Perubahan Siklus Menstruasi di Usia 20-an, 30-an, dan 40-an

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 10 Agustus 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Meskipun menstruasi terjadi setiap bulan, namun, siklus menstruasi sering kali tidak dapat diprediksi. Menstruasi bisa terjadi lebih cepat atau lebih lambat, terjadi setiap bulan atau dua bulan sekali, atau berlangsung selama tujuh hari, kurang, atau bahkan lebih. Dan seiring bertambahnya usia, siklus haid ini akan beradaptasi karena terjadi perubahan hormonal terkait faktor usia, kehamilan, dan pramenopause.

Siklus menstruasi sebelum usia 20-an

Di usia remaja, wanita cenderung mengalami siklus haid yang tidak menentu. Siklus menstruasi sering datang lebih cepat atau lebih lambat, yang biasanya disertai dengan beberapa gejala yang terjadi sejak beberapa hari sebelum haid, dikenal dengan istilah Premenstrual Syndrome (PMS).

Gejala PMS biasanya berupa kram perut akibat kontraksi otot rahim, payudara terasa sakit dan membesar, serta nyeri pada kaki dan pinggul.

Siklus haid di usia 20-an hingga awal 40-an

Kabar baiknya adalah, di usia 20-an, siklus menstruasi Anda akan lebih teratur dan dapat diprediksi. Jarak antara hari pertama haid bulan ini dengan hari pertama haid bulan depan biasanya berjarak 28 hari, dan menstruasi akan terjadi selama 2 sampai 7 hari.

Saat Anda memiliki bayi namun tidak menyusui, biasanya Anda akan mulai menstruasi lagi setelah enam minggu proses kelahiran. Atau, jika Anda menyusui, Anda akan haid lagi setelah menghentikan atau mengurangi jumlah waktu Anda menyusui. Kram perut saat haid juga akan membaik setelah Anda melahirkan, hal ini terjadi karena pembukaan serviks menjadi sedikit lebih besar, sehingga arus keluar darah tidak memerlukan kontraksi rahim yang kuat.

Sayangnya, faktor tertentu dapat mempengaruhi siklus menstruasi Anda, seperti pemilihan alat kontrasepsi, stres, dan masalah lainnya. Di usia 20-an sampai awal 30-an, ada beberapa gejala yang jika terjadi pada Anda, harus segera diperiksakan ke dokter:

  • Perdarahan yang lebih berat. Hal ini bisa disebabkan oleh pertumbuhan jinak yang disebut fibroid.
  • Rasa sakit yang berlebihan yang berlangsung sepanjang bulan. Hal ini bisa disebabkan oleh endometriosis atau infeksi lapisan dalam rahim.
  • Terlambat menstruasi. Hal ini bisa menjadi tanda awal kehamilan atau disebabkan oleh sindrom ovarium polikistik jika menstruasi disertai dengan pertumbuhan rambut berlebih, penambahan berat badan, dan kolesterol tinggi.

Anda perlu memeriksakan diri ke dokter jika mengalami siklus menstruasi abnormal lebih dari 7 hari, siklus menstruasi kurang dari 21 hari atau lebih dari 38 hari, rasa sakit yang berlebihan dibandingkan kram perut biasa, perdarahan antar siklus menstruasi atau setelah berhubungan seksual, atau terlambat menstruasi. Pemeriksaan dilakukan untuk mengetahui kondisi Anda secara tepat.

Siklus menstruasi di usia akhir 40-an sampai 50-an

Meskipun rata-rata menopause terjadi di usia 50-an, namun, menopause dapat terjadi lebih awal untuk beberapa wanita, ini disebut menopause dini. Dan biasanya, 10 tahun sebelum menopause, beberapa wanita sering mengalami perubahan pada siklus haidnya.

Menjelang menopause, aliran darah haid bisa berubah menjadi lebih ringan, lebih berat, atau lebih lama. Anda juga dapat mengalami gejala menopause seperti hot flashes atau berkeringat di malam hari.

Meskipun pada usia ini ovulasi tidak menentu, Anda tetap perlu menggunakan alat kontrasepsi jika tidak ingin mengalami kehamilan. Dan jika pada usia ini Anda mengalami perdarahan berat yang disertai dengan kulit kering, rambut rontok, dan metabolisme yang lambat, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter; karena hal ini dapat menandakan adanya masalah tiroid pada tubuh Anda.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy

Yang juga perlu Anda baca

Warna Dahak Merah, Hijau, Atau Hitam? Cari Tahu Artinya di Sini

Warna dahak yang normal adalah bening. Jika Anda mengeluarkan dahak yang berwarna, maka hal itu adalah tanda dari kondisi medis. Apa arti dari warna dahak?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Batuk, Kesehatan Pernapasan 26 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Alasan Psikologis Mengapa Korban KDRT Susah Lepas dari Jeratan Pasangan

Bagi korban KDRT, meninggalkan pasangan yang abusive tak semudah itu. Ini dia alasan korban KDRT bertahan meski hubungannya sarat kekerasan dan kekejaman.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 22 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

7 Rahasia Menghindari Perceraian dalam Rumah Tangga

Perceraian memang bukan sesuatu yang tabu. Tapi keutuhan rumah tangga adalah cita-cita banyak orang. Bagaimana cara menghindari perceraian?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Hidup Sehat, Psikologi, Seks & Asmara 22 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

5 Masalah Seks yang Paling Mengganggu Pria (Plus Cara Mengatasinya)

Meski tampaknya selalu bersemangat soal urusan di ranjang, ada banyak juga masalah seks yang dapat mengganggu pria. Yuk, ketahui apa saja!

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Seks & Asmara 21 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

proses inflamasi

Proses Inflamasi Ternyata Penting Bagi Tubuh, Begini Mekanismenya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Penyebab sakit pinggang

Cari Tahu Gejala, Penyebab dan Pengobatan untuk Sakit Pinggang

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
ukuran otak dewasa berpikir

Apakah Benar Otak Lebih Besar Artinya Lebih Pintar?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 26 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
makanan pedas atasi migrain

Benarkah Makanan Pedas Bisa Mengatasi Sakit Kepala Migrain?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 26 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit