Tips Memilih Pembalut yang Tak Hanya Aman Tetapi Juga Nyaman

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum

Menstruasi adalah tamu yang selalu menghampiri setiap bulannya. Saat menstruasi, Anda sangat membutuhkan pembalut untuk menampung darah yang keluar agar tidak bocor ke mana-mana. Namun, jangan sembarangan memilih pembalut ya! Pilihlah pembalut wanita yang aman untuk kesehatan organ reproduksi Anda, dan juga tetap nyaman dipakai.

Tips memilih pembalut wanita yang aman

air rebusan pembalut

Anda setidaknya harus ganti pembalut hingga 4-6 kali dalam sehari selama haid. Agar bisa tetap aman dan nyaman beraktivitas, pilihlah pembalut wanita yang memenuhi karakteristik berikut:

1. Jenis pembalut

Ada dua jenis pembalut yang umum, pembalut sekali pakai dan pembalut kain. Keduanya sama-sama punya kelebihan dan kekurangan.

Pembalut kain bisa dipakai berulang kali setelah hanya sekali mengeluarkan uang. Namun, beberapa wanita mungkin menganggap pembalut kain cukup mereporkan. Pasalnya Anda harus mencuci pembalut setiap kali habis memakainya agar bisa digunakan kembali.

Selain itu, dilansir dari Kompas, Frederico Patria, dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi, menyatakan pembalut kain cenderung cepat lembap dan membuat tidak nyaman.

Di sisi lain, pembalut sekali pakai terkenal karena kepraktisannya. Selepas dipakai, Anda bisa langsung membuangnya. Namun, pembalut sekali pakai diproduksi dengan beragam proses kimiawi. Memakai pembalut mungkin membuat sebagian wanita rentan mengalami iritasi karena paparan bahan kimianya.

Maka pertimbangkan terlebih dahulu kelebihan dan kekurangannya sebelum membeli. Setelah itu, Anda bisa menentukan pembalut mana yang paling aman dan nyaman untuk digunakan.

2. Daya serap

Banyaknya darah menstruasi yang keluar mungkin berbeda-beda pada setiap wanita setiap harinya. Ada orang yang menstruasinya deras, ada juga yang sedikit-sedikit.

Nah, seberapa banyak darah yang biasa Anda keluarkan juga harus menjadi pertimbangan saat memilih pembalut paling aman.

Pilihlah pembalut dengan daya serap yang baik dan sesuai dengan banyaknya darah yang biasa keluar saat Anda menstruasi.

Biasanya, berbeda merek pembalut mungkin akan berbeda juga daya serapnya. 

Ketebalan pembalut rupanya juga tidak banyak memengaruhi daya serap pembalut itu sendiri. Jadi, pembalut yang tipis belum tentu akan lembih mudah bocor. Sudah banyak pembalut tipis tetapi dapat menampung volume darah yang cukup banyak.

Daya serap pembalut yang dirasakan antar individu juga bisa berbeda. Untuk itu, Anda bisa mencoba dulu berbagai merek pembalut untuk menemukan satu yang paling sesuai. Selain itu, mintalah rekomendasi teman atau orang terdekat Anda.

Anda mungkin bisa memakai pembalut dengan daya serap tinggi atau ketebalan maksimal pada hari saat darah yang keluar cukup banyak. Sementara saat darah sudah mulai sedikit, Anda bisa memakai pembalut yang tipis dengan daya serap yang lebih ringan.

3. Pembalut tanpa pengharum

Sekarang ini ada bnyak pilihan pembalut yang ditambah pengharum. Namun, sebaiknya pilih pembalut yang tidak mengandung parfum atau pengharum agar aman. Terutama jika Anda punya kulit sensitif.

Tambahan parfum pada pembalut tidak aman untuk vagina. Pun demikian menurut Mary Jane Minkin, M.D., seorang dokter kandungan di Amerika Serikat. Zat pewangi di dalam pembalut wanita termasuk alergen yang bisa dengan mudah mengiritasi area kulit vagina yang sensitif.

Reaksinya bisa bermacam-macam mulai dari gatal, ruam, hingga bengkak pada vagina. Selain itu, pembalut wanita yang mengandung pengharum juga bisa merusak keseimbangan bakteri pada vagina. Jika keseimbangannya terganggu, risiko infeksi bakteri dan jamur bisa meningkat.

Tentu, ini membuat Anda sangat tidak nyaman saat menstruasi. Maka, pilihlah pembalut wanita tanpa tambahan pewangi agar vagina terhindar dari iritasi.

Tak perlu membeli pembalut berpewangi hanya untuk membuat aroma vagina lebih bersahabat. Bau vagina saat haid memang cenderung lebih menusuk hidung, tapi umumnya ini wajar.

4. Panjang dan bentuk pembalut

Selain daya serap, Anda juga bisa memilih pembalut berdasarkan panjang dan bentuknya.

Beberapa orang mungkin lebih merasa lebih aman ketika pakai pembalut yang sangat panjang. Namun, sebagian lainnya lebih memilih menggunakan pembalut dengan panjang standar. 

Beberapa wanita juga lebih nyaman saat memakai pembalut dengan “sayap” (wings). sementara yang lain tidak begitu.

Kembali lagi, ini merupakan pilihan pribadi. Hanya saja penting untuk mempertimbangkan daya serapnya agar semua darah yang keluar bisa tertampung sepenuhnya dan tidak mudah bocor.

Agar aman, gantilah pembalut lebih sering jika Anda khawatir darah yang mengalir akan bocor atau tidak terserap sepenuhnya.

Selain itu, Anda juga perlu menggantinya lebih sering jika tidak suka memakai pembalut yang panjang sebagai perlindungan tambahan.

Kapan harus mengganti pembalut?

pembalut bikin susah hamil

Terlalu lama tidak ganti pembalut itu tidak baik. Saat pembalut sudah tidak lagi mampu menampung darah sementara Anda tak kunjung menggantinya, kebocoran bisa saja terjadi. Ini tentu akan sangat merepotkan.

Dilansir dari laman Kids Health, mengganti pembalut tergantung dari seberapa banyak darah yang keluar. Namun umumnya, Anda disarankan mengganti pembalut setiap 3 sampai 4 jam sekali. Hal ini berlaku juga ketika darah haid yang keluar tidak terlalu banyak.

Bagaimanapun juga, penting bagi Anda untuk mengganti pembalut secara teratur meski darah yang keluar tidak banyak atau masih bisa terserap. Hal ini tidak hanya untuk mencegah kebocoran, tapi juga untuk menghindari bau dan bakteri dari darah menstruasi.

Jangan lupa untuk mencuci pembalut yang telah penuh hingga tidak ada lagi darah di dalamnya. Jika tidak bisa mencucinya, bungkuslah pembalut bekas pakai dengan kantong plastik terlebih dulu sebelum membuangnya.

Baca Juga:

Sumber
Yang juga perlu Anda baca