Jangan Panic Buying! Cukup Stok Bahan Makanan Ini di Rumah

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 31/03/2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Kabar tentang pandemi coronavirus (COVID-19) beberapa kali sempat menimbulkan kepanikan dan membuat banyak orang melakukan panic buying. Padahal, tindakan ini justru membuat barang semakin langka dan harganya menjadi naik. Dengan perhitungan yang tepat, setiap orang sebetulnya dapat menyiapkan stok makanan di rumah sesuai kebutuhan.

Menyiapkan stok makanan di rumah memang penting, baik saat terjadi wabah maupun tidak. Namun, bukan berarti Anda harus membeli semua barang dalam jumlah berlebih. Jika setiap orang asal membeli semuanya, bahan makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan tentu akan terbuang percuma.

Cara pintar menyiapkan stok makanan di rumah

protein untuk penderita diabetes

Sebelum membeli bahan makanan, Anda perlu menyusun daftar berisikan jenis dan jumlahnya terlebih dulu. Hal ini mengantisipasi supaya tidak panic buying. Bedakan pula kebutuhan antara bahan makanan yang tidak tahan lama dengan bahan makanan yang bisa awet berminggu-minggu.

Sebagai gambaran, berikut bahan makanan yang perlu distok saat berada di rumah:

1. Makanan pokok dan sumber karbohidrat

Makanan pokok dan sumber karbohidrat terdiri dari banyak jenis, baik yang berbentuk bulir biji utuh, tepung-tepungan, hingga produk jadi. Dengan banyaknya pilihan, Anda tidak perlu cemas bila persediaan beras di pasaran sedang terbatas.

Berikut pilihan makanan pokok dan sumber karbohidrat yang bisa dicoba:

  • Beras merah atau cokelat atau hitam
  • Pasta dalam kemasan
  • Tepung terigu, tepung beras, tepung ketan, dan sebagainya
  • Sereal bulir utuh dan padat serat
  • Bulir biji utuh seperti oat dan quinoa
  • Berbagai jenis roti

Beras merah atau cokelat yang belum digiling biasanya bertahan hingga enam bulan, sedangkan beras putih hanya tahan selama tiga bulan. Sementara itu, umur simpan roti lebih singkat lagi, yakni hanya 3-7 hari di luar kulkas.

Jika Anda ingin menyimpan stok makanan yang lebih tahan lama di rumah, pasta dan produk sereal bisa menjadi solusinya. Kedua bahan ini dapat bertahan selama satu hingga dua tahun bila disimpan dalam tempat yang kering.

2. Sumber protein

Tubuh Anda membutuhkan protein untuk menjalankan fungsinya, bahkan ketika lama berada di rumah. Oleh sebab itu, pastikan di rumah Anda juga tersimpan stok bahan pangan sumber protein yang memadai.

Anda tentu tidak bisa menyimpan bahan mentah seperti ayam, daging merah, dan ikan segar yang hanya bertahan kurang dari dua hari, seperti dikutip dari laman Food Safety. Jadi, Anda sebaiknya membeli bahan ini dalam bentuk beku atau kalengan.

Secara keseluruhan, berikut pilihan sumber protein yang dapat Anda beli:

  • Ikan kalengan, misalnya berupa ikan sarden, tuna, salmon, dan sebagainya
  • Daging merah kornet
  • Kacang kalengan, seperti kacang polong, kacang merah, atau lentil
  • Kacang kering, bisa berupa kacang tanah, kacang almon, atau kacang mete
  • Biji labu, biji rami, biji chia, dan sebagainya
  • Keju, terutama yang bertekstur keras seperti Cheddar
  • Susu dalam kemasan karton
  • Telur ayam, simpan dalam kulkas agar bertahan hingga tiga minggu

3. Sayur dan buah

Menyimpan stok sayur dan buah di rumah memang agak sulit, sebab keduanya adalah makanan segar yang cepat layu atau busuk. Meski demikian, Anda dapat mengatasinya  dengan memilah jenis sayur dan buah dengan tekstur yang agak keras, seperti:

  • brokoli
  • kembang kol
  • paprika
  • wortel
  • apel
  • pir
  • pisang
  • jeruk

Buah kalengan dan yang sudah dikeringkan juga dapat menjadi pengganti buah segar. Biasanya, produk ini dibuat dari buah mangga, anggur, leci, atau aprikot. Saat membeli buah yang sudah diolah, pilihlah yang tidak banyak mengandung gula tambahan.

Sementara untuk sayuran, supermarket biasanya menyediakan produk sayuran beku yang sudah dicampur. Produk ini bertahan lebih lama dibandingkan sayuran segar dan bisa membuat Anda makan beragam sayuran meskipun lama berada di rumah.

4. Air minum

Stok makanan di rumah memang penting, tapi jangan lupa menyiapkan air minum juga. Satu orang sebaiknya menyiapkan stok air minum sebanyak 3,5 liter per hari untuk beberapa hari ke depan. Ini untuk memenuhi kebutuhan cairan sebesar 2 liter tiap hari.

Sebelum membeli bahan makanan untuk distok, hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah menyusun prioritas bahan makanan. Dengan begitu, Anda tidak menyia-nyiakan bahan makanan yang tidak bisa bertahan lama.

Utamakan bahan makanan yang kering, tidak cepat busuk atau basi, serta dapat bertahan lebih lama ketika disimpan dalam kulkas. Bahan-bahan ini nantinya bisa Anda olah bersama bahan segar untuk menyeimbangkan kandungan nutrisinya.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Susu Kecoa, Benarkah Akan Jadi Tren Minuman Energi Masa Depan?

Susu kuda atau susu unta sudah bukan hal asing lagi. Tapi kabarnya, susu kecoa adalah tren sehat yang mungkin berkembang selanjutnya. Benarkah?

Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Nutrisi, Hidup Sehat 17/10/2018 . Waktu baca 4 menit

Makanan Kaleng untuk Anak, Sehat Atau Tidak?

Pernahkah Anda berpikir untuk memberikan makanan kaleng untuk anak? Apakah makanan kaleng sehat untuk anak? Simak jawaban di sini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Parenting, Nutrisi Anak 14/08/2018 . Waktu baca 3 menit

“Kolaborasi Duet” dari 5 Pasang Makanan Ini Berikan Nutrisi Super Bagi Tubuh

Layaknya lagu yang makin merdu jika didendangkan berdua, duet kombinasi makanan berbeda ternyata memberikan manfaat yang lebih baik bagi kesehatan tubuh.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Nutrisi, Hidup Sehat 10/07/2018 . Waktu baca 4 menit

3 Fakta Penting Seputar Isu Cacing di Sarden Kalengan yang Wajib Anda Tahu

Masyarakat baru-baru ini digemparkan dengan isu adanya cacing di sarden kalengan. Betul tidak dan apakah ini berbahaya? Cek fakta-faktanya di sini!

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Fakta Unik 22/03/2018 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

tanggal kedaluwarsa

4 Fakta yang Perlu Anda Ketahui Seputar Tanggal Kedaluwarsa

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit
sayur tahan di kulkas

Menyimpan Berbagai Macam Sayur dalam Kulkas Awet Sampai Berapa Lama, Ya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 07/12/2019 . Waktu baca 4 menit
menyimpan dan memanaskan sisa makanan

Cara Sehat Menyimpan dan Memanaskan Makanan Sisa

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 28/11/2019 . Waktu baca 5 menit

Tips Menyimpan Makanan di Rumah Agar Tahan Lama

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 29/05/2019 . Waktu baca 4 menit