Kenapa Ada Pria yang Pura-pura Orgasme Saat Bercinta?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 30 Mei 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Orgasme alias klimaks bisa dikatakan sebagai puncak kenikmatan seks. Sayangnya, sebuah studi yang dimuat dalam Archives of Sexual Behavior tahun 2011 melaporkan bahwa sebanyak 80 persen wanita lebih memilih untuk pura-pura orgasme.

Meski lebih banyak diketahui terjadi pada wanita, tidak menutup kemungkinan hal ini juga bisa dilakukan oleh pria. Ya, ternyata pria juga sering memalsukan orgasme ketika berhubungan seks. Lantas apa alasannya?

Penyebab pria pura-pura orgasme

Selama ini, mungkin wanita yang dikenal lebih sering pura-pura orgasme. Namun, pernyataan ini berubah setelah muncul penelitian baru dari Sexual and Relationship Therapy Journal. Penelitian ini menemukan bahwa sekitar 50 persen dari 458 pria mengaku telah pura-pura orgasme setidaknya sekali dalam kurun waktu 4 bulan terakhir.

Hal tersebut biasanya dilakukan karena sedang stres, lelah, bahkan kadang memang sedang tidak ingin bercinta tapi sungkan untuk menolak ajakan pasangan. Selain itu, masih ada penyebab lain yang membuat pria lebih memilih untuk memalsukan orgasme, yaitu:

1. Demi menyenangkan pasangan

posisi seks untuk penis besar

Memang pura-pura orgasme tampaknya seperti sedang membohongi pasangan. Hal ini dijelaskan oleh dr. Abraham Morgentaler, FACS, seorang dosen spesialis urologi dari Harvard Medical School, dalam bukunya berjudul Why Men Fake It. Menurutnya, alasan pria pura-pura orgasme sebenarnya tidak jauh beda dengan wanita.

Intinya, pria ingin menyenangkan pasangan dan membuktikan performa mereka di ranjang. Pernyataan ini pun disetujui oleh John Romaniello yang merupakan seorang penulis buku sekaligus pakar fitness, bahwa pria hanya ingin membuat pasangannya merasa puas setelah bercinta.

2. Kelamaan menunggu klimaks

mengatasi kecanduan seks

Waktu dan kemampuan tiap orang, terutama pria, dalam mencapai orgasme tentunya berbeda-beda. Ada yang bisa melakukannya hanya dalam hitungan menit sejak mulai penetrasi, bahkan tidak sedikit juga yang memakan waktu cukup lama baru bisa mencapai orgasme.

Nah, waktu orgasme yang dirasa terlalu lama inilah yang kadang menjadi salah satu alasan pria pura-pura telah mencapai orgasme, padahal belum.

Rata-rata, data menunjukkan bahwa pria cenderung butuh sekitar tujuh menit dari penetrasi hingga klimaks. Jika seorang pria merasa sudah lama terangsang tapi tak kunjung sampai klimaks, ia mungkin memilih untuk pura-pura orgasme.

3. Menyembunyikan ejakulasi dini

mengembalikan hasrat seks

Kebalikan dari waktu orgasme yang terlalu lama, dalam beberapa kasus, orgasme palsu yang dilakukan pria bertujuan untuk menyembunyikan ejakulasi dini. Hal ini dipaparkan oleh dr. Craig Niederberger, FACS seorang kepala departemen urologi dari University of Illinois Chicago.

Ejakulasi dini adalah ejakulasi yang terjadi lebih cepat di luar keinginan, atau dalam kata lain tubuh pria tidak mampu mengontrol ejakulasinya sendiri. Ya, hal ini mungkin saja dilakukan demi merangsang gairah seks pria dan Anda sebagai pasangannya agar semakin meningkat.

4. Agar terlihat hebat di mata pasangan

seks di hari libur

Bagi beberapa pria, menjaga harga diri itu penting, tak terkecuali ketika sedang beraksi di atas ranjang. Hal inilah yang membuat banyak pria yang mengalami gangguan seksual, seperti ejakulasi dini atau sulit mencapai orgasme yang asli, lebih memilih untuk pura-pura sudah mencapai puncak kenikmatan seksnya.

Bukan tanpa alasan, pria mungkin tidak ingin diremehkan oleh pasangan, atau baginya lebih mudah untuk pura-pura orgasme dibandingkan harus menjelaskan pada pasangan apa yang sebenarnya dirasakan.

Jika ini terjadi, apa yang harus dilakukan?

Sesekali pura-pura orgasme mungkin bukan perkara besar. Namun, kalau sudah terlalu sering Anda lakukan, tidak ada salahnya untuk membicarakan kondisi ini pada dokter. Anda mungkin saja mengalami gangguan seksual dan butuh perawatan yang tepat untuk memulihkannya kembali.

Pilihan lainnya jatuh pada terapis seks. Pasalnya, terkadang orgasme palsu sering dikaitkan dengan masalah emosional yang dipendam sendiri dan sulit untuk diungkapkan. Maka itu, peran dari terapis seks mungkin bisa membantu mengatasi masalah seksual yang Anda alami.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

3 Hal yang Bisa Membuat Anda Orgasme Tanpa Disentuh

Kebanyakan orang harus dirangsang dan distimulasi dulu baru mencapai klimaks. Namun, ada juga yang bisa orgasme tanpa disentuh sama sekali. Kok bisa, sih?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Seks & Asmara, Fakta Unik 14 Juli 2020 . Waktu baca 4 menit

8 Fakta Menarik Seputar Orgasme pada Wanita

Benarkah wanita bisa mengalami orgasme ganda? Berapa lama wanita harus diberi rangsangan untuk mencapai orgasme? Temukan jawabannya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Hidup Sehat, Seks & Asmara 7 Mei 2020 . Waktu baca 5 menit

3 Tips Menikmati Seks Meski Punya Vaginismus

Wanita dengan vaginismus masih tetap bisa menikmati seks. Namun, memang perlu usaha lebih supaya seks bersama pasangan tetap nyaman dan menggairahkan.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hidup Sehat, Seks & Asmara 27 Agustus 2019 . Waktu baca 4 menit

Tips untuk Wanita Bisa Orgasme Berkali-kali

Wanita dikenal agak sulit untuk mencapai orgasme. Namun, tenang. Ada tips yang bisa Anda dan pasangan lakukan agar Anda bisa orgasme lebih dari sekali.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Hidup Sehat, Seks & Asmara 7 Juni 2019 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Bukan Hanya Terasa Nikmat, Ini 3 Manfaat Orgasme untuk Kesehatan Kulit

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 17 September 2020 . Waktu baca 3 menit
afterplay setelah seks

Bukan Hanya Foreplay, Afterplay Setelah Seks Juga Tak Kalah Penting

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 25 Agustus 2020 . Waktu baca 3 menit
merangsang payudara

Bisakah Wanita Orgasme Hanya dengan Merangsang Payudara?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 18 Agustus 2020 . Waktu baca 4 menit
cara tahan lama

Berbagai Cara Agar Pria Tahan Lama Saat Berhubungan Seks

Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 28 Juli 2020 . Waktu baca 3 menit