Cara Menghilangkan Bekas Luka dengan Langkah yang Tepat

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 Desember 2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Saat terkena luka, selain menghadapi rasa sakitnya, Anda mungkin kerap khawatir dengan adanya bekas yang akan ditinggalkan setelah sembuh. Adakah cara yang tepat untuk menghilangkan bekas luka?

Yang harus diketahui seputar bekas luka

Bagi sebagian orang, bekas luka pada kulit dianggap mengganggu penampilan. Namun, Anda tidak perlu khawatir karena ada berbagai cara yang bisa dilakukan untuk menghilangkan bekas luka.

Bekas luka sendiri sebenarnya adalah bagian dari proses penyembuhan luka. Ini terjadi karena tambalan jaringan kulit baru tumbuh di atas luka. Bekas ini bisa timbul dari jerawat atau luka terbuka yang kemudian menimbulkan trauma pada kulit.

Bekas luka dapat muncul dalam bentuk yang berbeda-beda: ada yang lebih tebal, ada yang berwarna merah, ada pula yang terlihat lebih berkilau.

Ada beberapa hal yang dapat memengaruhi tampilan bekas luka, di antaranya adalah seberapa besar dan dalam luka yang terjadi serta di mana letak lukanya.

Namun pada umumnya, bekas luka muncul dengan tampilan sebagai berikut.

  • Bekas luka garis halus, biasanya timbul dari luka kecil, pertama berupa garis merah yang lama kelamaan akan berubah menjadi garis coklat atau putih.
  • Bekas luka keloid, pertumbuhan jaringan berlebih karena terlalu banyak produksi kolagen di luka. Ciri khasnya berupa penebalan kulit yang tampilan warnanya kontras dengan kulit di sekitarnya.
  • Bekas luka hipertrofi (serupa dengan keloid), bekas ini berupa penebalan kulit pada area luka. Bedanya, penebalan luka ini tidak meluas melampaui batas luka asli.
  • Bekas luka cekung, seringnya disebabkan oleh kondisi kulit seperti jerawat dan cacar air.
  • Bekas luka kontraktur, membuat tampilan kulit terlihat tertarik. Biasanya disebabkan oleh luka bakar.

Sebenarnya, bekas luka bisa menghilang seiring waktu, tapi ada beberapa bekas yang membandel sehingga dapat mengganggu penampilan seseorang.

Cara menghilangkan bekas luka yang tepat

Banyak cara yang dapat ditempuh untuk menghilangkan bekas luka. Berikut di antaranya.

Obat-obatan

Obat yang dapat digunakan tersedia dalam berbagai bentuk. Dokter bisa saja meresepkan krim, perawatan atau obat minum mana yang cocok sesuai kebutuhan dan tujuan Anda.

Tretinoin

Tretinoin atau Retin-A merupakan salah satu krim obat yang dibuat dari vitamin A. Salah satu vitamin untuk kulit ini mampu menyembuhkan bekas luka dan membantu pertumbuhan kulit baru dengan mendorong pembentukan kolagen.

Kolagen berperan penting untuk menutup jaringan parut bekas luika.

Namun, tretinoin dapat menyebabkan kulit jadi sensitif terhadap sinar matahari. Untuk itu, disarankan untuk menggunakan krim berkandungan tretinoin di malam hari sebelum tidur guna mengurangi risiko pada kulit akibat paparan sinar matahari.

Gel proaktif

Gel yang berisi bahan proaktif seperti aloe vera, cepalin, allantoin adalah salah satu obat yang direkomendasikan sebagai salahs atu cara menghilangkan bekas luka.

Menurut American Academy of Dermatology, gel ini bisa melindungi kulit Anda secara efektif dari sinar matahari, mengingat sinar matahari dapat membuat area luka berwarna kecoklatan.

Biasanya, gel ini dioleskan setidaknya setengah jam sebelum pergi ke luar rumah. Jika Anda berada di luar untuk waktu yang lama atau terlibat dalam aktivitas air, oleskan kembali obat ini setiap dua jam sebagai cara cepat menghilangkan bekas luka.

Hydroquinone

Hydroquinone adalah salah satu zat yang umumnya digunakan untuk memutihkan kulit. Selain itu, hydroquinone juga bisa meringankan munculnya bekas luka.

Obat yang mengandung Hydroquinone biasanya tersedia di apotek atau toko obat dengan takaran sebanyak 2 persen pada tiap kemasan dengan merek yang berbeda. Luka yang lebih parah mungkin akan membutuhkan resep dokter.

Antibiotik minum

Khusus untuk bekas luka yang disebabkan karena jerawat, mulai dari yang sedang sampai parah, Anda mungkin memerlukan obat antibiotik minum untuk mengurangi bakteri dan melawan peradangan dari dalam tubuh.

Biasanya dokter akan memberikan resep obat antibiotik seperti tetrasiklin.

Antibiotik paling baik digunakan dengan retinol untuk kulit dan benzoil peroksida. Studi telah menemukan bahwa menggunakan benzoil peroksida topikal bersama dengan antibiotik oral dapat mengurangi risiko pengembangan resistensi antibiotik.

Cara lain menghilangkan bekas luka

Bila obat-obatan masih belum bisa menghilangkan bekas luka, ada cara atau prosedur lain yang dapat dijalani untuk menghilangkan bekas luka yang mengganggu.

Dermabrasi

Dermabrasi adalah prosedur yang menggunakan alat khusus untuk mengikis bagian permukaan kulit yang terdapat bekas luka. Hasilnya, perawatan ini akan membuat lapisan kulit yang baru terlihat lebih halus.

Biasanya prosedur ini dilakukan pada bekas lka yang memiliki bentuk seperti menggumpal atau lebih tinggi dari kulit di sekitarnya.

Mikrodermabrasi

Serupa dengan dermabrasi, mikrodermabrasi dilakukan untuk bagian luka yang lebih kecil atau lebih dangkal. Beberapa masalah kulit yang dapat diatasi dengan prosedur ini adalah bekas jerawat ringan, garis halus, bintik-bintik penuaan, serta kekusaman.

Suntikan steroid

Suntikan steroid berfungsi untuk membantu melunakkan tampilan bekas luka. Perawatan ini tepat dilakukan untuk mengatasi bekas hipertrofi atau keloid.

Nantinya, steroid akan disuntikan ke dalam bekas luka secara berkala dalam jangka waktu yang cukup panjang.

Laser resurfacing

Hampir serupa dengan dermabrasi, peosedur laser resurfacing hanya membutuhkan waktu pemulihan yang lebih sedikit. Laser berfungsi untuk menghasilkan tampilan yang lebih halus pada bekas luka.

Prosedur ini bekerja dari dalam, tepatnya pada jaringan kolagen dalam dermis tanpa menghilangkan lapisan kulit paling atas.

Scar revision

Cara lain yang bisa ditempuh adalah scar revision. Scar revision adalah prosedur pembedahan untuk memperbaiki atau mengurangi munculnua bekas luka.

Bergantung dengan ukuran luka, scar revision bisa dilakukan di bawah pengaruh bius lokal atau bisa juga dilakukan dengan bius total.

Perlu diketahui, berbagai cara lain menghilangkan bekas luka di atas belum tentu bisa efektif seluruhnya.

Selain itu, pertimbangkan kembali mengenai prosedur apa yang akan dipilih termasuk dengan risiko dan biaya yang akan dikeluarkan. Konstulasikan pada dokter kulit untuk mendapatkan solusi terbaik.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengenal Fungsi Testis, Anatomi, dan Risiko Penyakit yang Menyertainya

Fungsi testis sangat penting sebagai salah satu bagian organ reproduksi pria. Kenali anatomi testis normal dan risiko penyakit yang menyertai berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Adinda Rudystina
Kesehatan Pria, Kesehatan Penis 19 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Semua Hal yang Penting Diperhatikan Pasca Operasi Usus Buntu

Pasca operasi usus buntu Anda tidak dianjurkan kembali beraktivitas. Anda juga perlu menghindari beberapa pantangan setelah operasi usus buntu.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Kesehatan Pencernaan, Radang Usus Buntu 19 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Segudang Manfaat Daun Sirih Hijau dan Merah yang Sayang Dilewatkan

Anda pasti sudah akrab dengan manfaat daun sirih untuk hentikan mimisan. Meski begitu, masih ada banyak lagi khasiat daun sirih untuk kesehatan. Penasaran?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 19 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit

5 Manfaat Propolis, Getah Lebah yang Penuh Khasiat (Tidak Kalah dari Madu!)

Propolis disebut-sebut berkhasiat sebagai obat herbal untuk mengatasi gejala herpes, mengobati luka kulit, dan meredakan maag. Benarkah?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 19 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara tahan lama

Berbagai Cara Agar Pria Tahan Lama Saat Berhubungan Seks

Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
hidung meler

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit
urat menonjol pada orang muda

6 Penyebab Urat Anda Menonjol dan Terlihat Jelas di Kulit

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
pertolongan pertama keracunan makanan

Pertolongan Pertama untuk Mengatasi Keracunan Makanan

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Ivena
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit