home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Pahami Cara Kerja Vaksin dan Efek Samping Bila Tidak Mendapatkannya

Pahami Cara Kerja Vaksin dan Efek Samping Bila Tidak Mendapatkannya

Vaksin adalah tindakan medis dengan cara kerja untuk mencegah penyakit, bukan mengobati. Maka dari itu, setiap orang perlu mendapatkan vaksin sebelum terinfeksi penyakit. Namun, tidak semua orang mengerti tentang cara kerja vaksin sehingga meragukan tindakan ini.

Agar lebih yakin dan paham, simak informasi lengkapnya berikut ini, yuk!

Apa itu vaksin?

Tubuh manusia memiliki sistem imun (kekebalan tubuh) yang berfungsi untuk melindungi tubuh dari serangan organisme asing seperti virus atau bakteri.

Cara kerja sistem imun atau sistem kekebalan tubuh adalah dengan mengirimkan sel tertentu untuk melawan kuman penyebab penyakit yang menyerang.

Namun, sistem imun bisa melemah pada waktu-waktu tertentu sehingga tidak tidak cukup kuat untuk melawan penyakit.

Oleh karena itu, hadir tindakan medis bernama vaksin alias imunisasi untuk melawan penyakit dengan cara lain.

Vaksin adalah “senjata” biologis untuk membantu sistem imun manusia melawan penyakit.

Vaksin terbuat dari mikroba penyebab penyakit yang telah melalui proses pelemahan atau agen yang mengandung racun atau protein tertentu.

Meski terbuat dari mikroba alias bibit penyakit, Anda tidak perlu meragukan keamanannya karena mikroba dalam vaksin sudah lemah atau mati.

Mengingat kondisi vaksin yang sudah melalui proses pelemahan, tidak akan menyebabkan penyakit itu sendiri di dalam tubuh manusia.

Bagaimana cara kerja vaksin?

positif covid-19 setelah vaksin

Lalu, bagaimana cara vaksin bekerja di dalam tubuh manusia? Cara kerja vaksin adalah dengan meniru terjadinya infeksi penyakit itu sendiri.

Ketika vaksin masuk ke dalam tubuh lewat suntikan atau oral (obat tetes), sistem imun akan menganggap vaksin sebagai organisme asing yang akan menyerang tubuh.

Sistem imun akan mengirimkan sel khusus untuk memberantas vaksin. Dari situ, sistem imun akan mengingat alias membentuk memori atas kejadian tersebut.

Hasilnya, sistem kekebalan tubuh akan selalu bersiap atas serangan penyakit sebenarnya karena sudah “ingat” organisme mana yang berbahaya dan perlu mereka hilangkan.

Vaksin biasanya memerlukan pemberian dosis selama beberapa kali yang berjarak dalam hitungan minggu maupun bulan.

Jeda waktu ini diperlukan guna mengoptimalkan produksi antibodi di dalam tubuh dan perkembangan sel pengingat virus, patogen, dan organisme lainnya penyebab penyakit.

Dengan begitu, tubuh berlatih dan berusaha untuk melawan organisme penyebab penyakit sembari mengingat patogen atau virus tersebut agar bisa segera dilawan nantinya bila masuk ke dalam tubuh.

Kabar baiknya, pemberian imunisasi akan menurunkan risiko orang-orang terserang penyakit sesuai dengan jenis vaksin yang Anda dapatkan.

Adakah efek samping vaksin?

Seperti obat-obatan lainnya, beberapa jenis vaksin dapat memicu munculnya efek samping, baik itu ringan atau cukup parah.

Mengutip dari Center for Disease Control and Prevention (CDC), pada kebanyakan kasus, vaksin memberikan efek samping ringan yang tidak membahayakan.

Efek samping ringan dari vaksin yaitu:

  • sakit kepala,
  • pilek atau hidung tersumbat (seperti gejala flu),
  • sakit tenggorokan,
  • nyeri sendi
  • infeksi saluran pernapasan bagian atas (ISPA),
  • diare,
  • demam
  • sakit perut,
  • mual dan muntah,
  • kemerahan dan pembengkakan,
  • gatal,
  • lebam dan benjol area suntikan,
  • nyeri otot,
  • badan lemas, dan
  • telinga berdenging.

Sebelum memberikan vaksin kepada anak atau orang dewasa, sebaiknya konsultasi dengan dokter terlebih dulu.

Bila Anda mengalami efek samping vaksin yang parah, segera cari bantuan medis.

Apa bahaya bila tidak mendapat vaksin?

Vaksin COVID-19 untuk pasien jantung

Pada kasus yang jarang, cara kerja vaksin memang menimbulkan efek samping parah. Namun, manfaat dari vaksin lebih banyak daripada efek sampingnya.

Berikut beberapa bahaya yang mengintai bila Anda tidak mendapat vaksin.

  • Berisiko mengalami penyakit menular seperti hepatitis, tuberkulosis, difteri, dan pertussis.
  • Menularkan penyakit kepada kelompok rentan (lansia dan orang dengan autoimun).
  • Memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Mengingat manfaatnya lebih besar daripada efek samping, Anda perlu mendapatkan vaksin sesuai kebutuhan.

Untuk bayi dan anak-anak, bisa mengajaknya ke Posyandu untuk mendapat vaksin sesuai jadwal imunisasi.

Sementara itu, vaksin orang dewasa bisa Anda dapatkan dengan menghubungi rumah sakit atau penyedia jasa seperti rumah vaksinasi agar mendapatkan imunisasi yang tepat.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Possible Side effects from Vaccines | CDC. (2021). Retrieved 30 November 2021, from https://www.cdc.gov/vaccines/vac-gen/sideeffects.htm

Vaccines and immunization. (2021). Retrieved 30 November 2021, from https://www.who.int/health-topics/vaccines-and-immunization#tab=tab_1

7 consequences and risks of not getting your child routinely vaccinated. (2021). Retrieved 30 November 2021, from https://www.unicef.org/indonesia/stories/7-consequences-and-risks-not-getting-your-child-routinely-vaccinated

Tanya Jawab: Bagaimana Cara Kerja Vaksin?. Retrieved 6 December 2021, from https://www.who.int/indonesia/news/novel-coronavirus/qa/qa-cara-kerja-vaksin

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Riska Herliafifah Diperbarui 06/12/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto