8 Risiko Kesehatan Akibat Lokasi Kantor Terlalu Jauh

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum

Perjalanan panjang untuk pulang-pergi ngantor bukanlah momen membahagiakan bagi kebanyakan orang. Tapi ternyata kantor jauh bisa berdampak lebih dari sekadar waktu saja. Waktu yang Anda habiskan di jalanan terbukti dapat merugikan kesehatan fisik dan juga mental. Berikut adalah sejumlah efek buruk dari perjalanan jauh ke kantor — dengan kendaraan pribadi, bus kota, atau kereta — pada kesehatan Anda.

Apa saja dampak negatif dari kantor terlalu jauh?

1. Gula darah meningkat

Berkendara lebih dari 16 kilometer setiap hari, dari dan ke tempat kerja, terkait dengan gula darah tinggi. Demikian yang ditemukan oleh tim peneliti dari University School of Medicine di Saint Louis dan Institut Cooper di Dallas dan diterbitkan dalam The American Journal of Preventive Medicine. Kadar gula darah tinggi dapat berujung pada pradiabetes dan diabetes.

2. Kurang tidur

Regus Work-Life Balance Index tahun 2012 menemukan bahwa orang yang memakan waktu lebih dari 45 menit dari dan ke tempat kerja setiap hari dilaporkan memiliki kualitas tidur yang lebih rendah dan tingkat kelelahan yang lebih tinggi dibandingkan orang dengan waktu perjalanan yang lebih pendek.

Klik tautan berikut untuk cari tahu cara efektif mendapatkan tidur nyenyak dan berkualitas di malam hari, atau tips tidur di kendaraan umum.

3. Berat badan meningkat

Semakin jauh perjalanan Anda ke kantor setiap hari, semakin tinggi peluang Anda untuk memiliki berat badan berlebih. Ini karena perjalanan komuter yang panjang membuat banyak orang harus berangkat pagi-pagi buta dan melewatkan waktu sarapan, sehingga lebih memilih untuk membeli makanan cepat saji yang seadanya dan berkalori tinggi selama di perjalanan.

Dan tentu saja, berlama-lama duduk di mobil atau berdempetan di kereta atau bus meninggalkan sedikit waktu untuk Anda mendapatkan aktivitas fisik yang cukup — yang dapat berkontribusi untuk peningkatan indeks massa tubuh dan tekanan darah tinggi.

4. Tensi darah naik

Perjalanan yang panjang selama jam sibuk — ditambah dengan kecemasan datang terlambat ke kantor atau rapat penting — dapat mengakibatkan peningkatan stres yang dapat mendongkrak tekanan darah Anda. Ini dibuktikan dalam eksperimen dari tim peneliti University of Utah, di mana partisipan diberitahu bahwa mereka terlambat untuk pertemuan dan akan diberikan insentif uang jika berhasil mencapai tujuan mereka secepat mungkin.

Orang-orang yang melaju di kondisi lalu lintas yang lebih intens dilaporkan memiliki tingkat stres serta tekanan darah yang lebih tinggi daripada kelompok partisipan yang berkendara di jalanan santai. Tekanan darah tinggi dari waktu ke waktu merupakan faktor risiko utama untuk penyakit jantung dan stroke.

Jika Anda merasa Anda selalu terburu-buru, mungkin layak untuk mempertimbangkan berangkat ngantor setidaknya sejam sebelum jam sibuk — bahkan jika Anda tiba di tempat kerja pada waktu yang sama seperti biasa. Dengan begini Anda pasti akan merasa kurang cemas selama di perjalanan.

5. Risiko sakit leher kronis

Sepertiga dari pekerja yang menghabiskan perjalanan ke kantor lebih dari 90 menit per hari mengatakan mereka mengalami sakit leher dan punggung yang tak kunjung mereda, menurut sebuah jajak pendapat Gallup tahun 2010. Namun, dari semua pegawai yang memakan waktu hanya 10 menit atau kurang untuk pulang-pergi ke tempat kerja, hanya satu dari empat orang yang melaporkan nyeri punggung. Waktu ekstra yang dihabiskan untuk duduk membungkuk di kursi atau saat berdiri di bus atau kereta berperan besar dalam memupuk masalah ini.

Solusinya hanya satu: usahakan untuk selalu duduk tegak, dengan dukungan tulang punggung yang baik dan kepala tegak sejajar bahu. Postur tubuh yang baik dapat membantu Anda membalikkan masalah ini, dan merupakan pilihan gaya hidup yang mengharuskan Anda untuk mengingatnya setiap hari agar menjadi kebiasaan yang otomatis.

6. Rentan depresi

Pekerja yang mengendarai kendaraan sendiri atau berangkat dengan transportasi umum dilaporkan kurang mampu untuk menikmati kegiatan sehari-hari dan memiliki lebih banyak kesulitan berkonsentrasi dibandingkan dengan pejalan kaki atau pengendara sepeda, berdasarkan sebuah studi dari University of East Anglia tahun 2014. Menariknya, para peneliti menemukan bahwa skor kesejahteraan mental menurun untuk mereka yang ngantor dengan mobil gara-gara waktu yang dihabiskan di belakang kemudi meningkat. Untuk pejalan kaki, justru sebaliknya: mereka yang melakukan perjalanan jauh ke tempat kerja dengan jalan kaki memiliki skor kesehatan mental yang lebih baik.

Selain itu, para peneliti dari University School of Medicine di Saint Louis dan Institut Cooper di Dallas juga mencatat dalam laporan mereka bahwa orang-orang dengan kemacetan minimal 10 mil setiap jalan memiliki kecenderungan yang lebih tinggi terhadap depresi, stres, kecemasan, dan isolasi sosial daripada mereka yang waktu komuternya lebih singkat atau tidak berkomuter sama sekali.

Meski tidak ada banyak yang dapat Anda lakukan untuk mempersingkat atau menghilangkan waktu perjalanan Anda, Anda dapat mengakalinya dengan melakukan sesuatu seperti mendengarkan lagu atau podcast audio yang menarik. Anda juga mungkin bisa coba ngobrol dengan orang di sebelah Anda. Menurut sebuah studi terbitan Journal of Experimental Psychology tahun 2014, penumpang bus dan kereta komuter melaporkan pengalaman yang lebih positif ketika mereka berkomunikasi dengan penumpang lain daripada ketika mereka menutup diri.

7. Kebahagiaan dan kepuasan hidup Anda merosot drastis

Pekerja yang kantornya jauh lebih mudah merasa gugup dan cemas, tidak puas, depresi, dan lebih merasa bahwa hidup mereka tidak bermakna daripada mereka yang tidak harus menghabiskan waktu lama untuk berangkat ke kantor. Ini adalah temuan dari Office for National Statistics di Inggris yang mengamati dampak perjalanan komuter dengan kesejahteraan pribadi. Ditemukan juga bahwa setiap menit tambahan waktu perjalanan pulang-pergi ngantor membuat Anda merasa lebih buruk.

Naik bus selama 30 menit atau lebih dikaitkan dengan tingkat terendah dari kepuasan hidup dan kebahagiaan, tapi bahkan jika Anda cukup beruntung untuk bersepeda ke tempat kerja dan menikmati alam yang indah, kepuasan Anda juga akan menurun jika jarak yang Anda tempuh terlalu panjang.

8. Paparan polusi berlebih

Dalam sebuah penelitian tahun 2007 dari warga Los Angeles, ditemukan bahwa hingga setengah dari porsi paparan mereka terhadap polusi udara berbahaya terjadi saat mereka melakukan perjalanan bolak-balik ngantor dengan kendaraan mereka. Kata penulis studi, mengemudi dengan jendela tertutup, menggunakan udara AC yang diresirkulasi, dan mengemudi lebih lambat dari 30 km per jam bisa mengurangi paparan, tetapi tetap tidak sebanyak jika Anda memangkas waktu mengemudi.

Begitu pula dengan bersepeda ke kantor, ungkap studi asal Belanda tahun 2010. Meski demikian, manfaat bersepeda yang mampu meningkatkan kerja jantung tetap masih lebih besar dibanding risiko kesehatan dari paparan polusi udara.

Baca Juga:

Share now :

Direview tanggal: Maret 27, 2017 | Terakhir Diedit: September 6, 2017

Sumber
Yang juga perlu Anda baca