4 Penyebab Wanita Sulit Orgasme

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Penelitian menunjukkan bahwa wanita cenderung susah orgasme saat berhubungan seks daripada pria. Sebuah penelitian terbaru di Journal of Sexual Medicine menemukan bahwa wanita yang mencapai orgasme saat berhubungan seks dengan pasangan romantis hanya mencapai 62,9 %, sedangkan laki-laki yang mengalami orgasme mencapai 85,1 % dari total partisipan penelitian.

Apa yang menyebabkan wanita sulit orgasme?

Ada banyak alasan mengapa wanita susah orgasme. Mungkin:

1. Anda tidak mengetahui wujud orgasme sebenarnya

Banyak wanita yang tidak pernah mengalami orgasme sebelumnya, dan terkadang ada rasa takut dan cemas yang menghantui saat menyambut apa yang Anda belum pernah ketahui sebelumnya. Sulit orgasme mungkin berakar dari kekhawatiran Anda tentang ekspekstasi wujud sebenarnya dari orgasme. Ketakutan ini mungkin akan mencegah Anda dari memiliki orgasme.

Orgasme adalah pengalaman personal dan setiap wanita mengalami orgasme berbeda satu sama lainnya. Selain itu, intensitas tiap orgasme pada wanita juga bisa berbeda. Kadang, orgasme bisa terasa sangat kuat hingga membuat Anda kewalahan. Di waktu lain, Anda mungkin bisa tidak merasakan apapun selain sensasi minor dalam tubuh Anda, yang mungkin bahkan Anda tidak sadari.

2. Anda sibuk dengan diri sendiri

Kontrol adalah aspek yang dipegang teguh oleh masyarakat kita. Kita sangat ingin bertanggung jawab atas setiap detail kehidupan masing-masing, dan kita bisa merasa cemas apabila kita dihadapkan dengan sesuatu yang tidak pasti. Ada begitu banyak aspek kehidupan yang tidak bisa kita kontrol, salah satunya orgasme.

Jika Anda masih merasa sulit orgasme, pahami bahwa memiliki orgasme tidak berarti Anda kehilangan kontrol penuh atas tubuh Anda. Paling-paling, anggota badan Anda akan sedikit gemetar, dan otot-otot dinding vagina Anda akan menegang – tapi tidak seperti Anda akan mengalami kejang.

3. Anda tidak merasa nyaman dengan partner seks Anda

Mengalami orgasme adalah pengalaman yang rentan. Kadang-kadang tubuh kita dapat merasa diblokir karena kita tidak sepenuhnya mempercayai partner seks kita. Bahkan jika Anda berpikir Anda merasa nyaman dengan orang itu, tubuh Anda mungkin akan menangkap energi negatif dari orang tersebut untuk menandakan bahwa tubuh Anda tidak siap untuk mengalami orgasme dengan orang tersebut.

Pada beberapa kasus, mungkin akan butuh waktu untuk mengenal pasangan Anda lebih jauh. Di kasus lainnya, mungkin orang tersebut tidak tepat untuk Anda.

4. Anda memiliki trauma seksual sebelumnya

Banyak laporan pengalaman seksual yang terasa tidak nyaman atau bahkan sangat sulit.

Tubuh kita menyimpan trauma tersebut, bahkan ketika kita merasa sudah pulih dari situasi tersebut. Jika Anda pernah mengalami semacam pengalaman seksual yang negatif, bisa sangat sulit untuk tetap fokus di momen ini dan membiarkan tubuh dan pikiran Anda rileks untuk menikmati seks.

Adakah cara untuk mengetahui tanda dan gejala orgasme?

Dilansir dari WebMD, sekitar 10% wanita tidak pernah mengalami orgasme sama sekali — baik dari penetrasi penis-vagina maupun masturbasi. Padahal, tubuh wanita dirancang sedemikian rupa untuk bisa mengalami orgasme lebih dari satu kali. Yang berarti, sekali Anda telah mencapai klimaks pertama, pendakian selanjutnya akan lebih mudah dan bukannya tidak mungkin. Wanita tidak memerlukan waktu pemulihan pasca-orgasme layaknya pria, sehingga Anda dapat tetap terangsang lebih lama dan bisa mencapai orgasme kedua — ketiga, keempat — hanya dengan sedikit usaha.

Jika Anda benar-benar bingung apakah Anda mengalami orgasme atau tidak, salah satu teknik untuk dicoba adalah lebih memperhatikan bagaimana tubuh Anda bereaksi ketika Anda berpikir Anda akan mencapai tahap orgasmik.

Sekali lagi, setiap wanita berbeda, namun sebagian besar wanita akan memiliki semacam respon fisiologis tanpa sadar, misalnya otot Anda gemetar atau berkedut tak terkendali, detak jantung meningkat tiba-tiba, melewatkan napas seperti tertohok, atau dada Anda memerah, Anda mungkin akan mengalami orgasme.

Kuncinya, pergunakan metode stimulasi lain untuk mendapatkan rangsangan yang Anda butuhkan sebelum atau selama penetrasi, misalnya, bangun gairah dan jalan menuju orgasme dengan foreplay yang intens, fokuskan stimulasi klitoris dan bukan hanya pada penetrasi saja selama seks, tetap fokus pada aktivitas Anda berdua, dan coba latihan napas yoga untuk menyelaraskan tubuh dan pikiran Anda.

Pentingnya foreplay untuk wanita yang susah orgasme

Umumnya, wanita membutuhkan waktu sekitar 20 menit dari rangsangan pertama untuk mencapai tahap orgasmik, periode ketika klitoris menjadi sangat sensitif dan tubuh dipersiapkan untuk menyambut orgasme. Melewatkan keseluruhan siklus respon seksual membuat Anda lebih sulit orgasme.

Meminta pasangan Anda untuk membantu Anda mencapai orgasme bahkan sebelum penetrasi akan mempersiapkan tubuh Anda untuk berejakulasi dan menanggapi rangsangan vagina selanjutnya selama penetrasi, ketimbang berjuang untuk mencapai orgasme untuk pertama kalinya. Orgasme selama foreplay meningkatkan peluang wanita untuk mencapai klimaks saat penetrasi.

Jika Anda tidak mengalami orgasme saat foreplay, tidak usah khawatir. Namun, jangan pula langsung menghentikan aktivitas Anda dan pasangan Anda. Saat pasangan Anda memanjakan tubuh Anda dengan foreplay, ia akan membuka berbagai jalan lain untuk orgasme Anda. Jika Anda terangsang dengan perlahan, maka Anda akan tetap terangsang dalam waktu yang lebih lama.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Baca Juga:

    Yang juga perlu Anda baca

    Uretritis Gonore

    Uretritis Gonore adalah penyakit di salurah kemih uretra yang disebabkan bakteri gonorea. Cari tahu gejala dan pengobatannya berikut.

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Urologi, Urologi Lainnya 8 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

    5 Gangguan Kesehatan Akibat Patah Hati

    Dari mulai rambut rontok hingga tekanan darah tinggi, semua bisa terjadi hanya gara-gara putus cinta. Mengapa patah hati menyebabkan gangguan kesehatan?

    Ditulis oleh: Ajeng Quamila
    Hidup Sehat, Seks & Asmara 1 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

    Ini Posisi Bercinta yang Tepat Agar Cepat Hamil

    Banyak pasangan yang menganggap bahwa posisi bercinta mempengaruhi peluang kehamilan. Sebenarnya adakah posisi bercinta agar cepat hamil?

    Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
    Hidup Sehat, Seks & Asmara 30 September 2020 . Waktu baca 4 menit

    6 Alasan Seks Lebih Menyenangkan dengan Lampu Menyala

    Bercinta dengan lampu yang redup sudah biasa. Pernahkah Anda membayangkan seks dengan lampu menyala? Sebelumnya, coba simak artikel berikut.

    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Hidup Sehat, Seks & Asmara 29 September 2020 . Waktu baca 4 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    cara masturbasi wanita

    Panduan Masturbasi Aman untuk Perempuan, Bagaimana Caranya?

    Ditulis oleh: Ajeng Quamila
    Dipublikasikan tanggal: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit
    telat datang bulan

    Berapa Lama Telat Datang Bulan Dapat Menjadi Pertanda Kehamilan?

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Widya Citra Andini
    Dipublikasikan tanggal: 14 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    bra kawat

    Mana yang Lebih Sehat Buat Payudara: Bra Biasa Atau Berkawat?

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
    Dipublikasikan tanggal: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    uretritis non gonore

    Uretritis Non-Gonore

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Dipublikasikan tanggal: 8 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit