Infeksi Saluran Kencing pada Wanita: Gejala Hingga Pengobatan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Infeksi saluran kemih (ISK) merupakan penyakit infeksi bakteri yang menyerang saluran kemih. Meski semua orang berisiko mengalaminya, infeksi saluran kencing lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Mengapa demikian?

Lantas, bagaimana cara mencegah dan mengobat ISK pada wanita? Yuk, temukan jawabannya melalui ulasan berikut ini.

Kenapa wanita lebih rentan mengalami infeksi saluran kencing?

mengobati infeksi saluran kencing obat cefixime antibiotik

Diperkirakan wanita 30 kali lebih sering mengalami infeksi saluran kemih daripada pria. Bahkan, empat dari 10 wanita yang mengidap ISK akan terkena setidaknya satu kali lagi dalam kurun waktu enam bulan.

Pada dasarnya, hal ini bisa terjadi karena faktor keadaan tubuh wanita sendiri. Wanita  memiliki uretra (saluran terakhir yang membuang urine ke luar tubuh) yang lebih pendek dibandingkan pria, sehingga memudahkan bakteri untuk masuk dan bergerak menuju kandung kemih.

Perlu diketahui, urine sendiri tidak mengandung bakteri. Bakteri yang menyerang dan menyebabkan ISK merupakan bakteri yang hidup di area sekitar vagina, rektum, dan kulit.

Infeksi saluran kencing pada wanita terdiri dari dua jenis, yaitu infeksi saluran kencing atas dan bawah. Infeksi saluran kencing bawah atau sistitis menyerang uretra dan kandung kemih. Biasanya bakteri yang menjadi penyebab utama kondisi ini adalah bakteri E.coli yang banyak terdapat di usus yang menyebar dari anus ke uretra dan kandung kemih.

Infeksi saluran kencing atas melibatkan ureter, saluran tempat mengalirnya urine dari ginjal ke kandung kemih, dan ginjal. Kondisi ini disebut infeksi ginjal (pielonefritis). Infeksi saluran kemih atas terjadi karena bakteri yang bergerak dari kandung kemih ke ginjal.

Wanita lebih berisiko terkena ISK

Pada pria, mereka yang memiliki kondisi seperti batu ginjal atau pembengkakan prostat jinak lebih mudah berisiko lebih tinggi terhadap ISK. Sedangkan pada wanita, infeksi saluran kencing akan lebih rentan diderita dengan kondisi sebagai berikut.

  • Aktif secara seksual. Pergerakan penetrasi dapat memindahkan bakteri dari luar vagina ke dalam.
  • Menggunakan kontrasepsi seperti alat diafragma atau spermisida. Spermisida sendiri dapat membunuh bakteri baik yang melindungi dari ISK.
  • Sedang hamil. Perubahan hormon dapat membuat vagina lebih lembab yang mana akan memudahkan perkembangbiakan bakteri. Selain itu, adanya dorongan dari bayi yang sedang dikandung di atas kandung kemih membuat wanita hamil kesulitan saat mengeluarkan urine.
  • Telah memasuki masa menopause. Berkurangnya hormon estrogen membuat jaringan vagina menjadi tipis dan kering, sehingga mempermudah pertumbuhan bakteri berbahaya.
  • Mengidap diabetes. Diabetes dapat menurunkan sistem kekebalan dan membuat tubuh lebih mudah terinfeksi penyakit.
  • Memasang kateter. Kateter berupa tabung tipis yang dimasukkan melalui uretra  ke dalam kandung kemih, dipasang ketika Anda tidak bisa melakukan buang air kecil sendiri, seperti saat operasi.

Bahaya Komplikasi Infeksi Saluran Kemih Jika Tidak Diobati Sampai Tuntas

Gejala infeksi saluran kencing pada wanita

Baik bila Anda mengalami infeksi saluran kencing bawah maupun infeksi saluran kencing atas, beberapa gejala ISK pada wanita yang dapat dialami di antaranya adalah sebagai berikut.

  • Merasa anyang-anyangan atau sering merasa kebelet dan lebih sering buang air kecil.
  • Nyeri di area sekitar kandung kemih saat buang air kecil.
  • Urine berwarna keruh dan memiliki bau yang lebih tajam.
  • Demam, lebih banyak terjadi bila infeksi sudah mencapai ginjal.
  • Mual dan muntah.
  • Nyeri di bagian samping atau punggung tengah ke atas.
  • Urine mengandung darah.

Pada wanita yang lebih tua, infeksi saluran kencing juga dapat menyebabkan gejala berupa rasa lelah yang luar biasa. Bila Anda telah mengalaminya, sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter untuk memastikan kondisi Anda.

Pengobatan infeksi saluran kencing pada wanita dewasa

skrining untuk wanita

Infeksi saluran kencing pada wanita perlu diobati sesegera mungkin. Sebab jika tidak, infeksi tersebut akan berkembang menjadi kronis dan menyebabkan komplikasi. Maka itu, segera konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan penanganan.

Beberapa jenis obat infeksi saluran kemih yang mungkin diresepkan oleh dokter di antaranya sebagai berikut.

1. Antibiotik

Antibiotik adalah salah satu jenis obat yang banyak diresepkan untuk mengobati infeksi saluran kencing pada wanita. Walaupun gejala infeksinya sudah mereda, Anda tetap wajib menghabiskan sisa antibiotik agar infeksi tidak kambuh.

2. Estrogen

Untuk wanita pascamenopause, pemberian estrogen dapat membantu menguatkan jaringan vagina, meningkatkan pertumbuhan bakteri baik Lactobacillus, dan mengurangi pH vagina. Ini sangat bermanfaat untuk mengurangi pertumbuhan bakteri jahat yang dapat menginfeksi vagina.

3. Terapi supresif

Bila Anda sudah berkali-kali mengalami infeksi saluran kencing, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik dosis rendah selama enam bulan. Sedangkan untuk infeksi berat, dokter biasanya akan menganjurkan obat tersebut dilanjutkan hingga lima tahun sambil terus konsultasi dengan dokter.

Jika infeksi saluran kencing pada wanita disebabkan oleh seks yang tidak hati-hati, dokter mungkin akan melakukan terapi supresif. Oleh sebab itu, konsultasikan penyakit Anda secara rutin ke dokter untuk memantau perkembangannya.

4. Obat pereda nyeri

Jenis obat phenazopyridine dapat membantu meredakan gejala infeksi saluran kemih berupa nyeri dan sensasi terbakar saat buang air kecil. Efek samping obat ini dapat membuat warna urine berubah menjadi jingga kemerahan atau cokelat. Jadi, jangan cemas bila warna urine Anda seketika berubah karena itu adalah hal yang wajar terjadi.

Cara mencegah infeksi saluran kencing pada wanita

keluar kencing saat batuk

Tindakan pencegahan tentu akan jauh lebih baik daripada mengobati. Oleh karena itu, lakukanlah berbagai cara berikut yang ampuh mencegah ISK pada wanita.

  1. Banyak minum air putih. Agar tidak mudah terkena infeksi saluran kemih, pastikan Anda telah memenuhi kebutuhan cairan Anda setiap harinya. Tubuh yang terhidrasi dengan baik akan lebih mudah mengeluarkan bakteri dari saluran kemih pada saat buang air kecil.
  2. Jaga kebersihan vagina. Saat buang air kecil, bersihkan area vagina dari arah depan ke belakang untuk mencegah perpindahan bakteri anus ke vagina. Selain itu, segera buang air kecil setelah berhubungan seks untuk membersihkan bakteri yang mungkin tertinggal di vagina.
  3. Minum jus atau suplemen cranberry. Cranberry mengandung proantosianidin, senyawa polifenol yang dapat mencegah bakteri menempel pada dinding saluran kemih. Minum segelas jus cranberry murni setiap hari atau gantilah dengan suplemen bila Anda tidak menyukai rasa asamnya.
  4. Probiotik. Bagi Anda yang pernah terkena infeksi saluran kemih sebelumnya, konsumsi probiotik dapat membantu mencegah infeksi berulang. Pilihlah yogurt atau kefir yang mengandung probiotik baik demi menjaga kesehatan saluran kemih Anda.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Vaksin MMR: Manfaat, Jadwal, dan Efek Samping

MMR adalah singkatan dari tiga macam penyakit infeksi fatal yang paling rentan menyerang anak-anak di tahun pertama kehidupannya. Kapan harus vaksin MMR?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Imunisasi, Kesehatan Anak, Parenting 16 Oktober 2020 . Waktu baca 9 menit

Mengenal Berbagai Efek Samping Imunisasi: Bahaya Atau Tidak?

Jangan sampai berbagai efek samping imunisasi (vaksin) bikin Anda takut apalagi ragu diimunisasi. Pelajari dulu seluk-beluknya di sini, yuk.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Imunisasi, Kesehatan Anak, Parenting 16 Oktober 2020 . Waktu baca 12 menit

11 Prinsip Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut Sehari-hari

Banyak kebiasaan sehari-hari yang tanpa Anda sadari dapat berdampak negatif pada kesehatan mulut dan gigi. Begini cara mengakalinya.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

Pilihan Obat Sakit Gigi Antibiotik dan Apotek yang Ampuh untuk Anda

Obat apa yang Anda andalkan ketika sakit gigi menyerang? Berikut adalah obat sakit gigi paling ampuh yang bisa dijadikan pilihan!

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 13 menit

Direkomendasikan untuk Anda

bikin kopi yang sehat

6 Cara Praktis Membuat Kopi Anda Lebih Sehat dan Nikmat

Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 21 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit
daging ayam belum matang

4 Penyakit Akibat Makan Daging Ayam Belum Matang (Plus Ciri-cirinya)

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
perlukah lansia minum susu

Apakah Lansia Masih Perlu Minum Susu? Berapa Banyak yang Dibutuhkan?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
bahaya makanan asin

Kenapa Kita Tak Boleh Terlalu Banyak Makan Makanan Asin?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 19 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit