-2 berasal dari trenggiling.

SARS-CoV-2 mungkin saja bermutasi di pasar yang menjual hewan liar, lalu berpindah spesies ke manusia saat ada yang mengonsumsi dagingnya. Inilah mengapa konsumsi daging hewan liar menjadi kunci utama dalam mencegah pandemi di masa depan.

Setiap orang perlu mempunyai kesadaran untuk tidak mengonsumsi daging hewan liar, mengingat hewan liar sangat mungkin membawa virus berbahaya. Di sisi lain, para ahli dapat melakukan pengawasan terhadap hewan-hewan berisiko tinggi.

Selain itu, masyarakat pun perlu rajin menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat guna mencegah terpapar virus dari lingkungan sekitar. Lindungi pula diri Anda serta orang-orang terdekat dengan vaksinasi apabila tersedia.

Akhir pandemi COVID-19 mungkin masih belum terlihat. Akan tetapi, setiap pihak kini tengah berusaha keras dalam mendeteksi pasien dan mencegah penularan. Anda pun bisa berperan aktif dengan menerapkan physical distancing dan menjaga kebersihan.

Selain itu, Anda juga bisa berpartisipasi untuk membantu tenaga kesehatan di Indonesia mendapatkan alat pelindung diri (APD) yang lengkap dan sesuai standar WHO dan para pasien COVID-19 mendapat akses terhadap ventilator di rumah sakit. Caranya, silakan berdonasi di tautan di bawah ini.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

WHO Investigasi Asal Muasal COVID-19, Bagaimana Perkembangannya?

Setahun sejak kemunculannya, belum diketahui benar bagaimana asal muasal virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 ini. Berikut temuan terbarunya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 16 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Proses Vaksinasi COVID-19 di Indonesia, Kelompok Prioritas Sampai Masyarakat Umum

Pelaksanaan vaksinasi COVID-19 di Indonesia telah berjalan, berikut tahapan cara registrasi hingga kondisi kesehatan yang perlu diperhatikan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 10 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

China Gunakan Tes Swab Anal untuk COVID-19, Apa Bedanya dengan Swab Nasofaring?

Swab anal untuk COVID-19 dilakukan dengan memasukan kapas berukuran 3-5 cm ke dalam anus dan memutarnya untuk mengambil sampel feses.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
COVID-19, Penyakit Infeksi 5 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Virus Nipah Berpotensi Menjadi Wabah Besar Berikutnya

Virus Nipah, yang mewabah hampir setiap tahun di beberapa negara di Asia, berpotensi menjadi wabah besar berikutnya seperti pandemi COVID-19.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Penyakit Infeksi, Infeksi Virus 4 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Vaksin covid-19

Antisipasi dan Data Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi COVID-19 di Indonesia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Alergi vaksin covid-19

Setelah Vaksinasi COVID-19 Berjalan, Kapan Indonesia Mencapai Herd Immunity?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 23 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Harimau dan Kasus Hewan Peliharaan yang Tertular COVID-19

Bayi Harimau Mati Diduga COVID-19, Bisakah Hewan Peliharaan Tertular Virus Corona?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 22 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Vaksin covid-19

Vaksinasi COVID-19 Tahap 2 Dimulai, Siapa Saja Targetnya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 17 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit