Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

6 Jenis Obat yang Bisa Menyebabkan Kerusakan Gigi Jika Diminum Rutin

    6 Jenis Obat yang Bisa Menyebabkan Kerusakan Gigi Jika Diminum Rutin

    Anda mungkin tidak menyadari bahwa obat tertentu bisa merusak gigi, baik obat-obatan dari resep dokter maupun yang beredar di pasaran. Biasanya, efek samping ini bisa terjadi bila obat dikonsumsi secara rutin.

    Lantas, apa saja obat-obatan tersebut?

    Obat yang berisiko merusak gigi

    Faktanya, lebih dari 400 jenis obat telah terbukti secara klinis dapat menyebabkan masalah pada gigi dan mulut Anda.

    Sering kali, masalah gigi akibat penggunaan obat diawali dengan mulut kering. Kemudian, kondisi mulut yang kering meningkatkan risiko terjadinya infeksi gusi dan kerusakan pada gigi.

    Berikut merupakan berbagai jenis obat yang dapat merusak gigi Anda bila digunakan dalam jangka panjang.

    1. Antasida

    obat maag cair

    Antasida merupakan obat yang digunakan untuk menetralkan asam lambung. Jika Anda sering minum obat antasida, Anda bisa menjadi rentan terhadap kerusakan gigi.

    Ini karena antasida biasanya mengandung gula yang tinggi. Kandungan inilah yang membuat mulut terasa kering setelah meminumnya.

    Agar tidak merusak gigi, pilihlah obat antasida yang bebas gula. Setelah minum obat, bilas mulut dengan berkumur atau minum banyak air untuk menghilangkan sisa antasida yang tertinggal di rongga mulut.

    2. Obat pereda nyeri

    Obat pereda nyeri seperti NSAID (obat anti-inflamasi nonsteroid) juga terbukti dapat merusak gigi. Konsumsi obat NSAID dalam waktu yang lama dapat membuat Anda berisiko terkena sakit gigi serius.

    Bahkan, penyakit gigi bisa sampai menimbulkan nyeri kronis. Untuk mengatasi hal ini, Anda bisa memperbanyak minum air putih, rutin sikat gigi, dan gunakan semprotan pelembab mulut.

    3. Antihistamin dan dekongestan

    Antihistamin merupakan obat untuk mencegah kambuhnya berbagai macam alergi dalam tubuh. Namun, obat ini dapat menimbulkan efek samping pada bagian tubuh lain, seperti mulut dan lidah.

    Pasalnya, antihistamin menghambat produksi air liur sehingga membuat mulut kering. Sementara itu, mengonsumsi dekongestan (obat flu dan pilek) dalam bentuk sirup akan menyebabkan erosi pada gigi karena ada kandungan asam yang sangat tinggi.

    Anda bisa menggunakan pasta gigi berfluorida setelah mengonsumsi sirup obat batuk guna mencegah erosi gigi.

    4. Obat tekanan darah tinggi

    Pasien yang mengalami tekanan darah tinggi kerap diresepkan obat beta blocker. Obat ini berfungsi untuk mengurangi kekuatan detak jantung dan menurunkan tekanan darah.

    Sayangnya, obat beta blocker juga dapat merusak gigi jika diminum dalam jangka panjang. Selain itu, konsumsi beta blocker dengan dosis yang berlebih juga bisa menimbulkan efek samping berupa gusi bengkak yang dapat berkembang menjadi gingivitis.

    Bila Anda khawatir akan dampak ini, konsultasikan penggunaan obat sebelum memulai perawatan. Dokter mungkin bisa menggantinya dengan jenis obat lain yang risiko efek sampingnya lebih rendah, misalnya lisinopril.

    5. Antidepresan

    obat antidepresan tidak manjur

    Sebuah penelitian pada tahun 2016 yang dilakukan di Universitas Buffalo’s School of Dental Medicine, AS, telah berhasil mengamati hubungan antara penggunaan obat antidepresan dengan kegagalan implan gigi.

    Meskipun informasi baru ini perlu dikonfirmasi dengan melakukan penelitian yang lebih besar, penggunaan antidepresan telah dikaitkan dengan penurunan metabolisme tulang selama lebih dari satu dekade.

    Alhasil, penggunaan obat ini mungkin dapat merusak gigi serta meningkatkan risiko bau mulut, penyakit gusi, infeksi ragi mulut, dan masalah kesehatan mulut lainnya.

    6. Kortikosteroid

    Kortikosteroid digunakan untuk mengobati berbagai penyakit seperti asma, lupus, dan rheumatoid arthritis. Namun penggunaan kortikosteroid jangka panjang dapat menyebabkan kalsifikasi pulpa gigi.

    Penyakit batu pulpa ini bisa menyebabkan rasa sakit, infeksi mulut, abses gigi, dan pengerasan jaringan pulpa yang sangat parah sehingga harus dilakukan perawatan saluran akar gigi.

    Mengurangi obat kortikosteroid untuk pasien penyakit tertentu memang sangat sulit. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk melakukan dialog terbuka dengan dokter dan dokter gigi Anda.

    Memang sulit rasanya ketika Anda harus menjalani pengobatan untuk penyakit tertentu, tapi di saat yang bersamaan obat tersebut malah bisa menyebabkan kerusakan gigi.

    Maka dari itu, Anda harus rutin berkonsultasi ke dokter untuk memastikan bahwa obat-obatan yang sedang Anda konsumsi tidak akan merusak gigi. Selain itu, rutin menggosok gigi dengan benar dan banyak minum air putih bisa mencegah kerusakan lebih lanjut.


    Sering sakit gigi atau punya gigi sensitif?

    Yuk gabung Komunitas Gigi Mulut agar kamu bisa tanya dokter atau berbagi cerita bersama member lainnya.


    health-tool-icon

    Kalkulator BMI (IMT)

    Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    How medications can affect your oral health. (2022). Retrieved 20 May 2022, from https://www.mouthhealthy.org/~/media/ADA/Publications/Files/patient_51.pdf?la=en

    Teeth and medication – Better Health Channel. (2022). Retrieved 20 May 2022, from https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/Teeth-and-medication

    Oral Side Effects of Medications. (2022). Retrieved 20 May 2022, from https://www.webmd.com/oral-health/guide/oral-side-effects-of-medications#1

    Antidepressants linked to tooth implant failure, new study finds. (2022). Retrieved 20 May 2022, from https://www.buffalo.edu/news/releases/2016/03/020.html

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Winona Katyusha Diperbarui May 31
    Ditinjau secara medis oleh drg. Farah Nadiya