Hidup dengan diabetes? Anda tidak sendiri. Ikut komunitas kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Sklerosis Digital, Saat Diabetes Membuat Kulit Jari Kaku dan Mengeras

Sklerosis Digital, Saat Diabetes Membuat Kulit Jari Kaku dan Mengeras

Gangguan metabolisme pada pasien diabetes melitus membuat mereka lebih berisiko mengalami berbagai penyakit kulit. Dari sekian banyak masalah kulit akibat diabetes, salah satu kondisi yang dapat menyerang jari tangan ialah digital sclerosis (sklerosis digital).

Tidak hanya berdampak pada penampilan kulit, sklerosis digital juga bisa mengganggu pergerakan jari tangan bila tidak ditangani dengan baik.

Simak informasi berikut untuk mengetahui lebih lanjut seputar penyakit ini.

Apa itu digital sclerosis?

sklerosis digital

Digital sclerosis adalah proses mengerasnya kulit jari tangan akibat peradangan dalam tubuh.

Kondisi ini juga membuat kulit mengeras, menebal, menjadi kaku, dan bertekstur seperti lilin sehingga penampilannya lama-kelamaan berubah.

Seperti dermopati diabetik, sklerosis digital merupakan salah satu bentuk komplikasi diabetes pada kulit.

Bedanya, dermopati diabetik menimbulkan bercak-bercak kecil dan gelap pada area kulit yang dekat dengan tulang, terutama tulang kering.

Meskipun umumnya tidak menimbulkan rasa nyeri, mengerasnya kulit bisa membatasi pergerakan dan fungsi persendian jari tangan.

Perubahan kondisi kulit dari waktu ke waktu juga dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Ada beberapa faktor yang bisa menyebabkan sklerosis digital.

Namun, penyebab yang paling umum yakni kerusakan pada jaringan saraf dan pembuluh darah. Biasanya, hal ini terjadi pada pasien dengan diabetes yang tidak terkontrol.

Anda dapat mencegah dan mengatasi digital sclerosis dengan mengontrol gula darah.

Untuk menjaga kulit tetap lembap dan sehat, gunakanlah losion atau krim pelembap secara rutin sesuai anjuran dokter.

Gejala digital sclerosis

Sklerosis digital pada pasien diabetes memiliki gejala yang khas, yaitu penebalan pada kulit jari tangan.

Selain itu, kulit pada area ini juga akan mengencang, mengeras, dan tampak seperti lilin.

Perubahan pada kulit pasien diabetes biasanya terjadi secara perlahan dengan bentuk yang tidak simetris.

Anda mungkin tidak akan merasakan nyeri, tapi jari yang terdampak lama-kelamaan bisa menjadi kurang sensitif atau bahkan mati rasa.

Kondisi ini dapat memengaruhi kedua tangan, khususnya pada bagian belakang jari.

Dalam buku Skin Manifestations of Diabetes Mellitus, sklerosis digital diketahui dapat menyebar ke tangan, lengan, dan seluruh badan.

Penyebab sklerosis digital

pembuluh kapiler

Penyebab sklerosis digital tidak diketahui secara pasti.

Namun, banyak ahli meyakini bahwa kondisi ini berkaitan dengan banyak faktor, salah satunya yaitu kadar gula darah tinggi.

Kadar gula darah yang tinggi menimbulkan peradangan dalam tubuh pasien diabetes.

Lama-kelamaan, peradangan dapat merusak pembuluh darah dan saraf sehingga aliran darah menuju kulit menjadi terhambat.

Begitu aliran darah terhambat, kulit akan kekurangan pasokan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan untuk menjalankan fungsinya.

Akhirnya, kulit yang tadinya lembap kian mengering, menebal, dan menjadi kaku.

Digital sclerosis juga bisa terjadi akibat glikasi. Ini merupakan proses ketika gula di luar aliran darah berikatan dengan protein, termasuk kolagen yang menyusun kulit dan sendi.

Glikasi dalam jangka panjang dapat menyebabkan kaku pada sendi dan kulit.

Siapa yang berisiko mengalaminya?

gejala diabetes pada wanita

Masalah kulit yang menyebabkan kekakuan kulit dan jaringan seperti sklerosis digital lebih banyak terjadi pada pasien diabetes tipe 1.

Meski demikian, pasien diabetes tipe 2 juga tidak luput dari risiko penyakit ini.

Pasien diabetes tipe 1 biasanya sudah memiliki penyakit ini sejak lama.

Peradangan yang mereka alami selama bertahun-tahun membuat kulit mereka menjadi lebih rentan terhadap berbagai kerusakan.

Sementara pada pasien diabetes tipe 2, risiko munculnya masalah pada kulit meningkat bila Anda tidak mengontrol gula darah dengan baik.

Untuk menjaga kadar gula darah tetap stabil, Anda perlu mengatur pola makan dan mengonsumsi obat sesuai anjuran.

Komplikasi digital sclerosis

sklerosis digital pasien diabetes

Berikut beberapa komplikasi lebih lanjut dari sklerosis digital yang tidak tertangani dengan baik.

1. Keiroartropati diabetik

Sklerosis digital kerap muncul bersamaan dengan keiroartropati diabetik alias sindrom tangan kaku.

Kondisi ini menyebabkan kekakuan pada sendi tangan dan jari sehingga membuat Anda kesulitan untuk menekuk tangan sepenuhnya atau memanjangkan jari.

2. Trigger finger

Penebalan dan pengerasan pada tendon (jaringan ikat) yang menyelubungi jari dapat menyebabkan trigger finger.

Komplikasi tahap lanjut ini membuat salah satu jari tangan mengencang hingga lama-kelamaan menjadi bengkok.

3. Kontraktur Dupuytren

Jika digital sclerosis bertambah parah, tendon jari dapat memendek dan membuat jari yang terhubung dengannya menjadi bengkok.

Kondisi ini akan mengurangi kemampuan Anda untuk membuka tangan dan memanjangkan jari sepenuhnya.

Pilihan pengobatan yang tersedia

diabetes minum obat seumur hidup

Tidak ada obat atau metode khusus untuk menyembuhkan sklerosis digital maupun mengembalikan fungsi jari yang menurun seperti sedia kala.

Langkah terbaik untuk mengatasinya yakni dengan mencegah komplikasi ini bertambah parah.

Berikut beberapa hal yang dapat membantu Anda.

1. Mengontrol penyakit diabetes

Hal utama yang harus Anda lakukan yaitu mengontrol kadar gula darah dengan sebaik mungkin.

Perbanyak konsumsi makanan yang baik untuk diabetes dan hindari segala pantangannya, terutama makanan tinggi gula dan lemak.

Minumlah obat diabetes secara teratur sesuai dosisnya. Bila Anda harus menggunakan insulin, lakukanlah secara rutin sesuai arahan dokter.

Pasien diabetes tipe 1 biasanya juga perlu mengecek gula darah secara rutin untuk memastikan kadarnya terkendali.

2. Fisioterapi

Jika kemampuan jari Anda telah menurun akibat digital sclerosis, Anda dapat mencoba fisioterapi.

Terapi ini dapat meningkatkan kemampuan gerak, menjaga kelenturan, dan mencegah pemendekan tendon lebih lanjut.

3. Suntikan dan operasi

Dokter dapat menyuntikkan steroid ke tangan Anda untuk mengurangi peradangan dan kekakuan.

Namun, jika kerusakan tendon pada jari Anda cukup parah, dokter mungkin akan menyarankan operasi untuk mengembalikan fungsi tangan dan jari.

Digital sclerosis merupakan salah satu jenis komplikasi diabetes yang menyerang kulit.

Dalam jangka panjang, kondisi ini bahkan dapat menurunkan fungsi jari dan tangan. Untuk mencegahnya, pastikan Anda mengontrol diabetes dengan sebaik mungkin.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Anda atau keluarga hidup dengan diabetes?

Anda tidak sendiri. Ayo gabung bersama komunitas pasien diabetes dan temukan berbagai cerita bermanfaat dari pasien lainnya. Daftar sekarang!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

How Does Type 2 Diabetes Affect Skin Health?. (2021). Retrieved 6 October 2021, from https://www.healthline.com/health/type-2-diabetes/skin-problems#digital-sclerosis

Digital Sclerosis: Diabetes-Related Skin Condition. (2021). Retrieved 6 October 2021, from https://www.verywellhealth.com/digital-sclerosis-5180121

Scleroderma – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 6 October 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/scleroderma/symptoms-causes/syc-20351952

Rosen J, Yosipovitch G. Skin Manifestations of Diabetes Mellitus. [Updated 2018 Jan 4]. In: Feingold KR, Anawalt B, Boyce A, et al., editors. Endotext [Internet]. South Dartmouth (MA): MDText.com, Inc.; 2000-. Available from: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK481900/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Diah Ayu Lestari Diperbarui 19/10/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan