Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Jangan Lewatkan, Ini 5 Manfaat Puasa untuk Otak Anda

Jangan Lewatkan, Ini 5 Manfaat Puasa untuk Otak Anda

Anda tentu sudah sering mendengar bahwa berpuasa baik untuk kesehatan. Namun, pernahkah Anda mendengar tentang dampak puasa pada kesehatan otak dan sistem saraf? Faktanya, puasa juga memberi manfaat untuk kesehatan otak Anda. Bagaimana bisa?

Perubahan yang dialami tubuh saat berpuasa

manfaat puasa untuk paru-paru

Puasa berarti Anda tidak makan dan minum selama beberapa jam. Saat ini terjadi, senyawa dalam tubuh yang disebut keton meningkat. Apa maksudnya?

Saat sedang tidak berpuasa, tubuh Anda, termasuk otak, menggunakan glukosa sebagai sumber energinya. Namun saat berpuasa, tidak ada sumber glukosa dari makanan yang masuk ke dalam tubuh.

Pada kondisi ini, tubuh menghabiskan simpanan glukosa di hati (glikogen) sebagai sumber energi dan mendorong sel-sel lemak untuk melepaskan lemak.

Tubuh kemudian membakar lemak dan mengubahnya menjadi keton. Keton ini juga yang kemudian digunakan oleh tubuh sebagai sumber energi.

Brain Facts menyebut bahwa perubahan sumber energi ini terjadi setelah sekitar 10-14 jam berpuasa. Perubahan ini lah yang diyakini memberi dampak positif pada kesehatan otak Anda.

Ragam manfaat puasa untuk kesehatan otak

manfaat puasa bagi kesehatan

Meski merasa lapar dan haus, berpuasa justru memberi ragam manfaat untuk kesehatan otak. Apa saja hal tersebut? Berikut adalah beberapa manfaat puasa untuk kesehatan otak Anda.

1. Memperbaiki sel otak

Seperti penjelasan sebelumnya, tubuh menggunakan keton sebagai sumber energi selama berpuasa untuk memastikan fungsi otak dan tubuh tetap berjalan dengan baik.

Perubahan ini kemudian memicu proses yang disebut dengan autofagi. Ini merupakan proses di mana tubuh memperbaiki sel yang telah rusak, termasuk sel otak.

Tubuh menghilangkan bagian sel yang rusak dan mematikan pertumbuhan sel tersebut. Setelah puasa, sel-sel baru bertumbuh, kemudian membuat banyak protein dan membentuk sinapsis.

Adapun cara ini membuat otak Anda tetap sehat dan dapat bekerja dengan baik.

2. Meningkatkan fungsi kognitif

Puasa memang memberi manfaat untuk menjaga kesehatan dan fungsi otak secara menyeluruh. Salah satu di antaranya adalah fungsi kognitif otak atau kemampuan berpikir dan mengingat.

Studi pada hewan menemukan fakta bahwa puasa merangsang produksi protein dalam sel saraf yang disebut brain-derived neurotrophic factor (BDNF).

Protein ini berperan penting dalam proses belajar dan memori serta membentuk sel saraf baru di hippocampus, yaitu bagian otak yang berperan dalam pembelajaran dan memori.

Meski begitu, dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk membuktikan manfaat ini pada manusia.

3. Lebih tahan terhadap stres

Bukan cuma fungsi kognitif, BDNF yang diproduksi tubuh saat puasa juga membuat sel saraf (neuron) di otak lebih tahan terhadap stres.

Ini karena BDNF mengaktifkan jalur sinyal saraf yang merespons stres di otak.

Sel-sel otak baru yang terbentuk pun cenderung lebih kuat, efisien, dan mampu mengatasi tekanan (stres) yang mungkin muncul sehari-hari.

Selain itu, kadar lemak yang turun saat puasa pun membuat sel tubuh Anda terbebas dari tekanan. Ini berarti sel-sel di tubuh, termasuk otak, Anda menjadi lebih sehat.

Bahkan, Texas Medical Center menyebut, seseorang dengan sel-sel tubuh yang terbebas dari tekanan cenderung memiliki umur yang panjang.

4. Mengurangi kerusakan otak

tanda peringatan stroke

Bagi penderita penyakit saraf tertentu, puasa mungkin bisa memberi manfaat untuk membantu mengurangi kerusakan otak. Beberapa di antaranya adalah cedera otak dan stroke.

Studi pada hewan menemukan fakta bahwa puasa sebelum stroke iskemik dapat mengurangi kerusakan otak dan meningkatkan pemulihan pascastroke.

Adapun mengurangi kerusakan otak pada penderita stroke dapat membantu mencegah terjadinya komplikasi stroke.

Ini termasuk kelumpuhan atau paralisis, kesulitan bicara atau menelan, nyeri atau mati rasa pada area tubuh yang terpengaruh, masalah emosional, hilang ingatan, hingga kematian.

5. Mencegah penyakit otak degeneratif

Siapa sangka kalau berpuasa juga mungkin bisa membantu mencegah penyakit otak degeneratif, seperti penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson.

Puasa telah diketahui dapat memperlambat penuaan serta mencegah dan mengobati sindrom metabolik. Keduanya merupakan faktor risiko utama dari penyakit degeneratif ini.

Bukan cuma mencegah, seseorang yang sudah menderita penyakit degeneratif ini mungkin bisa memiliki fungsi kognitif serta kualitas hidup yang lebih baik dengan berpuasa.

Faktanya, penelitian pada hewan menemukan fakta bahwa tikus yang memiliki penyakit Alzheimer dan menjalani puasa cenderung hidup dua setengah tahun lebih lama daripada yang tidak.

Tidak semua orang merasakan manfaat puasa untuk otak

nutrisi otak untuk penderita stroke

Meski bermanfaat, tidak semua orang perlu melakukan puasa. Dalam Islam, puasa Ramadan sekali pun tidak wajib bagi yang sedang hamil atau memiliki penyakit kronis.

Ini juga termasuk bagi Anda yang memiliki penyakit saraf tertentu, seperti yang disebutkan di atas.

Meski terbilang aman secara umum, Anda yang memiliki kondisi medis tertentu sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu kepada dokter mengenai keamanan berpuasa untuk Anda.

Apalagi, puasa berkepanjangan mungkin bisa menimbulkan pusing, kram otot, atau masalah kesehatan lainnya pada beberapa orang.

Jika puasa dilakukan dengan tepat, manfaat untuk otak yang disebutkan di atas mungkin bisa Anda dapatkan. Konsultasikan kepada dokter untuk informasi lebih lanjut.

Verifying...

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Autophagy: Recycling Is Good for Your Body Too | Cedars-Sinai. Cedars-sinai.org. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://www.cedars-sinai.org/blog/autophagy.html

Definition: Glycogen (for Teens) – Nemours KidsHealth. Kidshealth.org. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://kidshealth.org/en/teens/glycogen.html

Fasting: Food for the brain? – TMC News. TMC News. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://www.tmc.edu/news/2018/11/fasting-food-for-the-brain/

Hippocampus Function and Location. Simplypsychology.org. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://www.simplypsychology.org/hippocampus.html

How Does Fasting Affect the Brain?. Brainfacts.org. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://www.brainfacts.org/thinking-sensing-and-behaving/diet-and-lifestyle/2018/how-does-fasting-affect-the-brain-071318

Intermittent Fasting: Try This at Home for Brain Health | Stanford Law School. Stanford Law School. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://law.stanford.edu/2015/01/09/lawandbiosciences-2015-01-09-intermittent-fasting-try-this-at-home-for-brain-health/

Stroke – Symptoms and causes. Mayo Clinic. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/stroke/symptoms-causes/syc-20350113

The presence of high levels of ketones in the bloodstream is a common complication of diabetes, which if left untreated can lead to ketoacidosis.. Diabetes. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://www.diabetes.co.uk/diabetes-and-ketones.html

Time to try intermittent fasting? – Harvard Health. Harvard Health. (2022). Retrieved 28 March 2022, from https://www.health.harvard.edu/heart-health/time-to-try-intermittent-fasting

Phillips M. (2019). Fasting as a Therapy in Neurological Disease. Nutrients11(10), 2501. https://doi.org/10.3390/nu11102501

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui Apr 04
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto