home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Alergi Dingin

Definisi alergi dingin|Tanda dan gejala alergi dingin|Penyebab dan faktor risiko|Diagnosis dan pengobatan|Pengobatan di rumah
Alergi Dingin

Definisi alergi dingin

Alergi dingin (urtikaria dingin) adalah reaksi alergi pada kulit yang muncul dalam waktu beberapa menit setelah kulit terkena suhu dingin, baik melalui air maupun udara.

Ada banyak faktor yang dapat memicunya, termasuk berada di ruangan ber-AC, berenang, atau selepas mandi di pagi hari. Kulit yang alergi terhadap udara dingin biasanya akan menjadi merah dan mengalami gatal-gatal.

Meski begitu, gejala alergi dingin pada setiap orang mungkin berbeda-beda. Beberapa orang bisa saja terkena gejala yang cenderung ringan, sementara lainnya mengalami tanda-tanda yang lebih parah.

Ada juga penderita alergi yang sampai mengalami syok anafilaksis. Ini merupakan reaksi alergi parah yang ditandai dengan penurunan tekanan darah secara drastis, jantung berdebar dengan denyut lemah, sesak napas, hingga pingsan.

Tanda dan gejala alergi dingin

Alergi udara dingin dapat muncul dalam berbagai bentuk. Namun, gejala alergi dingin paling umum yaitu sebagai berikut.

  • Gatal-gatal dan muncul ruam kemerahan pada kulit.
  • Muncul bentol-bentol merah pada kulit (biduran).
  • Pembengkakan pada tangan yang menyentuh benda dingin.
  • Pembengkakan pada bibir usai mengonsumsi makanan atau minuman dingin.
  • Rasa hangat pada kulit seiring memburuknya gejala.

Penderita alergi dingin juga dapat menunjukkan gejala lain, baik yang tampak seperti demam hingga yang tidak tampak seperti meningkatnya jumlah sel darah putih darah darah. Ada pula gejala yang kurang umum seperti nyeri sendi atau sakit kepala.

Dalam kasus yang parah, alergi dingin bisa menimbulkan stres. Ini disebabkan karena gejalanya sering disalahartikan dengan penyakit lain sehingga terjadi salah penanganan.

Tidak menutup kemungkinan ada tanda dan gejala lainnya yang belum disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter spesialis alergi.

Kapan harus periksa ke dokter?

Anda harus menghubungi dokter bila mengalami gejala-gejala alergi berikut ini.

  • Reaksi pada kulit setelah terkena dingin, walau ringan.
  • Reaksi mendadak setelah terkena dingin seperti merasa pusing, sesak napas, atau pembengkakan pada lidah dan tenggorokan.

Reaksi alergi biasanya muncul setelah suhu turun secara drastis atau kulit terkena sesuatu yang bersuhu dingin. Durasinya dapat berlangsung selama beberapa menit hingga dua jam. Cuaca yang lembap dan berangin juga dapat memperburuk gejala yang muncul.

Segera kunjungi rumah sakit bila gejala berlangsung selama berjam-jam atau menjadi sangat parah dalam hitungan menit. Kondisi ini bisa saja menandakan reaksi alergi parah yang harus ditangani dengan segera.

Penyebab dan faktor risiko

Apa penyebab alergi dingin?

Penyebab alergi dingin belum sepenuhnya diketahui. Para peneliti menduga ada orang-orang yang lebih sensitif terhadap dingin karena terkena sejenis virus atau memiliki penyakit yang menyebabkan sel kulitnya semakin sensitif.

Sementara menurut penelitian dari National Institute of Allergy and Infectious Disease pada 2012, alergi dingin bisa disebabkan oleh faktor keturunan. Kondisi genetik turut menentukan seberapa sensitif kulit Anda terhadap suhu dingin.

Namun, secara umum, penyebab alergi berasal dari reaksi sistem imun manusia terhadap suhu dingin. Sistem imun melepaskan histamin dan berbagai zat kimia lain untuk melawan suhu dingin yang dianggap sebagai bahaya.

Zat-zat kimia tersebut terbawa aliran darah, kemudian memunculkan gejala alergi seperti kemerahan dan gatal-gatal pada kulit. Terkadang, ada pula reaksi tertentu pada bagian tubuh yang lain.

Siapa yang lebih berisiko terkena alergi dingin?

Berikut sejumlah faktor yang meningkatkan risiko seseorang terkena alergi dingin.

  • Anak dan remaja. Pada banyak kasus, anak dan remaja lebih rentan terkena alergi dingin. Namun, kondisi ini biasanya membaik dalam beberapa tahun.
  • Memiliki kondisi medis tertentu. Orang yang memiliki kondisi medis seperti hepatitis atau kanker berisiko tinggi mengalami alergi dingin.
  • Faktor keturunan. Anda lebih berisiko terkena alergi dingin apabila orangtua, saudara kandung, kakek, atau nenek Anda memiliki riwayat yang sama.

Diagnosis dan pengobatan

Bagaimana cara mendiagnosis alergi dingin?

Alergi dingin dapat didiagnosis dengan menempelkan es pada kulit selama beberapa menit. Jika Anda memiliki alergi dingin, kulit Anda akan terasa gatal setelah es batu diangkat.

Banyak orang mengalami alergi terjadi tanpa penyebab yang jelas. Akan tetapi, pada alergi yang disebabkan oleh kondisi tertentu, dokter bisa mengadakan tes alergi lebih lanjut atau tes darah untuk mengetahui zat apa yang menyebabkan reaksi.

Setelah mengenali penyebab alergi dan zat pemicunya, dokter biasanya menyarankan perawatan dengan obat-obatan atau suntik alergi.

Apa saja pengobatan yang tersedia?

Pada dasarnya, tidak ada pengobatan khusus untuk mengatasi alergi dingin. Kondisi yang awam dikenal sebagai darah dingin ini bahkan dapat hilang dengan sendirinya setelah beberapa minggu atau bulan meskipun tanpa pengobatan.

Saat berkonsultasi dengan dokter, Anda mungkin akan disarankan untuk menghindari suhu dingin sebisa mungkin. Hal ini termasuk menghindari mandi dengan air dingin di pagi hari, tidak menggunakan AC, tidak mengonsumsi makanan dingin, dan lain-lain.

Jika cara tersebut tidak berhasil, dokter dapat meresepkan obat khusus alergi dingin. Patut diketahui bahwa obat alergi pun bisa memicu reaksi alergi pada beberapa orang. Jadi, Anda harus berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi obat apa pun.

Beberapa obat alergi dingin yang sering diresepkan dokter yakni sebagai berikut.

1. Antihistamin

Antihistamin merupakan salah satu obat yang pertama kali diberikan untuk mengatasi alergi. Obat ini bekerja dengan menghentikan produksi histamin dalam tubuh sehingga gejala alergi terutama gatal-gatal akan berangsur menghilang.

Antihistamin untuk mengobati alergi dingin tersedia dalam bentuk tablet, krim, serta suntikan untuk reaksi alergi parah. Beberapa obat antihistamin yang banyak beredar di pasaran antara lain fexofenadine, loratadine, diphenhydramine, dan cetirizine.

2. Leukotriene antagonist

Obat leukotriene antagonis disebut juga dengan antileukotriene. Obat ini menghambat fungsi leukotrien, yakni zat kimia yang dilepaskan oleh sel darah putih di paru-paru yang menyebabkan peradangan dan sesak napas.

Antileukotriene pada dasarnya sering digunakan untuk menangani asma. Akan tetapi, obat ini juga memiliki manfaat lain seperti:

  • Mencegah dan mengobati asma pada anak dan orang dewasa.
  • Mengobati alergi yang dipicu oleh alergen dalam ruangan seperti debu tungau, spora jamur, atau bulu binatang.
  • Mengobati alergi musiman (hay fever) yang dipicu oleh alergen luar rumah seperti serbuk sari dari pohon, rumput, atau gulma.
  • Menangani berbagai jenis kasus biduran, termasuk karena alergi dingin.
3. Obat kortikosteroid sistemik

Kortikosteroid sistemik merupakan obat alergi yang diberikan dengan cara diminum atau disuntik. Obat ini memiliki efek antiperadangan yang mendalam sehingga membantu meringankan gejala peradangan saat alergi sedang kambuh.

Ada banyak jenis obat kortikosteroid sistemik, seperti prednisone dan prednisolone. Keduanya merupakan obat yang paling sering diberikan untuk orang yang mengalami peradangan pada kulit.

Penggunaan obat kortikosteroid harus dengan pengawasan dokter. Pasalnya, ada efek samping yang bisa terjadi selama Anda meminum obat ini, terutama jika Anda minum dalam dosis yang tinggi (lebih dari 20 mg per hari).

Efek samping yang bisa ditimbulkan dari penggunaan obat prednisone antara lain:

  • gangguan tidur,
  • nafsu makan meningkat,
  • kenaikan berat badan,
  • peningkatan gula darah 2 jam setelah makan, dan
  • efek psikologis tertentu.
4. Omalizumab

Omalizumab merupakan terapi obat alergi lini kedua bila antihistamin dan obat-obat sejenisnya tidak mempan mengatasi gejala alergi. Obat alergi ini juga biasa digunakan untuk mengobati serangan asma tingkat sedang sampai berat.

Omalizumab bekerja dengan cara menghambat reaksi sistem imun terhadap pemicu alergi. Pada kasus alergi udara dingin, omalizumab membantu mengurangi rasa gatal dan mencegahnya bermunculan pada kulit Anda.

Obat ini diberikan lewat suntikan ke permukaan kulit setiap 4 minggu sekali. Dosisnya bergantung pada kondisi medis Anda dan respons tubuh Anda terhadap pengobatan. Oleh sebab itu, penggunaannya tidak boleh sembarangan.

Pengobatan di rumah

Beberapa gaya hidup (pengobatan rumahan) dan cara mencegah alergi yang dapat membantu Anda adalah sebagai berikut.

1. Minum obat secara teratur

Obat-obatan tidak hanya bermanfaat untuk mengurangi reaksi alergi dan peradangan pada tubuh Anda, tapi juga mencegahnya kambuh kembali. Oleh sebab itu, minumlah obat-obatan tersebut sesuai anjuran sebelum Anda terkena paparan udara dingin.

Selalu gunakan obat alergi sesuai petunjuk pemakaian yang tertera pada kemasan obat atau petunjuk dokter. Bila perlu, buatlah jadwal khusus berisikan waktu minum obat dan berapa banyak dosisnya.

2. Melindungi kulit dari perubahan suhu yang mendadak

Jika ingin bepergian ke daerah beriklim dingin, pastikan Anda membawa jaket, celana dan pakaian berlengan panjang, penutup kepala, serta sarung tangan.

Ketika hendak berenang, celupkan tangan Anda ke air terlebih dahulu dan lihat apakah ada reaksi.

3. Memerhatikan asupan makanan

Untuk sementara waktu, hindari mengonsumsi makanan dan minuman yang terlalu dingin.

Hal ini penting untuk mencegah gejala alergi dingin bertambah parah, termasuk membengkaknya tenggorokan yang mungkin akan berakibat fatal.

3. Jangan hentikan pengobatan tanpa persetujuan dokter

Menghentikan pengobatan secara sembarangan bisa memperparah gejala alergi yang Anda alami.

Apabila obat-obatan yang Anda rutin konsumsi saat ini tidak memberikan perubahan, diskusikan dengan dokter sebelum menggantinya dengan yang lain.

4. Membawa suntikan epinefrin atau adrenalin

Suntikan epinefrin dan adrenalin merupakan pertolongan pertama untuk alergi parah. Dokter kemungkinan akan meresepkannya bila Anda berisiko mengalami anafilaksis.

Bawalah suntikan ini ke mana pun Anda pergi untuk mengatasi reaksi alergi serius.

5. Memberi tahu dokter bedah terkait alergi yang ada sebelum operasi

Apabila Anda hendak menjalani operasi, penting untuk memberitahu tim bedah bahwa Anda memiliki alergi. Tim bedah dapat mempertimbangkan langkah-langkah terbaik guna mencegah munculnya serangan alergi ketika Anda berada di ruangan operasi.

Alergi dingin merupakan respons sistem kekebalan tubuh yang keliru mengenali suhu dingin sebagai bahaya. Respons tersebut menimbulkan berbagai gejala alergi pada kulit seperti gatal-gatal, ruam kemerahan, dan munculnya bentol.

Anda dapat mencegah dan mengatasi alergi dingin dengan menghindari suhu dingin yang menjadi pemicunya. Obat-obatan dapat membantu meredakan gejala, tapi pastikan Anda telah berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan obat alergi dari jenis apa pun.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cold urticaria. (2020). Retrieved 3 September 2020, from https://rarediseases.info.nih.gov/diseases/6131/cold-urticaria

Cold urticaria. (2020). Retrieved 3 September 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cold-urticaria/symptoms-causes/syc-20371046

Urticaria, Cold. (2020). Retrieved 3 September 2020, from https://rarediseases.org/rare-diseases/urticaria-cold/

Cold urticaria. (2006). Retrieved 3 September 2020, from https://dermnetnz.org/topics/cold-urticaria/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Risky Candra Swari Diperbarui 08/03/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro