Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

4 Kondisi Penyebab Makanan Cepat Basi

    4 Kondisi Penyebab Makanan Cepat Basi

    Sekalipun Anda sudah mengolah dan menyimpan makanan dengan benar, ada kalanya masakan tersebut justru cepat basi dibandingkan biasanya. Rupanya, ada beberapa kondisi yang tanpa disadari bisa menjadi penyebab makanan cepat basi.

    Beberapa penyebab makanan cepat basi

    makan makanan berjamur

    Makanan umumnya menjadi basi akibat pertumbuhan mikroba pembusuk seperti ragi, jamur, atau bakteri. Mikroba berkembang biak pada makanan dan menghasilkan zat tertentu yang mengubah warna, tekstur, dan baunya.

    Setiap jenis makanan mempunyai daya tahan yang berbeda-beda. Ada makanan yang tahan selama berhari-hari bakan berbulan-bulan seperti keripik dan makanan kaleng. Namun, ada pula makanan yang bisa basi dalam kurang dari 24 jam seperti santan.

    Dalam kasus tertentu, ada sejumlah faktor yang membuat proses ini berlangsung lebih cepat. Penyebab utama makanan cepat basi biasanya yaitu penyimpanan yang tidak tepat, suhu udara lembap, dan paparan cahaya yang berlebihan.

    Di bawah ini penjelasan selengkapnya.

    1. Cara menyimpan yang salah

    Coba perhatikan kembali bagaimana cara Anda menyimpan makanan. Makanan sering kali menjadi lebih cepat basi akibat cara penyimpanan yang salah. Hal ini juga termasuk pemilihan dan penggunaan wadah makanan yang tidak sesuai.

    Jika rumah Anda hangat dan lembap, hindari menyimpan makanan di tempat terbuka. Sekalipun Anda menggunakan penutup saat menyimpan makanan sisa, upaya ini tidak cukup untuk mencegah pertumbuhan jamur atau bakteri pembusuk.

    Sebaiknya, simpanlah makanan di dalam wadah yang tertutup rapat. Pisahkan wadah untuk untuk menyimpan masakan yang terbuat dari daging dengan masakan lain yang terbuat dari sayuran. Bila ada makanan yang basi lebih dulu, pisahkan dan buang.

    2. Suhu kulkas kurang dingin

    Banyak orang tidak menyadari bahwa penyebab makanan di rumah cepat basi yaitu suhu kulkas yang kurang dingin. Kulkas biasanya diatur dengan suhu minimum 4 derajat Celsius. Pada suhu ini, bakteri dan jamur tidak mampu berkembang biak.

    Jika makanan yang Anda simpan di kulkas lebih cepat basi daripada biasanya, coba gunakan termometer untuk mengukur suhu kulkas Anda. Bila memungkinkan, segera perbaiki masalah pada kulkas sebelum makanan yang lain menjadi busuk.

    Pada kasus tertentu, makanan menjadi cepat busuk karena bahan-bahannya disimpan dalam freezer yang kurang dingin. Di bawah ini petunjuk menyimpan makanan di freezer yang benar.

    • Keluarkan udara sebanyak mungkin dari wadah atau plastik makanan.
    • Pastikan bahwa suhu diatur pada atau di bawah 0 derajat Celsius.
    • Jika listrik padam, pastikan pintu kulkas dan freezer tetap tertutup.
    • Termometer eksternal akan membiarkan tetap menjaga suhu dalam kulkas agar tetap dingin.

    3. Menyimpan makanan saat masih panas

    Apakah makanan Anda cepat basi meskipun sudah disimpan dalam wadah yang rapat? Coba perhatikan kapan Anda menyimpan makanan tersebut. Menyimpan atau membungkus makanan yang masih panas justru merupakan penyebab makanan cepat basi.

    Ketika Anda menyimpan rapat-rapat makanan yang masih panas, uap dari makanan akan bergerak ke atas dan membentuk embun pada tutup wadah. Embun kemudian menetes pada makanan dan membuat permukaannya menjadi lembap.

    Jamur dan bakteri pembusuk menyukai lingkungan yang lembap dan hangat. Mereka akan tumbuh subur pada permukaan makanan yang lembap sehingga makanan justru menjadi lebih cepat basi dari biasanya. Jadi, hindari menutup wadah saat makanan masih panas.

    4. Paparan cahaya yang berlebihan

    Siapa sangka, sorot cahaya matahari atau lampu juga bisa menjadi penyebab makanan cepat basi. Proses penurunan kualitas makanan atau minuman akibat paparan cahaya yang berlebihan dikenal sebagai fotodegradasi.

    Fotodegradasi umumnya terjadi pada makanan yang mengandung zat tertentu yang sensitif terhadap cahaya, misalnya lemak, pigmen, protein, dan vitamin. Proses ini bisa menyebabkan hilangnya vitamin atau perubahan warna dan rasa makanan.

    Inilah alasan mengapa banyak produk menyertakan keterangan “hindari sinar matahari langsung” pada kemasannya. Sekalipun tidak membuat makanan menjadi basi, sorotan sinar matahari atau lampu mungkin bisa merusak kualitasnya.

    Ada beberapa hal yang tanpa disadari menjadi penyebab makanan cepat basi. Setelah mengetahui penyebabnya, Anda kini dapat mencari solusi yang tepat agar makanan tahan lama.

    health-tool-icon

    Kalkulator Kebutuhan Kalori

    Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Hygiene and Environmental Health Module: 8. Food Contamination and Spoilage. (n.d.). Retrieved 27 May 2021, from https://www.open.edu/openlearncreate/mod/oucontent/view.php?id=194&printable=1

    Food Safety and Storage Guide. (n.d.). Retrieved 27 May 2021, from https://hygienefoodsafety.org/how-to-store-foods-safely/

    Refrigerate – The Basics. (2018). Retrieved 27 May 2021, from https://www.eatright.org/homefoodsafety/four-steps/refrigerate/refrigerate—the-basics

    Protect the quality and safety of your food. (n.d.). Retrieved 27 May 2021, from www.fao.org/3/x0242e/x0242e03.htm

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Novita Joseph Diperbarui Dec 16, 2021
    Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro
    Next article: