Berapa Banyak Vitamin C yang Dibutuhkan Ketika Sedang Sakit Batuk Pilek?

Ini adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13/05/2020
Bagikan sekarang

Vitamin C menjadi suplemen penting dalam melawan infeksi penyakit, salah satunya batuk pilek. Sebagian besar orang pasti ingin cepat sembuh saat sakit. Maka itu, biasanya Anda akan menambahkan dosis harian vitamin C (asam askorbat) agar tubuh cepat pulih. Simak penjelasan seberapa banyak vitamin C yang direkomendasikan saat sakit berikut ini.

Dosis vitamin C yang boleh dikonsumsi saat sakit

Daya tahan tubuh yang menurun karena sakit batuk pilek membatasi aktivitas Anda. Daya tahan tubuh yang seharusnya melindungi tubuh dari beragam penyakit, tidak bisa bekerja secara optimal. Vitamin C sendiri dapat berfungsi meningkatkan daya tahan tubuh.

Maka itu, vitamin C biasanya diresepkan oleh dokter saat Anda sakit batuk pilek. Vitamin C bukanlah komponen yang dapat diproduksi tubuh. Oleh karena itu, Anda membutuhkan bantuan vitamin C melalui asupan makanan atau suplemen.

Berdasarkan laman Web MD, rekomendasi konsumsi harian vitamin C pada orang dewasa dapat dilihat sebagai berikut.

  • Perempuan 19 tahun ke atas: 65 mg
  • Ibu hamil (19 tahun ke atas) 85 mg
  • Ibu menyusui (19 tahun ke atas): 120 mg
  • Laki-laki 19 tahun ke atas: 90 mg

Nah, seberapa banyak dosis vitamin C yang diperlukan saat sakit batuk pilek? Berdasarkan studi yang dilakukan Harvard Medical School pada 2013, dosis vitamin C memengaruhi penurunan gejala pada orang yang sakit batuk pilek.

Studi tersebut melibatkan 11.000 partisipan dengan 29 penelitian acak. Partisipan berprofesi sebagai pelari maraton, pemain ski, dan tentara. Mereka sering melakukan aktivitas fisik pada kondisi wilayah bercuaca dingin. Setidaknya, mereka membutuhkan 200 mg  vitamin C per hari untuk meminimalkan risiko sakit batuk pilek.

Pada ulasan selanjutnya dikatakan, dosis 200 mg vitamin C tidak memiliki pengaruh saat individu mengalami sakit batuk pilek. Ini merajuk pada populasi secara umum.

Namun, konsumsi vitamin C sebanyak 200 mg per hari dapat mengurangi durasi gejala batuk pilek rata-rata 8% pada orang dewasa dan 14% pada anak-anak. 

Dikatakan oleh dr. Bruce Bistrian, Kepala Nutrisi Klinis di Harvard-affiliated Beth Israel Deaconess Medical Center, hal ini penting diketahui oleh beberapa orang yang sering mengalami batuk pilek, karena 23 juta orang tidak bekerja dikarenakan kondisi ini.

Sedikit berbeda pada penelitian lain yang dilakukan oleh dr. Harri Hemilä di University of Helsinki, Finlandia. Merangkum penelitian tersebut, konsumsi vitamin C 6 gram dalam sehari dapat mengurangi 17% durasi sakit batuk pilek. 

Sementara itu, vitamin C dosis 8 gram saat dikonsumsi per hari mampu menurunkan 19% durasi sakit batuk pilek. Hemilä menyimpulkan bahwa dosis vitamin C dapat memperpendek durasi sakit sehingga Anda menjadi cepat sembuh.

Jadi, bolehkah konsumsi vitamin C dosis tinggi ketika sakit?

Anda bisa saja menerapkan dosis konsumsi vitamin C saat sakit seperti yang disebutkan pada pembahasan di atas, mulai dari 200 mg hingga 8 gram per hari. Meskipun penelitian mengatakan bahwa dosis dapat berpengaruh pada kekambuhan gejala dan durasi, konsumsi vitamin C tetap perlu dibatasi.

Vitamin C dosis di atas 400 mg dikeluarkan lewat urine. Sementara dosis di atas 2000 mg per hari, tergolong terlalu banyak konsumsi vitamin C dapat menyebabkan mual, diare, dan sakit perut bagian atas.

Dr. Bistrian mengingatkan untuk mengonsumsi vitamin C setiap hari sebelum Anda sakit batuk pilek, sesuai dengan rekomendasi harian di atas.

Untuk meningkatkan daya tahan tubuh atau imunitas, Anda bisa mengonsumsi buah jambu biji (guava) yang tinggi vitamin C. Vitamin C di dalam buah yang manis ini mampu memperbaiki sistem imunitas dan bekerja melawan infeksi kuman penyakit karena bersifat antimikroba. 

Anda bisa mengonsumsinya setiap hari dalam bentuk buah atau jus. Dengan begitu daya tahan tubuh tetap terjaga saat Anda berkegiatan di kantor ataupun melakukan hobi yang Anda sukai tanpa terhalang oleh penyakit.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Pentingnya Asupan Vitamin C untuk Bantu Lawan Demam Berdarah

Tindakan untuk mencegah demam berdarah tak hanya menjaga kebersihan ingkungan saja tetapi Anda juga perlu memenuhi nutrisi seperti asupan vitamin C harian.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Nutrisi, Hidup Sehat 08/04/2020

3 Kandungan Jambu Biji yang Ampuh Menjaga Imun Tubuh

Entah itu dibuat jus atau dimakan secara langung, kandungan pada jambu biji ternyata memberi manfaat untuk menjaga dan meningkatkan sistem imun Anda.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Nutrisi, Hidup Sehat 07/04/2020

3 Pantangan Makanan dan Minuman Saat Trombosit Turun Akibat DBD

Pantangan makanan dan minuman ini perlu diketahui saat DBD melanda, karena memengaruhi jumlah dan fungsi trombosit dalam sistem imunitas tubuh.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda

Tips Menjaga Higienitas Saat Beribadah Haji

Penyakit mudah menular dari satu individu ke yang lainnya, maka dari itu penting untuk menjaga kebersihan saat ibadah haji dengan beberapa tips ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Hari Raya 25/03/2020

Direkomendasikan untuk Anda

vitamin c dan zinc untuk puasa

Dua Vitamin dan Mineral yang Paling Diperlukan Tubuh Selama Puasa

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 01/05/2020
serba-serbi diet alkaline

10 Jenis Sayur dan Buah yang Bisa Jadi Sumber Vitamin C Saat Sahur

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 27/04/2020

Apakah Kebutuhan Vitamin C dalam Tubuh Meningkat saat Sakit atau Sama Saja?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 23/04/2020
vitamin untuk anak balita

Kebutuhan Vitamin untuk Balita Usia 2-5 Tahun

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 13/04/2020