5 Gejala Neuropati yang Sering Diabaikan

Ini adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 6 Mei 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Tak sedikit orang yang sadar saat sistem sarafnya terganggu. Gejala yang muncul terkadang hanya dipandang sebelah mata sebagai efek kelelahan atau bukanlah suatu hal yang berbahaya. Misalnya saja tanda seperti kesemutan ataupun berkeringat.

Mungkin Anda sering mengalami gejala semacam ini. Padahal ini bisa menjadi tanda neuropati atau gangguan sistem saraf. Nah, ketahuilah beberapa gejala neuropati di bawah ini yang kerap diabaikan.

Gejala neuropati yang sering diabaikan

gejala neuropati

Neuropati merupakan disfungsi atau gangguan sistem saraf, sehingga menyebabkan sensasi kesemutan, mati rasa, hingga lemah pada area terkait. Kerusakan saraf ini memiliki beragam gejala, tergantung dari lokasi dan sistem saraf yang terpengaruh.

Kerusakan bisa terjadi di saraf otak dan tulang belakang. Keduanya merupakan sistem saraf pusat. Namun, kerusakan dapat memengaruhi saraf tepi (neuropati perifer) yang terletak pada seluruh tubuh, di luar dari jaringan otak, dan tulang belakang.

Sistem saraf tepi ini merupakan jalur yang terhubung ke sistem saraf pusat untuk menghantarkan informasi. Ketika neuropati terjadi, sel-sel saraf mengalami kerusakan. Sehingga terjadi gangguan komunikasi antara saraf dan sistem saraf pusat.

Umumnya, terdapat tanda yang timbul ketika seseorang mengalami neuropati. Gejala yang muncul mungkin sering dianggap bukan masalah yang serius. Yuk, coba perhatikan apakah Anda memiliki gejala-gejala yang terkait neuropati.

1. Mati rasa

Mati rasa, hilangnya sensasi pada area tubuh tentu. Ini salah satu gejala neuropati yang tidak boleh diabaikan. Terkadang orang tak menyadari bahwa bagian tubuh yang mati rasa mengalami luka. Karena mereka tidak merasakan sakit pada bagian tersebut.

Meskipun mati rasa tergolong bukan masalah yang serius, tetapi Anda patut memeriksakan diri ke dokter untuk mengetahui kondisi tubuh. Apakah mengalami neuropati atau gejala dari kondisi medis tertentu.

2. Kesemutan

Seberapa sering Anda kesemutan dan mengabaikan hal ini? Mungkin kesemutan biasa terjadi ketika Anda terlalu lama menekan kaki pada posisi duduk tertentu, sehingga menghambat aliran darah. Untuk gejala neuropati, kesemutan terjadi pada tangan dan kaki.

Sensasi kesemutan ini seperti ditusuk-tusuk jarum di area kaki. Sensasinya menyebar dari tangan ke lengan dan dari telapak kaki hingga keseluruhan kaki. Kadang sensasi yang timbul seperti tersetrum bahkan seperti sensasi terbakar.

3. Otot lemah

Gejala neuropati yang sering diabaikan adalah lemahnya otot. Lemah otot ini dirasakan ketika Anda berusaha mengangkat atau memindahkan benda dengan tangan, tetapi malah jatuh dari tangan.

Selain itu, otot terasa lemah dalam menggerakkan kaki atau tangan. Sensasi ini lebih terasa ketika Anda sedang berjalan kaki. Pada beberapa orang yang kehilangan koordinasi, bisa saja jatuh saat ia berjalan. Gejala kelemahan otot ini tidak bisa dianggap remeh. 

4. Tekanan darah rendah

Gejala awal neuropati yang lain adalah tekanan darah rendah diikuti dengan detak jantung yang abnormal. Misalnya, pusing atau kliyengan saat beridiri, pingsan, hingga kepala terasa mengawang.

5. Gangguan sistem pencernaan dan kandung kemih

Tanda terjadinya kerusakan sistem saraf juga berpengaruh pada organ-organ lainnya. Mungkin saja orang dengan risiko neuropati mengalami gangguan pada saluran kemih dan sistem pencernaannya.

Ada beberapa gangguan lain yang dialami sebagai gejala neuropati, antara lain diare, sembelit, kembung, mual dan muntah. Bahkan pada beberapa kasus bisa menyebabkan penurunan berat badan tanpa ia sadari.

Kurangi gejala neuropati dengan konsumsi vitamin B

mencegah infeksi virus

Gangguan sistem saraf atau neuropati bisa dialami oleh siapa saja. Tak ada salahnya Anda memeriksakan diri ke dokter bila Anda mengalami gejala-gejala di atas.

Gejala yang terkait bisa saja menghambat pekerjaan atau kegiatan. Anda bisa merawat kesehatan sistem saraf melalui suplemen vitamin B1, B6, dan B12. Ketiganya mampu melindungi sistem saraf dari kerusakan dan mengurangi gejala neuropati.

Sebuah studi dalam jurnal Vitamins & Minerals juga menunjukkan suplementasi vitamin B dapat mendukung perbaikan sistem saraf yang rusak, serta mempercepat regenerasi jaringan. Vitamin B juga berguna untuk meringankan rasa sakit dan perdangan.

Nah, agar kegiatan tak terganggu karena gejala kerusakan sistem saraf, selalu konsumsi suplemen vitamin B dan jangan lupa baca aturan pakainya ya.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Niacinamide untuk Kulit, Apa Manfaatnya?

Niacinamide adalah zat turunan vitamin B3 (niacin) yang kerap dipakai sebagai bahan aktif untuk kulit. Apa yang perlu diperhatikan dari bahan ini?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Perawatan Kulit, Kesehatan Kulit 9 Desember 2020 . Waktu baca 6 menit

Sederet Fungsi Vitamin B untuk Kecantikan

Kalau menyangkut kesehatan kulit dan rambut, vitamin E selalu jadi idola. Padahal vitamin B untuk kecantikan tak kalah pentingnya. Untuk apa?

Ditulis oleh: Tiara Putri
Kesehatan Kulit 29 November 2020 . Waktu baca 5 menit

3 Makanan Mengandung Amygdalin alias Vitamin B17

Pernah mendengar vitamin B17? Yuk, ketahui lebih dalam apa itu vitamin B17 sekaligus makanan yang mengandung nutrisi tersebut berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Fakta Gizi, Nutrisi 21 Juli 2019 . Waktu baca 4 menit

4 Gejala Awal Penyakit Tiroid yang Kerap Diabaikan

Banyak yang tidak mengenai gejala penyakit tiroid. Padahal, jika tak segera diobati, gangguan ini bisa menimbulkan masaah kesehatan lain.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Kesehatan, Gejala dan Kondisi Umum 16 April 2019 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

penyebab neuropati

5 Penyebab Gangguan Saraf Tepi yang Mungkin Tak Diduga Sebelumnya

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
makanan mengandung sumber biotin

5 Sumber Makanan Sehari-hari yang Mengandung Biotin

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 19 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
manfaat inositol

6 Manfaat Vitamin B8 (Inositol), Zat Gizi untuk Mental yang Sehat

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 18 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
minum vitamin pagi atau malam

Lebih Baik Minum Vitamin Pagi Hari atau Malam Hari?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 5 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit