Hati-Hati Minum Obat, Barangkali Anda Memiliki Alergi Terhadap Antibiotik

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 14 Oktober 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu alergi antibiotik?

Antibiotik adalah obat untuk mengatasi penyakit akibat bakteri. Sayangnya, beberapa golongan obat antibiotik justru bisa memicu reaksi alergi bagi penggunanya. Alergi terjadi ketika sistem imun bereaksi melawan antibiotik yang dianggap berbahaya.

Sekitar 1 dari 15 orang memiliki alergi terhadap antibiotik, terutama dari golongan penisilin dan cephalosporin. Golongan antibiotik lainnya dengan kandungan yang mirip dengan penisilin dan cephalosporin juga berpotensi menyebabkan reaksi ini.

Penderita alergi biasanya menunjukkan gejala berupa ruam dan pembengkakan pada wajah tidak lama setelah minum obat. Ada pula reaksi alergi parah yang disebut anafilaksis dengan ciri utama berupa sesak napas, jantung berdebar, dan pusing.

Alergi obat antibiotik terbilang umum, tapi perlu diingat bahwa hal ini mungkin berhubungan dengan banyaknya pemakaian antibiotik. Maka dari itu, orang yang mengalami gejala alergi perlu didiagnosis dengan akurat agar penanganannya juga tepat.

Jika Anda terbukti memiliki alergi, ada berbagai pilihan pengobatan untuk meredakan gejala yang muncul. Pengobatan juga berguna untuk mencegah kambuhnya alergi di kemudian hari.

Gejala

Apa saja gejala alergi antibiotik?

Gejala alergi obat dapat bervariasi pada tiap orang, baik dalam bentuk maupun waktu kemunculan. Reaksi biasanya muncul satu jam setelah minum obat, tapi ada pula kasus langka ketika reaksi terjadi setelah beberapa jam, hari, hingga pekan.

Seseorang yang mengalami alergi umumnya menunjukkan ciri-ciri berupa:

  • kulit kemerahan dan gatal-gatal (biduran),
  • bengkak pada wajah, bibir, dan/atau mata,
  • hidung meler,
  • mata gatal dan berair,
  • demam, serta
  • napas terdengar pendek atau nyaring (mengi).

Beberapa orang mungkin mengalami gejala ringan seperti kulit gatal dan mata merah sehingga tidak menyadari bahwa ini adalah reaksi alergi. Di sisi lain, ada pula yang mengalami gejala lebih berat seperti bengkak, sesak napas, sakit perut, dan muntah.

Salah satu ciri paling khas yang dialami penderita adalah ruam. Gejala ini terutama muncul setelah seseorang meminum amoxicillin, yakni sejenis antibiotik yang masih satu keluarga dengan penisilin.

Bentuk ruam akibat amoxicillin bisa berbeda-beda, tergantung tingkat keparahannya. Kondisi ini dapat dialami setiap penderita alergi obat, tapi anak-anaklah yang paling sering mengalaminya.

Ruam amoxicillin sebenarnya tidak berbahaya dan dapat sembuh dengan pengobatan. Namun, ruam amoxicillin pada anak mungkin bisa semakin memburuk dari waktu ke waktu, terutama jika kondisi ini tidak segera disadari dan diberi perawatan yang tepat.

Kapan Anda perlu ke dokter?

Pada kasus yang langka, reaksi alergi ini bisa berkembang menjadi anafilaksis. Anafilaksis adalah reaksi alergi parah yang memengaruhi berbagai sistem tubuh dan dapat menyebabkan kematian bila tidak segera ditangani.

Segera kunjungi klinik atau rumah sakit terdekat apabila Anda mengalami gejala berikut setelah mengonsumsi antibiotik.

  • Bengkak pada lidah dan tenggorokan.
  • Suara mendadak serak atau kesulitan berbicara.
  • Batuk-batuk atau napas terdengar nyaring.
  • Mual dan muntah.
  • Pusing atau pingsan.

Anda juga perlu mengunjungi dokter bila kerap mengalami gejala tertentu setelah minum antibiotik dan tidak mengetahui penyebabnya. Pemeriksaan lanjutan dapat membantu mengatasi gejala dan mencegah alergi bertambah parah.

Penyebab

Apa penyebab alergi antibiotik?

Alergi antibiotik terjadi ketika sistem imun bereaksi melawan zat-zat yang terkandung dalam antibiotik. Sistem imun keliru mengenali antibiotik sebagai zat yang berbahaya, lalu mengirimkan antibodi dan berbagai zat kimia untuk menghilangkannya.

Padahal, sistem imun yang normal seharusnya hanya bereaksi terhadap bibit penyakit dan zat asing yang merugikan kesehatan. Sistem imun seharusnya tidak menggubris zat lain yang menguntungkan tubuh, termasuk kandungan antibiotik.

Reaksi alergi umumnya terjadi saat Anda meminum antibiotik untuk pertama kalinya. Meski begitu, tidak menutup kemungkinan reaksi ini muncul pada orang yang sudah berulang kali meminum obat tersebut tanpa mengalami masalah.

Obat antibiotik yang dapat memicu alergi

Tidak semua obat antibiotik memicu reaksi alergi. Di antara semua jenisnya, antibiotik kelas beta-laktam seperti golongan penisilin dilaporkan sebagai yang paling sering menimbulkan reaksi.

Secara umum, berikut adalah daftar antibiotik yang dapat memicu reaksi alergi.

  • Amoxicillin
  • Ampicillin
  • Dicloxacillin
  • Nafcillin
  • Oxacillin
  • Penisilin G
  • Penisilin V
  • Piperacillin
  • Ticarcillin

Beberapa orang yang alergi terhadap penisilin juga alergi terhadap antibiotik lain yang kandungannya mirip. Contohnya seperti golongan cephalosporin berikut.

  • Cefaclor
  • Cefadroxil
  • Cefazolin
  • Cefdinir
  • Cefotetan
  • Cefprozil

Cara Mengatasi Alergi Obat yang Tepat dan Perawatannya

Siapa yang berisiko memiliki alergi antibiotik?

Siapa pun dapat mengalami alergi obat, termasuk pada antibiotik. Penyebab pastinya belum diketahui, tapi ada beberapa faktor yang bisa meningkatkan risikonya, yakni:

  • Genetik. Apabila anggota keluarga dekat Anda memiliki alergi antibiotik, Anda pun berisiko mengalami kondisi yang sama.
  • Pernah mengalami hipersensitivitas obat. Kondisi ini dapat meningkatkan risiko Anda memiliki alergi terhadap obat-obatan lain, tak terkecuali antibiotik.
  • Pernah mengalami interaksi obat. Jika Anda pernah mengalami interaksi dengan obat lain, ada kemungkinan Anda pun alergi terhadap antibiotik.

Obat dan pengobatan

Bagaimana cara mendiagnosis alergi obat?

Banyak orang tidak mengetahui bahwa mereka alergi terhadap antibiotik sekalipun sudah mengalami kumpulan gejalanya. Cara terbaik untuk memastikannya adalah dengan memeriksakan diri ke dokter.

Dokter pertama-tama akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan seputar gejala, jenis obat yang dikonsumsi, dan kebiasaan minum obat. Pertanyaan tersebut adalah petunjuk penting untuk membantu dokter membuat diagnosis.

Setelah itu, biasanya dokter akan menyarankan tes alergi lanjutan berupa tes tusuk kulit (skin prick test) dan tes darah. Tes alergi adalah cara akurat untuk mengetahui apakah Anda memiliki alergi obat antibiotik atau tidak.

Pilihan pengobatan yang tersedia

Penanganan utama untuk mengatasi alergi antibiotik adalah dengan segera berhenti mengonsumsi obat tersebut. Sementara untuk menangani gejala yang muncul, Anda dapat menerapkan cara berikut:

1. Minum obat alergi

Dokter umumnya menyarankan konsumsi obat alergi untuk meredakan gejala yang kambuh. Obat alergi yang paling awal disarankan mungkin adalah antihistamin berupa diphenhydramine atau cetirizine.

Selain itu, dokter juga bisa meresepkan obat kortikosteroid minum atau lewat suntikan untuk mengobati peradangan akibat reaksi alergi. Berbeda dengan antihistamin yang dapat dibeli, penggunaan kortikosteroid harus atas anjuran dan pengawasan dokter.

2. Suntik epinefrin

Suntikan epinefrin adalah pertolongan pertama untuk reaksi alergi berat yang disebut anafilaksis. Obat ini bekerja dengan memulihkan sistem tubuh akibat efek histamin. Histamin merupakan salah satu zat kimia yang berperan dalam reaksi alergi.

Perlu diingat bahwa suntikan epinefrin hanya mengatasi anafilaksis dan mencegahnya bertambah parah. Reaksi masih bisa muncul beberapa jam kemudian, jadi penderita alergi harus tetap mendapatkan bantuan medis.

3. Desensitisasi

Desensitisasi bukanlah cara meredakan alergi, melainkan terapi yang bertujuan untuk menekan respons sistem imun terhadap zat pemicu alergi. Jadi, tubuh Anda tidak lagi bereaksi secara berlebihan saat meminum antibiotik.

Anda akan diminta meminum antibiotik dalam dosis kecil setiap 15-30 menit selama beberapa jam atau hari. Jika pada dosis tertentu tidak muncul reaksi alergi, dosis tersebut dianggap sebagai batas aman bila Anda ingin mengonsumsi antibiotik.

Alergi antibiotik merupakan salah satu bentuk alergi obat. Seperti jenis alergi lainnya, kondisi ini menimbulkan sejumlah gejala yang dapat bertambah berat bila tidak lekas ditangani.

Jangan ragu untuk bertanya kepada dokter bila Anda merasa mengalami suatu gejala setelah meminum antibiotik. Pasalnya, pemeriksaan dan diagnosis yang tepat akan menuntun Anda menuju pengobatan yang sesuai.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Warna Dahak Merah, Hijau, Atau Hitam? Cari Tahu Artinya di Sini

Warna dahak yang normal adalah bening. Jika Anda mengeluarkan dahak yang berwarna, maka hal itu adalah tanda dari kondisi medis. Apa arti dari warna dahak?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Batuk, Kesehatan Pernapasan 26 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Pertolongan Pertama untuk Mengobati Sengatan Lebah

Katanya, sengatan lebah bisa bikin seseorang meriang dan panas dingin. Lalu bagaimana cara pertolongan pertama dalam mengobati sengatan lebah?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 23 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Alasan Psikologis Mengapa Korban KDRT Susah Lepas dari Jeratan Pasangan

Bagi korban KDRT, meninggalkan pasangan yang abusive tak semudah itu. Ini dia alasan korban KDRT bertahan meski hubungannya sarat kekerasan dan kekejaman.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 22 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

7 Rahasia Menghindari Perceraian dalam Rumah Tangga

Perceraian memang bukan sesuatu yang tabu. Tapi keutuhan rumah tangga adalah cita-cita banyak orang. Bagaimana cara menghindari perceraian?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Hidup Sehat, Psikologi, Seks & Asmara 22 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Konten Bersponsor
keluarga sehat karena melakukan perilaku hidup bersih dan sehat

4 Tips Perilaku Hidup Bersih dan Sehat untuk Lindungi Diri dan Keluarga di Era New Normal

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
proses inflamasi

Proses Inflamasi Ternyata Penting Bagi Tubuh, Begini Mekanismenya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
memanaskan makanan

Bolehkah Memanaskan Makanan Dalam Wadah Plastik di Microwave?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
makanan pedas atasi migrain

Benarkah Makanan Pedas Bisa Mengatasi Sakit Kepala Migrain?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 26 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit