Hidup dengan diabetes? Anda tidak sendiri. Ikut komunitas kami sekarang!

home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

5 Jenis Tes untuk Cek Kadar Gula Darah Serta Cara Membaca Hasilnya

5 Jenis Tes untuk Cek Kadar Gula Darah Serta Cara Membaca Hasilnya

Cek gula darah merupakan pemeriksaan yang dilakukan untuk mengetahui kadar glukosa di dalam darah. Terdapat beberapa jenis tes untuk memeriksa gula darah, masing-masing hasilnya merujuk pada kadar glukosa darah berdasarkan jangka waktu tertentu.

Pada penderita diabetes, cek gula darah dilakukan untuk memantau apakah kadar gula darah telah terkendali atau sebaliknya. Namun, mengecek kadar gula darah juga bisa dilakukan oleh siapa pun untuk pemeriksaan diabetes atau hanya sekadar mengetahui kondisi gula darahnya.

Jenis tes untuk cek kadar gula dalam darah

gaya hidup penyebab orang kota kena diabetes

Banyak orang tidak menyadari bahwa dirinya memiliki kadar gula darah yang tinggi atau hiperglikemia. Pasalnya, gejala gula darah tinggi, seperti sering haus dan buang air kecil, penglihatan kabur, dan tubuh yang lemas tidak selalu muncul pada setiap orang.

Namun, banyak juga yang mengabaikan keluhan tersebut dan tidak mewaspadai penyakit yang bisa timbul dari kondisi gula darah tinggi.

Hal ini jugalah yang menyebabkan banyak orang baru mengetahui kadar gula darah yang tinggi setelah terdiagnosis memiliki diabetes.

Nah, di sinilah pentingnya melakukan cek gula darah secara rutin. Terutama bagi Anda yang memiliki berbagai faktor yang membuat Anda berisiko kena diabetes tipe 2. Cara ini juga menjadi salah satu metode utama untuk pemeriksaan diabetes.

Berikut ini adalah beberapa tes untuk cek gula darah yang biasa dilakukan:

1. Tes gula darah sewaktu (GDS)

Seperti namanya, tes gula darah sewaktu bisa dilakukan kapan saja, tanpa perlu mempertimbangkan waktu makan terakhir Anda. Namun, biasanya cek gula darah ini dilakukan apabila Anda sudah memiliki gejala diabetes, seperti sering buang air kecil atau kehausan ekstrem.

Hasil tes gula darah sewaktu yang berada di bawah angka 200 mg/dL menunjukkan kadar gula normal. Menurut Centers for Disease Control (CDC), hasil cek gula darah yang menunjukkan angka 200 mg/dL (11.1 mmol/L) atau lebih, berarti gula darah Anda tinggi dan Anda punya diabetes.

2. Tes gula darah puasa

Cek gula darah puasa dilakukan sebagai pemeriksaan lanjutan dari tes GDS. Sampel darah dalam cek gula darah ini akan diambil setelah Anda berpuasa semalaman (kurang lebih 8 jam).

Sejauh ini, tes gula darah puasa dianggap sebagai metode pemeriksaan gula darah yang cukup efektif. Berikut kategori kadar gula darah menurut hasil cek gula darah puasa:

  • Normal: kurang dari 100 mg/dL (5,6 mmol/L).
  • Prediabetes: antara 100 sampai 125 mg/dL (5,6 sampai 6,9 mmol/L).
  • Diabetes: 126 mg/dL (7 mmol/L) atau lebih.

Prediabetes adalah kondisi ketika gula darah melebihi batas normal, tapi belum bisa sepenuhnya dikategorikan sebagai diabetes. Namun, apabila Anda tidak segera mengubah gaya hidup tertentu untuk menurunkan gula darah, Anda berisiko tinggi mengalami diabetes melitus.

3. Postprandial Blood Glucose Test

Tes postprandial gula darah dilakukan 2 jam setelah makan, sesudah Anda puasa sebelumnya. Jeda 2 jam diperlukan karena setelah makan kadar glukosa akan naik dan normalnya hormon insulin akan mengembalikan kadar gula darah ke batas normal.

Untuk melakukan cek gula darah ini, Anda perlu berpuasa selama 12 jam dan setelahnya baru makan seperti biasa, tapi usahakan untuk mengonsumsi 75 gram karbohidrat. Setelah makan normal, jangan mengonsumsi apa pun lagi hingga waktunya tes. Lebih baik Anda beristirahat dalam jeda setelah makan dan waktu tes.

Berikut kategori kadar gula darah dari pemeriksaan postprandial blood glucose test:

  • Normal: kurang dari 140 mg/dL (7.8 mmol/L)
  • Diabetes: 180 mg/dl atau lebih

4. Tes toleransi glukosa oral (Oral Glucose Tolerance Test, OGTT)

Tes toleransi glukosa oral dilakukan setelah 2 jam dari saat mengonsumsi 75 gram cairan glukosa yang akan diberikan oleh petugas kesehatan. Sebelum melakukan cek gula darah oral, Anda juga perlu berpuasa setidaknya 8 jam.

Namun, ada juga yang prosedur tes gula darah oral yang pengambilan sampelnya dilakukan 1 jam setelah minum cairan glukosa dan 2 jam kemudian setelah meminum cairan untuk kedua kalinya. Tes gula darah ini memiliki hasil yang lebih baik dari tes gula darah puasa, tapi biasanya biayanya lebih mahal.

Berikut kategori kadar gula darah dari pemeriksaan toleransi gula darah oral:

  • Normal: kurang dari 140 mg/dL (7.8 mmol/L)
  • Prediabetes: 140-199 mg/dl (7.8 sampai 11 mmol/L)
  • Diabetes: 200 mg/dl atau lebih

Cek toleransi gula darah oral umumnya memang digunakan untuk tes diagnostik diabetes gestasional pada ibu hamil. Untuk tes pada ibu hamil, sampel darah perlu diambil selang 2-3 jam. Jika 2 atau lebih hasil tes menunjukan kadar gula darah yang dikategorikan sebagai diabetes, artinya Anda positif memiliki diabetes.

5. Tes HbA1c

Tes glikohemoglobin atau tes HbA1c adalah pengukuran gula darah jangka panjang. Tes gula darah ini memungkinkan dokter untuk mengetahui tahu berapa rata-rata nilai gula darah selama beberapa bulan terakhir.

Pemeriksaan gula darah ini mengukur persentase gula darah yang terikat dengan hemoglobin. Hemoglobin adalah oksigen pembawa protein dalam sel darah merah. Semakin tinggi hemoglobin A1c, semakin tinggi pula tingkat gula darah.

Berikut adalah cara membaca hasil tes gula darah HbA1c:

  • Diabetes: 6,5% atau lebih dan telah dilakukan lebih dari satu kali
  • Prediabetes: 5,7-6,7%
  • Normal: kurang dari 5,7%

Tes ini bisa juga digunakan untuk memantau gula darah secara rutin setelah Anda dinyatakan positif mengalami diabetes melitus. Kadar HbA1c sebaiknya dicek beberapa kali dalam setahun.

Ada beberapa kondisi yang membuat hasil tes HbA1c tidak valid untuk menegakkan diagnosis diabetes melitus. Contohnya, apabila tes ini dilakukan pada wanita hamil atau pada orang-orang dengan variasi hemoglobin.

Tes insulin C-peptida

Selain melalui cek gula darah, diagnosis diabetes bisa dilakukan melalui tes insulin C-peptida. Tes C-peptida merupakan tes darah yang dilakukan untuk mengetahui seberapa banyak insulin yang diproduksi tubuh Anda.

Tes ini berguna dalam menentukan apakah Anda menderita diabetes tipe 1 atau tipe 2. Tes insulin C-peptida lebih sering dilakukan pada penderita diabetes tipe 1 untuk mengetahui seberapa baik kinerja sel-sel beta di pankreas.

Sebelum tes, Anda akan diminta untuk berpuasa selama 12 jam. Tes insulin C-peptida mengharuskan untuk mengambil sampel darah Anda. Hasilnya akan tersedia dalam beberapa hari.

Umumnya, hasil normal untuk C-peptida dalam aliran darah antara 0,5-2,0 ng/mL (nanogram per mililiter). Namun, hasil tes insulin C-peptida dapat bervariasi tergantung laboratorium tempat Anda memeriksa.

Hasil tes C-peptida yang dikombinasikan dengan hasil cek gula darah dapat digolongkan dalam tiga rentang, yaitu:

  1. Normal: 0,51-2,72 nanogram per mililiter (ng/mL) atau 0,17-0,90 nanomoles per liter (nmol/L).
  2. Rendah: kadar C-peptida yang di bawah normal dan hasil cek gula darah lain tinggi bisa menandakan diabetes tipe 1. Namun, hasil tes C-peptida dan gula darah yang sama-sama rendah bisa menunjukkan adanya gangguan hati, infeksi berat atau penyakit Addison.
  3. Tinggi: kadar C-peptida yang di atas normal dan tes gula darah yang tinggi bisa menjadi indikasi dari resistensi insulin, diabetes tipe 2, atau sindrom Cushing. Sementara, kadar C-peptida yang tinggi dan kadar glukosa darah rendah mungkin dipengaruhi oleh efek obat penurun gula darah atau indikasi tumor pankreas.

Apakah saya bisa periksa gula darah sendiri di rumah?

cara cek gula darah di rumah

Selain melakukan tes di klinik atau rumah sakit, Anda juga bisa melakukan cek gula darah mandiri di rumah dengan menggunakan alat cek gula darah, yaitu glukometer.

Namun, tes gula darah mandiri tidak boleh dilakukan sembarangan. Anda dianjurkan untuk berkonsultasi lebih dahulu ke dokter sebelum melakukannya. Tes gula darah mandiri ini termasuk ke dalam tes gula darah sewaktu (GDS).

Nah, kadar gula darah bisa berubah sepanjang hari, tapi jika masih dalam batas normal GDS, Anda tak perlu khawatir. Gula darah memang akan cenderung meningkat misalnya setelah makan atau malah turun kadarnya setelah berolahraga.

Selain itu, penting juga untuk diketahui bahwa beberapa kondisi juga dapat mempengaruhi hasil tes gula darah Anda, seperti:

  • Konsumsi obat tertentu, seperti kortikosteroid, estrogen (pada pil KB), obat diuretik, antidepresan, obat antikejang, dan aspirin
  • Penyakit anemia atau asam urat
  • Stres berat
  • Dehidrasi

Waktu terbaik melakukan cek gula darah biasanya pagi hari, setelah dan sebelum makan, serta di malam hari sebelum tidur. Namun hal ini bisa berbeda-beda untuk setiap orang, terutama penderita diabetes yang memiliki masalah kesehatan tertentu.

Memeriksa kadar gula darah memang penting. Namun, Anda tetap perlu melakukan konsultasi dengan dokter mengenai kondisi kesehatan Anda sebelum melakukan tes gula darah ini. Dengan begitu, dokter bisa mengalisis hasil tes tersebut dengan lebih lanjut.

Anda atau keluarga hidup dengan diabetes?

Anda tidak sendiri. Ayo gabung bersama komunitas pasien diabetes dan temukan berbagai cerita bermanfaat dari pasien lainnya. Daftar sekarang!


health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Patel, P., & Macerollo, A. (2010). Diabetes Mellitus: Diagnosis and Screening. American Family Physician, 81(7), 863-870. Retrieved from https://www.aafp.org/afp/2010/0401/p863.html

CDC. (2019).Diabetes Testing. Retrieved 28 August 2020, from https://www.cdc.gov/diabetes/basics/getting-tested.html

National Institute od Diabetes and Digestive and Kidney Disease. (2020). Diabetes Tests & Diagnosis. Retrieved 28 August 2020, from https://www.niddk.nih.gov/health-information/diabetes/overview/tests-diagnosis

Mayo Clinic. (2020). Diabetes – Diagnosis and treatment. Retrieved 28 August 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetes/diagnosis-treatment/drc-20371451

American Diabetes Association. (2020). Diagnosis. Retrieved 28 August 2020, from https://www.diabetes.org/a1c/diagnosis

Lab Tests Online. (2020). Glucose Tests. Retrieved 28 August 2020, from https://labtestsonline.org/tests/glucose-tests

Cleveland Clinic. (2020). Blood Glucose Test: Levels & What They Mean. Retrieved 28 August 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/diagnostics/12363-blood-glucose-test

Cleveland Clinic. (2020). Diabetes Management & Monitoring. Retrieved 28 August 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/9823-working-with-your-diabetes-health-care-team

University of Rochester Medical Center. (2020). Two-Hour Postprandial Glucose. Retrieved 11 September 2020, from https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?contenttypeid=167&contentid=glucose_two_hour_postprandial

Lab Tests Online. (2020). C-peptide. Retrieved 23 September 2020, from https://labtestsonline.org/tests/c-peptide

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Nimas Mita Etika M Diperbarui 30/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x